Hadapi Pandemi Tanpa Sedih, Lewati Ujian dengan Percaya Diri

18.34

Sehat itu mahal. Lihatlah orang-orang yang sakit, berapapun biaya berobat akan dibayar demi bisa sembuh dari penyakit yang diderita. 

Sehat lebih mahal dari pada harta. Maukah kamu dicabut nikmat melihat (menjadi buta karena suatu penyakit) untuk ditukar dengan segunung emas? Kalau saya, tidak mau. 

Meskipun sehat itu mahal, tapi masih sering dilupakan oleh banyak orang. Karena itu dalam suatu riwayat Ibnu Abbas berkata: dari Rasulullah ﷺ,

“Dua nikmat yang kebanyakan manusia sering lupa dan lalai, yaitu kesehatan dan waktu lapang.” (HR. Bukhari)

Bila ada yang berkata: "tapi kan sekarang berobat bisa gratis..."

Hellow...sehebat apapun layanan berobat gratis disediakan, tetap lebih nikmat berada dalam keadaan sehat wal'afiat. 

Maka benarlah dikatakan, "Sehat itu adalah mahkota yang hanya bisa dilihat oleh orang sakit."

Jangan sampai kita melupakan nikmat sehat, maka jagalah sehat sebelum sakit. 

Memiliki keluarga yang sehat dan bahagia adalah impian setiap orang

Ujian Melanda di Tengah Pandemi

Sebagai ibu sekaligus istri, tugasku adalah memastikan anak-anak dan suamiku selalu berada dalam keadaan baik, sehat jiwa dan raga. Maka, berada di samping keluarga adalah prioritasku, sesibuk apapun aku akan menjaga mereka. 

Tahun 2020 ini, saat dunia sedang dilanda pandemi, serangkaian ujian datang menghampiri keluargaku. Suami mengalami sakit dan anak lanangku kecelakaan motor. Perhatianku pada mereka menjadi paling utama.

Periode Mei hingga Juni adalah masa terberat bagi suami, ia berkali-kali dilarikan ke IGD karena mengalami sakit perut hebat. Batu empedu menyebabkan sumbatan pada saluran organ pencernaan, terjadi kondisi khusus sehingga tak bisa dioperasi dengan cepat guna menghilangkan nyeri hebat di perut. Berminggu-minggu di RS menjalani pengobatan kedokteran namun tak kunjung membaik, membuatku akhirnya memperjuangkan kesembuhan suami kepada seorang herbalis ternama dan berpengalaman.

Baca : Operasi Batu Empedu Ditunda Mulu, Ini Penyebabnya

Di awal pandemi, anak perempuanku sedang bersiap ujian kelulusan SD. Dia akan menghadapi ujian dengan cara tak biasa, yaitu secara online. Situasi seperti ini membuatnya lebih dulu membutuhkan perhatianku dalam bentuk bimbingan, semangat, dan dukungan penuh agar bisa tenang mengikuti ujian dan lulus dengan hasil terbaik.

Di saat suamiku sedang dalam rangka mencari kesembuhan, putraku kecelakaan motor yang membuatnya luka parah dan patah tulang tangan. Aku dibuat histeris, takut kehilangan, dan pastinya tak tega menyaksikannya kesakitan. Aku berjuang melakukan apapun yang terbaik agar dia sembuh dan kembali normal. 

Baca : Kecelakaan Motor, Sebuah Ujian di Tengah Ujian

Semua situasi yang dialami suami dan kedua anakku, membuatku harus berada dalam kondisi terbaik, kuat jiwa dan raga agar mampu mengurus mereka.

UJIAN KELULUSAN - Mendampingi anak perempuan menghadapi ujian kelulusan SD

UJIAN SAKIT - Mendampingi suami selama dirawat hampir 1 bulan di Rumah Sakit

UJIAN CELAKA - Mendampingi anak laki-laki yang dirawat akibat kecelakaan


Harus Kuat dan Tegar, Jangan Tumbang

Jika aku lemah, siapa yang akan mengurus keluargaku?

Di tengah perjuangan merawat suami dan anak lanang, mendampingi si bungsu ujian dan mendaftar ke sekolah lanjutan, aku juga berjuang agar tidak tumbang.

Apa yang terjadi jika aku tumbang? 

Anak dan suamiku akan sedih melihatku, dan itu akan memperburuk keadaan mereka. Boro-boro sembuh dengan cepat, yang ada malah tambah sakit karena kepikiran.

Jika tumbang, tak ada yang akan lebih baik dalam mendampingi mereka selain aku sebagai istrinya suamiku, dan ibunya anak-anakku. 

Bayangkanlah, mengurus tiga orang dewasa dengan kondisinya masing-masing, penuh kerepotan. Tapi sungguh, tak sedikitpun aku merasa direpotkan sebab ini adalah pekerjaan hati, bukan bekerja seperti karyawan yang digaji, atau orang lain yang minta dipuji dan diberi pamrih.

Merawat keluarga butuh keikhlasan, kesabaran, dan pastinya tenaga. 

Untuk bertenaga aku harus cukup makan, cukup istirahat, dan cukup uang. Makan bukan sekadar kenyang, tapi sehat dan menyehatkan. Istirahat bukan sekadar singgah seusai jadwal beraktivitas, tapi tahu apa yang diinginkan tubuh. Uang adalah tentang apa yang dikeluarkan. 

Bagaimana caraku agar tak tumbang di tengah keadaan yang menimpa? Pertama, aku berdoa pada Tuhan agar selalu diberi kesehatan dan kekuatan, serta kesabaran dan keikhlasan. Kedua, aku berusaha dan berupaya melakukan yang terbaik, tanpa pernah menyerah dan tidak putus asa.

Buah dari berjuang, akhirnya suamiku sembuh setelah 4 bulan berobat herbal di Rangkasbitung. Batu empedunya sudah tiada, pankreasnya sudah normal, dan ia tak pernah sakit perut hebat lagi. Anak lanangku sudah sembuh, seluruh luka sudah kering, dan tangannya sudah berfungsi dengan baik setelah dioperasi. Anak perempuanku sudah lulus SD dan kini bersekolah SMP di sekolah idamannya. 

SABAR dan IKHLAS Hadapi Ujian - "Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan".

LULUS SD Juni 2020 - Lulusan "Angkatan Corona"


ULTAH ke-17 September 2020 - Alhamdulillah semua sudah dalam keadaan sehat walafiat

Menjadi Pejuang Kesehatan Untuk Keluarga Dimulai dari Diri Sendiri 

Sehat itu tidak datang dengan sendirinya, ia harus diundang dan dibiarkan menetap. Jika sudah menetap harus dijaga agar kedudukannya tak digeser seenaknya oleh penyakit yang menyebabkan sakit.

Kiatku dalam menjaga kesehatan tak jauh berbeda dengan kebanyakan kiat yang dibagikan oleh pakar-pakar kesehatan. Aku tinggal melakukannya saja, semampuku. Tak akan ada hasil tanpa usaha bukan? Lebih baik sudah berusaha meskipun belum berhasil ketimbang tidak melakukan apa-apa tapi berharap berhasil, harapan itu hanya akan kekal di angka nol.

Istirahat yang cukup, Tidur 6-8 jam

Istirahat tidak menunggu, ia dilakukan bukan ketika suatu pekerjaan kelar dikerjakan, tapi kapan pun ketika ia dibutuhkan.

Istirahat bagiku adalah ketika badanku mulai tidak baik-baik saja, misal kelelahan, aku langsung menghentikan pekerjaanku. Di rumah misalnya, jika kelar masak aku merasa lelah, peralatan masak yang kotor akan kutinggalkan. Aku akan duduk dulu, atau tidur dulu sampai badan bugar lagi baru lanjut mencuci. 

Aku juga bukan tipe orang yang suka begadang. Jika begadang, kondisi badanku di keesokan hari tak pernah baik. Aku mengalami mual, kepala pusing, lesu, dan tidak produktif, bahkan kehilangan nafsu makan. Bagaimana aku bisa beraktivitas melakukan rutinitas jika kondisiku buruk seperti itu?

Makan makanan sehat dan bergizi seimbang

Makanan sehat pada dasarnya adalah makanan yang mengandung nutrisi yang dapat membuat kita merasa kenyang, sehat, dan berenergi. Nutrisi yang dimaksud, yakni protein, karbohidrat, lemak, air, vitamin, dan mineral. Tidak peduli dimasak dengan peralatan masak sederhana bahkan tradisional oleh mereka yang kemampuan masaknya pas-pasan sepertiku, selama proses masak dilakukan di dapur bersih dengan peralatan masak yang juga bersih, makanan sehat dapat terhidang di meja siap untuk disantap oleh keluarga.

Aku suka makan, dan banyak makanan yang aku suka. Tetapi, aku makan bukan karena suka semata, melainkan cocok dan sesuai kebutuhan tubuhku. Mengkonsumsi makanan yang sehat itu harus banget supaya nggak menimbulkan gangguan kesehatan. Kalau tubuhku baik karena makanan yang kumakan, maka akan baik pula caraku menjaga keluarga.

Hasil Belanjaku - Bahan makanan sehat banyak tersedia, mudah dan murah. 


Minum air putih minimal 8 gelas dalam 1 hari

Aku tipe orang yang mudah haus. Jadi nggak sulit untuk minum air putih hingga minimal yang dianjurkan. Nggak minum yang lain selain air putih? Minum kok, biasanya jus buah, teh dan minuman rempah/herbal. Jika teh dipagi hari, siangnya minuman buah, malamnya minuman rempah. 

Gimana dengan soft drink? Wah ini sih setahun sekali minumnya, pas lebaran, itupun kalau ingat haha. Bukan gak suka, tapi lambungku selalu masalah kalau minum minuman soft drink. Semua yang mengandung gas menyebabkan maagku kambuh. Deritanya bisa berhari-hari. Kalau sudah sakit, gimana caranya aku melakukan rutinitas untuk keluarga di rumah?

Rugi banget kalau sampai meremehkan air putih. Manfaatnya banyak, di antaranya untuk mencegah dehidrasi tubuh, menjaga kesegaran kulit, melindungi saraf dan jaringan tubuh, serta mendukung otot dan sendi. Akan lebih baik lagi bila air putih yang diminum sudah memenuhi standar kesehatan. Ya, itu penting.

Olah raga secara rutin dan teratur

Olahraga didefinisikan sebagai gerakan yang membuat otot bekerja dan memaksa tubuh untuk membakar kalori. Ada banyak jenis aktivitas fisik dalam olahraga, termasuk berenang, berlari, berjalan, menari, dan lainnya. 

Aku sih nggak melakukan semua olah raga tersebut secara rutin, bukan malas tapi memilih mana yang paling mungkin dalam hal penggunaan waktu saja, seperti berlari dan berjalan bisa tiap hari di sekitaran rumah dalam komplek. Berenang paling sebulan sekali. Tapi sejak pandemi aku belum berenang lagi di kolam renang, baru satu kali sewaktu pergi ke pulau. Itu pun berenangnya di laut.

Menjadi aktif telah terbukti memiliki banyak manfaat untuk kesehatan, baik secara fisik maupun mental. Nah, selama pandemi ini kan aku banyak mondar-mandir  mengurus suami dan anak di RS, jadi badanku aktif bergerak, bahkan sampai keringatan. Belum sempat berlari dalam komplek ya nggak apa-apa juga.

Kenapa harus olah raga? Karena manfaatnya banyak! Yang paling kurasakan jadi merasa lebih bahagia, berat badan terjaga, baik untuk otot dan tulang, meningkatkan energi, mengurangi risiko penyakit kronis, menjaga kesehatan kulit, menjaga kesehatan dan memori otak, membantu rileksasi dan kualitas tidur, mengurangi rasa sakit, dan membuat kehidupan seks jadi lebih baik. Nah!


Berjalan dan Berlari - Olahraga pagi bersama keluarga di taman dalam komplek

Kelola stress dengan baik, lakukan hobi atau meditasi
Situasi pandemi yang kita hadapi termasuk pemicu stres ekstrem. Kondisi ini rentan mengganggu kesehatan tubuh dan pikiran. Stres tidak bisa dihindari, tapi harus dikelola dengan baik agar tidak bertambah parah. 

Kalau aku pribadi lebih suka mengalihkan stres pada hal yang positif, misalnya dengan menulis. Bagiku menulis adalah untuk bahagia, sebuah aktivitas yang merefleksikan diri pribadi, menyambungkan ide, jari jemari, hingga mata, sehingga bisa jadi sarana olahraga otak tersendiri.

Cara lain untuk mengenyahkan stres dengan melakukan hobi, misalnya memotret. Aku biasanya sengaja pergi keluar ke tempat aman untuk memotret pemandangan, atau kadang di rumah saja memotret tanaman. Mendekor rumah, mengurus tanaman, bermain dengan hewan peliharaan, bahkan nonton drakor pun kulakukan karena semuanya menyenangkan, bikin bahagia, dan otomatis menjauhkan stres.

Banyak sih ya cara buat mengatasi stres. Kalau stres mau dibuang, berarti harus berusaha. Stres nggak akan hilang dengan sendirinya kecuali atas keinginan yang kuat disertai tindakan nyata.
LIBURAN DI PULAU- Liburan adalah obat ampuh buat buang stres. Hati senang dan bahagia, stres minggat.


Jaga higienitas diri dengan mandi 2x sehari dan mencuci tangan secara berkala
Saat ini masih pandemi dan kita hidup di era new normal. Setiap orang harus menerapkan adaptasi kebiasaan baru agar dapat hidup produktif dan tetap terhindar dari penularan virus yang sudah menelan begitu banyak korban jiwa.

Setiap keluar rumah harus memakai masker, menjaga kebersihan tangan, menjaga jarak, dan bila bepergian keluar harus mandi yang bersih sebelum bertemu dan berkumpul lagi dengan keluarga. 

Ribet dan repot karena jadi sering mandi, cuci tangan, dan lainnya, tapi lebih baik repot menjaga dari pada repot mengobati, ye kan?

Musim hujan saat ini, sedia payung, jas hujan, dan lainnya
Intensitas hujan pada bulan Desember kian tinggi. Di tempatku hampir tiada hari tanpa hujan. Musim hujan begini ada beberapa penyakit yang wajib banget diwaspadai, di antaranya diare, demam berdarah, leptospirosis, ISPA, penyakit kulit, dan tipes.

Nah, penyakit yang paling sering terjadi padaku di musim hujan adalah flu. 

Berbagai riset dan penelitian menyatakan bahwa kemampuan virus flu untuk berkembang biak dan menyebar lebih cepat pada suhu dingin, dibandingkan pada suhu hangat. Itulah alasan mengapa pada musim hujan, virus ini lebih mudah menular dari orang yang satu ke orang lainnya.

Jadi, karena sudah tahu tubuhku ini rentan terkena hujan, aku berusaha nggak keluar rumah kalau sedang hujan. Selama bisa ditunda, akan kutahan untuk nggak menerobos hujan meskipun payungan, mantelan, maupun naik mobil. Orang lain bisa kuat silakan, aku sih enggak mau ambil resiko.
TANAMAN HERBAL - Aneka herbal yang saya beli untuk obat dan peningkat daya tahan tubuh

Menjaga Daya Tahan Tubuh dengan Mengkonsumsi Herbal

Sistem daya tahan tubuh dapat dipahami sebagai sistem yang bekerja untuk melindungi tubuh dari serangan penyakit. Jika imunitas dalam kondisi lemah, tubuh jadi mudah terserang penyakit. Karena itu imunitas harus dijaga dan ditingkatkan. Aku menjaga dan meningkatkan daya tahan tubuh bukan untuk saat ini saja hanya karena sedang masa pandemi, tapi untuk tiap saat, sebab aktivitas selalu ada dan padat, tidak pernah memilih masa.

Di atas sudah kuterangkan cara-caraku menjaga daya tahan tubuh, sekarang akan kutambahkan rahasia lainnya yang mungkin enggak semua orang terbiasa melakukannya yaitu rutin mengkonsumsi herbal.

Telah sejak lama aku percaya bahwa tanaman herbal mampu meningkatkan daya tahan tubuh. Terdapat sejumlah tanaman obat yang baik dikonsumsi untuk meningkatkan daya tahan tubuh, diantaranya kunyit, temulawak, jahe, meniran, lengkuas, mengkudu dan lainnya. Nah, tanaman herbal ini juga bisa dikombinasi dengan rempah-rempah sehingga menjadi minuman wedang. 

Kegiatanku meramu tanaman herbal menjadi obat atau pun minuman suplemen, pernah aku tulis di sini (klik): Meramu Tanaman Obat Resep Herbalis Berpengalaman

Buatku yang sudah sejak dulu terbiasa meramu jamu dari tanaman herbal, aku tidak merasa kerepotan mencari bahan di pasar maupun di toko-toko herbal karena tiap beberapa kali dalam sebulan aku memang punya jadwal belanja. Aku juga tidak merasa ribet ketika harus mengolah bahan sesuai resep lalu menjadikannya minuman. Kenapa tidak repot? Karena aku punya banyak waktu, kalaupun sibuk, aku akan alokasikan waktuku untuk itu.

Bagaimana bila sedang bepergian keluar kota misalnya? Nah, ini lain cerita. Biasanya aku akan gunakan herbal siap minum yang biasanya tinggal seduh dengan air panas saja. Seperti Herbadrink, praktis dibawa-bawa, mudah dibuat, dan bikin sehat.
HERBADRINK WEDANG UWUH - Membantu menghangatkan badan dan meredakan gejala masuk angin

Herbadrink Wedang Uwuh

Dengan HERBADRINK aku bisa mengkonsumi herbal dengan mudah meskipun sedang tidak di rumah.  Contohnya nih, sewaktu lama merawat suamiku di rumah sakit, aku rutin minum Herbadrink untuk membantuku agar gak mudah sakit.

Merawat orang sakit itu sudah pasti lelah ya kan, jadi kurang istirahat, makan pun tak enak karena memikirkan kapan sakitnya suami sembuh. Bukan mengeluh lho ya, maksudku secara fakta, hal itulah yang terjadi padaku ketika merawat suami selama hampir 1 bulan di RS.

Badan kadang nggak cuma lelah tapi disertai meriang, dan tenggorokan sakit berasa seperti mau batuk. Padahal nggak makan macem-macem kayak gorengan atau es. Orang bilang itu namanya masuk angin. Paling takut kalau sudah begini, alamat mendekati sakit. Kalau sakit, gimana aku bisa jaga suami?

Makanya, yang kulakukan ketika aku punya waktu kosong, biasanya saat suamiku tidur dan sudah tak perlu dibantu apa-apa lagi, aku bergegas makan, minum vitamin, ikut memejamkan mata dan tidur lalu bangun sebelum suami terbangun, dan tak lupa membuat minuman Herbadrink untuk diriku sendiri. 

Di kamar perawatan ada dispenser, jadi bisa kugunakan air panasnya untuk menyeduh Herbadrink. Biasanya kuminum pagi setelah sarapan, dan sore jelang makan malam. Dengan kehangatan Wedang Uwuh yang menjalari tubuh, aku masih bisa melek sampai suamiku tertidur, dan kemudian saat aku tertidur, aku bisa tidur dengan nyenyak.

Khasiat Herbadrink Wedang Uwuh untuk membantu menghangatkan badan dan meredakan gejala masuk angin sudah kubuktikan sepanjang aku merawat anak dan suamiku selama di rumah sakit. Saat-saat di mana aku tak sempat sedikitpun meramu tanaman herbal dengan tanganku, Herbadrink lebih praktis, dan bisa kurasakan langsung khasiat alaminya.

Aroma cengkih dan kayu manis enak sekali di penciumanku, bikin rileks. Rasa jahe dan pala terasa khas di lidah, hangat di perutku, rasa nggak enak di badan terasa lekas minggat. Dan yang aku suka dari Herbadrink Wedang Uwuh adalah Kayu Secang yang membuat minuman ini berwarna merah muda, cantik sekali. Perpaduan aroma, rasa, dan warna dari Herbadrink Wedang Uwuh ini membuatku rileks dan tenang, serta tetap fit.
HERBADRINK SARI JAHE - Untuk menghangatkan dan menjaga daya tahan tubuh

Herbadrink Sari Jahe

Jika Herbadrink Wedang Uwuh lebih kaya rasa, Herbadrink Sari Jahe hadir dengan satu rasa saja. 

Aku minum Herbadrink Sari Jahe biasanya saat benar-benar hanya ingin menikmati rasa jahe saja. Paling suka menikmatinya dalam keadaan sedang kedinginan di ruangan ber-AC yang tak bisa kuhindari atau saat beraktivitas di luar dalam keadaan hujan. Biasanya untuk diminum hangat saja, jarang diminum dingin.

Tentang sari jahe dan hujan itu, ada pengalaman yang bisa kuceritakan. Sejak Juni hingga Desember, aku dan suami rutin bepergian ke Rangkasbitung untuk pengobatan dan perawatan dengan Herbal. Nah, bulan-bulan yang berakhiran "ber" kan identik dengan hujan tuh ya, jadi beberapa kali ketika bepergian tersebut kami kehujanan. Sudah pasti bila sedang hujan minuman yang aku ingat dan inginkan adalah sari Jahe. Gimana cara minumnya kalau sedang di jalan? Oh ya gampang, tinggal seduh pakai air panas dalam termos dong hehe. 

Jadi gini, paska sakit lama itu, suamiku dianjurkan selalu minum air hangat. Maka itu kalau pergi-pergi kami selalu membawa termos, tarok di mobil. Nah, dengan air panas dari termos itulah aku bikin herbadrink. Jadi, kapan saja aku ingin minum, aku tinggal bikin. Kami kalau ke Rangkasbitung sering pulang malam lho, karena berobatnya antri, dan perjalanannya jauh. 

Baca Ceritaku tentang Perjalanan Berobat Herbal ke Rangkasbitung

Herbadrink Teman Setia Perjalanan

Bulan Oktober lalu aku dan suamiku ke Ciwidey Bandung selama satu minggu. Kami pergi untuk suatu urusan, sekalian liburan. Udara di sana kan dingin, jadi pas mampir ke minimarket, biasanya aku beli Herbadrink Sari Jahe itu buat diminum saat di hotel. Tapi di minimarket nggak semua varian ada, hanya 1-2 saja, termasuk Sari Jahe itu mudah didapat.

Lalu saat aku ke Belitung di bulan November, pergi ke pulau banyak main di air bersama anakku. Ya tau sendiri lah ya anak-anak kalau diajak ke laut susah berhenti, jadi aku ikut berendam dan berenang menemaninya. Meski air lautnya hangat, tapi tetap saja di badan akan terasa dingin kalau lama-lama. Jadi, saat sudah selesai, aku buat minuman Herbadrink Wedang Uwuh itu buat diminum saat di istirahat di villa. Nah kalau ini memang sudah aku siapkan dari rumah, beli di Giant BSD stock banyak dan variannya lengkap.

Aku nggak tiap hari minum Herbadrink. Kadang kelupaan bikin padahal di rumah saja. Begitupun kalau pergi, kadang kelupaan bawa. Jadi kadang ada beberapa faktor yang membuatku nggak tiap hari minum, tapi pasti kubeli saat butuh mengkonsumsi herbal dengan cara praktis.

HERBADRINK itu kusukai bukan sekadar praktis dan rasanya enak, tapi karena khasiat alaminya nyata. Dibuat dengan bahan berkualitas dan diproses dengan teknologi modern.

Alhamdulillah selalu disehatkan merawat dan menjaga mereka 💙
 

Jaga Sehat Sebelum Sakit

Sepanjang tahun 2020 kesehatan menjadi hal paling kuinginkan untukku dan keluargaku, ia merajai isi doa-doaku pada Tuhan.

Mewujudkan impian sehat tidak semudah kelihatannya. Aku harus mampu berkonsentrasi secara cerdas dan konsisten, dalam upaya mengelola dan memanajemeni diri; dalam gairah untuk membangkitkan motivasi diri; dalam disiplin untuk membiasakan diri pada hal-hal baik dan positif saja, serta perilaku kehidupan yang mau dengan tulus dan ikhlas untuk menghormati, menghargai, dan memanfaatkan setiap detik dari waktu agar impian untuk memiliki kebahagiaan, kesehatan, kedamaian, dan kesejahteraan diri dapat tercapai.

Alhamdulillah perjuanganku untuk kesembuhan suami dan anak telah Allah kabulkan, dan aku sangat bersyukur atas itu semua. 

Allah juga telah sehatkan aku selama merawat dan mengurus orang-orang yang kucintai. Jika aku tak berdoa dan berupaya, tak kan kugapai semua itu.

Ujian sakit dan musibah kecelakaan yang terjadi adalah pendidikan khusus Tuhan buat kami yang sangat mahal nilainya. Dengan musibah yang dialami, semakin menyadarkan kami, betapa Maha Besar dan Maha Kuasa Tuhan. Sedangkan kami adalah mahluk yang tidak berdaya serta kecil (lebih kecil dari virus corona).

Jadi manusia ini tugasnya hanya ikhtiar demi kemanfaatan diri, terutama orang lain serta makhluk lainnya. Soal hasil akhir hanya Tuhan yang Maha Menentukan. Insyaa Alloh Habis Gelap Terbitlah Terang. 

Tetap semangat, sehat selalu, sukses selalu dan terus bahagia.


Share this

A mother of two who loves travel and enjoy to share my journey and valuable experiences

Related Posts

Previous
Next Post »

17 Comments

  1. Menjaga kesehatan sebelum jatuh sakit ini pada kenyataannya berat lho ya. Hanya para pribadi tangguh yang bisa melewatinya. Tangguh karena untuk bisa sehat itu banyak pengorbanan dan perjuangannya...
    Semoga kita sehat selalu... Minuman herbal saat pandemi memang banyak dianjurkan.

    BalasHapus
  2. "Sehat itu adalah mahkota yang hanya bisa dilihat oleh orang sakit."
    Ini bener buangeett mba. kapan hari itu, jari tengahku kena infeksi,jadi bengkak dan bernanah. kesannya "CUMA" infeksi jari doang yhaaa.... tapiiii masyaALLAH aku kok jadi berasa keciiill dan ciut banget, manakala lihat jari2 orang lain. Terutama jari2nya DoSan yg tangannya GEDE ituh wkwkwkwk

    Intinya, kita memang kudu bersyukur, semangat, terus jaga IMAN dan IMUN.

    BalasHapus
  3. Uluh-uluh, ga kuat deh lihat food preparation-nya, rapi hihihi :) Iya sih sejak pandemi aku juga kalo belanja langsung banyak trus taro di kulkas. Yang penting lagi stok rempah-rempah dan herbal buat menjaga ketahanan tubuh kita. Pola makan dan olahraga yang cukup juga. Tapi aku masih susah tidur 6-8 jam hehehe. Minum Herbadrink jahe memang enak angetin tubuh dan banyak khasiatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minum herbadrink biar cepat tidur dan nyenyak :D

      Hapus
  4. ya ampun , si anakgadis ternyata masih SMP? masih kecil atuh. Cuma badannya yang bongsor ya?
    Titip cium pipi ah, buat anak gadis yang cantik.
    Setuju pisan mbak Rien,lebih baik preventif daripada berobat
    Sakit tuh ngga enak banget
    Saya juga sering minum herbadrink karena praktis
    Seperti malam ini, hujan-hujan baca tulisan mbak Rien sambil minum sari jahe herbadrink ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ambu, udah diciumin ke anak gadis hihi
      Sehat selalu ya ambu, minum herbadrink jahe biar anget badannya di saat hujan :)

      Hapus
  5. Aku barusan coba yang SARI JAHE itu Rien. Sedu dengan air hangat ditambah madu alami sesendok teh. MashaAllah anget di tenggorokan dan nyaman di perut. Pernah aku minum menjelang tidur, langsung nyenyak tidurnya. Pagi-pagi bangun juga badannya terasa lebih segar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sari Jahe memang enak ya yuk, khasiatnya di badan terasa.

      Hapus
  6. aih senang deh liat keluarga mbrak Rien yang selalu kompak. Sehat terus ya mbak sekeluarga. aku juga nih tiap pagi minum jahe panas segelas. Berasa jadi kuat buat hadapi apa aja jadinya. perut dan dada terasa hangat gitu. enak banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbak Ade ANita. Bener mbaaaak, jahe panas enak banget di badan. Seger dan sehat.

      Hapus
  7. Foto keluarganya asik banget mba. Semoga tetap kompak dan sehat selalu. Sejatinya masalah hidup itu akan ada terus ya mba. Selesai masalah pertama, datang masalah kedua. Selesai masalah kedua, datang masalah ketiga. Begitu seterusnya karena hidup itu dinamis, bukan statis.

    Saya suka banget Herbadrink. Mudah dibeli di Alfamart atau Indomart.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak. Terima kasih. Sehat selalu yaaa

      Hapus
  8. Masyallah keren banget Mbak bisa tetap kuat dan waras saat dihadapkan dengan cobaan yang beruntun seperti itu. Benar ya kesehatan itu mahal harganya, semoga keluarga senantiasa dilindungi dan diberi kesehatan oleh Tuhan ya mbak. Btw herbadrink jahe itu favoritku juga saat kepengen minum yang anget hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Doa yang sama juga buatmu ya mbak Dwi.

      Hapus
  9. Kita harus tetap kuat seberat apapun ujian ini. Betul komentar mbak Nurul. Jaga Iman dan Imun. Apalagi pandemik begini.

    BalasHapus

Leave your message here, I will reply it soon!