Indahnya Etika Bertemu, Senangnya Berjumpa denganmu!


Mbak Savitry "Icha" Khairunnisa dari Norwegia sedang mudik ke Indonesia sejak bulan Juni sampai Agustus 2022. Baru-baru ini saya bertemu dengannya di Plaza Senayan, Jakarta (2/8).

Pertemuan kami singkat saja, namun menyenangkan, istimewa, dan agak "langka". Karenanya, saya jadi ingin mengabadikannya di blog ini, sebagai kenangan.

Namun sebelum itu...

Saat hendak menuliskan cerita pertemuan dengan Mbak Icha di sini, ada satu ingatan yang tiba-tiba muncul dalam benak saya. Tentang ajakan bertemu yang pernah tak berkenan di hati. Ceritanya begini.....

Beberapa tahun silam, pada suatu siang. Seorang kenalan blogger mengirim pesan melalui Whatsapp. Isinya singkat saja. Intinya dia memberitahu saya sedang berada di suatu tempat di BSD, dan meminta saya datang untuk bertemu saat itu juga.

Tidak ada yang salah dengan ajakan itu, saya hanya jadi agak kaget karena ajakan bertemu tersebut sangat mendadak dan harus saat itu juga.

Saya mencoba mengingat kapan kami pernah membicarakan janji temu. Namun, sekeras apapun saya berusaha, ingatan soal janji temu itu tak ditemukan, karena memang tak pernah ada. 

Kami sebenarnya bukanlah kawan dekat. Hanya saling tahu dan pernah berinteraksi di medsos saja, itu pun sesekali.

"Mohon maaf banget tidak bisa sekarang. Saya sedang kurang sehat, baru haid. Badan lemas, mual, mulas, dan kepala pusing."

Saya menjelaskan kondisi diri sesuai fakta. Meskipun ada fakta lainnya seperti sedang ada kerjaan di rumah, sebentar lagi mau jemput anak pulang sekolah, dan lainnya. Namun fakta lain itu saya sembunyikan. Cukup hal paling gawat saja yang terinfo, soal sakit itu.

Ketidakbisaan saya untuk bertemu direspon dengan datar. Kemudian yang luar biasa, saya distatusin di Facebook! 😱 Aneh juga sih. Kan katanya dia lagi ada acara di BSD. Ketemu saya itu cuma sambilan. 

Kenapa kesalnya sebegitunya, ditumpahin di tempat umum pula 😂 Jujurly, saya paling gak suka sama orang yang bila ada masalah diomongin di belakang, atau malah di statusin di medsos dengan tujuan ngajak orang mendukung emosi pribadinya dia. Kalau ada masalah dikelarin, bukan dipanjangin wkwk.


Ketika Saya Mengajak Bertemu 

Saat saya punya rencana datang ke suatu kota, dan punya waktu untuk bertemu dengan teman-teman yang ada di kota itu, tapi waktunya terbatas, saya biasanya akan bilang begini:

"Insha Allah hari Jumat saya ke Surabaya. Saya punya waktu luang hari Sabtu, jam 4 sore. Kalau ada waktu, ketemuan bareng-bareng yuk di Mall Tunjungan Plaza. Lokasinya dekat dari hotel tempat saya nginap. Biar gak jauh. Soalnya saya punya waktu 2 jam-an saja buat ketemu."

Dengan cara begini, saya menawarkan kesempatan, tapi tidak memaksa. Yang bisa ayo mari ketemu, yang gak bisa gapapa. 

Penting bagi saya memberi info yang jelas dan rinci. Untuk mempermudah orang lain membuat keputusan apakah bisa bertemu atau tidak. Karena yang sibuk bukan saya saja, orang lain juga sibuk.

Saya ada sebut "bareng-bareng", tujuannya supaya bisa dilakukan di satu tempat, pada satu waktu. Selain untuk efisiensi waktu, juga biar hemat biaya, dan meminimalisir kerepotan. 

Balik lagi ke soal bertamu ke suatu kota, lalu ngajak ketemu...

Kalau sudah terinfo, harapannya gak ada lagi teman yang ngomong: "Ih ke Surabaya ga bilang-bilang. Kok ga ngabarin? Kok gak ajak-ajak ketemu? Sombong amat diem-diem aja ke Surabaya"

Hadeuh 😅

Saya suka mengajak teman bertemu. Bukan untuk merepotkan, tapi untuk merawat hubungan, supaya silaturahmi senantiasa baik dan terjaga. 

Kepada kawan dekat, biasanya langsung saya japri seperti ini:


Ketika Saya Mengajak Mbak Icha Bertemu

Mbak Icha adalah seorang penulis. Beliau berasal dari Surabaya. Pernah tinggal di Inggris, Malaysia, dan sekarang sudah belasan tahun di Norwegia bersama keluarganya. 

Mbak Icha punya blog, tapi sudah lama belum diupdate. Katanya sibuk dan ada prioritas lain.  Tetapi kegiatan menulisnya jalan terus, terbukti dari adanya karya berupa buku-buku solo yang diterbitkan oleh Gramedia dan dapat dibaca oleh penggemarnya di Indonesia.

Selain menulis buku, Mbak Icha aktif di media sosial; Facebook dan Instagram. Di FB Mbak Icha menulis beragam topik. Kadang tentang keluarga, kegiatan harian di rumah, traveling, parenting, aktivitas putranya di sekolah (pendidikan di Norwegia), kuliner dan masakan, pertemanan, politik, dan agama pun ada. 

Saya suka baca tulisan-tulisannya yang berbobot. Saya suka dengan pandangan-pandangannya yang dewasa dan bijaksana. Saya suka buah pikirannya yang cerdas. Selalu ada hal menarik yang bisa diketahui, dan ada saja pelajaran yang bisa dipetik. 

Lewat tulisan-tulisannya itulah kami berinteraksi. Berbalas komen dengannya terasa menyenangkan. Hal seperti inilah yang membuat saya nyaman, betah dan jadi ingin jumpa.

Pada minggu terakhir bulan Juni lalu saya melihat postingan mbak Icha di Instagram. Ada foto Mbak Icha sedang di Jakarta. Ternyata Mbak Icha dan keluarganya sedang mudik ke Indonesia.

Lantas bagaimana dengan saya, ada rasa pengen ketemu? Oh itu pasti.

Tapi saya sangat mengerti. Orang baru datang dari benua jauh, telah 2 tahun tak bisa mudik karena pandemi, saat mudik tentu sudah punya prioritas bersama keluarganya.

Untuk mengajak Mbak Icha bertemu, tentu saya perlu menyusun kata setepat mungkin supaya tidak menjadi bebannya, dan tidak mengganggu jadwal kegiatannya.


Pada saat saya menulis:

"Masya Allah 😍😍 Selamat menikmati hari² selama di Indonesia ya mbak. Lumayan agak lamaan di Indonesia-nya ya sampai awal Agustus. Sekiranya sedang papasan waktu dan tempat, senang sekali jika dapat berjumpa. Jumpa sama panutankuuu 😚😘"

Lalu Mbak Icha membalas: 

"insyaallah nanti setelah aku kembali dari Surabaya, semoga kita ada rezeki ketemuan, ya Mbak Erien ❤️" 

Ungkapan mengajak bertemu hanya sekali itu saja. Setelah itu saya tidak mengulanginya lagi. Saya tidak ingin membuat Mbak Icha jadi terbebani waktu. Sebab saya pun sama, kalau sedang bepergian ke suatu tempat, semisal ada yang menagih pertemuan, rasanya tak tenang. Sayanya jadi sibuk mencari waktu, bahkan menggeser jadwal sana sini. Karena itulah, saya pun ingin pengertian terhadap orang lain.

Hingga suatu hari Senin tgl. 1 Agustus 2022.....



Ketika Mbak Icha Mengajak Saya Bertemu 

Masya Allah. Niat tulus menjalin silaturahmi dimudahkan Allah. Rejeki waktu dan kesempatan itu akhirnya datang. 

Tanpa saya duga tepat di hari pertama bulan Agustus, Mbak Icha menghubungi saya lewat DM IG. Saya diajak bertemu hari Senin tgl. 8 Agustus di Citos, Jaksel. Waktunya tepat satu hari sebelum keberangkatan kembali ke Norwegia pada Selasa 9 Agustus 2022.

Tanpa menawar, saya langsung setuju. Sebab di sini yang sibuk adalah Mbak Icha. Waktunya berada di Indonesia terbatas. Jadi, saya biarkan Mbak Icha yang mengatur waktu dan tempat. Saya tinggal mengikuti dengan senang hati.

Termasuk ketika tiba-tiba Mbak Icha mengubah jadwal ketemuan dengan memajukannya menjadi Selasa tgl. 2 Agustus. Saya tetap setuju, tetap dengan senang hati.

Tidak ada keadaan yang membuat saya mesti menolak, terlambat datang, atau pun merasa malas menempuh jarak panjang dari BSD ke Plaza Senayan. 

Saya sangat bersemangat. Alhamdulillah semuanya lancar, semuanya aman. Kami pun berjumpa.


Bertiga di Monologi, Plaza Senayan

Hari itu, Mbak Icha juga janjian dengan Mbak Mia, seorang business woman mumpuni yang merupakan adik angkatan kuliah adiknya Mbak Icha. Kami ketemu bertiga di waktu yang sama. Alhamdulillah saya jadi punya teman baru.

Nah, Mbak Mia itu ternyata pernah tinggal di BSD, di komplek yang sama dengan saya. Gak nyangka kami pernah tetanggaan, bahkan satu blok. Lucunya, selama bertetangga kami belum pernah ketemu. Ketemu dan kenalannya baru hari itu, di Plaza Senayan,  setelah udah gak tetanggaan lagi.

Dunia memang sesempit itu 😁 

Drama Hilang HP yang Ditemukan Kembali

Obrolan siang itu mengalir lancar, sambung menyambung, dan ada saja yang bisa diceritakan. Suasana terasa hangat dan akrab. Saya merasa seperti bertemu kawan lama yang sudah lama tak jumpa. 

Sampai kemudian obrolan terhenti saat Mbak Icha sadar dua buah HP nya tidak ada. Kalau tak salah, saat itu Mbak Icha mau menghubungi suami dan anaknya, ternyata kedua hapenya hilang!

Ada satu tempat yang langsung terlintas di pikiran saya saat itu, yakni musala. Tempat saya dan Mbak Icha pertama bertemu, saat sama-sama menunaikan salat Zuhur.

Dan benar saja, HP memang ketinggalan di musala. Ditemukan di rak sepatu oleh akhwat yang jaga musala, lalu dititipkan di pos keamanan tempat pengambilan barang ketinggalan. Saya jadi ingat, ketemu mbak Icha di musala saat sedang pasang sepatu. Kemungkinan tertinggalnya saat itu. 

Alhamdulillah HP sudah ketemu. Mbak Icha lega, saya juga turut lega. Masih rejeki. Masih Allah jaga. 

Selama ngobrol di Monologi itu kami memang sama sekali gak pegang HP. Semua abai pada gawai. Sebuah etika juga, lepaskan HP ketika duduk berjumpa kawan. Kami baru pegang HP lagi saat mau foto bareng.

Buku Kelana Rasa Mancanegara karya Mbak Icha, terbitan Gramedia. Thanks bukunya, mbak!

Tak lama setelah HP ketemu, kami menyudahi pertemuan. Karena Mbak Icha masih ada janji temu lagi dengan orang lain, masih di sekitaran Senayan juga. Dan ternyata terjadi drama kedua di Mbak Icha, orang yang hendak mereka temui kemudian ternyata ada di gedung seberangnya wkwk.

Udah selesai? Belum. 

Masih ada sesi singkat saya ketemu Fatih, anaknya mbak Icha yang sore itu menyusul ke Plaza Senayan bersama suaminya.

Walau sesaat tapi saya senang bisa bertemu keluarga Mbak Icha lengkap. Ngobrol sedikit sama Fatih, yang ternyata bahasa Indonesianya bagus sekali. Kata Mbak Icha, bahasa Ibu tetap diajarkan dikeseharian, makanya Fatih lancar berbahasa Indonesia. Malah ada aksen Jawa nya.



Terima kasih Mbak @ichasavitry untuk pertemuan yang hangat ini. Untuk obrolan yang bersahaja. Untuk buku Kelana Rasa Mancanegara yang menggugah selera dan mengajak untuk "Ayo praktekkan". Untuk kesempatan berjumpa dengan Fatih, anak soleh yang manis sekali sikapnya.

Selamat bersiap kembali ke Norwegia, mbak Icha.

Semoga kita sehat selalu, umur panjang, dan berjumpa lagi di lain waktu.

Indahnya berteman 😍



Terakhir, saya unggah poster KEB Ngobrol. Saat Mbak Icha jadi narasumber untuk obrolan bertema: Catatan Seorang Ibu Tentang Pendidikan di Norwegia.

Instagram Mbak Icha @ichasavitry

Saya sangat suka dengan persahabatan yang sehat. Saling memberi dampak positif, kekuatan, dan kedamaian hati, satu sama lain ✨❤️

Mencicipi Croffle Croffory dan Minuman Neocha di Kumulo, The Breeze BSD City

 
Blogpost pertama bulan Agustus, cerita jalan dan jajan di Kumulo, BSD. Berdua suami saja. Cuci mata lihat Kumulo Market. Foto-foto. Makan croffle Croffory. Minum Neocha. Belanja oleh-oleh. Lalu pulang.

Saya senang. Maka, saya menuliskannya di sini, di blog.

----###------

Kadang ada yang suka nanya begini ke saya...

"Ngapain sih apa aja ditulis di blog, emang masih ada orang mau baca blog? Emang masih ada yang cari info jalan-jalan, kulineran, belanja, dan semua hal tentang gaya hidup di blog? Emang masih ada yang nawarin kerjasama di blog, lalu ngasih barang dan duit? Emang blog kamu isinya apaan? Tuh, orang kalau butuh apa-apa buka tiktok dan reel, bukan blog. Udahlah tinggalin lah blog, gak guna lagi saat ini" 😱

....sit down

be humble....

Begitu isi tulisan di dinding @croffory.id @neocha.id yang saya mampiri.

Memang, rasanya tiba-tiba jadi pengen cerita tentang banyak hal jika ada yang tanya-tanya seperti itu. 

Cerita tentang hal-hal positif yang banyak didapat dari kegiatan ngeblog, sejak 14 tahun lalu. Hal positif bagi diri, dalam berbagai bentuk, yang terlihat dan bisa disentuh, maupun yang hanya bisa dirasakan.

Tapi, ah sudahlah...

Mari duduk tenang saja. Menikmati makanan lezat, menyeruput minuman kesukaan, berbincang dengan orang tersayang, dan melakukan hal-hal baik yang disukai, sembari tak henti bersyukur.

 

Saya suka punya waktu yang baik. Waktu untuk duduk santai depan laptop, buka blog. Menulis hal-hal positif yang dilakukan, lagi baik dan menyenangkan. 

Mengabadikan sesuatu atau bermacam hal di blog, menjadikannya kenangan, dalam rangkaian kata dan foto-foto yang diambil dengan sukacita.

Karena blog, tempatnya pikiran bahagia. Milik mereka dan saya, yang menjadikannya rumah, teman sejiwa tempat di mana hati berada. 

Tak peduli masih jadi tren atau sudah berlalu, dibaca atau sudah tidak lagi, dibutuhkan lalu dibayar atau tidak sama sekali, diingat dan dicari atau ditinggalkan lalu dilupakan, blog tetaplah rumah, akan selalu ditempati dan diisi.

Kalau masih tak mengerti, duduk sini kita bicara dengan pikiran bahagia 😍🤗

 

Biar gak kaku, mari berbincang sambil makan Salmon Mentai Croffle dan Smoked Beef BBQ Croffle, ditemani minuman Rose Thai Pearl Genmaicha dan Hojicha Milk Tea. 

Tempatnya sudah saya sebut di awal. Yakni di Croffory dan Neocha, di Kumulo BSD. Ini tempatnya bukan terpisah, melainkan satu.

Kumulo terletak di The Breeze BSD City. Mall without walls, sebutan untuk The Breeze, salah satu tempat hangout terbaik di BSD. Khusus untuk memanjakan perut. Laksana taman, ini adalah taman jajan kelas premium di BSD.

Gak cuma jajan-jajan gembira, di sini bisa sekadar jalan menikmati suasana taman di pinggir danau, nonton bioskop, dan bahkan belanja.

Saya sering ke The Breeze bersama keluarga, tapi baru November tahun 2021 lalu mau masuk Kumulo. Eh ternyata masuknya bayar Rp 15.000. Berhubung waktu itu cuma mau survey untuk tempat kumpul bareng temen-temen AII, saya dan teman ga jadi masuk. Ga recommended juga kalau buat kumpul rame. Karena rumah modular atau prefab di dalam Kumulo itu kecil-kecil. Kalau dimasuki bareng bakal sesak.

Ternyata sekarang masuk Kumulo gratis!

 

Banyak croffle enak di luar sana, salah satu yang disajikan oleh Croffory ini, termasuk yang recommended untuk dicoba. Khususnya, bagi mereka penggemar croffle, yang tinggal di BSD dan sekitarnya. 

Croffory memiliki tempat berukuran kecil saja, tapi Instagrammable dengan interior simpel dan elegan. Selain croffle, di sini bisa menyantap menu lainnya.

Ada menu Brunch, Savory Croissant, Sweet Croffles, dan Beer. Aiih bir...

Harga menu brunch: Big breakfast (50K), Omelette (30K), Parisian Breakfast  (35K), Eggs Benedict (40K), Avo Toast (40K).

Harga menu Savory Croissant: Salmon Mentai Croffle (35K), Beef Floss Menti Croffle (25K), Smoked Beef BBQ Croffle (25K), Sausage Marinara Croffle (25K), Mozarella Marinara Croffle (25K).

Harga Sweet Croffles: Mint Ichigo Cream Croffle (25K), Mix Berries Cream Croffle (35K).

 

Karena sajian utamanya croffle, jadi saya dan suami akan makan croffle. Saya suka ikan, jadi saya memesan Salmon Mentai dan suami Smoked Beef BBQ. 

Karena prefabnya kecil, dan dapurnya terbuka, jadi saya bisa lihat mbaknya membuat croffle. 

Mbaknya sendiri, tiada teman. Tapi lincah membuat croffle dan minuman. Seru liat croffle dibuat,  "ditembak" pake api segala hihi. 

Saya suka Salmon Mentai Croffle. Lezatnya Salmon Mentai dalam perpaduan rasa dari gurihnya croissant dan manisnya wafle, terasa enak sejak gigitan pertama. 

Ukuran croffle nya pas buat saya. Kecil enggak. Besar banget juga enggak. Kalau saya makan 2 tampaknya akan kekenyangan. 

Salmon Mentai Croffle

Beef Smoked BBQ Croffle


Saya nggak nanya kenapa dalam 1 prefab ada Croffory dan Neocha. Apakah milik orang yang sama? Bisa jadi iya, bisa juga tidak. 

Croffory dan Neocha. Satunya makanan, satunya lagi minuman. Memang serasi. Karena orang makan biasanya butuh minum. Keduanya sedang sama viral. Jadi hits di kalangan coffee hunter.

Ada tiga macam menu minuman di Neocha, di antaranya: Fleur Family, Frut Family, Creme Family.

Minuman Fleur Family terdiri dari: Elderflower dill crysanthemum, Lavender rosemary asmanthus, Rose thai pearl genmaicha, Violet crystal genmaica.

Frut Family tediri dari: Lemon-lime-dill, Lychee rosemary genmaicha, Mixed berries tea, Peach passion rosemary, Reed kandis tea.

Creme Family terdiri dari: Hojicha milk tea, Matcha milk tea, Thai milk tea.
 

Nama-nama minumannya cantik, pakai nama- bunga-bunga. 

Sebelum liat minumannya saya sudah bayangin warna-warni cantik bunga dengan aroma yang wangi dan lembut. Makanya saya coba pesan Rose thai pearl genmaicha. Ternyata sesuai bayangan. 

Untuk minuman, pelanggan bisa memesan dengan pilihan gula & ice level normal, half, atau none. Sedangkan ukurannya tersedia small dan large. Harga minuman seragam. Ukuran small 31K dan large 36K.

Minuman disajikan dengan cup plastik. Makanan pakai kotak kertas. Semua sekali pakai.

Rice Bowl nya harus dicoba lain waktu

Saya suka ke Kumulo. Ide kafe dengan rumah prefab nya itu unik. Simple tapi instagramble. Kadang berasa ada beach vibes nya, mungkin karena keberadaan pohon-pohon mirip palem. Tinggi kurus gak bercabang, berdaun di bagian puncak saja.

Croffory yang saya datangi paling muat 4-6 orang saja di dalam. Di depan bagian luar ada 4 bangku. Di samping ada 1 bangku muat berdua. Jadi kalau datang bersepuluh ke sini, bisa aja. Sebagian di dalam, sisanya di luar.

Pemilik prefab menyediakan hand sanitizer, tisu kering, sarung tangan plastik untuk memegang makanan di meja-meja. 

Pembayaran mudah, dengan uang tunai, OVO, Gopay, transfer, namun tidak debet.

Tempatnya bersih, nyaman, dan sejuk pakai AC. 

 
Saya mau cerita juga soal Kumulo Market nya. Tapi nanti di lain tulisan.

Kalau ada teman-teman yang berencana mengisi akhir pekan di Tangsel, coba datang ke The Breeze BSD City. 

Ada banyak pilihan tempat makan enak di The Breeze BSD. Buat jadi pilihan tempat bersantap bersama keluarga, teman, sahabat, rekan bisnis, semua cocok. 

Toilet dan tempat solat tersedia, bersih dan lapang. 

Soal kebersihan, hampir semua sudut The Breeze BSD itu bersih. Sangat nyaman buat berjalan-jalan di mall tanpa dinding. Cakep buat foto-foto.


Kalau datang ke The Breeze BSD,  jangan lupa mampir ke Kumulo. Tempatnya kecil saja, tapi bikin happy. 

Kamu mesti menyeberangi jembatan di atas danau untuk ke sini, dan pemandangan sekitarnya menarik buat dilihat. 

Kumulo buka tiap hari dari Senin sampai Minggu, jam 10am - 8pm

Buat yang ingin tahu lebih banyak soal Kumulo, bisa kunjungi IG @kumulo.bsd

Sampai jumpa di cerita berikutnya: Kumulo Market