Sesi Foto di Pulau Menjangan

18.51

Pulau Menjangan, Bali. 01 Agustus 2015.


Sang raja siang tampak begitu bahagia memandikan kami dengan sinarnya. Panas? Iya, tapi kali ini saya menikmatinya, walau sadar akan bahayanya pada kulit. Saya hanya sedang butuh sinarnya untuk mengeringkan pakaian yang melekat di badan. Sebab tak lama lagi akan menjejak daratan Pulau Menjangan. Ingin saat di sana dalam keadaan kering.

Sisa-sisa snorkeling memang masih ada, sedikit lembab dan basah, namun tidak dingin dan tak lagi membuat badan gemetar. Hembusan angin laut turut mempercepat proses pengeringan. Rasanya seperti ikan yang hendak di awetkan. Sesampainya di daratan, akhirnya seluruh pakaian di badan tak lagi menunjukkan tanda-tanda usai dipakai nyebur ke laut.

Saya memang tak memakai pakaian renang seperti yang dikenakan mbak Ira, mbak Zulfa, dan Lestari. Apalagi wet suit khusus snorkeling seperti yang dipakai mbak Andrie. Selain memang sengaja tidak bawa, juga ada misi terselubung. Biar mudah tampil bergaya saat difoto! :D Eh, padahal, kalau cuma untuk bergaya doang mudah ya. Tinggal balutkan saja kain pantai tanpa harus membuka baju snorkeling. Lilitkan dipinggang, bentuk mirip rok, jadi deh


sahabat selamanya

serunya liburan bareng

Nah, saya punya kain pantai andalan yang sampe sekarang selalu dibawa kemanapun pergi traveling. Kain ini sudah lama. Hadiah tanda sayang dari seseorang. Awet, padahal sering digunakan. Warnanya pun bagus, warna merah kesukaan. Kalau ada yang mau memberi hadiah, tolong catat ya, warna merah. M-e-r-a-h


Waktu di Derawan, kain itu pernah saya jadikan kerudung. Waktu di Pulau Harapan dijadikan selimut. Waktu di Dieng dijadikan syal di leher. Sekarang di Pulau Menjangan, dijadikan rok. Karena berada di pinggir laut, banyak angin, bikin roknya berkibar melambai-lambai gembira. Tenang, aurat nggak kliatan. Di dalamnya kan pake celana aladin. Eh, celana joger ding.
 



Lestari

Usai makan, liat menjangan, istirahat sebentar, saatnya untuk foto-foto. Nah, kami beruntung punya guide yang jago motret. Mas Dwi –guide kami, selain punya alat dokumentasi lengkap (kamera Canon EOS 50D dan  Canon powershot D30), ternyata pandai memotret dan memilihkan tempat pengambilan gambar. Karena saya merasa dia pandai motret, kamera saya serahkan padanya. Modus biar difoto banyak-banyak.  


Jadi, saat kamera sudah di tangan mas Dwi, langsung dong nyari posisi. Dapet. Depan ayunan pinggir pulau. Pas minta difoto, eh ya ampun dia motonya jauh bener. Saya sudah under estimate saja itu foto hasilnya pasti tak sesuai harapan. 


“Kamu jalan aja ya pelan-pelan. Iya, pelan-pelan,” perintahnya.

Jepret. Jepret. Jepret. 


Hasilnya? Ya ampuuuun. Baguuuuus! Saya merasa seperti habis disulap. Abrakadabra! Emak-emak kusut masai, kusam dekil dan keriput, berubah kayak model dalam sekejab. Muka terlihat kinclong kayak buntut panci abis dibersihkan dengan 1 kaleng abu gosok.

“Tadi kamera saya disetting gimana, mas?” tanya saya penasaran.  

Wajib yah nyari tahu! Biar kalo foto-foto lagi hasilnya kayak gitu. Lumayan buat pencitraan kalau saya ini emang bakat jadi model. Padahal, pas orang liat aslinya, modelnya ini enggak banget! 





Saya ketagihan difoto lagi oleh mas Dwi. Saya minta mas Dwi memotret kami berlima. Mas Dwi mau. Dia semangat. Kami juga. Tapi sayang mbak Ira nggak ikut. Katanya mau duduk menunggu saja di dermaga. Mungkin mbak Ira kelelahan. Saya tanya kenapa. Tapi katanya nggak apa-apa. Ya sudah akhirnya kami berempat bikin foto sesion di pantai.

Ada yang menarik dari pakaian yang kami kenakan. Tanpa janjian, tanpa saling memberitahu, tahu-tahu kami sama-sama memakai baju bernuansa merah. Merah muda, merah marun, sampai merah-merah delima. Mbak Zulfa gamisnya merah jambu. Mbak Andrie dan Lestari baju atasannya merah. Saya memakai kerudung dan kain pantai merah. Mbak Ira motif baju renangnya juga bunga-bunga merah. 




ada burung di atas kepalaku

merah cerah ceria

Warna merah kalau dipakai ke pantai memang sangat cocok. Kontras dengan warna laut dan langit yang biasanya selalu biru. Apalagi di sekitarnya ada warna hijau pepohonan. Makin cerah dan bagus. 


Makanya kalau ke pantai saya selalu bawa baju-baju warna cerah. Kalau enggak merah, bisa juga kuning, ungu dan orange. Tapi kebanyakan punya warna merah. Kadang kalau sedang liat kumpulan foto-foto saat di pantai, baru sadar kayak orang nggak pernah ganti baju. Pakai merah melulu.




Apapun itu, foto-foto bergembira di tempat seindah ini menyenangkan.

Kami nggak merusak alam. Kami nggak mengotori alam.  


Kami merayakan hidup. Hidup yang pendek. 

Kami menikmati indahnya alam, indahnya hidup, juga indahnya persahabatan.  








Bagi yang ingin mengetahui cara ke Pulau Menjangan, info trip, akomodasi, sewa kapal dan alat snorkeling, serta biaya perjalanan ke Pulau Menjangan, silakan mampir ke tulisan yang aku posting sebelum ini:

  1. Berlayar ke Pulau Menjangan
  2. Snorkeling di Pulau Menjangan
  3. Pulau Menjangan Aduhai Indahnya


~Semua foto dokumentasi Katerina



Share this

Wanita. Menikah. Kelahiran Palembang. Istri. Ibu 1 putra & 1 putri.

Related Posts

Previous
Next Post »

29 Comments

  1. Nggak ada adegan lompat bareng ya Mbak. Pasti keren tuh. Duh pengen jalan bareng Mbak Rien dah kapan-kapan. India tampaknya batal ikut nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak mbak. Lompat di dermaganya tidak memungkinkan. Yang memungkinkan lompat saat di kapal. Tapi waktu itu tidak terpikir. Gara-gara aku sibuk menahan dingin :D

      Tahun depan jalan bareng ke Pulau Weh yuk mbak. Cek Yan dan mbak Eki mau tuh

      Hapus
  2. Huaaaaaa....postingan ini berisi foto-foto yang kece badai. Merah dengan latar hijau itu cucoks banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oleh karena itu mbak, kalo beli baju belilah yang merah merah aja yaaaa.... biar segala suasana selalu merah dan cerah ceria :D

      Hapus
  3. Postingan ini bikin aku envyyyyyy..... huhuhuhu... envy sekaligus mupeeeng, hahahahaha...
    Next time kita harus jalan bareng lagi ke tempat-tempat keren lainnya di Indonesia ya, mbak.. insya Allah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trip berikutnya pokoknya mbak Dee mesti ikut!

      Hapus
  4. Aduhai cantiknya foto plus model2nya, keren bangeeeettt....

    BalasHapus
  5. Mbaaaaak, kenapa sih foto2nya keren2 gitu.

    BalasHapus
  6. Tadi aku sudah komen, kok gak muncul ya?
    Mbak, foto2nya kereeen. Asik bgt.

    BalasHapus
  7. astagaaaaaaaaaaaaaaaaaaa itu yang baju pink gendut amat, suruh diet aja.....
    Pingin beli wet suit khusus snorkling kayak punyanya mbak Andri gitu sebagai pengganti baju renangku yang masuk museum mbolang.

    Ntar klo aku langsing pingin foto foto kece gitu. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mbak Zulfa sudah kece dengan apa adanya yang sekarang.
      Iya mbak, aku juga pingin punya baju kayak punya mbak Andrie.

      Hapus
  8. Suka banget postingan ini hahahaha. Itu yang foto ada burung mbak Zulfa total abiiiissss

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....iya memang total dan penuh pesona mbak satu itu :))

      Hapus
  9. Wuaahh...merah mempesona...kereenn mbak... menginspirasi... :)

    BalasHapus
  10. Aku juga pengen wet suit kayak punya Mbak Andrie. Kemarin dah intip2 harga di toko onlen. Moga2 ada ada rezeki buat beli. Trus dipake jalan2 lagi ama temen2 yang baik hati dan tidak sombong.

    @Mbak Dee An: moga lain kali bisa barengan, ya... aamiin.. ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin

      Di toko online mana mbak? Aku juga pingin beli.
      Aku seneng banget akhirnya bisa merasakan jalan bareng mbak Ira, emak pelancong yang pengalaman travelingnya luar biasa :)

      Hapus
  11. fotonya bagus2 banget, outfitnya juga cewrah, sukaa..aakk semoga ada kesempatan bisa ngetrip bareng ya mba riieen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mbak Dew tahun depan kita ke Pulau Weh :)
      Aku pasti akan senang sekali bisa ngetrip bareng penulis kece yang buku-bukunya selalu laris manis di pasaran :)

      Hapus
  12. Menyenangkan sekali tripnya Mbak. :) Kalau rama-rama pasti jadi sangat berkesan..

    Sedikit saran mbak, untuk fokus pada foto sering miss. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Alhamdulillah menyenangkan.
      Terima kasih banyak atas sarannya. Diterima dengan senang hati :)

      Hapus
  13. Wah indah sekali pulau Menjangan yg di Bali ....

    BalasHapus
  14. See you for the next trip, my dearest sista :*

    Potoku dooonk nampang segitu gedheeee. Makasiiih mbaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. See you too, my lovely sista :-*

      Foto apik gadis baik :)

      Hapus
  15. Foto di laut selalu bikin envaaiiiiii !!

    BalasHapus

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon