Pengalaman Operasi Pasang dan Lepas Pen Patah Tulang di Lengan Tangan Kanan

12.39
rs medika bsd
Operasi Lepas Pen Patah Tulang Lengan Tangan Kanan

Patah tulang karena kecelakaan berobat ke dokter, bukan ke tukang urut

Tahun lalu anakku Alief mengalami kecelakaan motor yang menyebabkan tulang pada lengan tangan kanannya patah. Pada situasi gawat darurat tersebut, aku dan suami membawanya ke Eka Hospital BSD untuk diperiksa sedetail mungkin dengan peralatan medis yang tersedia di rumah sakit tersebut.

Ada banyak pesan yang masuk melalui Whatsapp berisi saran agar Alief dibawa ke tukang urut saja. Tanpa mengabaikan kebaikan orang-orang yang tujuannya hendak membantu tersebut, aku tidak membawa Alief ke tukang urut tapi ke rumah sakit. Sebab Alief bukan cuma patah tulang, tapi luka-luka dan berdarah. Aku percaya pengobatan kedokteran pada situasi saat itu lebih penting dan dibutuhkan.

Pemeriksaan rontgen pada tangan bahkan MRI untuk kepala Alief jalani, beberapa alasan adalah untuk mengetahui kondisi tulang yang patah apakah remuk, patahnya seperti apa, apakah ada serpihan-serpihan berserakan dalam daging tangan, dan apakah ada hal lain yang terjadi yang tak bisa dilihat dengan mata biasa saja. Sedangkan pemeriksaan MRI di kepala untuk mengetahui apakah benturan di aspal menyebabkan perdarahan dan lain sebagainya. 

Dengan pemeriksaan yang akurat menggunakan peralatan canggih kedokteran, dokter bisa melakukan tindakan dan pengobatan dengan tepat. Itu yang aku pikirkan, sebagai alasanku tidak membawa Alief ke tukang urut, seperti yang disarankan orang-orang. 

RS Medika BSD 15-16 Januari 2021

Operasi tangan dan pasang pen

Tgl 25 Juni 2020 lengan kanan Alief dioperasi di RS Permata Pamulang dengan biaya kurang lebih Rp 25 juta oleh dr. Alphonsus Arya Abikara, sp.OT. Biaya operasi tersebut sudah termasuk pemasangan pen. Pen-nya sendiri seharga 7 juta. Total biaya lumayan mahal, apalagi saat itu aku bayar sendiri, asuransi Mandiri Inhealth kami tidak menanggungnya karena alasan kejadian disebabkan oleh kecelakaan. Jasa Raharja pun menolak. Ya sudah, biaya sendiri, yang penting anak cepat ditangani.

Mengenai biaya, beda kelas beda harga, beda RS beda pula tarifnya. Operasi kelas 1 di Eka Hospital dengan kelas 1 di RS Permata Pamulang, jelas jauh beda. Jauhnya itu sejauh aku dengan mantan pacar yang udah lama kulupakan haha. Intinya, kalau mau cari tempat operasi yang nggak mahal-mahal amat tapi tindakannya sama, ya ke RS yang kelasnya bukan premium lah. 

Kenapa pasang pen? Biar tulang yang diletakan kembali pada tempatnya terpasang dengan stabil, gak geser kemana-mana. Ya siapa tahu kan geser ke mall atau ke resto gitu wkwk. Pokoknya dengan pen itu kedua tulang yang terputus bisa bertemu dengan mantap sampai pada waktunya nanti sudah kuat dan erat, baru pen-nya dilepas lagi.

Jenis pen itu beda-beda rupanya ya. Beda kualitas bahan, beda pula harganya. Ada jenis pen yang menggunakan bahan paling bagus dan mahal, ada pula yang sedang, dan ada yang biasa saja. Tapi fungsinya sama saja. Kalau gak salah ingat sih, ada bahan yang bila digunakan berada di dekat alat detektor logam kayak di bandara, pen-nya ga kedetect, ga menimbulkan bunyi. Ada pula yang bisa kedetect dan bikin bunyi-bunyi. Ya semacam itu bedanya. Penting nggak sih? 😂

Alief pakai pen yang kualitasnya sedang saja. Bagus dan mahal banget enggak, yang biasa banget juga bukan. Pokoknya yang harganya 7 jutaan.

Sebelum operasi, wajib screening covid dengan SWAB Antigen. Boleh juga dengan SWAB PCR. Biaya test ditanggung pribadi, tidak dicover asuransi.

Kondisi setelah pasang pen baik-baik saja

Tahun lalu aku mengikuti proses operasi pasang pen di lengan Alief. Akunya nggak masuk ruang operasi lah, hanya duduk di ruang tunggu dan menunggu selama 5 jam, sampai Alief keluar ruang operasi. Tindakan operasinya sendiri 2 jam saja, sisanya durasi untuk persiapan sebelum dan setelah operasi. Lumayan lama.

Yang dirasakan Alief paska operasi? Gak ada masalah dengan fungsi lengan, semua baik. Hanya rasa nyeri bekas operasi saja, tapi bisa reda dengan obat yang diberikan dokter dan rasa sakit itu nggak sampai 1 minggu, 3 hari sudah biasa lagi. 

Alhamdulillah setelah operasi Alief tetap bisa beraktivitas seperti biasa. Hanya saja tangannya belum boleh mengangkat barang yang berat-berat, galon misalnya. Atau mendorong motor R15 nya yang besar itu hehe. Ya nggak lah ya. Pokoknya selama 3 bulan sejak abis operasi dia dilarang pakai motor dulu. 

Kalau sekedar bergerak biasa untuk makan, mengangkat gelas, main game, bekerja dengan laptopnya, itu gak papa. Bahkan 2 minggu paska operasi dia sudah syuting video review lagi. Makanya ada penampakan perban di lengan dalam video berjudul ASUS TUF Gaming di channel Onedox milik Alief. 

Seingatku belum genap 2 bulan Alief sudah bisa bawa motor lagi buat pergi salat 5 waktu jamaah di masjid dalam komplek. Alhamdulillah aman, tapi tetap dengan pesan agar tidak mendorong motor secara berlebihan.

Kamar Operasi - RS Medika BSD 15-16 Januari 2021

6 bulan baru lepas pen

Sesuai anjuran dokter, minimal 6 bulan pen baru bisa dilepas. Kalau misal lebih dari itu? Sebaiknya jangan lama, kata dokternya. Kalau masih 7-9 bulan, masih bisa ditolerir, misalnya karena alasan masih di luar kota dan belum bisa pulang untuk ke RS tempat pasang pen.

Kalau kurang dari 6 bulan juga belum layak, khawatirnya tulang-tulang yang disatukan belum saling bertaut erat dan posisinya belum stabil. Kelamaan juga gak bagus karena jaringan-jaringan baru yang sudah terbentuk dan berfungsi normal jadi semakin kuat mengikat pen. Dokter sih ga jelasin lebih lanjut nanti kenapanya, tapi aku pikir itu akan ada resikonya, namanya juga benda asing ditanam dalam tubuh, pasti ga nyaman dan ganggu.

Untuk Alief dijadwalkan lepas pen pada bulan Januari 2021. Nah, mengenai waktunya kapan, tinggal diatur. Aku seneng banget dengan jadwal di bulan Januari 2021 itu karena saat itu Alief sudah selesai ujian semester, jadi nggak ganggu kegiatan sekolahnya. Pun, pada libur tahun baru itu Alief juga bisa ikut kami ke Palembang dulu, sekalian ziarah sama kakeknya. Jadi pas mau operasi, bener-bener dalam keadaan yang udah siap nggak ada kegiatan lain lagi yang mesti dikerjakan segera.

Resto Bakso Lapangan Tembak di Lantai dasar RS Medika BSD - Makan siang sebelum puasa untuk operasi. Hari itu Alief sudah tidak bisa ikut salat Jumat karena harus persiapan operasi. Bapaknya saja yang ke masjid.

Pasang Pen di RS Permata Pamulang, Lepasnya di RS Medika BSD

Sejak pulang dari Roadtrip ke Palembang Sumsel, aku langsung cari jadwal untuk operasi lepas pen di tangan Alief. 

Jika tahun lalu pasang pen di RS Permata Pamulang, kali ini lepasnya di RS Medika BSD. Kenapa? Pertama karena dekat dengan rumah. Kedua karena dokter yang mengoperasi Alief yaitu dr. Alphonso Arya Abikara, spOT juga praktek di RS Medika BSD. Jadi, meski beda RS tapi tetap dengan dokter yang sama.

Kenapa nggak ganti dokter? Kata temannya suamiku yang juga seorang dokter ortopedi, sebaiknya pen dilepas oleh dokter yang sama pada saat pasang. Dengan dokter yang sama, maka akan lebih tahu seperti apa cara melepasnya.

Selain itu, ada yang baru aku tahu ternyata lepas pen nggak bisa di sembarang RS juga. Menurut cerita Alief, sewaktu masuk ruang operasi ada dokter lain (mungkin dokter anestesi) yang nanya pennya dipasang oleh siapa dan di mana. Alief jawab di RS lain tapi dokter yang sama. Nah, dokter yang menanyakan hal tersebut bilang gini; "oh bagus itu karena alat buka pen tiap RS bisa beda, kebetulan pen yang dipakai Alief kuncinya ada di RS Medika BSD."

Dari situ aku mikir, berarti pen pun punya semacam "password" bagi dokter yang memasangnya 😄

Nggak ada penjelasan lebih lanjut sih soal itu, karena aku nggak nanya juga.  Tapi bisa kusimpulkan secara pribadi bahwa tiap pen punya kunci berbeda.

Kamar kelas 1 RS Medika BSD - Tempat Alief dirawat

Operasi Lepas Pen di RS Medika BSD

Biar tulisan mengenai operasi lepas pen ini lengkap, aku sertakan info biayanya juga ya. Siapa tahu ada pembaca yang terseret kemari lagi cari info biaya lepas pen. Semoga membantu.

Jika tahun lalu saat operasi aku bayar pakai biaya sendiri (ga ditanggung asuransi), kali ini alhamdulillah dicover oleh Inhealth Mandiri. Biaya lepas pen kurang lebih Rp 16 juta di kelas 1. Itu belum termasuk biaya rawat inap ya. Pokoknya pas tagihan keluar, total biaya semuanya Rp 23,5 jutaan. Dari total tersebut, asuransi menanggung 20jutaan sekian, sisanya aku bayar sendiri.

Total biaya tersebut sudah mencakup biaya tindakan, ruang operasi, biaya dokter operator, dokter anestesi, seluruh obat-obatan yang digunakan, kamar rawat inap, visit harian dokter spesialis, visit harian dokter umum, aneka keperawatan (lab, radiology, alkes).

Pasang pen lebih mahal ketimbang lepas pen. Dan harusnya kali ini aku bisa nafas lega, tapi ternyata biayanya hampir sama. Dulu biaya pasang total 25 jutaan, sekarang biaya lepas 23,5 jutaan. 

✅Status RS Medika berada 1 tingkat di atas RS Permata Pamulang. Tarif operasinya jelas lebih tinggi.

✅ Kelas kamar yang kuambil waktu pasang pen adalah kelas 3, sedangkan kelas yang kuambil waktu lepas pen adalah kelas 1.

Dari 2 hal di atas yang bikin perbedaan pada total biaya. Kalau lepas pen nya di RS Permata Pamulang, mungkin total biayanya hanya belasan juta saja.

Kapasitas kamar kelas 1 yang ditempati Alief untuk 2 orang. Kemarin Alief enak dia bisa sendirian saja karena sedang nggak ada pasien lain. Jadi lebih nyaman. Tapi senyamannya di RS tetap lebih nyaman di rumah lah ya. 

Operasi lepas pen tuh ternyata nggak perlu nginap lama. Satu malam saja sudah cukup. Kalau kondisi baik semua, sudah bisa langsung pulang. Nah karena sebentar doang, nggak usah juga lah cari kamar yang mahal-mahal amat. Sayang aja sih hehe.

Tapi aku suka kamar rawat inapnya RS Medika BSD ini, bersih dan wangi, kamar mandinya pun besar, bersih dan lengkap. Sayangnya, staf admision gak kasih paket mandi ke aku pada saat aku daftar. Pas pulang baru dikasih. Ya telat. Katanya mereka lupa. Duh, kok pakai lupa sih! 😅

Penampakan Pen dan Baut yang tertanam di lengan Alief selama kurang lebih 6 bulan, sekarang sudah dilepas

Penampakan Pen dan Baut yang dipasang di Tangan Alief

Aku sudah bisa duga seperti apa pen yang selama ini dipasang dalam lengan Alief karena sudah sering lihat lewat foto rontgen. Tapi lihat langsung baru kali ini setelah dilepas, dan aku cukup kaget karena bentuknya ga setipis dan seringan yang aku kira.

Logam kecil berbentuk panjang itu ternyata tebal juga lho, dan nggak ringan kayak uang koin. Belum lagi bautnya, wow ternyata panjangnya kurang lebih 2 cm. 

Sewaktu aku post foto pen dan bautnya di medsos, banyak yang komen ngilu. Memang iya sih, liatnya bikin ngilu, mungkin bayangin pas dipasang ya. Apalagi itu kan benda asing yang dimasukkan dalam tubuh, rasanya jadi gimana gitu.

Alhamdulillah selama ini yang aku lihat Alief aman saja pakai pen itu. Nggak mengalami yang namanya demam (akibat infkesi atau apalah). Satu saja yang dia rasakan adalah nggak bisa memutar lengannya sebebas memutar tangan kiri. Mungkin karena ada pen itu.

Selama pakai pen juga belum pernah naik pesawat, jadi nggak mengalami hal-hal yang umumnya terjadi bila melewati alat deteksi logam.

Pada logam pen terdapat tulisan HengJie, mungkin ini nama pen-nya. Atau semacam merk. Kemudian ada kode CE 123, 6H, S 2001006272. Kurasa ini menjelaskan tentang spek dari pen tersebut. 

Sedangkan bautnya yang aku terima ada 5 pcs. 3 pcs berbentuk sama, 2 pcs lagi dengan bentuk yang berbeda. Panjang Pen kurang lebih 7 cm dan bautnya kurang lebih 2 cm.

SALAT dan Berdoa -  Kapan pun dan dalam keadaan apapun 💚
 

Alhamdulillah operasi berjalan lancar. Semoga setelah ini tidak ada musibah kecelakaan lagi, sehat terus, aman terus, dan panjang umur. Aamiin. 💙

Aku sempat tanya Alief, pen-nya mau diapakan? Mau dikalungin katanya, dijadikan liontin, jadi Kenang-kenangan. 😂





Share this

A mother of two who loves travel and enjoy to share my journey and valuable experiences

Related Posts

Previous
Next Post »

25 Comments

  1. duh euy baru baca judulnya aja dah langsung ngilu. apalagi setelah liat gambar mur...rrr horor bener. alief sehat seterusnya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Batu mbak, bukan mur :D
      Iya kalau lihat bentuknya ngilu, kalau udah dipasang dalam lengan, gapapa, aman aja :D

      Hapus
  2. Ketegaran orang tua menjadi penguat semangat anak ketika mengalami musibah. Semangat

    BalasHapus
  3. ya ampun mas Alief, semoga sehat selalu ya Mas. Luar biasa energi mba Rien dampingi ABG yang sedang masa penyembuhan. Aku setuju masalah kesehatan ya dibawah ke ahli kesehatan, Untungnya sebagian ditanggung asuransi ya mba, ah aku terharu liat poto shalatnya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, sebagai ibu mesti sigap dan tangkas, serta berpikir cepat kemana tempat yang tepat untuk si anak dibawa. Alhamdulillah dikuatkan dan disehatkan, jadi bisa dampingi anak dengan maksimal. Terima kasih ya mbak Septi.

      Hapus
  4. Hihihi gimana kalo keseleo sampai gak bisa jalan?
    Saya pun gak ke dukun pijit karena orang bule juga ngga 😀😀😀😀
    #soktahu
    Dampak kecelakaan bermacam macam ya mbak?
    Kalo adikku terkena epilepsy 5 tahun sesudah kejadian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di kedokteran, keseleo biasanya disarankan ke fisioterapi.
      Kalau tulang sudah pasti ke ortopedi.
      Kalau untuk penunjang kesehatan fisik, dibantu dengan herbal.

      Itu yang aku lakukan ke Alief, ambu. Alhamdulillah dari banyak sisi diobati, jadi lebih cepat penyembuhannya.

      Hapus
  5. Anakku awal tahun 2020 malahan mbak retak tulang. Bungsu usia 4 tahun, untungnya hanya pasang gips untuk memperbaiki struktur tulangnya supaya lurus lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, turut sedih dengar cerita ttg anaknya mbak. Semoga sudah membaik dan sehat lagi ya mbak.

      Hapus
  6. Kalo aku pernah mengalami patah pada salah satu tulang di lengan kanan (jadi tulang lengan terdiri dari 2 bagian. Penyebabnya, kecelakaan saat berkendara dan lengan saya tertindih badan saya sendiri pas jatuh.

    Kemudian, karena lengan saya berasa sakit banget & berat jadi gak bisa untuk beraktivitas seperti biasa, bagian kanan pula, langsung deh ke RS dan rontgen. Fix jelas terlihat di foto rontgen, lengan saya tulangnya patah 1. Lucunya, pak dokter bedah malah ketawa aja saat ibu saya nanya, "jadi sebaiknya operasi atau diurut ya dok kalo kondisi tulangnya seperti itu?"

    Dokternya jawab,"Operasi bisa, diurut juga bisa sih. Terserah aja." Nah, berhubung hasil konsultasinya adalah 'terserah aja', ortu pun memutuskan untuk diurut pada ahli urut patah tulang. Ya Alhamdulillah, bisa sembuh walaupun mungkin memakan waktu lebih lama ya sembuhnya dibanding dengan dipasang pen.

    Oya, saat itu usia saya 23 tahun, masih ikut ortu dan dalam persiapan ujian proposal skripsi. Ya Allah, ada-ada aja ujiannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak, anakku pun cuma patah salah 1 aja dari 2 tulang yang ada di lengan.

      Hmm... bisa begitu ya jawaban dokternya. Aku pas kejadian anakku, ada 3 dokter ortopedi yang kudatangi. Dokter di RS Eka Hospital, dokter di RS Hermina Serpong, dan dokter di RS Permata Pamulang. Saran mereka sama: Operasi dan pasang Pen. Ga ada yang kasih saran urut atau bilang terserah. Tulang ga bisa diurut tapi disambung lagi dan dibantu pen, biar tempatnya tepat dan gak geser. Kalau keseleo masih bisa diurut. Tapi di RS pun bukan disarankan ke tukang urut tapi ke fisioterapi.

      Hapus
  7. Alieffff, ya ampuuun mau dijadiin liontin, bisaaaa aja nih cah baguusss


    Semoga selalu sehaattt ya.

    Makin sholih, makin pintar, bahagia dan membahagiakan keluargaaaa.

    Tetep sholat dlm kondisi lagi dirawat d RS itu luar biasa mbaa .😉👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin Allahumma Aamiin. Terima kasih doa dan supportnya, mbak Nurul.
      Semoga kebaikan menyertai mbak sekeluarga.

      Iya nih, mau dijadikan liontin,sebagai pengingat biar selalu hati-hati di jalan :))

      Hapus
  8. Dari wajahnya bisa dilihat Alif kesakitan tapi sabar gitu. Makanya kalau kecelakaan berat kadang korbannya nggak bisa diangkat sembarangan ya mbak takutnya kalau ada yang patah makin memperburuk patahnya. Sehat-sehat terus ya Alief..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari yang saya lihat, paling sakit itu pas belum operasi. Setelah operasi pasang pen dan setelah lepas pen, nggak tampak sakit. Justru lebih santai dan bisa senyum2. Mungkin karena udah ngerasain bagian tersakitnya ya pas pertama patah dan belum ditangani ya.

      Aamiin. Makasih Jasmi buat doanya.

      Hapus
  9. Makasih ...jadi tahu nih...agak parno..karena saya dah over 2 thn blm cabut pen hiks

    BalasHapus
  10. mau numpang tanya mengenai status pen.
    1. itu pen boleh dibawa pulang?
    2. pihak RS mau membeli lagi gak kalau dijual?
    3. ada enggak kejadian ketika operasi cabut pen, pennya tidak dikembalikan ke pihak pasien, dan apakah kalau tidak dikembalikan, mengurangi beban biaya pembayaran RS?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. Pen yang dilepas boleh dibawa pulang.
      2. Saya tidak tahu soal itu, silakan tanya langsung ke pihak RS
      3. Saya belum pernah dengar soal itu, tapi yang jelas punya anak saya diberikan kepada kami dan boleh dibawa pulang. Silakan cek langsung ke RS untuk info lebih lanjut.

      Hapus
  11. Sangat bagus tulisan sangat membantu saya .karena saat ini ank saya mengalami patah tulng juga.

    BalasHapus
  12. Assalamu alaikum ibu,, Alhamdulillah info yang saya cari ketemu juga.
    Saya mengalami hal yang sama persis dengan Alif bu. Operasi pemasangan Pen dengan posisi dan tanggal yang sama, 25 Juni 2020. Hanya saja saya di kedua tangan. Tangan kanan di salah satu tulang lengan, dan Tangan kiri di pergelangan (tepatnya di ujung salah 1 tulang lengan).

    Tangan Kanan menggunakan Pen, mungkin bentuk dan ukurannya juga sama dengan Alif. Tangan kiri menggunakan 3 kawat penyangga, bentuknya sama seperti kail pancing namun agak panjang.

    Sharing mengenai lepas pen dong bu, karena saya baru ada rencana bulan depan mau lepas pen.
    - Butuh waktu berapa lama setelah operasi lepas pen sampai Alif bisa beraktifitas normal kembali?
    - Sejauh ini apakah ada keluhan dari alif setelah tidak lagi menggunakan pen?
    - Apakah menurut dr.nya Alif, tulang after patahan sudah kuat dan aman tanpa pen?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumussalam Dhea. Turut berduka dengan musibah yang kamu alami sehingga patah tulang di kedua tangan. Semoga sekarang sudah stabil ya setelah pasang pen. Saya akan jawab pertanyaanmu

      1. Minimal 6 bulan sejak pasang, pen baru bisa dilepas. Sebaiknya tidak terlalu lama supaya tidak mengganggu jaringan yang sudah tumbuh dalam tangan. Itu kata dokter anak saya. Jadi kalau sudah 6 bulan sudah bisa dilepas.
      2. Sejauh tidak ada keluhan. Tangan berfungsi normal, tidak ada sakit dan lainnya. Sebaiknya tahan diri untuk tidak mengangkat atau mendorong sesuatu secara berlebihan menggunakan tangan. Apalagi untuk fitnes, sebaiknya tidak. Itu yang disarankan dokter kepada anak saya.
      3. Sebaiknya dijaga dari hal2 yang bisa membuatnya kembali patah. Tapi seingat saya pernah disebutkan tulang bertumbuh dan masih bisa bersambung kalau masih muda. Konsumsi makanan/minuman yang baik untuk tulang. Dan sebaiknya konsul langsung ke dokter untuk dapat saran terbaik.

      Semoga cepat sembuh ya.
      Kalau ALief saat ini sudah beraktivitas normal dengan tangannya, hanya saja tetap dengan jaga/nahan untuk gak terlalu ekstrem menggunakan tangannya. 6 bulan lagi kami dapat jadwal kontrol. Dokter mau lihat lubang bekar baut apakah sudah nutup atau belum.

      Hapus
    2. Amin ya robbal alamiin..
      Terima Kasih banyak untuk sharingnya ibu, Semoga ALief, Ibu dan Keluarga sehat terus ya bu.

      Hapus
  13. Assalamualaikum 🙏

    Mau nanya,syarat apa saja yg harus di lengkapi ketika mau buka Pen pakai BPJS?

    Mohon dibantu jawab🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumussalam. Saya kurang tahu karena kemarin anak saya tidak pakai BPJS, tapi pakai biaya pribadi. Sebaiknya pergi ke faskes 1 sesuai alamat tinggal di kartu, yaitu tempat pelayanan kesehatan dasar yang diberikan oleh puskesmas, klinik atau dokter umum. Nanti akan diberikan info lengkap di sana, dan biasanya akan dirujuk ke faskes 2 yang melayani operasi lepas pen.

      Semoga lancar dan dimudahkan untuk operasi lepas pen nya ya. Aamiin

      Hapus

Leave your message here, I will reply it soon!