Suka Duka Jadi Blogger | Dari Pujian Hingga Makian | Dari Recehan Hingga Rate 10 Jutaan

15.19
www.travelerien.com

Pertama kali saya ngeblog tahun 2008 (di Multiply), tanpa kenal satu pun blogger saat itu, apalagi kenal blogger-blogger sukses yang bisa bikin saya jadi terinspirasi untuk menjadikan blog sebagai ladang duit, nggak ada! Nggak ada blogger yang saya kenal. Nggak ada blogger yang ngajak saya bikin blog. Semua kehendak sendiri dan niatnya cuma untuk jadi tempat menulis.


Dulu mana pernah saya tahu lewat blog ternyata bisa bikin saya merasakan menang lomba menulis, bisa bikin buku antologi, bisa dapat job, bisa diundang event, bisa gratis nginap di hotel, bisa gratis tiket pesawat, bisa jadi narasumber, bisa menulis di majalah pesawat, bisa jadi juri lomba, bisa bertemu orang-orang hebat, bisa menambah isi tabungan, bisa liburan gratis, bisa dapat teman-teman baru, pengalaman-pengalaman baru, dan masih banyak lagi  bisa-bisa yang lainnya. 


Saya sama sekali tidak pernah membayangkan ngeblog bakal mengantarkan saya pada berbagai pengalaman menyenangkan, sampai akhirnya bisa gegayaan bikin portofolio-portofolioan 😃


Portofolio ini berisi kumpulan pencapaian-pencapaian kecil dengan jumlah yang masih sangat sedikit, hanya secuil dalam ruang waktu seluas 11 tahun, buah dari hobi jalan-jalan, foto-foto, dan menulis sebagai blogger dan travel writer. 


Meskipun pencapaian baru segelintir saja, tapi saya bahagia karena di dalamnya terdapat pengalaman berharga, dan prosesnya lah yang paling penting buat saya. Pastinya, saya memerlukan waktu bertahun-tahun untuk meraih itu semua. 


Tak ada yang perlu disombongkan dari kumpulan karya baru seujung kuku ini. Malu jika bersombong ria, wong di luar sana ada bejibun blogger istimewa sarat prestasi dengan daftar pencapaian panjang segambreng, tapi mereka rendah hati dan tetap menjejak bumi.

Perlu pembaca ketahui, semua yang tampil dalam portofolio tidak mewakili keseluruhan pengalaman sependek 11 tahun menjadi blogger dan travel writer. Yang tampak cuma indah-indahnya, padahal di baliknya ada juga pahit-pahitnya 😂 

Nah karena itu saya ingin bercerita....

Di PHP Pergi Umroh

Desember tahun 2018 saya dihubungi oleh sebuah agency yang biasa memberangkatkan travel blogger  ke luar negeri untuk bermacam endors produk termasuk maskapai. Menurut info si mbak agency, ada maskapai asal Negeri Singa punya rute baru ke Timur Tengah dan mereka butuh travel blogger muslim/muslimah untuk melakukan promosi. Imbalannya gratis tiket pesawat PP dan akomodasi umroh 9 hari. Saya diundang karena saya travel blogger muslimah, punya blog dan IG sesuai kriteria yang dicari. Data saya diminta, jadwal berangkat pun sudah ditentukan. Kami pun sudah berdiskusi mengatur keperluan berangkat. Namun 1 bulan sejak penawaran yang disepakati berjalan, saya batal diberangkatkan dengan alasan yang tidak jelas. Sedih dan kecewa? Pasti. Tapi saya tidak membiarkan diri saya larut.

Setelah itu.....

Datang tawaran kerjasama dari travel agent besar dengan sejumlah imbalan plus gratis liburan ke 3 negara. Huaaaaa 😍 

Umroh dan jalan-jalan 3 negara pakai duit sendiri Insha Allah bisa dan biasa, tapi gratis dari hasil ngeblog tentu jadi sebuah pengalaman tersendiri bagi seorang blogger. Jadi, meskipun liburan gratis ke 3 negara tidak dapat menggantikan indahnya perjalanan umroh, saya tetap happy. 

Di-blacklist Online Marketplace

Sebut saja Online Marketplace (OM) yang hendak saya bahas ini sebagai Plastik. Sebelum kerjasama dengan Plastik saya sudah kerjasama dengan OM lain yaitu Kayu dan Besi. Kerjasama dengan Kayu dan Besi lancar jaya dan nggak pernah ada masalah. 

Lain halnya dengan Plastik, baru pertama kali kerjasama saya sudah dibohongi. Pihak Plastik melanggar 2 poin dalam kesepakatan. Pembayaran invoice mundur lama, dan jumlah yang ditransfer tidak sesuai. 


Saya hubungi baik-baik buat minta penjelasan. Bukan permintaan maaf dan penjelasan yang saya dapat, yang ada mereka menanggapi saya dengan kasar dan mengatakan saya akan di-blacklist saat itu juga dari semua kerja sama dengan Plastik. Respon yang sangat berlebihan. Pihak sana yang melakukan kesalahan, mereka pula yang marah. Sungguh mengherankan. 


Selepas kejadian itu....

Datang tawaran kerjasama dari sebuah OTA. Tawaran tersebut langsung dari pihak brand, bukan via agency. Jumlah fee yang diberikan 6 kali lipat dari fee si Plastik. Bahkan, diberi tambahan gratis tiket pesawat (untuk 4 orang) dan hotel untuk keperluan experience.  

Selain itu, agency si OTA tersebut juga mencari saya, menawarkan kerjasama dengan fee ala agency.... murah meria cerah ceria he he. Saya tetap ambil meski recehan. Selain karena saya suka produk yang ditulis, mereka pun tepat janji dan enak diajak diskusi. Bukan kayak si OM Plastik itu 😅

Artikel Ditolak 

Selain menulis artikel perjalanan di blog, saya juga menulis di koran dan majalah. Dulu tidak terpikir akan menulis di media cetak, tapi sejak berteman dengan Mas Teguh Sudarisman dan Mbak Irawati Prilia, saya jadi terinspirasi untuk melebarkan sayap. Saya  belajar giat pada mereka supaya saya bisa membuat foto bagus dan tulisan menarik.

Awal-awal merambah media cetak, saya yang "mengemis" pada bagian redaksi agar tulisan saya dimuat. Namun, jarang sekali ada yang luluh, artikel saya banyak ditolak. Alasannya beragam, destinasi yang saya tulis sudah pernah dimuat, fotonya jelek nggak HR, artikel nggak menarik, dll. 

Saya nggak marah, apalagi menyerah. Ditolak oleh majalah A, saya kirim ke majalah B, kalau ditolak lagi saya kirim ke majalah C. Begitu terus sampai nggak ada yang mau terima sama sekali, baru saya coba kirim ke koran. Kadang ada koran yang mau terima, banyakan sih enggak. Kalau udah kemana-mana ditolak, baru deh saya posting di blog 😂

Itu dulu! 

Setelah berbulan-bulan dan bertahun kemudian, akhirnya artikel perjalanan saya bisa nampang dengan mudah di majalah-majalah ternama, di koran-koran besar, dan di majalah dalam pesawat (inflight mag) yang penuh warna. Dulu honor masih 150ribu dibayar 1 bulan kemudian, itu pun mesti nagih-nagih dulu. Sekarang honor bisa mencapai 34 kali lipat per artikel (inflight mag papan atas), dan pembayarannya bisa diterima dengan mudah dan cepat.


Dulu saya yang colek-colek bagian redaksi supaya artikel saya dimuat, sekarang saya yang dicolek-colek oleh orang majalah agar saya membuat artikel untuk mereka. Roda benar-benar berputar, ya. Ternyata, dengan seiring waktu, semangat pantang menyerah, berdoa dan terus berusaha, keadaan bisa berbalik.  

Foto Ditolak 

Ada 2 majalah full color (bukan inflight mag) pernah menolak artikel saya karena masalah foto yang tidak highres. Saya ditanya foto pakai kamera apa, saya sebut Canon pocket, lalu saya diceramahi. Mungkin pikir mereka berani-beraninya punya foto nggak bermutu minta dimuat di majalah mereka yang tebal, bagus dan penuh warna itu 😂

Bukannya sedih abis ditolak dan diceramahi nggak enak, saya malah pergi ke toko kamera di Blok M buat beli kamera DSLR. Sewaktu belanja kamera, saya tanya soal lensa buat foto landscape yang bagus apa, buat foto makanan baiknya lensa apa. Dari banyak tanya inilah saya balik ditanya, untuk keperluan apa, dan profesi saya memangnya apa? Saya jawab travel blogger. Nah, obrolan saya dengan si sales didengar oleh si pemilik toko yang kebetulan hari itu ada di tempat. Dia ternyata seorang fotografer yang hobi jalan-jalan juga (setelah saya kepoin medsosnya). Kemudian kami ngobrol.

Keajaiban pun terjadi........


Singkat cerita, saya mendapatkan kamera Canon EOS 70D Wifi lensa 85-135mm dengan harga diskon sangat banyak, plus free lensa 50mm. Nah, dengan kamera itulah kelak foto-foto saya bertebaran di blog, medsos, dan nampang di majalah yang saya bidik. Dengan foto-foto dari kamera DSLR itu, tak ada lagi pihak media cetak yang mengatakan foto saya nggak bermutu 😂


Selain beli kamera, saya juga mulai cari guru buat belajar foto, biar memotret nggak cuma pakai perangkat bagus tapi juga pakai ilmu. Saya belajar di mana saja dan sama siapa saja, kadang berbayar, kadang gratis. Soal kemudian saya jadi ahli banget sih ya enggak, tapi setidaknya nggak ada lagi foto-foto jepretan saya diketawain orang majalah, gituuuu 😛


Datang Tak Diundang, Pergi Gitu aja Lalu Menghilang


Dari pengamatan saya dalam 3 tahun terakhir sejak bergabung di beberapa WA Grup Blogger dan FB Grup Blogger, blogger makin banjir tawaran kerjasama. Malah ada yang hampir tiap hari dapat tawaran. Tampaknya, blogger kian melambung tinggi ke atas awan, jasanya banyak yang cari! Para pencari beragam, nilai dan bentuk kerjasamanya pun bermacam-macam. Ada yang berupa content placement, paid review, hingga job yang mengharuskan hadir ke event. Bloggers yang merasa sesuai kriteria biasanya sibuk ngelist, termasuk saya kalau sreg juga ikutan ngelist. Kalau kerjasamanya cocok saya ambil, kalau enggak ya lepas. 

Tawaran kerjasama ada yang disebar dan diposting secara terbuka, ada pula yang tertutup dan diam-diam, yang artinya hanya antara pihak yang butuh blogger dan blogger yang dituju saja yang saling tahu. 


Undangan kerjasama biasanya saya terima melalui email, kadang melalui DM di Instagram. Buat yang sudah kenal, biasanya langsung menghubungi via Whatsapp. Kebanyakan, undangan kerjasama disampaikan dengan bahasa yang baik, sopan, dan informasinya lengkap. Buat yang begini sudah pasti saya tanggapi dengan lebih baik lagi.


Namun, nggak sedikit tawaran kerjasama disampaikan dengan bahasa nggak jelas, nggak lengkap, bahkan nggak ada sopan-sopannya. Pernah ada yang cuma mengirim DM dengan kalimat seperti ini: "Mbak, minta rate nya dong!"


Nggak ada perkenalan sama sekali, dia siapa, mewakili perusahaan apa, brand apa, produk apa, bentuk kerjasama seperti apa, sangat nggak jelas. Sudah pasti yang model begini saya jadikan sasaran empuk untuk "diedukasi". Ada yang kemudian jadi minta maaf dan kemudian bicara baik-baik melanjutkan tawaran kerjasama. Ada pula yang malah marah-marah lalu pergi. Aneh hehe.


Yang datang baik-baik ada yang berakhir dengan kerjasama yang baik, ada pula yang nggak ada kabar sama sekali. Setelah diskusi dan negosiasi panjang lebar, eh dia menghilang nggak ada kabar. Baiklah, mungkin waktunya buat saya sedekah waktu dan tenaga buat pencari blogger yang datang bagai jailangkung cuma buat cak cek rate.


Pernah ada yang cari saya lewat DM, nanya rate baik-baik. Saya kasih. Besoknya saya cek lagi DM nya, barangkali ada kelanjutan tapi oh ternyata DM nya hilang. Sepertinya dihapus. Emang kenapa coba? Kalau nggak cocok kan tinggal bilang, lalu pamit baik-baik, ngapain hapus DM. Padahal saya sudah memberikan semua yang dia minta, mulai dari mengisi data, sampai screenshot segala macam insight feed dan story IG, bahkan lengkap dengan laporan GA Blog 😅



Rate 10 Juta!


Pernah juga ada yang datang nanya rate begini: "Mbak, rate nya berapa?"
Saya jawab: "10 juta!"


Lalu ngocehlah dia panjang lebar, mengatakan saya kok sok seleb pakai jual mahal banget padahal cuma post foto doang 1x di feed IG. Lha iya lagian ujug-ujug datang nanya rate, nggak ada informasi apapun perihal kerjasama apaan, ya sudah saya kasih aja langsung 10 juta sebagai bentuk penolakan 😂


Omong-omong.....


Saya memang nggak seperti blogger lain yang hampir tiap hari dapat tawaran pekerjaan promosi di IG dan Blog, tapi bukan berarti saya miskin tawaran kerjasama. Ada ajalah pokoknya. Sekalinya ada, pernah sampe ada yang khilaf membayar honor 1o juta untuk promosi produk wisata 😁 *ampuni saya bila ini terbaca sombong ya Tuhan


Jadi ingat pernah dibilang sombong karena nolak job, katanya saya belagu pilah-pilih job. Hehe...gimana dong ya, kalau nggak cocok dan nggak sreg dengan suatu job, masa memaksakan diri untuk mengambilnya. Saya suka duit iya, tapi kalau saya merasa bahwa ada hal lain yang harus saya prioritaskan dulu ketimbang mengerjakan tulisan buat blog, saya pilih nggak dapat duit aja deh, nggak apa-apa. 


Diblokir dari Kegiatan Wisata Daerah

Ini yang paling ekstrem. Seorang blogger yang terprovokasi oleh rekannya melakukan perbuatan tidak menyenangkan secara online dan offline. Berkata kasar dan menghina, serta melakukan penyebaran berita bohong secara berulang kepada para blogger dalam lingkarannya yang juga ada dalam lingkaran saya. Ia sebagai pelaku dan penggiat wisata yang seharusnya hangat dan bersahabat, ternyata "luar biasa" dalam mencederai citra yang melekat pada dirinya sendiri yaitu dengan mengintimidasi wisatawan undangan di tengah acara wisata tingkat nasional yang diliput oleh berbagai media.

Tidak mau diam, saya bekerja sama dengan tim pengacara beranggotakan 5 lawyer bertitel SH, MH, hingga doktor, serta pihak bareskrim cyber crime di Jakarta, kasus tersebut saya bawa dan perpanjang hingga siap dilaporkan ke polisi secepat yang saya mau. 


Dengan alat bukti yang sangat cukup, saya memang sangat percaya diri membawa kasus pencemaran nama baik tersebut ke ranah hukum. Menghasut orang-orang untuk memblokir saya dari segala kegiatan wisata di daerahnya, mengaku mereka punya kuasa atas segala kegiatan kepariwisataan, bahkan sengaja berteriak mengatakan bahwa daerah itu miliknya, sungguh arogan dan penuh kesombongan, tapi saya tidak pernah gentar. 


Tidak ada yang sia-sia dari pengusutan selama beberapa bulan, ybs akhirnya menyerah dan menemui saya minta damai, mengaku bersalah, lalu melakukan permintaan maaf sesuai dengan yang saya syaratkan, yaitu melalui media sosial. Penjara memang ampuh membuat seseorang jadi menyerah, berhenti berlagak dan bertingkah preman!


Kelar urusan tersebut.....


Rejeki sebagai blogger beruntun menghampiri. Hampir tiap beberapa kali dalam sebulan saya bepergian ke banyak daerah, melakukan kegiatan yang membuat saya bertemu banyak blogger, berwisata ke banyak tempat dengan bahagia. Tak ada yang memblokir-blokir dan menzolimi, justru rejeki dan kebaikan membanjiri tanpa henti...


Dibully Jadi Juri, Dicemarkan dengan Sengaja


Yang terbaru dan nggak kalah ekstrem: Jadi juri yang dibully, diintimidasi, dan dihina semena-mena akibat ada seorang blogger yang tidak terima kalah lomba blog. Karena di sini si penghina dan pengancam melakukan pencemaran nama baik secara terang-terangan kepada saya, maka apa yang saya tulis berikut ini adalah sesuai kapasitas saya sebagai diri pribadi dan juri, bukan mewakili pihak penyelenggara. 


1. ADA 4 JURI 


Dalam kasus ini saya merupakan salah satu juri dari 4 juri yang disiapkan panitia lomba. Saya juri dari blogger, seorang juri lainnya jurnalis dari sebuah harian ternama, 2 juri lagi dari pihak panitia penyelenggara. Informasi nama-nama juri dipajang dalam pengumuman lomba di website penyelenggara yang telah diposting sejak pertama lomba digelar. Selain di website, nama juri juga dipajang dalam flyer promosi, lengkap dengan foto juri walaupun hanya 2 foto yang dimuat karena keterbatasan ruang pemuatan.


Masing-masing juri berhak memilih kandidat pemenang dan memberikan poin untuk masing-masing artikel terbaik. Ketika sebuah nama masuk dalam 3 besar, itu artinya para juri memiliki kesamaan pilihan. Mustahil seorang peserta menjadi juara jika ia hanya dipilih oleh satu orang juri saja! 


2. Komplen BLOGGER WA


Seorang peserta lomba menghubungi saya lewat WA pada suatu malam. Sebut saja namanya BLOGGER WADia menanyakan artikelnya kurang apa sehingga belum berhasil menang. Dia juga minta saran/masukan dari saya. Karena sudah malam, saya ingin istirahat, malam itu saya sempatkan untuk menjawab ucapan salamnya saja, lainnya saya tunda. *chat WA masih ada di HP


Semua baik-baik saja sampai akhirnya saya dikejar lagi keesokan hari. Saya jawab singkat bahwa syarat yang dia ikuti sudah lengkap dan dia berhasil masuk 7 besar dari sekian banyak peserta. Saya katakan juga soal saran dan masukan akan saya berikan nanti, karena saat itu saya sedang sibuk mau acara. Namun dia  tidak puas dengan jawaban saya. Lalu, chatnya jadi panjaaaang. Ada emosi bercampur prasangka, ancaman, bahkan tuduhan dalam perkataannya. Ia juga menunjukkan artikel pemenang kedua, katanya ada kesalahan fatal.


Saya, tim juri, dan panitia bertemu di acara, kami sempat bicara serius, mempelajari apa yang menjadi masalah si Blogger WA. Rencananya seusai acara dia akan dihubungi, diberi penjelasan lagi. Oh ya, selain saya, si Blogger WA ini juga mencecar juri dari penyelenggara. Sesuai pengakuan rekan juri, dia sudah memberi penjelasan, tapi Blogger WA tidak puas-puas. Karena sedang sibuk mengurus acara, akhirnya rekan juri fokus ke acara dulu, tapi bagi si Blogger WA, juri tersebut dianggap mengabaikannya. 


Namanya juga nggak puas ya, juri dicecar terus. Blogger WA tak hanya melakukan protes lewat WA, tapi juga IG Story dan FB. Beberapa statusnya yang secara terang-terangan menyebut nama penyelenggara banyak di-screenshot oleh orang-orang, lalu dikirim kepada saya sebagai barang bukti. Intinya, Blogger WA ini memerintahkan kepada penyelenggara termasuk juri untuk minta maaf padanya. Huffft.... 😂


Saya pribadi banyak memilih diam tak meladeni chat Blogger WA bukan menghindari cecaran, hanya memilih tenang agar emosi negatif yang sedang menyerang tak ikut membuat saya meledak. Saya percaya betul, penjelasan apapun tidak akan bisa diterima jika kepala Blogger WA masih panas. Saya menunggu sampai ybs sadar dari emosinya yang berlebihan. 


3. Tidak Ada Pelanggaran dari Pemenang


Tuduhan Blogger WA terhadap artikel pemenang kedua yang dianggap melanggar aturan, sudah dikonfirmasi oleh penyelenggara tidak ada pelanggaran. Produk merek lain yang  disebut dalam artikel pemenang bukanlah produk pesaing.


Ohya, sebelum pengumuman pemenang, Blogger WA ini sempat DM saya mengatakan bahwa si pemenang kedua ngggak lolos syarat lomba karena tidak post IG. Atas kejelian si Blogger WA, saya cuma katakan: "oh blogger itu sudah post IG, tapi di akun IG lain yang kamu nggak tahu." 


4. BLOGGER DM, Brutal dan Kasar


Seorang blogger laki-laki sebut saja namanya BLOGGER DM, dia bukan teman saya, belum pernah jumpa, dan dia tidak ikut lomba, tiba-tiba kirim DM ke saya dan menulis dengan bahasa kasar, menyebut saya brutal. Dia tidak pernah tanya saya soal detail kasus, tapi langsung sembarangan bicara. Tak cuma itu, dia juga mengirim DM kepada pemenang pertama, menulis dengan kalimat merendahkan seolah si pemenang pertama tak layak menang.


Karena saya tidak kenal dia, saya bertanya kepada rekan-rekan blogger. Ternyata si Blogger DM ini adalah blogger langganan juara menulis. Kaget juga sih, kok langganan juara menulis punya kepribadian sejahat itu, sama perempuan pula. Bolehkah saya yang balik sebut dia lancang, kasar, dan brutal? *isi DM nya masih ada, sudah saya screenshot bila sewaktu-waktu diperlukan.


5. BLOGGER FB, Pencemaran Nama Baik


Beberapa rekan blogger mengirim screenshot ke saya, berisi postingan status seorang blogger sebut saja sebagai BLOGGER FB yang menghina penyelenggara, bahkan mengatakan juri tidak kredibel. Seseorang menyelidiki dan bertanya pada BLOGGER FB tersebut dan akhirnya ia mengaku "tidak tahu kasusnya" dan "cuma bantu teman".


Ini menyedihkan! Tidak tahu apa-apa tapi menjerumuskan diri ke dalam lubang berbahaya bernama fitnah akibat menyebarkan hoax dari provokator yang nggak terima kalah lomba.


6. MENGHASUT


Blogger WA, Blogger FB, Blogger DM, semuanya laki-laki. Saya sama sekali tak kenal Blogger FB dan Blogger DM. Mereka juga tidak ikut lomba tapi seperti maha tahu kasus yang terjadi. 

Saya kenal blogger WA, hubungan pertemanan kami di media sosial baik. Dia juga pernah menang lomba di mana saya jadi juri sekaligus panitia lomba, sayangnya saat dia menang dia tidak mengancam dan tidak menuduh saya sebagai juri tidak kredibel. Sebutan juri curang itu baru ada saat dia kalah di lomba yang saya bahas ini.


Sikap sinis dan judes tidak hanya ditunjukkan oleh 3 blogger tersebut, tapi juga oleh 2 blogger lain yang kalah lomba. Saya juga mengenal salah seorangnya karena ia pernah ikut lomba di mana saya jadi jurinya dan ia jadi juara.


Entah ada apa dengan mereka ini, ketika saya memilih mereka jadi juara lomba di lomba lain, mereka bisa nyaman menikmati kemenangan tanpa ada yang protes. Tak pula meragukan hasil penjurian saya. Saat kalah di lomba yang ini, oh astagaaaa 😥


Saya sungguh tidak ingin meladeni mereka yang sama-sama dalam lingkaran pertemanan dekat. Bahkan, ketika tahu salah satu dari dua blogger tersebut akhirnya memblokir saya dari IG nya, ya sudah silakan, tak soal. 


Selanjutnya, satu persatu perbuatan mulai terungkap. Ada yang mengaku "disuruh temen", "bantu temen", "diprovokasi temen". Saya melihat langsung isi DM si provokator ke peserta lomba yang kalah lainnya, mengajak menyerang saya. Astaga...kekecewaan kalah lomba itu teramat dalam rupanya ya, sampai sejauh itu berbuat kepada saya.


Saya tak menggubris suara di kiri kanan yang mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang star syndrome. Biasa dapat tepuk tangan, sekalinya sepi, egonya terluka. Dan akhirnya, saya jadi sasaran kemarahan. Astagfirullah. Tobat sama-sama yuk bapak-bapak terhormat langganan juara menulis blog.... 


7. UU ITE


Saya tidak pandai berdebat, apalagi meladeni keributan di media sosial. Jadi saya tawarkan kepada pihak-pihak yang tidak puas jika ingin terus perpanjang kasus ini sampai jauh, silakan bawa ke tempat yang lebih tepat yaitu penegak hukum. Saya tidak ingin orang-orang terus bertindak melewati batas, apalagi mengeroyok secara brutal di media sosial, tentu saya butuh payung hukum untuk melindungi nama baik saya.


Saya rasa, bukan saya saja. Pihak lebih besar yang namanya terang-terangan dicemarkan bisa saja melakukan tindakan lebih dahsyat daripada saya, dalam rangka melindungi nama baiknya. 


Sampai pada saat saya mengingatkan tentang UU dan pasal-pasal yang bisa menjerat seseorang supaya bertanggung jawab atas perbuatannya, mereka meminta maaf dan mengakui perbuatannya adalah salah terhadap saya.


Huffft....semoga kesadaran dan kebesaran jiwa yang muncul, menjadi penenang hati dan pembuka jalan rejeki yang lainnya .


Saya sangat mudah memaafkan, namun yang lebih penting dari saling memaafkan adalah tobat dan berjanji pada diri sendiri untuk tidak mengulanginya lagi, dan berusaha menjadi pribadi yang lebih baik.


Sesungguhnya, menang atau kalah lomba blog adalah kombinasi antara konten, selera juri, dan rejeki. 


Semoga setiap yang  berlomba, memiliki mental juara sejati 😊


Rejeki Jadi Juri Lagi


Setelah prahara lomba yang mengguncang dunia perbloggeran tersebut 😜, saya kembali fokus pada kegiatan lainnya, menjadi juri Lomba Vlog Festival Tanjung Kelayang 2 yang digelar oleh Dinas Pariwisata Belitung sejak September sampai November 2019. 


Mau tahu "hadiah" dari prahara lomba yang barusan terjadi? Tawaran jadi juri lomba blog dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan!  Apa? Lomba level kementrian?? 😱 Yak, sekarang saya sedang menjadi juri lomba blog lagi. Dapat kepercayaan dari kementrian. Alhamdulillah.


Huhuh....mau nangis rasanya....


Entah kenapa, tiap ada prahara, selalu ada rejeki baru yang datang tanpa terduga. Apakah ia sebuah penghiburan atas kesedihan, atau kah memang rejeki yang sudah Tuhan siapkan? Hanya Allah yang Maha Tahu. Saya hanya perlu bersabar dan bersyukur atas setiap yang terjadi....


Bersambuuuung.....



💚💚💚💚 


Setiap blogger punya suka dan dukanya masing-masing. Saya mengalami begini, yang lain mungkin mengalami begitu. Saya melaluinya dengan cara begini, yang lain mungkin melaluinya dengan cara begitu.

Apapun itu, saya pribadi lebih suka menikmati semuanya sebagai sebuah proses pembelajaran yang amat berharga.


Materi menggiurkan yang saya dapatkan dari blog bukanlah alasan yang membuat saya tetap ngeblog sampai hari ini. 

Bila suatu hari saya tak lagi ada mengisi blog ini, bukanlah prahara yang membuat saya berhenti, melainkan mati.

Tetap ngeblog, tetap berbagi, dan terus ingat saja dua hal ini : KONTEN dan KONSISTEN.


💚💚💚💚

Saya sangat percaya, ada sesuatu yang lebih besar dari sekadar imbalan dan pujian, atau pun makian dari ngeblog. Ada yang tahu itu apa? 😊😉

Share this

Wanita. Menikah. Kelahiran Palembang. Istri. Ibu 1 putra & 1 putri.

Related Posts

Previous
Next Post »

60 Comments

  1. Mbaaak Rien masyaallah.. Aku merinding bacanya euy. Banyaknya hambatan menghadang karir mb Rien sebagai blogger tidak mengalahkan semangat mb yang emang seorang blogger sejati.
    Salute banget atas pencapaiannya, mbak..

    Emang sih, untuk mencapai pada titik itu, dibutuhkan banyak keringat, bukan sebutir doang! hahaha..

    Semangaaat terus mbak Rienkuuuuuh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hambatan ada agar kita menghargai setiap hal yang kita raih. Tentu harus tetap semangat apapun yang terjadi, ya kan Raya? :)

      Hapus
  2. biarlah anjing menggonggong kafilah berlalu. sukses terus ya mbak Rien :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada pesan dalam tiap gonggongan, jika bukan buat yang digonggong, ya buat yang menggonggong. Ia bagian dari keseruan dalam meraih sukses, bukan begitu Ded? Sukses selalu buatmu ya :)

      Hapus
  3. Maasyaa Allaah.
    Terharu Mbak Katerina.
    Semoga sehat terus, jadi bisa lanjut menjelajah dunia.

    Baarakallaah yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih Mbak Fian. Sehat dan sukses juga buatmu mbak. Semoga jumpa lagi di Balikpapan, atau tempat lainnya yang Tuhan takdirkan. Saling mendoakan yang baik2 ya :)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Begitu juga denganmu mbak. Menanti novel2 terbarumu :)

      Hapus
  5. Luar biasa pengalaman hidupnya.. bisa jadi buku biografi ini sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha luar biasa apaan mas? Di luar sana, yang punya pengalaman hidup hebat dan menakjubkan, ada banyak, bahkan lebih cetar. Yang aku punya ini cuma cerita biasa yang orang lain pun mengalaminya, baik senangnya maupun dukanya. Gak ada yang istimewa :D

      Hapus
  6. Keren bangets mbak Rien, terharu gini pagi-pagi. Jatuh bangun terbangnya blogger itu sampai segitunya ya. jangan dilihat hasilnya, prosesnya belasan tahun gini wow

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dian. Dalam hal apa saja, jatuh bangun biasa terjadi, bahkan bisa berkali-kali. Tidak peduli berapa banyak jatuh, kita hanya perlu bangun, dan tetap melanjutkan perjalanan ngeblog :)

      Hapus
  7. Keren amat mbak Rien 😍😍 Luv u 😊 Bener2 menginspirasi. Aku pertama kali ketemu mbak di Cikarang event properti... baek n ramah pas aku tanya nama mbak hehehe... padahal udh super hits ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebutan Superhits belum pantas kusandang mbak :D

      Tapi yang pasti aku senang bertemu dengan siapa saja, termasuk dengan Mbak Nurul yang ramah :)

      Hapus
  8. Mba Rien kwereeenn, aselik wis aku ga bisa berkata2 lagi :D
    Dirimu emang blogger tauladan Mbaaa
    Semangaatt semangaaaattttt
    Kangen ngetrip ama Mba Rien lagi
    *nabung dulu yang rajiiiinnn qiqiqiqiqiq*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku semangat mbak. Terima kasih. Yuk mari agendakan untuk trip bareng lagi :D

      Hapus
  9. Balasan
    1. Aamiin. Sehat selalu juga buat Mas Abdul ya. Terima kasih.

      Hapus
  10. Padahal di luar sana saya Ada kenal blogger senior yg prestasi menang lombanya lebih dari 100 tapi gak Ada pamer prestasi ke- Karena katanya Malu gak enakkan Sama yg lain dan orangnya humble, ngeri klo prestasi banyak tapi terlalu melangit. Semoga Kita semua dihindarkan dari sifat tersebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Pengingat yang baik dari Evrina, seorang blogger langganan juara yang kukenal sangat humble :)

      Hapus
  11. Luar biasaaaaa
    Ini tulisannya panjang banget tapi aku tetap betah baca sampai akhir
    Banyak belajar dari artikel ini
    Tentang kesabaran, ketegaran dan kekuatan. Salut aku mbak
    Klo aku di posisi itu kayaknya dah terpuruk deh

    Bangga aku kenal sama mbak Rien

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terpuruk hanya membawa penyesalan, padahal kesedihan dan kesakitan adalah cara untuk menjadi kuat dan lebih baik. Harus tegar dan sabar.

      Aku juga bangga mengenalmu, bu guru :)

      Hapus
  12. Yakin deh para blogger yang disebut di atas baca tulisan ini wakakaka.

    Mas bro, kalau mau protes, pastikan jika lombanya memang settingan dan tidak kredibel. Nah kalau model begitu, dan mau dikeroyok juga silakan aja -eh, tapi ya mesti yakin kalau emang si pemenangnya hantu alias fiktif loh.

    #masihTerAdv*n hwhwhwhw.

    Mbak Rien semangat teruuus.

    Omnduut.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. *manggut-manggut

      Dalam lomba yang aku bahas ini, pemenang 1 - 3 semuanya real. Kebanyakan bloggers tahu mereka bukanlah blogger kemarin sore. Karya mereka bertebaran, tulisan mereka bermutu. Mereka sosok-sosok punya nama, kondang, dan bukan blogger masih bau kencur. Tentunya, konten mereka tak diragukan.

      Jadi, ketika aku tahu ada yang meremehkan pemenang, aku bagai bertemu manusia paling sombong di dunia.

      Setelah mencerca pemenang, dan kemudian merasa gagal mencerca, gantian juri dicerca. Hufft....

      Aku makin semangat ngeblog dan menerima tawaran-tawaran jadi juri! :D



      Hapus
  13. Semakin naik kelas, ujiannya juga makin keras. Sabar ya mba, pasti ada saja orang-orang yang sesungguhnya malah tak bermental juara seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doakan untuk kita semua, ya Fani, semoga menjadi pribadi yang bermental juara :)

      Hapus
  14. Tiap kali kita memamerkan sesuatu, saat itu pula kita disebut serakah. Begitu mudah Tuhan mengganti yang hilang karena disitulah tempat kita sebenarnya

    BalasHapus
  15. Tulisannya berapa ribu kata ini Mbak Rien? Sumpah aku baca semua haha. Kalau Yayan bisa buat buku Jungkir Balik Seorang Bankir, Mbak Rien bisa buat Jungkir Balik Seorang Blogger. Ayo bukukan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku setuju sama ini. Wkwkwkw

      Hapus
    2. Mesti berguru sama Yayan dulu kalau gitu :))

      Terkadang pengalaman pahit ingin disimpan saja dalam hati, tetapi memang perlu dilepaskan dengan cara diceritakan, asal pakai batasan, biar ada hikmah yang bisa dipetik. Entah sebagai pelajaran, atau hiburan :D

      Hapus
  16. Mbak Rien, kangen ngobrol sama Mbak Riennnn. Aku harus banyak belajar nih. Tetap semangat ya. Semakin tinggi pohon, anginnya semakin kencang. Tetaplah kokoh dan berani ya melawan rintangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepatnya, berani menghadapi :D
      Kalau sudah kelewatan dan nggak sesuai baru dilawan.

      Sudah lama kita nggak ngetrip bareng lagi, ya Lia. Kangen!

      Hapus
  17. Mbak Kate senior memang :D aku harus belajar banyak, hahahha ternyata bisa ngalamin berbagai hal kaya gitu juga yaa, dan ngga boleh nyerah untuk masukin tulisan ke majalah wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, kapan mau mulai nulis buat majalah? :))))

      Hapus
  18. Alhamdulillah buah kesabaran mba Rien dapat rejeki dan amanah jd juri lagi ya mbaaa. Salut mba Rien tetep tenang ngga lantas ikutan emosi di socmed.

    BalasHapus
  19. Keren mbak, semakin naik kelas semakin besar ujiannya. Semangat mbak pokoknya...

    BalasHapus
  20. Mba Rien keren banget ..belajar banyak ah dr Mba Rien...:)

    BalasHapus
  21. Membaca tulisan ini membuat saya yakin bahwa selalu ada pelangi setelah badai mba..thank for sharing. Keep always inspiring ya mba .. :)

    BalasHapus
  22. Jadi ingat kata bijak seorang ulama...

    ... cobaan Allah bukan melulu tentang nestapa tapi juga bahagia.

    ... dan biasanya setiap mau naik kelas, kudu ada ujiannya :)

    Tetaplah berbaik sangka, dear :)
    Tak mudah, yup, so pasti!
    Itulah kenapa penting kita harus tetap menginjak bumi :)

    Ditunggu sharingnya di Balikpapan lagi yaaa...


    BalasHapus
  23. Luar biasa perjuangannya mbak, dibalik kesedihan dan kebahagiaan berlipat ganda ya

    BalasHapus
  24. Halo mamak tetangga yang ketemunya gak pernah di BSD. Ternyata deramah yes wkwkwk. Saya malah gak mengikuti deramah-deramah ini gara2 fokes latihan maraton. Duh, tapi, dari sekian blogger yang eug baca tulisannya (atau reportasenya) yang gak menye-menye salah satunya mamak tetangga ini. Sukses terus ya mak. Ikut lari lah sekali-kali. Yang 5K happy happy joy joy ceria aja gpp :)

    BalasHapus
  25. Semakin diatas semaki kencang anginnya.
    ujian kenaikan tingkatpun juga semakin dahsyat.

    semangat terus ya mbak! dan tetap "Alloh sekarang, Alloh nanti, dan alloh di hati"

    BalasHapus
  26. Hi mbak, salut sama semua ujian yg datang menghadang. Pohon itu semakin tinggi semakin banyak anginnya. Pun dengan kita, bila ingin dinaikkan derajatnya pasti ujiannya maha besar. Tapi akan ada reward dibelakangnya bila kita lulus.

    BalasHapus
  27. Seru banget bacanya ya mbak. Ternyata dibalik rate 10 juta, perjuangannya warbiayasak. Pas banget semangat nulis saya lagi down, semangatnya pas nulis job doang, wkwkwk. Tapi jd semangat lagi baca ini.

    Btw saya juga sering kalah lomba, pernah pas mental masih cemen, saya nangis dong 😭😭😭 *geli kalau ingatnya perkara lomba doang*. Tapi ya sudah, ga kepikiran mau nyalahin siapa-siapa. Sekarang saya ga iri lagi sama si juara langganan lomba😝. Sukses terus mbak 😊.

    BalasHapus
  28. Pantesan mata kedutan sejak pagi, ternyata ada yang nyulek-nyulek, eh, nyolek-nyolek.
    Tapi koq aku mendadak jadi waswas mau jadi juri (lagi). Tatuut ada yang intimidasi sampai ngirim sampah, eh, sumpah-serapah, wakakak!

    BalasHapus
  29. Aku tauuuu sih,Mbak Rien gak akan gentar dengan semua tudingan itu. Sewaktu ramai bgt heboh soal kalah lomba itu, aku cuma senyum2. Yaelaah, ribut amaat sih hahaha.

    Inget aja sama pepatah mbak, Anjing menggonggong kafilah berlalu. Gak ada manusia yg sempurna di dunia ini.

    BalasHapus
  30. Makasi ka sharingnya jadi tau lebih dalam sisi gelap dunia blogger ternyata yg kualami sebagai blogger masih cetek cobaan dan nikmatnya tapi ya disyukuri aja ya.
    Terkadang mau tnya saran tp ga enak karena belum akrab nanti malah dikira blogger anu 😂😂

    BalasHapus
  31. aku baca ini jadi tahu ada prahara2,,,tadinya gtau apa apa hahaha

    semangat kaka blogger panutan

    BalasHapus
  32. Orang-orang cuma melihat diri Blogger dari yang enak-enaknya aja,
    Ga tau aja dibalik itu semua ada usaha dan perjuangan sampai berdarah darah :v

    BalasHapus
  33. MashaAllah pengalaman-pengalaman luaaar biasaaa..
    Sepakat dengan Setelah ada prahara pasti ada rezeki kejutan..
    Berulangkali ngalami meski blm sekeren mb rien...

    BalasHapus
  34. Saya blogger aliran santuy saja... Wkwkwk...

    BalasHapus
  35. Keren banget mba pengalaman2nya, merinding sy bacanya. Salah satu yg berkesan bg sy di dunia blog, sebelumnya sy ga pernah ikut kegiatan asus, tiap daftar ga dapat undangan, terus tiap ikut lomba blognya jg ga pernah menang, tapi setelah kenal mba katerina, sdah 2 kali diundang hadir di acara asus, + dimenangkan jg di salah satu lombanya :')

    ku baca yg portofolio mba kterina pernah jd finalis lomba terios7wonders, tdinya ku sempat kaget krna sy pernah jg mba jadi finalis di lomba blog terios7wonders tahun 2013. Pas ku cek, ternyata saya ikutnya yg lomba blog terios7wonders yg setelah mba katerina,lomba yang setelah perjalanan jelajah 7 keajaiban. :D

    BalasHapus
  36. Akhirnya baca cerita panjangnya, sedih ya bertemu dengan blogger yang jumawa.

    Menjawab pertanyaan di paragraf terakhir, adalah TEMAN, hehee. Aku jadi punya banyak teman baru sejak menekuni dunia blogging

    BalasHapus
  37. Aku malah baru tahu ada kasus ini, mba Rien. Aku yang kudet atau gimana ya. Hehe. Udah lama juga ga ikutan lomba, jadi nggak tahu dunia perblogeran lagi gonjang ganjing apa. Semoga segala hal lebih mudah ke depannya dan ga ada drama lagi ya, mba Rien.

    BalasHapus
  38. wah pengen dong bisa gratis nginap di hotel, bisa gratis tiket pesawat juga. Doakan cicajoli dot com nyusul ya mommy nya elvina hihi :D

    BalasHapus
  39. Aq juga mau ikutan protes mba Kat....kok aku ga pernah menang ya? Hahahaha ntar aq jd blogger reply dong....aq ajanyg ga pernah menang kalau ikut lomba nyantai bangetttt, belum saatnya.
    Ya ampyun..gitu amat yaaa mereka. Lah setiap manusia sudah ada rezekinya masing-masing.

    BalasHapus
  40. Penuh onak dan duri tapi terselip madu yang harum dan manis ya Mba Katariena. Salut banget dengan perjalanan karir Mba Rien menuju blogger femes. Banyak hal yang bisa aku pelajari dan ambil hikmahnya dari kisah panjang 11 tahun mba menjadi blogger keren.

    Ulasannya bikin merinding, berubah senyum dan tegang lalu merekah senyumku. Wahh pokokke ngepens banget dah dari awal sebelum aku punya blog.

    Salam Semangat Bersahaja...

    BalasHapus
  41. Mba Rien, aku betah banget bacanya, makasih atas sgala hikmah tulisan ini. Terus menulis, berbagi dan menginspirasi ya mba. Salam :)

    BalasHapus
  42. Teman sejati.

    Itu jawaban untuk pertanyaan di akhir artikel. ;) Versi aku lho yaaaa...

    You'll never know how bad a person can be without a tragedy.

    Pembelajaran buat diri sendiri juga. Makin banyak beinteraksi dengan orang, kita makin tau bagaimana cara untuk menundukkan pandangan dan tidak bersikap arogan.

    Senang sekali bisa belajar dari orang2 semacam ini. Salah satunya ya dari blogger bertubuh mungil dengan prestasi membahana seperti penulis artikel yg panjangnya ngalah-ngalahin rangkaian gerbong kereta ini. :))

    BalasHapus

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon