Kecelakaan Motor, Sebuah Ujian di Tengah Ujian

16.01 18 Comments
Alief Ikhwan "Onedox"


Allah SWT Maha Berkehendak Atas Segala Sesuatu

Kecelakaan tunggal dialami oleh Alief Onedox anakku pada hari Minggu tgl. 21 Juni 2020. Kejadian sekitar pukul 6 pagi ketika berkendara motor YAMAHA R15 di jalan Rawa Buntu menuju perempatan German Center, tepatnya di depan gerbang Cluster The Green BSD.


Pamit Isi Bensin

Alief pamit ke saya untuk isi BBM di SPBU yang ada Pertamax Turbo. SPBU yang menyediakan Pertamax Turbo paling dekat dari rumah kami berada di SPBU dekat Stasiun Rawa Buntu dan SPBU dekat German Center. Alief menuju salah satunya. Dalam perjalanan ke lokasi SPBU yang berjarak +/- 3 KM dari rumah inilah Alief celaka. 

Alief: "Ma, aku isi bensin bentar ya."

Saya: "Pagi sekali, belum jam 6 ini. Abis itu mau kemana?"


Alief: "Mumpung jalan masih sepi. Jalan bentar, sekitaran sini aja, trus pulang."


Suami: "Papa buatin nasi goreng ya, Alief, buat sarapan."


Alief: "Iya, pa. Assalamu'alaikum."


Itu komunikasi langsung kami pagi itu, seusai subuh. Saya sedang di dapur ketika dia berangkat. Sempat lihat dia pasang helm, pakai jaket, ambil kunci, dan tak lama suara motornya menderu kencang, lalu hilang.


Lubang di Tengah Jalan 

Berdasarkan keterangan polisi di TKP, security The Green, dan beberapa pria di lokasi, penyebab kecelakaan karena motor masuk lubang dan kehilangan kendali. 

Hanya karena masuk lubang, oleng, lalu jatuh, tapi bisa celaka parah, kenapa?

Minggu pagi jam 6 suasana jalan biasanya masih sepi. Mungkin juga belum terlalu terang jadi nggak lihat lubang. Padahal tiap berangkat sekolah lewat jalan yang sama dan selama ini aman-aman saja, lalu kok bisa? Karena kehendak Allah, Bu! Atau, apakah Alief agak ngebut? Saat saya tanya apa dia ngebut, dia tak bisa jawab karena tak ingat apa-apa atas semua kejadian. 


Dari mulut beberapa orang yang mengomentari kejadian kecelakaan Alief, lubang di jalan tersebut, dan sekitarnya, sudah sangat sering makan korban. 


Wahai Pemkot Tangsel...tolong perhatikan itu!


Telpon Darurat dari HP Alief yang Terkunci


Kabar kecelakaan hanya sekian belas menit sejak ia pamit. Seorang pria menelpon suami , katanya dia security The Green. "Anak bapak kecelakaan di depan The Green." Kalimat itu saja yang saya dengar dari suami, persis seperti yang dikatakan bapak penelpon.


Pak Security The Green menelpon ke hp suami pakai HP Alief. Kok bisa?

Setahu saya, sistem kunci layar ROG Phone 2 Alief pakai kunci Layar Pola (pattern) dan  Face Unlock. Lantas bagaimana si bapak membuka HP Alief? Saat tiba di lokasi saya tidak terpikir untuk menanyakan hal tersebut. Saya hanya berpikir bagaimana secepatnya menyelamatkan Alief dengan membawanya ke RS terdekat.

Saat saya tanya Alief, sejak kejadian sampai hari ini dia tidak ingat bagaimana cara si Bapak Security bisa membuka hp nya. 


Yang memungkinkan, bisa jadi begini:
- Saat kecelakaan Alief sadar, mungkin sempat memberitahu letak HP (tersimpan dalam Sling Bag ROG)

- Lalu security tanggap bahwa Alief minta bantu menelpon kami. Nah, bisa jadi Alief sempat melakukan ini: Minta tolong dibukakan helm, minta tolong HP didekatkan ke wajah supaya layar terbuka, lalu minta tolong telpon dengan nama kontak "Papa".
- Bisa jadi juga dibuka pakai kunci pola (pattern) pakai tangan kiri. Tangan kanan nggak mungkin, karena kondisinya patah.

Alhamdulillah saat kecelakaan sampai saya dan suami tiba di lokasi Alief masih sadar. Sehingga orang-orang di lokasi kejadian bisa menghubungi kami dan kami pun bisa cepat tiba di lokasi. Alief jadi cepat tertolong.

HP, kunci motor, dan Jam yang dipakai saat kejadian. Dari HP yang terkunci inilah pak security The Green menghubungi kami untuk melaporkan kondisi Alief


HELM Erat Tidak Lepas dan Sadar


Ibu mana yang tidak terguncang mendapat kabar anaknya kecelakaan di jalan. Saya menangis sepanjang perjalanan menuju TKP. Di tengah rasa khawatir sangat luar biasa itu, saya terus berdoa semoga Alief masih bisa diselamatkan. Tak ada nama lain yang saya sebut selain Allah SWT, Sang Maha Penyelamat. 


Tidak ada hijab doa seorang ibu untuk anaknya, bukan? Saya memohon kepada Allah, selamatkan Alief dari kemungkinan terburuk. Saya ingin menjumpainya dalam keadaan masih bisa tertolong. 


Beruntung masih di kawasan BSD, lokasi kecelakaan sekitar 2-3 kilometer saja dari rumah, saya cepat sampai di TKP. 


Alief terbaring telentang di atas rumput di pinggir jalan, dikelilingi security, polisi, dan para pria dewasa yang diam saja hanya melihat prihatin. Kecemasan saya membubung tinggi, saya tadinya sempat membayangkan berjumpa kondisi sangat buruk, ternyata Alhamdulillah Alief sadar dengan luka-luka sekujur kaki. Wajah dan kepalanya selamat. 

Helm, Jaket, dan Tas yang dipakai saat kejadian

Menurut pak security bernama Usman (beliau yang menelpon suami): "Saat celaka, helm tetap erat di kepala. Tidak lepas."


Polisi juga menambahkan bahwa Alief tidak ditabrak dan tidak menabrak, dalam artian bukan korban, dan tidak mengakibatkan korban lain. Hanya itu keterangan sementara yang saya dapat di lokasi. Sisanya saya hanya fokus ke Alief, minta tolong orang-orang membantu saya dan suami memasukannya ke dalam mobil. Sebelum melaju cepat ke IGD Eka Hospital (RS terdekat dari lokasi kejadiaan saat itu), saya lihat motor masih berdiri tegak. Saya titipkan pada security beserta kuncinya. Saya minta tolong ke pak polisi bantu urus motornya, karena yang paling penting saat itu Alief harus segera dapat penanganan medis. 

Alhamdulillah berkat Pertolongan ALLAH SWT, helm ini erat di kepala, tidak lepas, dan menyelamatkan kepala Alief dari benturan hebat di kepala kanan saat membentur kerasnya aspal. Baret tapi kaca helm tidak sampai lepas. Setelah CT Scan kepala, alhamdulillah tidak ada perdarahan.


Teriakan Sakit dan Minta Maaf


Saya berhenti menangis ketika Alief sudah berada di mobil. Saya berulangkali berkata begini: "Sabar ya sayang, kita sedang menuju RS, sebentar lagi sampai, nanti diobati semuanya di sana."

Lalu....


"Maaaaamaaaa MAAAF.....MAAF Mamaaaaa..."


Pilu. Piluuuuu sekali saya mendengar teriakan itu. Saya tahu Alief menyesal atas kejadian yang menimpanya. Suaranya, tangisannya, permintaan maafnya...adalah sebuah penyesalan yang disampaikan secara sadar. Anak ini tidak ingin menyakiti hati mamanya, tidak ingin membuat mamanya sedih, tidak ingin mamanya jadi marah... Ah, Nak. Mama sama sekali tidak seperti yang kamu pikirkan.


Sepanjang perjalanan hingga tiba di depan pintu IGD, kata-kata itu terus keluar dari mulut Alief.


Dan saya, berulang-ulang mengatakan: "Iya mama maafkan. Mama tidak marah sama Alief. Sudah ya, jangan nangis. Mama sayang Alief. Ini mama bawa Alief ke RS biar Alief diobati dulu semua lukanya. " Itu saja yang terus saya ulang. 


Kata-kata maaf masih terus diulang Alief sampai dia sudah diletakkan di atas bed. Air mata saya? Sudah tak ada. Saya menangis, tapi dalam hati. Saya tidak ingin Alief semakin merasa bersalah jika melihat air mata saya. Saya ingin dia tahu bahwa saya menerima musibah ini dengan lapang dada, dan bersyukur nyawanya masih ada. Alhamdulillah.

Celana, sepatu, dan jaket yang dipakai saat kejadian

IGD Eka Hospital BSD


Penanganan cepat dilakukan oleh petugas medis di IGD sejak Alief tiba sampai masuk kamar IGD. Ada 2 security yang menjemput di pintu mobil dan 4 orang perawat yang datang dengan sebuah bed canggih untuk pasien kecelakaan yang serba tidak memungkinkan untuk berjalan dan duduk. Semua bergerak cepat memindahkan Alief dari mobil ke atas bed.


Tadinya, kalau lambat dan bertele-tele, saya akan lakukan sesuatu supaya mereka bekerja cepat sesuai prioritas dan kondisi kritis pasien. Ternyata tidak perlu. Alief langsung dapat penanganan yang baik.


Dokter melakukan banyak pemeriksaan, terutama pada tangan kanan yang saat itu terlihat kaku, telapak tidak bisa dibuka, serta jari-jari yang diam saja tak bergerak. Setelah di rontgen, ternyata tulang tangan kanan (antara pergelangan dan siku) patah. Sebelum dirontgen, semua luka Alief dibersihkan, diobati, dan dibalut. Sampai di sini, rasa khawatir level 100 mulai turun jadi 80.


Kehilangan Memori Jangka Pendek


Saya dan suami tidak pernah pergi dari kamar tempat Alief ditangani. Saya ingin terus melihat dan berkomunikasi dengan Alief karena dengan cara itu saya bisa menjadi tenang dan semakin tenang.


Ada 4 pertanyaan yang terus diulang oleh Alief:
- Aku ga nabrak orang kan, Ma?

- Jam berapa aku jatoh?
- Aku jatoh di mana?
- Emang aku mau kemana tadi?


Sebanyak apapun dia bertanya, sebanyak itu pula saya menjawab. Kata suami, total ada 38 kali pertanyaan yang sama diulang. Selain itu, Alief tidak ingat apa saja yang terjadi di IGD sejak masuk, seperti saat disuntik, dipasang infus, diperban, dibersihkan luka, di rontgen, sama sekali tidak ada yang diingat. 

"Kapan aku dipasangin infus? Kapan disuntiknya? Kapan diperbannya? Kapan dirontgennya?"


Apakah sesuatu telah terjadi di kepalanya? Dokter di IGD lalu mengkonsultasikan hal tersebut ke dokter spesialis bedah syaraf Dr. dr. Budi Mangaittua Silitonga, Sp. BS. Selanjutnya Alief menjalani CT Scan kepala. Saya kembali tak tenang, khawatir terjadi gegar otak.


Alhamdulillah hasil CT Scan bagus. Tidak ada perdarahan di kepala, insha Allah kepala aman. Demikian penjelasan dokter Budi yang disampaikan oleh dokter IGD kepada saya. Hari itu dokter spesialis bedah saraf tidak masuk karena Minggu poli libur. Informasi dan semua hasil pemeriksaan di radiology dan dokter IGD ia terima melalui pesan digital. Minggu malam baru ke RS dan langsung menemui Alief di kamar rawat. Kepada kami beliau meyakinkan bahwa memang tidak terjadi apa-apa dengan kepala Alief. Alhamdulillah.


Perihal banyak bertanya dan banyak lupa yang dialami Alief di hari kejadian merupakan kondisi shock yang biasa dialami oleh pasien korban kecelakaan. Kondisi ini kembali normal di hari ke-2. Semua ingatan kembali berfungsi normal.

Alhamdulillah bisa cepat di bawa ke IGD di RS terdekat

Operasi Patah Tulang


Ada banyak luka di badan Alief di antaranya kedua lutut, pergelangan kaki kiri, pinggul, punggung, dagu, tangan kanan, dan bahu kanan. Alhamdulillah luka-luka itu tidak terlalu dalam, terdiri dari lecet ringan, lecet sedang, dan lecet berat. Luka di kaki kanan yang dirasa Alief paling sakit dan perih, menyebabkan dia tak bisa berjalan tegap untuk sementara.


Cedera paling berat ada pada lengan kanan, tulangnya sampai patah. Dokter ortopedi hari itu juga tak masuk karena Minggu, kondisi Alief dikonsultasikan dari jarak jauh (via pesan digital) oleh dokter IGD ke dr. Widyastuti Srie Utami, Sp. OT (K). Dari hasil rontgen yang ada, tindakan yang diperlukan adalah operasi. 


Hari itu Minggu, untuk operasi yang sifatnya emergency (SITO), biayanya lumayan mahal. Dari estimasi yang saya terima dari pihak admision totalnya 63 jutaan. Tindakan operasi bisa digeser ke Senin jika mau, dan biayanya jadi 55 jutaan. Namun ternyata biaya RS Alief sama sekali tidak dicover oleh asuransi kami (asuransi swasta). Wah berarti harus keluar duit pribadi.


Sampai di situ saya mulai mencari cara lain supaya Alief tetap operasi namun dengan biaya yang tidak terlalu berat. Pasalnya, suami kan baru-baru ini habis sakit, dirawat lama di Eka Hospital hampir 20 hari. Jangan tanya soal biaya rumah sakit, kalau saya sebut totalnya abis 100 juta (sakit sejak Ramadan sampai abis lebaran), mungkin Anda tidak percaya. Tapi itulah yang terjadi...

Biaya RS tidak dijamin asuransi


Biaya RS tidak dicover oleh asuransi karena alasan kecelakaan tunggal. Ok, berarti jalan di sana buntu.


Saya cari jalan lain pakai BPJS. Hari kedua saya bawa Alief keluar dari Eka. Kondisi Alief sewaktu keluar dari Eka cukup baik, dalam artian dia sadar, bisa makan seperti biasa (tidak mual dan muntah), luka-luka sudah diperban, tangan sudah dipasang spalk agar aman sebelum operasi. Tadinya mau saya bawa pakai ambulance, tapi Alief bisa duduk, asalkan bersandar dan kaki diluruskan. 


Akhirnya saya bawa Alief pakai mobil sendiri, pergi ke RS lain rujukan BPJS (namanya rumah sakit anu, gitu aja ya). Ternyata, pasien sakit karena kecelakaan harus membuat surat keterangan kecelakaan di kepolisian untuk kemudian diajukan ke Jasa Raharja. Urusan surat ini tak cepat, kami hanya dapat surat sementara tanpa nomor. Dibantu oleh pihak RS, surat sementara itu dikirim ke Jasa Raharja. Hasilnya? GAGAL alias penjaminan ditolak.


Kenapa Jasa Raharja?


Karena biaya RS pasien kecelakaan ditanggung oleh Jasa Raharja. Biayanya dijamin hingga 20 juta dengan syarat kecelakaan bukan tunggal. Sedangkan Alief? Bukan ditabrak/diserempet oleh pengendara lain. Saya garis bawahi ya, kecelakaan tunggal tidak dijamin.


Nah setelah ditolak oleh Jasa Raharja, baru dijamin oleh penjamin kedua yaitu BPJS. Tetapiiiiiii....setelah saya konsul ke dokter ortopedi yang hari itu praktek di RS anu itu, katanya pasien BPJS punya jadwal sendiri. Tidak bisa pas masuk langsung operasi. Misal, saya daftarkan Alief di hari Selasa, maka dapat jawal tindakannya Selasa depan. Itu juga tidak langsung operasi. Ada stepnya. Selasa pemeriksaan lab dan rontgen dulu. Rabu diperiksa dokter anestesi dulu. Kamis mungkin tes covid dulu dan persiapan lain-lain. Kemungkinan Jumat baru tindakan. Kenapa tes dan pemeriksaan per hari 1 saja bukannya sekaligus? Karena BPJS menanggung biaya maksimal sekian perhari, jadi nggak bisa sekaligus semua pemeriksaan bisa dilakukan dalam sehari karena biayanya melebih jatah. Hah! Apa cuma saya yang baru tahu soal ini?


10 hari sejak daftar operasi via BPJS baru bisa dioperasi???? Wow lama sekali. Alief keburu sakit-sakitan dong kalau harus menunggu selama itu! Apa iya prosedurnya serumit itu? Bagaimana jika si pasien kritis??


Fix saya tidak akan ambil operasi dengan BPJS di rumah sakit itu. Saya pergi ke Medika BSD, daftar ke poli tanpa bawa Alief, hanya bawa semua data medis (lab, rontgen, resume medis, CT Scan, dan dokumen penunjang lainnya). Alhamdulillah dipertemukan dengan dr. A. Arya Abikara, SP. OT. Nah, baru bertemu sekali saya langsung sreg.

RS Permata Pamulang

Operasi Biaya Sendiri di RS Permata Pamulang


Setelah bertemu dokter Abi (nama panggilan dr A. Arya Abikara, SP. OT), saya mendapatkan estimasi biaya operasi yang bervariasi, mulai 40 juta hingga 45 jutaan. Beda 10 jutaan dengan Eka Hospital.


Untuk kondisi patah tulang Alief, operasi bisa ditunda, yang artinya bila tidak saat itu juga dilakukan tidak terlalu bahaya. Sewaktu di Eka sempat dapat pesan dari dokter Uut bahwa operasi paling lambat 14 hari setelah kecelakaan masih aman. Tetapi, lebih cepat lebih baik.


Itu kenapa saya punya waktu buat cari dokter bagus tapi di rumah sakit yang cocok dari segi biaya. Ya, di kondisi seperti sekarang, suami abis sakit menghabiskan banyak biaya, tiba-tiba Alief kecelakaan dan butuh biaya besar, tentu saja saya mencari cara agar anak tetap sehat selamat tapi biaya nggak sampai habis-habisan banget.


Setelah cek ke beberapa RS di Tangsel dan Tangerang (via telpon dan online), saya menemukan informasi dokter Abi praktek di RS Permata Pamulang. Saya cek biaya operasi di sana lebih ekonomis dari biaya di RS lain. Untuk memastikan, saya datang langsung ke RS Permata Pamulang, lihat-lihat dan tanya-tanya. Alhamdulillah banget saya langsung sreg.


Rumah sakitnya luas, fasilitas lengkap dan memadai. Dari luar sampai dalam, terlihat bersih dan nyaman. Ruang tunggu, ruang pendaftaran, lorong, lift, bahkan kamar rawat pasien (saya diijinkan lihat-lihat sebelum memutuskan untuk check-in), semua bersih, enak dilihat. Para staf sangat ramah, informatif, dan sangat komunikatif. Seorang perawat, yang katanya perawat di poli dr Abi, memberi saya nomor HP untuk dihubungi kapan saja terkait pelaksanaan operasi. Baik banget kan? Dengannya saya jadi leluasa menanyakan apa saja soal kondisi Alief dan persiapan operasi. Di RS ini dokter spesialisnya juga banyak. 


Mungkin memang jodoh ya, masuk RS Permata Pamulang itu saya merasa tenang, adem, dan insha Allah percaya Alief bisa ditangani dengan baik. Padahal, sudah cek RS lain dengan tipe RS yang sama, saya merasakan hal sebaliknya, gak cocok!


Biaya operasi tulang (kondisi seperti Alief) di RS Permata Pamulang mulai 25 juta - 35 juta. Berhubung biaya RS tak dijamin oleh asuransi, semua biaya di RS kami tanggung sendiri. Next time, saya mau lebih teliti lagi membaca polis :)

Tulang tangan kanan yang patah sebelum dioperasi

5 jam di kamar operasi


Operasi berlangsung pada hari Kamis 25 Juni 2020 pukul 14.00. Menurut keterangan perawat, pelaksanaan operasi sekitar 2 jam saja. Kenyataannya Alief berada di ruang operasi 5 jam. Masuk pukul 14 kurang, keluar pukul 19 lewat.


Saya dan suami duduk lama di ruang tunggu, sampai tertidur. Sejak pukul 16 saya mulai rajin melihat ke pintu ruang operasi, menunggu siapa yang keluar. Ada 3 kali pintu dibuka, tapi yang keluar selalu bukan Alief. Sampai pukul 18 Alief belum juga keluar, saya mulai tak tenang. Setiap ada suster yang keluar saya tanya, dan jawabannya selalu sama: "Tunggu ya ibu, ananda mungkin masih pemulihan, nanti kalau sudah sadar, baru kami bawa keluar".


Pukul 19 lewat, anak yang saya nanti-nanti itu akhirnya dibawa keluar. Matanya melihat ke saya, dan langsung saya tanya: "Gimana sayang?" Tahu dia jawab apa? "Keren, Ma!" Huaaaaa...


Alief tak langsung dibawa ke kamar perawatan tapi ke radiology untuk rontgen tangan lagi. Buat dokumentasi terbaru gambar posisi tulang dan pen kali ya.


Alhamdulillah, operasi lancar, tulang sudah diletakkan pada posisinya, dan pen sudah dipasang. 



Alhamdulillah operasi lancar

Karena Allah Sayang


Tahun 2020 ini Bapak mertua meninggal, kucing kesayangan mati, suami sakit, anak kecelakaan.


Sungguh, Allah Maha Berkehendak atas segala sesuatu,

Dan saat ini saya sedang menghadapi apa yang Allah kehendaki. 

Saya manusia, merasa sedih, shock, dan takut kehilangan. 


Manusiawi jika merasa seperti itu, termasuk bila ada rasa ingin menyalahkan diri sendiri, sesuatu atau seseorang. Tetapi saya adalah salah satu manusia yang tumbuh dengan pengalaman pernah sedih, kecewa, dan kehilangan. Saya hidup dengan kenangan itu, dan itu yang membuat saya telah lama menjadi lebih kuat, bersemangat, dan bisa menyesuaikan diri atas setiap keadaan yang menimpa. 


Saya sudah berhenti mempertanyakan kenapa Tuhan membuat saya mengalami kesedihan-kesedihan, kenapa ujian ini bertubi-tubi... saya sungguh tidak ingin mempertanyakan itu lagi. 


Saya hanya ingin semakin meyakini, setiap ada ujian, berarti dimampukan untuk menghadapinya, sesuai kadar ujian yang diberikan. Setiap diberatkan, berarti akan ada yang diringankan. Jika itu dosa, berarti semoga ini jadi jalan penggugur, maka seharusnya saya bersyukur, Allah masih sayang pada saya.  


Allah Maha Tahu atas segala sesuatu, bukan saya, kamu, atau kalian. Dan saya berdoa, semoga saja ringannya dosa dikabulkan Allah setelah semua yang berat ini saya lalui.


Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Al-Insyirah: 6).





Alhamdulillah dan Terima kasih 


Terima kasih tak terhingga kepada banyak orang yang telah membantu menolong Alief di saat kejadian; Polisi, Pengendara yang lewat, dan security The Green. Semua petugas medis di IGD Eka Hospital, dokter spesialis, dokter IGD, dan semua staf yang bertugas saat itu. 


Terima kasih kepada dokter Abi yang melakukan operasi untuk Alief. Seorang dokter yang tegas dan tak bertele-tele, sehingga Alief bisa dioperasi dengan cepat. Bagi saya, dokter ini menyenangkan. Terima kasih buat semua perawat dan security di RS Pamulang. Meski RS tipe C, tapi pelayanan RS ini layak saya beri nilai BAIK.


Terima kasih kepada keluarga saya di manapun berada, adik-adik Mas Arif, ibu, para sahabat dekat, para teman dekat, Yuk Annie, para tetangga, teman-teman Mas Arif alumni FIS62, rekan-rekan blogger di berbagai komunitas (komunitas Blogger Kekinian, KEB, Blogger Tangsel Tangerang, IDFB, Travel Blogger Tidore, teman-teman BLUS, dan semua follower IG) yang telah mendoakan untuk kelancaran operasi dan kesembuhan Alief maupun Mas Arif. Doa dari semuanya telah Allah kabulkan. Subhanallah..


Semoga kebaikan dan kemurahan hati semua orang yang tulus mendoakan dan mendukung, mendapatkan balasan sebaik-baiknya dari Allah SWT. Semoga Allah memberi umur yang panjang, kesehatan, dan rejeki yang berlimpah kepada semuanya. Mohon maaf bila ada yang kurang berkenan dari saya. Semoga setelah ini, saya dan kita semua hidup sehat, panjang umur, dan bahagia.


Sungguh, ada kemudahan setelah kesulitan.


Masya Allah.




Operasi Batu Empedu Ditunda Melulu, Ini Penyebabnya

16.14 8 Comments
Saya mau lanjut cerita tentang sakit batu empedu yang dialami oleh suami. Bukan untuk berbagi penderitaan agar mengundang simpati atau semacamnya, tapi untuk berbagi pengalaman atas apa yang terjadi supaya siapa saja bisa mengambil hikmah tentang bagaimana menjaga pola makan yang baik agar bisa tetap sehat di berapa pun usia.

Saya selalu mendampingi suami selama ia sakit dan dirawat. Karena itu saya tahu apa yang terjadi selama ia mendapatkan perawatan dan berbagai tindakan medis dari para dokter spesialis di Eka Hospital, rumah sakit tempat suami berobat. Di sini saya juga akan berbagi info biaya selama perawatan pra operasi. Silakan simak, semoga bermanfaat.

Topik ini saya tulis dalam beberapa bagian. Silakan klik link berikut jika ingin mengetahui lebih banyak:
- Salah Duga Maag Ternyata Batu Empedu

Cholelithiasis & Dyspepsia

09 Mei 2020 suami masuk UGD Eka Hospital karena nyeri hebat di perut. Serangkaian pemeriksaan lab dan USG abdomen atas dan bawah hasilnya menunjukan adanya batu empedu berukuran 0,9cm. Dari sini didapat diagnosa awal untuk suami adalah Cholelithiasis (batu empedu) dan Dyspepsia (gangguan pencernaan).

Pada saat itu bilirubin, amilase, dan lipase suami sangat tinggi. Dokter spesialis penyakit dalam yang menangani suami Dr. Ratna J. Soewardi, Sp. PD KGH mulai melakukan pengobatan dan diet makan yaitu dengan berpuasa penuh selama 24 jam selama 3 hari. Semua makanan dan minuman masuk lewat infus. Infus apa saja? Ada futrolit, Asering, Nacl, Smof Kabiven dll saya nggak hafal. Dari cairan bening, hingga putih pekat seperti susu, yang kata perawatnya adalah cairan nutrisi, semua masuk lewat infus. Obat  mah jangan ditanya, bejibun. Ada yang ditelan, dimasukkan lewat infus, hingga disuntik langsung ke pembuluh darah di lengan.

Sudah tahu apa penyebab batu empedu?
Silakan klik di sini --> Penyebab Batu Empedu dan di sini --> Gejala Batu Empedu


Pantangan Makan

Setelah 3 hari puasa penuh suami di-lab lagi dan hasilnya membaik. Bilirubin, amilase, dan lipase turun. Dokter bedah yang menangani suami yaitu Dr. dr. Heber Bombang Sapan, SpB (K) BD selanjutnya melakukan challenge dengan membiarkan suami makan makanan seperti yang dimakan orang sehat kecuali yang mengandung santan, lemak, dan goreng-gorengan. Suami saya girang bukan main boleh makan lagi setelah 3 hari puasa tanpa jeda 😂

Beberapa makanan yang saat itu "diharamkan" buat suami:
- Santan

- Kulit ayam, jeroan, semua daging berlemak, ikan darat seperti patin, keju, susu, coklat
- Makanan / minuman kaleng (berpengawet)
Salah satu menu diet suami, serba sayur/buah, tanpa protein hewani dan nabati. Tentunya dilarang makan makanan berlemak dan mengandung santan serta pengawet

Cholelithiasis & Pancreatitis

Hari ke-3 (11/5), kelar puasa 24 jam selama 3 hari itu, dokter bedah minta agar dilakukan MRCP untuk mengetahui lebih detail semua kondisi pencernaan. MRCP Kontras berbiaya Rp 6 juta ini memberikan hasil sebagai berikut:
"Batu multiple kecil di CBD dan kandung empedu disertai cholecystitis akut. Saat ini saluran bilier tampak tidak melebar. Ductus pancreticus tidak melebar, pancreas dalam batas normal, belum tampak gambaran pancretitis pada MRI. Tidak tampak massa di hepar. Organ Abdomen atas lainnya dalam batas normal."


Hasil lab pada hari ke-3 membaik. Selanjutnya dokter bedah melakukan challenge. Jika dengan puasa keadaan hati dan pankreas membaik, lantas bagaimana jika dengan makan?  Apakah "mengamuk" atau tidak. Alhamdulillah hasilnya tetap bagus. Namanya manusia, normalnya makan, masa harus puasa seumur hidup demi menjaga pankreas? Saya rasa itu alasan challenge makan dari dokter bedah. 

Berikut hasil 3 kali lab, khusus untuk 3 item berikut:
1. Tgl. 9/5 Amilase 159 (nilai normal 13-53), Lipase 686 (nilai normal <60), Bilirubin total 2.26 (nilai normal <1.0)

2. Tgl. 11/5 Amilase 42 (nilai normal 13-53), Lipase 92 (nilai normal <60), Bilirubin total 4.71 (nilai normal <1.0)

3. Tgl. 13/5 Amilase 36 (nilai normal 13-53), Lipase 78 (nilai normal <60), Bilirubin total 3.25 (nilai normal <1.0)

Dari hasil lab terbaru tersebut didapat diagnosa baru yaitu Cholelithiasis dan Pancreatitis.

Dokter bedah menjelaskan seperti ini kepada saya dan suami:
"Batu empedu kecil (0,9cm), tetapi keluar kantong (jatoh), masuk saluran, dan ini mengganggu saluran bersama (antara hati dan pankreas), itu sebabnya terjadi sakit di hati dan pankreas yang ditandai dengan nyeri ulu hati, bilirubin tinggi, nyeri perut, kembung, mual, dan muntah. Perlu tindakan operasi yang disebut dengan Laparatomi dan by pass."

Operasi Laparatomi dan By Pass

Terkait dua tindakan operasi yang akan dilakukan terhadap suami, kami mendapat penjelasan lanjutan bahwa operasi yang akan dilakukan adalah operasi konvensional yaitu bedah besar. Selama pandemi ini, laparaskopi sementara dihentikan. Kalau saya tak salah dengar hal ini terkait penggunaan aerosol pada saat laparaskopi, dan ini tidak aman. Aerosol biasanya digunakan dalam pelayanan kedokteran gigi. Mungkin karena itu banyak klinik dan poli gigi stop beroperasi selama pandemi. 

Lanjut lagi soal metode laparaskopi, kata dokter bedah terakhir ia lakukan pada bulan Maret 2020, setelah itu stop dulu sampai nanti keadaan aman. 

Noted: Belakangan saya diinfo bahwa Juni ini laparaskopi sudah bisa dilakukan lagi.

Nah, selain untuk alasan itu, operasi by pass membutuhkan bedah besar, itu kenapa harus bedah metode konvensional. Operasi by pass adalah tindakan membuat saluran baru dalam sistem pencernaan. Saya kurang paham detailnya seperti apa, intinya ketika kantong empedu diangkat, batu empedu dalam saluran dibuang, maka perlu saluran baru supaya hati dan pankreas tetap saling terhubung.

Tindakan pertama meliputi operasi Laparatomi Choledochotomy + Eksplorasi CBD + IOC Open. Tindakan kedua berupa By Pass Choledocoduodenostomy.

Estimasi biaya untuk kedua operasi tersebut Rp 71.540.000


Tunda Operasi demi Lebaran

Hasil lab ke-3 pada hari ke-5 di bulan Mei menunjukan hasil yang positif. Itu artinya dengan berpuasa dan makan seperti biasa kondisi perut membaik. Lipase dan Amilase turun jauh, sedangkan Bilirubin diharapkan bisa kembali normal dengan terapi obat dari dokter internis.

Pada saat kondisi sudah membaik, suami dinyatakan aman untuk tindakan operasi. Dokter bedah tinggal menunggu keputusan kami, apakah siap operasi atau belum. Tapi yang pasti, batu empedu itu memang harus dioperasi agar nyeri hebat di perut tak terulang lagi. Jika belum dioperasi, sakitnya akan terulang kapan saja. Apalagi bila tak jaga makan.

Setelah pikir-pikir, kami pilih menunda operasi. Suami ingin berlebaran dulu di rumah, ia ingin menjadi imam kami salat Ied di rumah dalam keadaan normal meski di situasi tak normal. Maksudnya begini, jika operasi sebelum lebaran, maka keadaan setelah operasi tentu belum pulih betul. Otomatis saat jadi imam salat tidak bisa dalam keadaan seperti saat sehat. Keceriaan lebaran pun akan tertahan.

Pilihan pulang dan menunda operasi kami konsultasikan ke dokter yang menangani. Keduanya mengijinkan untuk rawat jalan dan minta suami untuk taat kontrol. Kami setuju untuk minum obat dan melakukan cek lab sesuai jadwal yang ditentukan.

Biaya Rawat Pra Operasi Bagian Pertama

Biaya yang akan saya sebutkan berikut bukan biaya patokan untuk semua orang di semua rumah sakit. Beda rumah sakit bisa jadi beda pula kebijakan dan biaya yang dikenakan. Saya menerangkan dalam rangka berbagi informasi, siapa tahu ada yang punya masalah kesehatan yang sama, lalu ingin berobat dan melakukan perawatan di Eka Hospital, bisa jadi pertimbangan.

Biaya rawat inap sejak tgl. 9 Mei hingga 13 Mei 2020 untuk kasus yang saya ceritakan di atas, terdiri dari:
1. Accomodation Service (ruang IGD dan tarif kamar standar) Rp 3.105.000
2. Adm fee Rp 2.382.855
3. Konsultasi dokter (umum, jaga, spesialis) Rp 2.880.000
4. Drugs (obat-obatan) Rp 13.006.800
5. Laboratory Rp 4.633.580
6. Medical Supplies Rp 1.235.250

7. Radiology Rp 10.551.185

Total Rp 38.244.185

Selanjutnya rawat jalan untuk cek lab, obat, dan konsul ke dokter spesialis bedah dan spesialis penyakit dalam sebanyak 3 kali dengan total Rp 5.600.150

Total keseluruhan sejak rawat inap sampai rawat jalan paska rawat inap Rp 43.844.335

Alhamdulillah sebagian besar biaya tersebut dicover asuransi, segelintir item lainnya tidak, seperti biaya tes covid untuk keperluan prosedur rawat inap.

Bagaimana selanjutnya? Jadi operasi? Keluar biaya berapa lagi? Yuk simak terus ya.
Jamu dan Salad, Biar Kuat dan Sehat selama Jaga Suami di Eka Hospital

Nyeri Hebat Lagi, Masuk UGD lagi

Dua hari sebelum lebaran suami melakukan cek lab lagi dan kontrol ke dokter spesialis penyakit dalam. Hasil lab sangat baik, semua sudah kembali normal, baik hati maupun pankreas. Dokter juga mengatakan suami berada pada kondisi sangat aman jika hendak melakukan operasi. Kami merasa lega dengan pernyataan itu. 

Namun tak disangka tengah malam di malam takbiran terjadi nyeri hebat lagi sehingga suami harus saya bawa lagi ke UGD. Minggu pagi (24/5) keadaan suami membaik dan bisa pulang untuk berlebaran di rumah. Tapi malamnya nyeri hebat lagi dan kembali saya bawa ke UGD Eka Hospital.

Hari-hari selanjutnya suami kembali rawat jalan dengan minum obat, istirahat, jaga makan, dan menunggu waktu yang tepat untuk operasi. Tgl. 31 Mei mulai masuk RS lagi dengan rencana operasi pada tanggal 1 Juni 2020. Namun, hasil cek lab sangat buruk. Amilase dan Lipase berada pada nilai tertinggi dari yang pernah terjadi sebelumnya yaitu:

Amilase 332 (nilai normal 13-53), Lipase 1390 (nilai normal <60).

Saking tingginya, hasil Lipase tersebut diberi kode HH (high high), yang artinya tinggi banget!

Amilase & Lipase Tak Kunjung Normal

Rencana akan adanya operasi sudah diberitahukan sejak pertama kali dinyatakan punya gangguan Batu Empedu. Namun jadwal operasi terus berubah karena kondisi Amilase dan Lipase tidak normal (tinggi). Sebagai informasi, Nilai Normal Amilase 13-53, Nilai Normal Lipase <60.

Berikut jadwal operasi yang ditetapkan namun akhirnya ditunda terus karena nilai lipase dan amilase tidak normal:

1. Cek 24/5:  Amilase 61, Lipase 154. Jadwal operasi tunda ke 27/5

2. Cek 1/6: Amilase 332, Lipase 1390. Jadwal operasi tunda ke 3/6
3. Cek 3/6: Amilase 224, Lipase 880Jadwal operasi tunda ke 5/6
4. Cek 5/6: Amilase 245, Lipase 835Jadwal operasi tunda ke 7/6
5. Cek 7/6: Amilase 209, Lipase 826Jadwal operasi tunda ke 9/6
6. Cek 7/6: Amilase 179, Lipase 683Jadwal operasi tunda ke 11/6
7. Cek 11/6: Amilase 165, Lipase 568Jadwal operasi kami hentikan 😂

Operasi Ditunda Berulangkali

Bukan mau kami menunda operasi. Yang ada malah mau secepatnya operasi supaya suami tidak lagi mengalami nyeri hebat. Tetapi, ada kronologi yang membuat operasi tak kunjung terjadi. Seperti yang saya tulis di atas, 7 kali cek lab, nilai amilase dan lipase tak juga normal. Kondisi ini tidak aman bagi pasien, itu yang dikatakan oleh dokter.

Bila dipaksakan, kondisi paska operasi tidak ada yang tahu akan seperti apa. Yang jelas, dalam keadaan pankreas meradang, bisa saja terjadi perdarahan hebat. 

Sejak dirawat sampai tgl 12 Juni, semua rasa sakit yang dialami suami sudah tidak ada lagi. Secara fisik luar ia terlihat sehat dan normal. Bisa duduk, berjalan, dan pergi ke kamar mandi. Untuk salat sementara hanya bisa duduk karena infus tidak pernah lepas dari tangannya. Kalau berdiri, gerakannya terbatas. Makan pun normal. 3 kali sehari makan makanan yang disajikan oleh RS, sesuai menu yang disarankan oleh dokter penyakit dalam dan dokter gastro.

Simple-nya begini: Pankreas sakit, tapi tidak menimbulkan gejala pada pasien, sehingga pasien tak terlihat seperti orang sedang sakit. Nah, dengan kondisi seperti ini, tingkat urgensi untuk operasi menurun, sehingga dokter bedah menyatakan TIDAK PERLU BURU-BURU OPERASI.

OK SETUJU! 
Kamar Standard ini tidak terlalu luas tapi tenang karena hanya sendirian tanpa pasien lain

Pendapat dari 3 Dokter Spesialis

Obat nyeri saat pankreas sakit itu ada, tetapi obat untuk menurunkan lipase dan amilase itu tidak ada. Satu cara yang sudah dilalui dengan puasa 24 jam selama 3 hari, cukup drastis bisa turun 500 dari 1300 ke 800-an. Tapi saat kembali makan, tidak mengalami banyak penurunan, malah stag di 800 selama beberapa hari. Lipase dan Amilase suami  harus dalam normal lagi, terlebih untuk operasi.

Untuk mendapatkan tambahan opini, dokter bedah meminta agar Dokter spesialis Gastroenterologi-Hepatologi yaitu Dr.dr Nella Suhuyanly, Sp.PD-KGEH turut memeriksa suami untuk keperluan tindakan operasi dalam kondisi amilase dan lipase tinggi. Ternyata, pendapat beliau sama, suami belum aman dioperasi. 

Tiga dokter spesialis sudah memberikan pendapat yang seragam: Belum aman untuk operasi, tetapi aman bila ditunda

OK. Kami fix memilih pulang dan lanjut rawat jalan. 

Biaya Rawat Inap Bagian Kedua

Kali ini biaya rumah sakit lebih besar dari yang pertama karena durasi rawat inap lebih panjang. Totalnya mencapai Rp 47.970.637 

Lumayan berkeringat melihat angkanya. Memang ada asuransi, tapi beberapa item tidak tercover dan akhirnya harus dibayar sendiri. Biaya pribadi selama mendampingi suami juga tidak sedikit. Tapi sungguh, berapapun biaya yang keluar jadi tidak penting ketimbang kesembuhannya. Insha Allah saya ikhlas.

Biaya rawat inap sejak tgl. 1 Juni hingga 12 Juni 2020 untuk kasus Pankreatitis Akut yang diderita suami terdiri dari:
1. Accomodation Service (tarif kamar standard) Rp 6.900.000
2. Adm fee Rp 3.553.290
3. Konsultasi dokter (umum dan spesialis) Rp 6.400.000
4. Drugs (obat-obatan) Rp 16.192.960
5. Laboratory Rp 8.761.965
6. Medical Supplies Rp 1.653.720

7. Radiology Rp 6.698.002

Total Rp 47.970.637 

Pankreatitis Akut & Kolelitiasis

Sejak masuk rumah sakit, dirawat selama 12 hari dan akhirnya keluar, diagnosa awal dan akhir sama-sama menyebutkan Pankreatitis Akut dan Kolelitiasis. 

Ya, karena batu empedu, terbitlah pankreatitis.

Batu empedu masih dalam kriteria kecil ternyata berdampak tidak kecil pada organ pencernaan. Karena ukurannya yang kecil, ia keluar kantong, jatuh masuk saluran, menyebabkan sumbatan. Meski ringan tapi pankreas jadi ngamuk. Hati pun kena gangguan fungsi. Maka jangan heran bila nyeri datang, rasa sakitnya luar biasa, mirip orang mau sakaratul maut. 

Alhamdulillah suami kini masih baik-baik saja. 
Momen langka, berulang tahun di Rumah Sakit di saat pandemi 

Pengobatan Herbal, Sebuah Ikhtiar Untuk Sembuh

Masa tunggu operasi tidak tentu karena ada lipase dan amilase yang harus kami upayakan sembuh. Tak ada obat dari dokter untuk itu. Karena itu, saya terus berjuang mencari jalan agar suami bisa sembuh. Upaya saya saat ini adalah membawa suami berobat herbal ke herbalis yang sudah saya kenal lama. Beliau seorang herbalis lulusan S2 Parmasi UI. Siapa beliau? Sabar, saya akan ceritakan segera.

Ada alasan kuat kenapa saya menempuh pengobatan herbal, karena hasil baiknya sudah terbukti pada anak saya Alief saat menderita cerebral atrofi di usia 7 bulan dan saat itu dokter bedah bilang pada usia 3 tahun nanti Alief harus dioperasi kepala untuk pemasangan selang dalam kepala hingga badan. Saya juga pernah punya kista besar di rahim yang menyebabkan haid selalu sakit. Dokter kandungan sudah bilang kista itu akan dioperasi jika sudah mencapai 5-7 cm. Tetapi, berkat pertolongan Allah SWT melalui kegigihan saya berobat herbal secara rutin dan taat pada saran kesehatan yang diberikan, alhamdulillah  saya dan Alief sembuh tanpa operasi.

Saya sudah melakukan pengobatan kedokteran, dan kini pengobatan herbal. Saya hanya berusaha, tidak tahu jalan mana yang akan membawa suami saya pada kesembuhan. Semoga saja salah satunya, atau keduanya. Sebisa mungkin bisa sembuh tanpa operasi. Insha Allah bisa....bisa...bisa.

Saya suka menjadi seseorang yang tetap optimis, semangat, dan tidak pernah putus asa.

Setiap orang, seharusnya demikian bukan?

Saya akan ceritakan di mana dan bagaimana pengobatan herbal yang sedang kami tempuh saat ini. Tunggu pada tulisan berikutnya ya. 


Terima kasih telah membaca.

Salam sehat selalu.