Polusi Berkurang Hikmah di Balik Musibah Corona

05.17 Add Comment
polusi berkurang berkat corona
Langit Biru di BSD City, Serpong 01.04.2020

Viral di media sosial postingan perbandingan tingkat polusi udara sebelum dan saat lockdown di China (www.earthobservatory.nasa.gov). Kanal-kanal dan pantai Italia jadi lebih jernih sejak kapal motor dan gondola absen beroperasi. Ikan-ikan dan lumba-lumba bermunculan. 

Bahkan, sejak kebijakan #SocialDistancing (selama 10 hari kedua), udara di Jakarta berhasil menjadi bersih dengan kategori baik yaitu PM2,5 rata² sebesar 18,46 Β΅g/m³. Kualitas udara kota Jakarta menjadi baik ini pertama kali terjadi setelah 28 tahun.  (Mongabay.co.id 6/4/2020 Setelah 28 Tahun Kualitas Udara di Jakarta Membaik).

Langit biru di Tiongkok, beningnya air di Venesia, dan membaiknya kualitas udara di Jakarta, menandakan berkurangnya polusi. Sadar nggak kalau ini tuh merupakan hikmah di balik musibah yang terjadi saat ini? Yak, seiring dengan pembatasan perjalanan domestik dan internasional di berbagai negara, tingkat polusi udara telah menurun signifikan. 
udara jakarta membaik
Kawasan Dukuh Atas, Jakarta Pusat yang sepi dan lengang pada Sabtu (4/4/2020). Foto : Anton Wisuda/Mongabay Indonesia
Kawasan Jalan Jenderal Soedirman Jakarta yang sepi dan lengang pada awal April 2020 karena kebijakan pembatasan sosial mencegah penyebaran COVID-19. Foto : Andreas Harsono/Mongabay Indonesia
Kawasan Jalan Jenderal Soedirman, Dukuh Atas, Jakarta Pusat yang sepi dan lengang pada Sabtu (4/4/2020). Foto : Anton Wisuda/Mongabay Indonesia

Bagaimana dengan lapisan salju di Antartika? Apakah pengaruh menurunnya polusi global membuat es di sana ikut berhenti mencair? 

Seperti yang diberitakan oleh CNN Indonesia pada Rabu 26/2/2020, gelombang panas akibat suhu global telah mengakibatkan seperempat es di Antartika mencair. 
Earth Observatory NASA menyampaikan suhu gelombang panas yang terjadi selama sembilan hari di Antartika mencapai 64,9 derajat Fahrenheit. Akibatnya, 4 inci lapisan salju Pulau Elang meleleh atau sekitar 20 persen dari total akumulasi salju musiman di pulau itu.
"Saya belum melihat kolam lelehan berkembang dengan cepat di Antartika. Anda melihat peristiwa mencair semacam ini di Alaska dan Greenland, tetapi tidak biasanya di Antartika," kata Mauri Pelto, seorang ahli geologi di Nichols College, Massachusetts.
(www.cnnindonesia.com)

Betapa besar dampak meningkatnya suhu global pada bumi. Es di benua terdingin sampai meleleh, padahal sejak dulu hingga abad 21 saat ini, fenomena tersebut sangat jarang terjadi, bahkan saat musim panas. 



Lantas, apakah berkurangnya polusi berkat corona membuat suhu global menurun, dan akhirnya es di Antartika berhenti mencair? Harapannya tentu seperti itu. Ancaman bahaya akibat mencairnya es di Greenland akan sangat mengerikan bagi penghuni bumi. Permukaan air laut dipastikan naik tiga kali lipat dari yang pernah terjadi sepanjang abad sebelumnya, bahkan pulau-pulau di Indonesia terancam tenggelam.


Para ilmuwan meyakini Antarktika saat ini akan menjadi faktor terbesar dalam kenaikan permukaan air laut, menurut studi yang diterbitkan dalam jurnal Earth System Dynamics dari European Geosciences Union (EGU).
"Faktor Antartika ternyata menjadi risiko terbesar, dan juga ketidakpastian terbesar, untuk permukaan laut di seluruh dunia," kata Levermann, seperti dikutip dari Xinhua, Minggu (16/2/2020).
Liputan6.com Ancaman Mengerikan Bila Es di Antartika Terus Mencair
Pecahan Es di Antartika. (Liputan6/AP/Andrew Shepherd)

Tentu, siapa pun tidak ingin menukar keselamatan nyawanya dengan apa yang menjadi hikmah di balik musibah. Kalau bisa, tidak usah ada COVID-19 segala buat memetik hikmah. Tapi, virus corona sudah menyerbu dunia, mau tidak mau harus dihadapi, dan ambil hikmahnya.

Buat saya pribadi, di tengah kecemasan global saat ini, memilih berpikir positive tentang apa yang terjadi di balik musibah, membantu diri jadi lebih rileks. Mengeluh dan mencari-cari kesalahan tidak akan membuat keadaan jadi lebih baik. Hanya menguras energi, malah melemahkan diri, bahkan bisa berakibat buruk menurunkan sistem imun tubuh.

Di saat seperti sekarang, sebisa mungkin pikiran dibuat ringan, dan hati menjadi tenang. Walau memang, terasa sulit untuk itu, tapi kita bisa memperjuangkannya agar bisa bertahan dan melanjutkan hidup.

Perihal hikmah berkurangnya polusi udara, dari sisi lain, bukankah dengan menurunnya pencemaran udara, cenderung dapat membantu meringankan risiko bagi penderita terinfeksi Covid-19? Sejak #WFH dan Social Distancing, stres karena bermacet-macetan pun jadi tiada. 

Perbandingan tingkat polusi di Negeri Tirai Bambu

Saya membaca artikel di CNN Indonesia yang dimuat pada tgl. 20/2/2020 mengenai Riset: Polusi Udara Bunuh Lebih Banyak Orang Dibanding Corona. Dalam artikel dijelaskan:
CEO aplikasi pemantau kualitas udara, IQAir Frank Hammes mengungkapkan adanya sebuah penelitian yang memastikan bahwa polusi udara jauh lebih mematikan dibanding wabah virus corona yang berasal dari China. 
Data terbaru yang dikumpulkan oleh IQAir mengungkap peringkat kota-kota di dunia yang paling tercemar, serta membeberkan perubahan konsentrasi partikulat PM 2.5 di seluruh dunia sepanjang 2019.
Dalam laporan global itu, IQAir menyoroti bahwa tingkat polusi udara yang meningkat sepanjang tahun 2019 sebagai akibat dari perubahan iklim seperti badai pasir, kebakaran hutan, dan polusi akibat urbanisasi kota yang sangat cepat seperti yang terjadi di wilayah Asia Tenggara.
Menurut Frank, data kualitas udara 2019 tersebut menunjukkan indikasi yang jelas bahwa perubahan iklim dapat secara langsung meningkatkan risiko paparan polusi udara, melalui peningkatan frekuensi dan intensitas kebakaran hutan dan badai pasir.

Fakta bahwa polusi udara yang kini sangat parah jauh lebih berbahaya bagi kelangsungan mahluk hidup di bumi sesungguhnya membuat saya bisa melihat hikmah di balik corona cirus pandemi yang saat ini melanda dunia. 

Bila mengingat kembali Jakarta pernah dilaporkan sebagai kota dengan udara terburuk di Asia Tenggara, menurunnya tingkat polusi udara adalah kabar baik. Kompas.com bahkan menulis: Berkat Virus Corona, Udara Dunia Terbukti Lebih Bersih dan Minim Polusi.  

Sejak social distancing dan work from home diberlakukan, karbondioksida yang dihasilkan dari kendaraan dan emisi karbondioksida yang dihasilkan oleh industri menurun drastis. 

Wabah Virus Corona membuat banyak orang khawatir. Banyak yang takut mati dan akhirnya patuh memilih #DiRumahAja. Apalagi perjalanan domestik dan internasional dengan pesawat banyak ditunda, bahkan di-stop / ditiadakan. Para ilmuwan mengatakan, jika keadaan ini terus berlangsung setidaknya hingga tiga atau empat bulan mendatang, dampak baiknya akan cukup besar.

Penyebab polusi udara Jakarta (Foto ww.megapolitan.kompas.com)
Pemandangan di sekitar Jakarta Selatan dari ketinggian, tampak asap menyelimuti sekelilng pemukiman. Riset Greenpeace memperlihatkan udara Jabodetabek, buruk dan membahayakan. Foto: Sapariah Saturi/ Mongabay Indonesia

Berkurangnya polusi udara hanya salah satu hikmah saja. Masih ada hikmah baik lainnya yang bisa didapatkan, di antaranya perhatian dan kepedulian jadi meningkat, rasa solidaritas dan kebersamaan menebal, jadi punya waktu jeda bagi diri dan keluarga, dan bahkan ajang buat refleksi diri. Saya sudah merasakannya sendiri. Kamu? 

Resolusi tahun ini mungkin ambyar, rencana-rencana kegiatan amburadul. Di luar sana, banyak orang yang pendapatannya menurun, bahkan hilang pekerjaan. Sedih, pasti. Yang berada bisa menyelamatkan diri dan keluarganya, dan masih bisa bantu orang lain. Yang pas-pasan ada, syukur alhamdulillah bisa terus hidup dengan baik bersama keluarganya. Yang diada-adain, mungkin harus bekerja lebih kreatif untuk menambah pemasukan. Yang tidak ada, entah apa kabarnya. Membayangkannya pun tak sanggup. 

Saya berdoa, semoga semua orang terus dimampukan untuk tetap kuat, sehat, berdiri tegak, berpikir baik, dan mau #bersatulawancorona dengan tetap #DiRumahAja. #TetapSemangat ya! Badai Insha Allah berlalu πŸ’ͺ

#Travelerien
#CoronaVirusIndonesia
#CoronaVirusPandemic

Instagram post @travelerien 07042020

Enjoy Bengkulu City Tour

16.49 3 Comments
Pantai Panjang Bengkulu hari itu panas bukan kepalang. Saya datangi di waktu pagi, kulit bagai ditusuk-tusuk jarum. Saya kunjungi siang apalagi, terik matahari seakan hendak membakar tubuh. Meskipun gerah luar biasa saya mencoba tetap kuat keliling kota, menunstaskan jalan-jalan singkat sebelum kembali ke Jakarta.
Pantai Panjang Bengkulu

Ke Bengkulu Untuk Acara ASUS Blogger Gathering

Saya hanya punya waktu 2 hari di Bengkulu. Berangkat Sabtu pagi (16/4/2019) pulang Minggu sore (17/4/2019). Jadi ini bukan acara khusus jalan-jalan, tapi acara Asus dulu, setelah itu baru jalan-jalan.

Seperti yang pernah saya ceritakan pada tulisan terdahulu, silakan baca di sini: ASUS ZenBook Blogger Gathering Bengkulu, saya berangkat bersama Anjas Maradita. Dari pergi sampai pulang, kami barengan. Jadi, semua kegiatan berwisata yang akan saya ceritakan di sini saya lakukan bersama Anjas, termasuk foto-foto, beberapa diambil oleh Anjas. 

Saya tidak berdua saja dengan Anjas karena ada Liem Dan, driver mobil yang kami sewa. Liem Dan ini masih muda, dia antar dan jemput kami pakai Honda HRV, sejak hari pertama sampai kami pulang. Orangnya baik dan nyenengin, kami jadi mudah akrab. Saya kenal Liem dari Dewi, salah satu blogger Bengkulu yang merekomendasikan mobil sewaan kepada saya.

Hari Sabtu kegiatan saya full untuk acara Asus. Tak ada waktu sedikitpun untuk acara lain. Kelar acara sudah malam, saya sudah lelah, sampai hotel langsung tidur. Sisa buat jalan-jalan hanya hari Minggu, sebelum kami balik ke Jakarta. Pergi ke mana saja di sedikit waktu yang ada? Sekarang saya ceritakan. 
Benteng Marlborough

Benteng Marlborough

Benteng tua peninggalan Inggris ini merupakan ikon wisata Bengkulu yang terkenal. Didirikan pada tahun 1714-1719 di bawah pimpinan Gubernur Joseph Callet, sebagai benteng pertahanan. Bangunan benteng menghadap ke Kota Bengkulu, dan memunggungi Samudera Hindia. Saya sangat tertarik pada fisik benteng yang masih lestari, serta nilai sejarah yang tersimpan di dalamnya. Karena itu, Benteng Marlborough saya pilih sebagai lokasi kegiatan ASUS Blogger Gathering Bengkulu.

Kami bukan menggelar acara di benteng, melainkan sekadar berkunjung sebagai bagian dari kegiatan. Acara blogger gathering dilakukan di Grage Hotel terlebih dahulu. Setelah pembukaan, perkenalan, dan presentasi, baru ke benteng rame-rame pakai kendaraan pribadi, sewa, dan beberapa taksi online.

Selama di benteng, kami melakukan sesi foto. Foto-foto itu untuk diikutkan kompetisi dengan cara diposting di media sosial masing-masing peserta. Kenapa harus di Benteng Marlborough? Idenya untuk mengenalkan laptop yang sedang kami promosikan dengan latar objek wisata Bengkulu. Sehingga, ketika media sosial Instagram ramai oleh hestek laptop #ZenBook, maka ramai pula oleh penampakan Benteng Marlborough. Sekali mendayung, dua pulau terlampaui. Sekali tampil di medsos, laptop dan benteng serentak terangkat.
Di benteng tua 3 abad

Cuaca di Bengkulu saat itu sangat panas. Kami datang ke benteng siang jelang sore. Matahari seperti tak kenal ampun, bersinar setajam-tajamnya, menyengat siapa pun yang melintas di bawahnya. 

Saya sangat tidak betah, tetapi kegiatan harus terus berjalan sampai selesai. Badan mandi keringat, mata memicing menahan silau, saya sungguh tidak bisa menikmati kunjungan. Jangankan santai menilik sejarah yang ada, untuk berfoto pun susah payah.

Meski tidak mendapatkan satu pun cerita dari guide, atau pun petugas jaga museum, saya masih bisa menikmati kebersamaan dengan rekan-rekan blogger. Perkara sejarah, saya lanjutkan dengan membaca artikel-artikel yang bertebaran di internet. Nah, kamu pun bisa membacanya, salah satu sumber yang bisa dibaca ada di Wikipedia Benteng Marloborough

Di antara banyak hal yang saya sukai dari benteng ini adalah kebersihannya yang sangat terjaga. Membuat mata begitu nyaman untuk melihat-lihat. Meskipun terik, namun angin rajin bertiup. Hembusannya lembut menyapu wajah, seakan hendak menahan agar saya tak lari buru-buru meninggalkan benteng. 

Jika tak terik, bangku-bangku yang tersusun rapi di atas hamparan rumput hijau taman, akan terasa menyenangkan sekali diduduki. Saya membayangkan berada di sana saat teduh, menatap barisan meriam yang masih terpancang di tempatnya, lalu terlempar ke masa lalu, dan melihat apa yang terjadi 3 abad silam.
Menyimpan banyak sejarah
Wajib dilestarikan

Rumah Fatmawati di Bengkulu
Saksi Sejarah Merah Putih 

Nama Bengkulu terukir indah dalam kisah-kisah bersejarah bangsa Indonesia. Selain memiliki benteng peninggalan kolonial Inggris, juga terdapat peninggalan Soekarno semasa diasingkan di Kota Bengkulu yaitu Rumah Fatmawati dan Rumah Pengasingan Bung Karno. Saya akan mulai dari Rumah Fatmawati.

Liem Dam menanyai saya akan kemana dulu, saya bilang mampiri yang paling dekat, atau yang bakal dilewati jika akan menuju ke tempat paling jauh. Nah, Rumah Fatmawati adalah jarak terdekat setelah kami meninggalkan Grage Hotel. Enaknya sewa mobil begitu ya, kita bebas minta diajak kemana dulu. Jika dengan kendaraan umum, kita yang harus menyesuaikan rute. Oh ya, harga sewa mobil di Bengkulu Rp 350 ribu per 12 jam. Kalau hanya 2-3 jam saja, tentu bisa dapat harga lebih murah. 

Terus terang selama di Kota Bengkulu saya tidak melihat ada angkot atau bis melintas. Boleh jadi saya tidak memperhatikan, tapi keberadaan trasportasi umum memang tidak mudah saya jumpai di kota ini. Ojek online dan taxi online jelas sangat berguna, meski saya dengar saat itu antara ojol maupun taxi online dengan angkutan umum dan ojek biasa tidak akur. Bahkan, mereka ribut.

Saya pun, saat dijemput di bandara diminta untuk tidak berlagak seperti pelanggan taksi online, tapi bersikap seolah dijemput oleh keluarga sendiri. Anjas sampai harus duduk di depan, supaya terlihat seperti berkerabat. Kenapa? Biar tidak dicurigai oleh taksi-taksi konvensional. Situasi begini terjadi tahun lalu, April 2019. Entah kalau sekarang, mungkin sudah berbeda.
Rumah Panggung Unik dan Artistik

Rumah Fatmawati terletak di Jalan Fatmawati, Penurunan, Kec. Ratu Samban, Kota Bengkulu. 

Rumah mungil namun kokoh, berbentuk panggung dengan tiang semen berukuran pendek. Tangga semen lebar di bagian depan buat naik rumah, berlapis keramik warna putih terang. Kontras dengan lantai dan dinding rumah yang materialnya full kayu, termasuk pagar teras dan tiang-tiang penyangga. 

Dari segi ukuran, rumah yang menjadi saksi sejarah merah putih ini terbilang kecil. Tapi tentu saja punya sejarah besar bagi bangsa.

Saat masuk, seorang bapak tua meminta pembayaran, semacam tarif masuk mungkin ya. Saya bayar saja, per orang Rp 10,000. Sebenarnya, menurut keterangan teman-teman blogger Bengkulu, masuk rumah ini gratis. Kalau diminta bayaran, ya seikhlasnya saja. Karena memang tidak ada tarif tertentu.

Mengetahui fakta sejarah Rumah Fatmawati Soekarno telah menambah khazanah pengetahuan saya tentang sejarah bendera merah putih yang berawal dari Kota Bengkulu. Tanpa jasa seorang Fatmawati, bendera merah putih tidak akan berkibar dengan gagah sampai saat ini. 
Foto dan lukisan Fatmawati terpampang di ruang tamu, beserta mesin jahit dan selembar bendera sebagai pelengkap
Di salah satu kamar terdapat mesin jahit kuno yang dipakai Fatmawati menjahit bendera pusaka yang dikibarkan pertama kali pada tgl. 17 Agustus 1945. Di dinding kamar terpajang foto-foto bersejarah pada masanya
Foto Soekarno yang kharismatik terpajang di ruang tamu. Lantai dan dinding kayu rumah tampak mengkilap, berhiaskan ornamen cantik, suasana rumah yang tenang, membawa kita ke masa lampau.
Kamar Fatmawati dengan ranjang besi serta kelambu dan sarat kesan vintage


Rumah Pengasingan Bung Karno

Rumah bersejarah ini sudah lama ingin saya kunjungi. Maka, ketika kesempatan ke Bengkulu ada, saya langsung memasukkannya ke dalam daftar wajib kunjung.

Saya suka mengenal sejarah yang berkaitan dengan kemerdekaan bangsa. Di antaranya sejarah Presiden pertama RI Soekarno sebagai sosok paling berjasa bagi negara ini karena membawa Indonesia merdeka seperti sekarang.

Karena itu, setelah Rumah Fatmawati, mengunjungi Rumah Pengasingan Bung Karno yang terletak di Anggut Atas, Kec. Ratu Samban, Kota Bengkulu membuat kegiatan saya berwisata sejarah di Kota Bengkulu jadi lebih afdol.

Berbeda dengan Rumah Fatmawati yang berhalaman sempit dan tak punya area parkir yang aman, di Rumah Pengasingan Bung Karno justru sebaliknya. Bila datang dengan kendaraan pribadi, bisa parkir dengan leluasa di bagian depan.  
Rumah Pengasingan Bung Karno
1938-1942
Cuaca terik tak berubah sedikitpun. Begitu keluar mobil, udara dingin langsung berganti panas. Tak ada payung dan topi yang bisa saya gunakan untuk melindungi diri. Dari  luar pagar, sambil menahan panas, saya memandangi Rumah Pengasingan Bung Karno, tampak kecil bila dibandingkan dengan halamannya yang luas. 

Di tengah cuaca sangat panas, rumah itu jadi terasa jauh untuk dicapai. Sebab, tak ada satupun pohon tinggi dan rindang yang dapat membuat teduh jalan setapak. Berjalan menuju rumah, bagai hendak melewati lautan api. Saya sampai berlari-lari kecil kepanasan. Coba  ada pohon besar dan rindang, bukan hanya jadi asri, tapi juga jadi teduh dan bikin nyaman ya kan? πŸ˜ƒ

Ada tiket masuk yang harus dibayar, per orang Rp 3.000. Saat masuk kami harus lepas sepatu. Berbeda dengan Rumah Fatmawati, rumah satu ini bukan panggung. Arsitektur rumah memiliki sentuhan gaya Eropa di bagian depan. Warna cat putih mendominasi keseluruhan bidang bangunan. Lantainya ubin mengkilap. Material dinding rumah bagian dalam berupa semacam pelat baja yang dilapisi tembok yang keras. 

Meskipun tidak besar, namun rumah memiliki ruangan inti yang lengkap, terdiri atas lima ruangan, yaitu 1 ruang kerja di bagian depan, 1 ruang tamu, 1 kamar tidur tamu, dan 2 kamar tidur keluarga. 
Di rumah inilah, sang proklamator untuk pertama kali bertemu dengan Fatmawati


Kami datang ke rumah ini hari Minggu. Penjaga rumah yang biasanya bertugas memberi penjelasan ke pengunjung sedang pergi, katanya tak lama. Kami ditemani oleh yang lain, namun ybs minim informasi. Jadi saya tak mendapatkan banyak informasi penting yang bisa saya bawa pulang. Karena itu, untuk melengkapi tulisan ini saya mengutip dari artikel yang saya baca di travel Kompas. 

Dikatakan bahwa, Bung Karno menjejakkan kaki di Bengkulu pada 14 Februari 1938. Sebelumnya, ia bersama istrinya, Inggit Garnasih, anak angkatnya, Ratna Djuami, Bung Karno berlayar dari tempat pembuangannya di Flores ke Pulau Jawa. Ketika tiba di Bengkulu, Bung Karno hanya seorang diri. Keluarganya baru menyusul beberapa minggu kemudian. Sementara waktu sambil menunggu rumah pengasingannya diperbaiki, Bung Karno ditempatkan di Hotel Centrum. Hotel itu kini sudah tidak ada lagi. Posisi hotel itu diketahui berada tepat di seberang kantor Bank Indonesia Bengkulu.

Rumah pengasingan yang ditempati Bung Karno sekeluarga adalah milik pedagang keturunan Tionghoa, Tjang Tjeng Kwat. Pada tahun 1940-an, rumah dengan dua kamar tidur itu berada agak di pinggir kota. Dahulu, Bengkulu dipilih sebagai lokasi pengasingan Bung Karno karena aksesnya yang sulit dan terpencil. Namun, kini seiring perkembangan kota, rumah pengasingan itu persis berada di jantung Kota Bengkulu.

Suatu saat, di rumah pengasingan itu, Bung Karno bersama Inggit Garnasih menjamu keluarga Hassan Din, tokoh Muhammadiyah asal Curup, Kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu. Ketika itulah, untuk pertama kali Bung Karno melihat gadis belia putri Hassan Din, Fatmawati, yang sengaja dibawa.

Di rumah itu juga pada akhirnya Fatmawati ikut menumpang. Tak perlu waktu lama, Fat, begitu ia dipanggil, menjadi sahabat Ratna Djuami. Tak hanya tidur di kamar yang sama, mereka juga sama-sama sekolah di RK Vakschool Maria Purrisima yang merupakan sekolah tertinggi di Kota Bengkulu milik sebuah yayasan Katolik.

Singkat cerita, Bung Karno pun menaruh hati pada Fatmawati dan akhirnya menikahi Fatmawati. Dari pernikahan itu Bung Karno dikaruniai 2 putra dan 3 putri, yakni Guntur Soekarnoputra, Megawati Soekarnoputri, Rachmawati Soekarnoputri, Sukmawati Soekarnoputri, dan Guruh Soekarnoputra. 

Waktu terus berjalan dan sejarah pun terus terukir. Megawati menjadi Presiden Ke-5 RI. Sementara rumah pengasingan yang pernah ditempati kedua orangtua Megawati masih begitu-begitu saja. 

Silakan baca penjelasan lengkapnya di link berikut ya: Rumah pengasingan, Saksi Bisu Cinta Soekarno
Foto bersejarah yang terpajang di ruang kerja Soekarno 

Ruang Kerja sebelah kanan, Ruang Tamu sebelah kiri
Kursi dan meja tamu sejak Soekarno masih ada
Di papan berkaca ini ada penjelasan tentang Rumah Pengasingan Bung Karno yang bisa dibaca sebagai bahan informasi

Sepeda Bung Karno

Pantai Panjang Bengkulu

Saya dan Anjas akhirnya sampai di Pantai Panjang yang ada tulisan "PANTAI PANJANG". Kata teman-teman di Bengkulu, baru sah ke Pantai Panjang kalau singgah di tempat ini. Di sini banyak tempat jajan, jualan souvenir, dan orang-orang yang piknik.

Bersambung... 😁







Kuliner Pindang 77

Citarasa istimewa membuat aneka menu pindang di Rumah Makan Pindang 77 begitu nikmat untuk dicecap. Saya dan Anjas Maradita memuaskan selera dengan makan siang menu Pindang Patin, Pindang Tulang, dan Tempoyak Patin. Sedapnya juara! 

Sebetulnya saya hampir kehilangan semangat untuk kulineran. Badan terasa sangat lelah paska acara ASUS di hari Sabtu yang digelar sejak siang sampai malam. Iya, lelah sekali hari itu. Begitu masuk kamar royal suite di Grage Hotel sudah tak ingin kemana-mana lagi selain tidur. Tapi ternyata, keesokan pagi di hari Minggu, semangat kulineran itu membara lagi. Pasalnya, Anjas menyebut ulang soal Pindang 77 di jam-jam rawan lapar. Auto semangat dong. Begitu GRAB yang dipesan Anjas datang, kami langsung meluncur ke Rumah Makan Pindang 77.

Bila melihat namanya, mungkin kita berpikir menu rumah makan Pindang 77 didominasi oleh pindang. Nyatanya tidak, ada 2 pindang saja yaitu Pindang Tulang dan Pindang Patin. Meski sedikit, saya yakin sekali inilah primadona di rumah makan ini.
Pindang 77 Bengkulu
Buku menu di rumah makan ini unik. Terbuat dari papan kayu berukuran sekitar 40 cm x 20 cm. Ketebalannya kira-kira 2 cm. Nama menu tertulis besar-besar di papan. Nah, ini dia menu khas Pindang 77: Pindang Patin, Pindang Tulang, dan Tempoyak Patin. Buat yang nggak suka patin (karena berlemak), ada Sop Buntut/Iga, Ayam/Nila Rica, Ayam/Nila Goreng, Nila Bakar, Ayam Bakar Madu, Tahu Ikan, dan Tempe Mendoan. Untuk sayurnya ada Cah Kangkung. Sedangkan untuk minumannya ada Es Teh/Jeruk dan aneka jus.

Ini nih yang penting banget buat diinformasikan. Rumah makan Pindang 77 halal. Jadi aman ya buat yang muslim. Insha Allah.

Kami makan enak di sini dengan harga yang cukup terjangkau. Oh ya, harga tidak tercantum dalam buku menu ya. Jadi kalau mau tahu harus tanya pelayannya. Nah, kemarin saya sempat cemas lho, jangan-jangan pas ditagih jumlahnya juta-jutaan he he. Jadi ingat makan di Anyer, makan 2 orang menu sederhana banget, bayarnya hampir sejuta. Anjas sempat minta saya buat cek dulu sih. Si mbaknya lalu ke kasir, cek harga. Pas disebut, ah legaaa tak ternyata tak seberapa.

Ini dia harga yang kami bayar untuk menu yang kami pesan:

Pindang Patin Rp25.000,-
Pindang Tulang Rp35.000,-
Tempoyak Patin Rp25.000,-
Cah Kangkung Rp15.000,-
Nasi putih Rp 7.000,-
Es Jeruk Rp12.000,-

Murah kan?? Banget! Tapi rasanya istimewa. 

Cerita kulineran di rumah makan Pindang 77 ini dapat dibaca pada tulisan berikut, klik di : Pindang 77 Kuliner Sedap di Bengkulu yang Wajib Dicoba

Sentra Oleh-Oleh Bengkulu

Ceritanya bersambung :D






Grage Hotel Bengkulu

Pengalaman saya menginap di Grage Hotel Bengkulu dapat dibaca di link berikut, klik : Mencicipi Royal Suite Room Grage Hotel Bengkulu.

Bersambung....









Nulisnya dicicil nih. Nanti disambung dan dilengkapi lagi tulisannya, kalau sudah sempat πŸ˜‚πŸ˜‚


Mencicipi Puncak Gunung di Musim Harus Banyak Menyepi

17.01 Add Comment
Bulan Maret ini, suami dan anak lanangku pergi ke gunung. Mereka berangkat dua hari sebelum kebijakan #diRumahAja resmi dikeluarkan oleh pemerintah Provinsi Banten pada tgl. 15/3/2020. Sehubungan dengan wabah Virus Corona yang sedang mengguncang dunia, maka durasi perjalanan mereka sangat singkat, hanya bersama kelompok kecil dan terbatas, dan hanya bagi yang memenuhi syarat aman dari segi kesehatan. Alief camping di Gunung Kencana, Mas Arif touring ke curug melintasi Gunung Mas. Saya menuliskannya agar menjadi kenangan untuk mereka, juga untuk saya.
Gunung Kencana Bogor (14/3/2020)

Ijin Naik Gunung

Perihal kegiatan Alief pergi naik gunung di bulan Maret pernah saya singgung dalam tulisan ini (klik) --> Rejeki Content Creator Youtube

Rencana Alief camping ke gunung sudah saya ketahui sejak bulan Februari. Namun, cuaca di bulan itu masih terus menerus hujan, saya jadi agak sulit mengijinkan Alief pergi karena bisa jadi Maret masih hujan. Beda dengan suami, ia langsung memberi ijin tapi dengan syarat cuaca jelang berangkat sudah bersahabat.

Alhamdulillah mendekati hari keberangkatan intensitas hujan sudah menurun, bahkan tidak hujan sampai beberapa hari. Bumi bagian BSD lebih sering kering dan panas. Saya akhirnya merelakan Alief pergi. Segala keperluannya saya urus bersama suami. Kami mendatangi toko-toko perlengkapan naik gunung membeli matras, jas hujan, alat makan, senter, dan lain-lain. Sedangkan carrier, sleeping bag, sarung tangan anti dingin, jaket, dan sepatu tidak beli lagi karena sudah punya.

Selama satu minggu sejak  tgl. 09 - 13 Maret Alief libur. Kakak kelasnya ujian, jadi Alief leluasa menyiapkan segala keperluan.
Alief & Chaska

Boleh Naik Gunung Asal Aman

Alief berangkat dengan kelompok kecil berjumlah 7 orang. Semuanya sesama rekan siswa kelas XI di tempatnya bersekolah. Dua di antaranya Chaska dan Zaki. Chaska ini temannya Alief sejak bersekolah di SMP yang sama dan sekarang bersekolah di SMA yang sama. Mereka sudah sahabatan sejak lama. Saya pun tahu letak rumahnya karena pernah datang untuk mengantar dan menjemput Alief. 

Saya tidak kenal Zaki tapi sering melihat wajahnya dalam video-video Alief di channel Onedox. Setahu saya, mereka dekat dan saling dukung dalam pembuatan konten. Dari 7 yang berangkat, hanya Alief seorang yang baru pertama kali naik gunung. Yang lainnya sudah lebih dulu punya pengalaman.

Pada awalnya saya merasa agak berat membiarkan Alief berpetualang, tapi akhirnya saya ikhlas. Di usianya saat ini, 16 tahun, saya percaya Alief sudah cukup aman untuk dilepas. Dia sudah bisa membedakan mana yang boleh dan tidak dilakukan ketika berada di luar jauh dari orang tua. 

Saya pikir, dengan memberi kepercayaan, justru akan membuat Alief jadi bertanggung jawab, berhati-hati menjaga diri, dan berani menghadapi segala resiko. Ketimbang mencemaskannya, saya lebih suka mendoakannya supaya lancar dan aman, serta selamat.

Keputusan untuk membiarkan Alief pergi sudah melalui berbagai pertimbangan. Terkait wabah corona yang sedang merebak mengguncang dunia, tentu saja saya meminta mereka untuk waspada. Hal tersebut berulang kali saya bicarakan ke Alief supaya hati-hati. Saya pun turut memastikan kelompoknya, siapa saja yang berangkat, apakah ada yang abis bepergian ke luar negeri, dan apakah ada yang sedang sakit. Alhamdulillah semua aman. 
Jumat malam (13/3/2020) di Puncak Gunung Kencana

Suara Asing Saat Mendaki Malam Hari

Jumat pagi (13/3/2020) Chaska datang ke rumah pakai motor, jemput Alief. Carrier-nya sangat besar berisi keperluan pribadi, juga tenda dan peralatan masak. Carrier Alief  berukuran lebih kecil, hanya berisi barang pribadi. Saya lihat Chaska membongkar isinya untuk disusun ulang. Kata Chaska, "Ga gini nyusun barang, lif!"

He he saya nyengir liatnya. Alief memang belum pengalaman, beda dengan Chaska. Semoga Alief belajar. Tidak cuma itu, Chaska juga menyortir bawaan Alief. Akhirnya, beberapa makanan kemasan ditinggal, minuman botol kemasan diganti pakai tumbler. Baju kaos dikurangi. Tambahannya justru mangkok stainless. Tadinya disuruh bawa cangkir stainless, tapi tak punya. Untunglah ada tumbler stainless dari ASUS AMD, jadinya bawa itu.

Untuk berangkat, Alief naik motor dibonceng Chaska. Perjalanan menuju basecamp di Bogor berdurasi sekitar 2,5 jam dari BSD. Kata Alief, ia merasakan tidak betah saat melewati medan berbatu selama kurang lebih 1 jam. Kakinya yang panjang terasa pegal karena kelamaan menekuk di boncengan. 

Meskipun capek, naik motor menjadi pilihan paling aman daripada naik kendaraan umum. Dengan cara itu mereka terhindar dari bertemu orang banyak. Saat musim wabah begini, naik transportasi umum beresiko tertular virus. Apalagi untuk perjalanan tidak sebentar.

Saya tidak tahu jam berapa Alief sampai basecamp. Tak ada kabar apapun sejak terakhir jam 12 masih kirim pesan Whatsapp. Malam hari, baru saya dapat kabar, Alief sudah di puncak Gunung Kencana. Sebuah foto berada di ketinggian, dalam gelap malam, muncul di ruang chat WA. Alhamdulillah saya lega. Malam itu, saya bisa tidur dengan nyenyak.

Saat pendakian malam hari, ada yang diceritakan oleh Alief kepada saya. Katanya, Jumat malam itu, mereka bertemu sepasang suami istri tersesat. Lalu diajak ikut mereka, naik bareng sampai puncak. Selama berjalan, tiap 30 menit mereka absen, agar tak ada yang hilang di jalan hehe. Nah, pada saat absen ke sekian, tiba-tiba ada yang menghitung sampai 8, padahal jumlah mereka cuma 7. Apa itu?? Saya dengar cerita bagian itu jadi takut, eh Aliefnya enggak. Katanya, biasa aja itu mah. Wiih berani juga dia.
Pemandangan dari puncak Gunung Kencana, Sabtu 14/3/2020 (Foto by Alief)

Camping di Puncak Gunung Kencana

Sinyal telkomsel ternyata cukup baik sampai ke puncak Gunung Kencana. Buktinya, saat baru tiba di puncak, pesan Alief via Whatsapp bisa sampai ke saya dengan lancar. Karena itu, hari Sabtu dini hari saya chat lagi menanyakan tidurnya, makannya, dan kondisinya. 

Tak ada jawaban. Pesan yang saya kirim hanya centang 1. Mungkin HP dimatikan. Saya juga menanyakan kenapa malam hari di puncak gunung tidak pakai jaket. Saya khawatir dia kedinginan. Mengenai hal ini dijelaskan oleh Alief saat sudah di rumah. Katanya, udaranya gak sedingin yang saya kira. Biasa saja. 

Hebat juga dia. Padahal pakai kaos tipis. Kalau saya jangan ditanya. Menginap di Lembang saja tidak pernah mandi. Buka keran air cuma buat wudhu. Apalagi di puncak gunung. Apa karena Gunung Kencana pendek?

Pukul 06.18 AM pesan baru dari Alief masuk di WA. 2 buah foto pemandangan pagi di atas gunung dikirimnya kepada saya. Dia hanya mengirim foto tanpa menjawab semua hal yang saya tanyakan. Mungkin mau kasih tahu lewat foto pagi yang indah itu, bahwa dia baik-baik saja. Saya hanya memahami hal itu, dan akhirnya tidak mau menagih jawaban. 

Setelah agak siang Alief kirim foto lagi, kali ini lebih banyak. Fotonya foto rame-rame dengan semua temannya. Saya senang bukan kepalang melihatnya. 

Ada perasaan sukacita yang amat mendalam saat memandangi foto-foto itu. Saya jadi menyadari kembali betapa Alief sudah semakin besar, sudah bisa pergi kemana-mana ke tempat jauh tanpa mama dan papanya. Itu artinya saya adalah ibu yang umurnya sudah semakin tua, dan mulai merasa kehilangan.... iya mulai kehilangan masa-masa di mana anak nempel terus dengan orangtuanya. Waktu sungguh cepat sekali berlalu 😭
Pertama kali buat Alief jadi anggota tim pendaki Gunung Kencana

Bekal Makanan di Gunung

Saya tidak pernah camping di puncak gunung, apalagi mendaki sampai puncak. Jadi, saya bukan sekadar minim pengalaman, tapi memang nggak punya pengalaman. Mas Arif lah yang pengalaman. Dulu sejak SMA sampai selama kuliah ia sudah mendaki banyak gunung. Dari gunung kecil pendek sampai gunung besar tinggi yang ada di Jawa dan Sumatera, serta beberapa gunung di pulau lainnya.

Sewaktu akan membekali Alief makanan, saya minta pendapat Mas Arif. Katanya bawa yang mudah tapi mengenyangkan. Nah, yang saya pilihkan untuk Alief bawa adalah bubur instan karena mudah diolah, tinggal diberi air panas, diaduk, nggak pakai lama sudah bisa langsung dimakan. Saya bawakan indomie juga, secukupnya.

Untuk snack saya pilih snack gandum, coklat mengandung beras / gandum, dan Beng Beng. Semua makanan itu berukuran kecil tapi mengenyangkan. Saya bawakan juga 1 cup Coco Crunch, tinggal dicampur susu kotak bisa langsung dimakan. Gak perlu bawa beras, atau pun masak-masak bahan lainnya. 

Alief tidak membawa peralatan masak seperti panci dan kompor gas karena teman-temannya sudah ada yang bawa. Dia tinggal numpang saja. Lain waktu saya akan beli buat Alief. Biar dia tidak mengandalkan orang lain. Tapi sebetulnya memakai perlengkapan masak bersama-sama ada baiknya kok, bisa menimbulkan rasa saling peduli satu sama lain. Saling bantu dan berbagi. Tidak egois memikirkan perut sendiri.
Seekor anjing di puncak Gunung Mas

Menyenangkan dan Bikin Nagih!

Di tempat yang berudara dingin biasanya saya jadi mudah lapar. Saya tanya Alief apa dia merasakan hal tersebut selama di gunung? Katanya tidak. Pokoknya, dia tidak merasa kelaparan, apalagi kekurangan makan. Bekal yang dibawa sudah lebih dari cukup. Saya lega mengetahui hal itu.

Selama di atas gunung Alief makan bubur instan di malam hari, Indomie di pagi hari, dan diselingi snack di antara waktu-waktu belum makan makanan tersebut.  

Makanan cukup, tapi air minum kurang. Saya sebetulnya sudah membekali 2 botol air minum @600 ml, dan sudah bilang agar beli 3 botol lagi sebelum mulai nanjak. Tapi ternyata lupa beli. Bersyukur dapat bantuan dari Chaska yang bawa air pakai jerigen sebanyak 5 liter. Jadi pelajaran buat Alief, kalau camping di lokasi tanpa air, harus bawa air yang cukup. Lain halnya kalau camping dekat danau atau sungai, bisa ambil air dengan mudah untuk dimasak jadi air minum.

Sabtu siang Alief dan rombongan mulai turun. Tadinya mereka akan lanjut ke curug sebelum balik ke BSD. Tapi karena suatu hal, mereka gak jadi. Saya lihat Alief agak kecewa gak jadi ke curug. Apalagi pas dia tahu, di hari yang sama papanya juga pergi ke curug yang sama. Dia berharap bisa papasan dengan papanya. 

Saya sebetulnya mengira Alief bakal balik Minggu siang, tapi Sabtu sore mereka sudah pulang. Saya lega bukan main saat melihatnya tiba di rumah tanpa kekurangan apapun. Alhamdulillah selamat dan lancar. 

Banyak hal yang diceritakan Alief terkait pengalaman pertamanya naik gunung. Dari ekspresi mukanya saat bercerita, saya tahu dia sangat senang, terlebih saat mengatakan: Aku mau lagi, Ma, ke gunung!

Ya, hidupmu akan berubah ketika sudah berbaur dengan alam, Nak. Kamu akan belajar banyak hal yang tidak kamu temui di rumah dan di bangku sekolah. Semoga yang kau temukan dan pelajari di luar sana adalah hal baik yang dapat membentuk pribadimu berjiwa besar, teguh memegang prinsip baik, dan welas asih.
Puncak Kencana 1803MDPL (14/3/2020)

Touring Santai ke Puncak

Di waktu yang sama, Sabtu 14/3/2020 Mas Arief juga berangkat ke puncak bersama teman-teman SMA-nya. Entah kenapa bisa barengan waktunya. Padahal gak janjian lho. Hanya serba kebetulan saja. Yang satu rombongan anak SMA, satunya lagi rombongan alumni satu SMA.  Bedanya, yang satu masih muda-muda, yang satu udah bapak-bapak jelang tua dan ubanan he he

Mas Arif berangkat dengan kelompok kecil berjumlah 9 orang. Tadinya katanya banyak yang mau ikut, tapi karena berbagai alasan akhirnya banyak yang mundur. Yang jelas, syarat boleh berangkat bila sehat dan aman. Nah bisa jadi yang mundur karena tidak memenuhi syarat itu. 

Seingat saya, rencana Mas Arief untuk touring sudah lama. Di bulan Februari dua temannya alumni SMA, yaitu Mas Widna dan Mas Ivan pernah komentar di IG saya soal touring. Saya pikir keduanya akan ikut touring bareng. Ternyata enggak. Mas Widna kan kerjanya di Singapore, bisa jadi dia mundur karena alasan khawatir bawa virus ke teman-temannya.

Soal kesehatan jadi penting karena touring butuh stamina. Berkendara motor sejak pagi sampai sore bukanlah aktivitas sepele. Yang sehat saja bisa kelelahan, apalagi bila dalam kondisi tidak fit, nanti bisa-bisa ambruk di jalan. Saya bersyukur Mas Arif dan teman-temannya perhatian soal ini. 



Pergi Pagi Pulang Sore

Tidak seperti Alief yang menginap di gunung, rombongan Mas Arif hanya berangkat pagi pulang sore. Ke mana saja rute perjalanannya? Saya harus buka WA lagi untuk menjelaskannya. Soalnya, detail rute ada dalam ruang chat di Whatsapp.

Berdasarkan itinerary, tujuan perjalanan ke Curug Cilember.

Sebagai istri, sudah pasti saya diberikan jadwal perjalanan yang lengkap oleh Mas Arif. Katanya, biar saya ikut mantau. Iya, harus banget itu. Kalau nggak tahu suaminya kemana aja, mana bisa tenang hati ini ya kan he he. Oh ya, touring ini cuma buat para laki-laki, nggak ajak-ajak wanita. Para istri di suruh di rumah aja, terserah mau ngapain. Pokoknya bapak-bapak mau me time. Gitu katanya. BaiklahπŸ˜›

Meeting point di SPBU Gandaria Jarabo, jadwal temu pukul 06:00, dan mereka berangkat pada pukul 07:00 via Sentul, Gunung Geulis. Karena sudah bukan anak-anak muda lagi, tiap 2 jam rombongan singgah. Rehat pertama di jam 09:30 di Puncak Gunung Geulis. 

Nah, saat istirahat inilah suami menyempatkan kirim foto ke saya. Foto pertamanya seperti yang saya tampilkan di atas. Dari foto itu saya baru tahu kalau mereka kompakan pakai kaos alumni buatan tahun lalu. Dalam foto, suami dan teman-temannya terlihat keren di mata saya. Ekspresi senang di tiap wajah menandakan mereka happy dengan apa yang sedang mereka lakukan. 

Berpuluh tahun berlalu, ikatan persahabatan itu masih erat terjalin, masih bisa ketemu dan touring bareng. Pastilah sesuatu rasanya. Semoga semua panjang umur.
Gunung Mas Puncak

Segarnya Mandi di Curug Cilember

Namanya juga touring santai, rombongan berkendara dengan sabar, tidak berburu waktu mengejar tujuan. Jam berapa sudah sampai mana? Tak harus sesuai itin. Pokoknya sesampainya saja. Begitu kata Mas Arif.

Sempat kepikiran sih apa suami kuat motoran jauh sampai puncak, PP pula. Kan sudah tak muda lagi. Memang sih stamina masih oke, sehat, dan jiwa masih muda. Tapi kan, beda kayak Alief dan kawan-kawannya. He he. Sebetulnya, kalau memikirkan itu terus, saya jadi cemas. Akhirnya, saya ganti dengan mendoakan saja yang baik-baik, semoga kuat dan selamat. Dengan begitu, pikiran saya jadi positif, dan energinya bisa sampai ke Mas Arif lewat dukungan dan semangat dari saya.

Pukul 11:30 mereka tiba di Curug Cilember, lanjut trekking santai menuju curug, lalu menikmati kesejukan air dengan berendam. 

Foto dan video yang dikirimkan secara live oleh suami, membuat saya seakan berada dalam rombongan. Seolah ikut merasakan nanjak-nanjak dan basah kena air. Seakan turut melihat keindahan alam di curug, menikmati keasriannya, dan kesejukannya. Bahkan, jadi turut merasakan keseruan mereka.

Lalu, saya jadi kangen piknik! Upss... tahan dulu tahan dulu tahan dulu sampai situasi kondusif 😷
Aktivitas di Curug Cilember
Seolah mau membuktikan, "saya masih gagah nanjak-nanjak" πŸ˜‚
Kawasan Curug Cilember berada di ketinggian 800-900 mdpl

Pergi Sehat Pulang Selamat 

Jadwal pulang touring tidak sama persis dengan itin. Soal ini saya tidak heran, memang biasa terjadi. Sekali lagi, karena ini touring santai, ketidak tepatan waktu tidak jadi soal. 

Pukul 14:00 rombongan mulai meninggalkan kawasan Curug Cilember, pulang arah puncak pass melewati Perkebunan Durian Warso Farm, melintasi Kota Bogor dan Jarabo, dan sama-sama berakhir di titik awal untuk kumpul dulu melakukan evaluasi sebelum pulang ke rumah masing-masing.

Menyebut nama Warso Farm, jadi ingat dulu pernah ke sana saat anak-anak masih kecil. Kami berpuas ria makan durian dan minum jus buah naga, serta berfoto ria di tengah pohon durian montong yang berbuah sangat lebat. Seperti apa kebun itu sekarang? Entahlah, sudah lama sekali saya tak ke sana.

Sabtu malam (14/3/2020), Mas Arif tidak langsung pulang ke BSD. Dari lokasi titik kumpul di Cibubur, perjalanan lebih dekat ke rumah ibu di Depok. Jadi, saya yang memintanya jangan pulang dulu, biar istirahat di rumah ibu, besoknya baru balik ke BSD. 
Alumni SMA 62 JKT yang kini tak lagi muda
Persahabatan

Kini #DiRumahAja #WorkFromHome #SocialDistancing

Hari Minggu 15/03/2020 Mas Arif berangkat subuh dari Depok, sampai BSD masih pagi. Jadi, sejak Minggu pagi kami semua berada di rumah. 

Pemberitaan tentang Virus Corona jadi perhatian kami sekeluarga. Pasalnya, per hari itu, Pemprov Banten melalui Gubernur Banten Wahidin Halim menetapkan status KLB (Kejadian Luar Biasa) Corona di Banten. Beritanya dapat di baca di situs CNN Indonesia di sini (klik) : Banten tetapkan Status KLB Corona.

Di hari yang sama Gubernur Wahidin akhirnya menyatakan menutup sekolah SMA/SMK. Semua siswa disuruh belajar dari rumah mulai tgl. 16 sampai 29 Maret 2020.

Di DKI, pemberlakuan belajar di rumah sudah diumumkan oleh gubernur Anis Baswedan  pada hari Sabtu (14/3/2020). Beritanya dapat dibaca di sini (klik): Anis Tutup Sekolah di Lingkungan DKI.
Image

Hari Minggu pagi, di sekolah SD Humayra, guru dan tim yayasan melaksanakan kegiatan bersih-bersih di ruang-ruang kelas dan seluruh bagian gedung sekolah. Saya turut menyaksikan aktivitas tersebut melalui foto-foto yang dikirim di WAG kelas. 

Selain kegiatan bersih-bersih, yayasan tempat Humayra bersekolah juga melakukan rapat terkait pemberlakuan belajar di rumah, dan akhirnya diputuskan libur masuk sekolah, diganti dengan belajar di rumah. Jadwalnya sama dengan SMA.

Selain penetapan belajar di rumah untuk anak-anak sekolah mulai dari PAUD, SD, SMP,  hingga SMA/SMK, pemerintah juga mengeluarkan himbauan untuk #WorkFromHome dan #SocialDistancing sebagai upaya untuk memutus rantai penularan virus corona. 

Sebagai pendukung gerakan #DiRumahAja, sudah pasti saya dan keluarga mengikuti himbauan tersebut. Karena, manfaatnya bukan sekadar untuk menyelamatkan kami saja, tapi juga bisa menyelamatkan orang lain.
Image


Sejak himbauan #DiRumahAja dikeluarkan tgl. 15/3/2020, perjalanan touring ke Curug Cilember dan camping di Gunung Kencana jadi kegiatan terakhir yang dilakukan di luar oleh keluarga saya. Setelah itu, kami berdiam di rumah. Keluar hanya untuk hal penting dan genting.

Situasi per hari ini (24/3/2020), jumlah kasus Corona di Indonesia 686 positif Covid-19, 30 sembuh, dan 55 meninggal. 

Berikut infografis yang dirilis oleh situs www.covid19.go.id, situs resmi untuk memantau sebaran Corona Virus di Indonesia. 
Infografis Covid-19 (24 Maret 2020)

Semoga wabah Virus Corona di Indonesia segera berakhir seperti di Wuhan. Semua yang sakit dapat sembuh, dan tidak ada lagi korban jiwa. 

Karena itu, mari kita nurut apa kata pemimpin kita, supaya penularan bisa dikurangi, bahkan terhenti. Tetap semangat, sehat, dan selamat.


Image



~ Katerina