Glamping Bahagia di Trizara Resorts Bandung

01.04
Trizara Resorts Bandung - Niat untuk mengajak keluarga berlibur di Trizara Resorts sudah ada sejak tahun lalu, tepatnya seusai glamping bareng teman-teman blogger pada bulan Juni 2016. Tapi, tahun lalu belum berjodoh waktu dan rejeki. Hingga 2016 tutup tahun, rencana itu belum terealisasi. Bulan Januari 2017 saya ke Trizara lagi, masih bareng para blogger, glamping sekaligus menjajal Archery Battle dan off-road di Sukawana Lembang. Kesempatan glamping bareng keluarga baru datang pada bulan Maret 2017. Alhamdulillah akhirnya merasakan glamour camping di salah satu kawasan wisata terbaik di Bandung.
camping mewah di lembang bandung
Be One with Nature - It’s time to disconnect from your electronics and reconnect with nature

Glamping Bersama Keluarga


Perjalanan berkendara mobil dari BSD Tangsel menuju Bandung kami tempuh sekitar 2,5 jam. Kami berangkat sekitar jam 9 pagi. Mas Arif menyetir santai, tanpa buru-buru. Arus kendaraan di jalan tol tampak biasa, tidak padat, tidak pula terlalu lengang. Biasanya, hari Sabtu jalan tol menuju Puncak dan Bandung ramai. Hari Minggu giliran menuju Jakarta yang ramai. Katanya, Sabtu itu arus ‘mudik’ orang Bandung yang kerja di Jakarta, dan Minggu arus ‘balik’. Tapi Sabtu kali ini tampak biasa-biasa saja. Begitu juga hari Minggu keesokan hari.

Anak-anak senang sepanjang perjalanan, demikian juga ibu yang hari itu ikut serta, tampak bahagia. Ibu paling suka kalau diajak liburan ke Bandung. Pertama karena alasan kuliner. Kedua karena banyak tempat wisata yang bisa dinikmati oleh seluruh keluarga termasuk orang tua lanjut usia. Ketiga karena Bandung itu sejuk. Ke-empat karena Bandung itu ‘gudangnya’ produk fashion. Bagi ibu, Bandung tempatnya belanja baju. Kalau soal ini, saya kalah sama ibu. Kiblat fashion ibu di Bandung, kalau saya di mana saja :D


Baca juga : Trizara Resorts Tempat Glamping Kece di Lembang
glamping asyik di trizara
Glamping bareng keluarga

Jalan Mudah Menuju Trizara Lembang

Jika ke Bandung menuju Lembang, kami biasa keluar tol Pasteur. Begitu juga kali ini, saat akan ke Trizara. Setelah keluar tol, kami langsung ambil jalur ke Lembang lewat Sukajadi, Setiabudi, sampai Ledeng belok kiri masuk ke Jalan Sersan Badjuri. Sebelum melewati Kampung Gadjah, kami mampir makan siang dulu di sebuah resto, salat, baru melanjutkan perjalanan.

Selain keluar Tol Pasteur, pengendara dari Jakarta bisa juga keluar Tol Padalarang. Nanti belok kiri ambil arah Lembang, melewati Kantor Kabupaten Bandung Barat. Setelah itu tinggal lurus saja sampai ke Jalan Kolonel Masturi. Selanjutnya tinggal ikuti petunjuk arah ke Trizara.

Untuk mencapai Trizara Resorts, kami ambil jalan alternative masuk ke Perumahan Graha Puspa. Jalan alternative ini hanya berlaku untuk kendaraan pribadi, kalau bus tidak bisa lewat. Nah, dari perumahan tadi kami belok kanan. Setelah itu ada banyak petunjuk arah menuju Trizara. Tinggal ikuti saja. Dijamin tidak bakal nyasar. Atau, pakai aplikasi google map, lebih mudah. Oh ya, mulai sekarang kalau ke Trizara lagi, saya sudah bisa diandalkan lho buat jadi penunjuk arah jalan 😁


Baca juga : Fun Off-road dan Archery Battle di Trizara Resorts
tenda glamping lembang
Tenda-tenda di Trizara Resorts

Bandung Itu Dekat dan Mudah Dijangkau


Dua kali ke Trizara bareng para blogger, pertama naik ELF, kedua naik bus. Meski sudah 2 kali, jika ada yang tanya jalannya lewat mana, saya belum fasih untuk menjelaskan. Seingat saya, dua kali ke Trizara, tidak memperhatikan mobil lewat jalan mana saja. Mungkin karena berangkat bareng orang lain, jadi mengandalkan supir dan asistennya. Duduk manis, ngobrol atau tidur saja, lalu sampai. Akibatnya, saat ditanya arah jalan oleh Mas Arif, saya tidak tahu apa-apa.

Sebagai navigator andalan mas suami, mau tidak mau harus tahu jalan, kan? Caranya mudah sih, tinggal buka google map he he. Tapi beneran deh, jika pergi sama Mas Arif itu, saya mendadak menguasai peta, dan nggak ngantuk. Kata Mas Arif, tugasku sebagai navigator emang harus melek terus, ngoceh terus, biar driver semangat dan tetap fokus. Tapi kadang kalau saya sudah  tidak tahan dengan kantuk, biasanya volume suara radio saya besarkan, buat gantiin ngoceh 😀



Tugas saya jadi navigator itu kadang-kadang hanya diminta memantau trafik lewat Google Map, untuk melihat jalur yang akan dilalui apakah berwarna hijau, biru, atau merah. Kalau merah berarti padat (baca: macet), tandanya Mas Arif bakal cari jalan alternative. 


Saya sendiri maklum, Lembang itu kawasan wisata yang sampai saat ini belum sepenuhnya bebas dari padatnya kendaraan. Apalagi pada akhir pekan atau saat musim liburan. Harus pintar-pintar cari jalan alternative agar waktu tak habis di jalan. Apalagi saat kami ke sana (Maret), ada beberapa lokasi yang menjadi tempat terjadinya longsor sehingga jalur 2 arah hanya dipakai 1 jalur. Kendaraan yang lewat mesti gantian dan itu lama.

Sebenarnya Mas Arif familiar dengan tempat-tempat dan arah jalan di Bandung. Dulu waktu adek ipar masih kuliah di Unpad, mas bojoku itu sering mondar-mandir ke Bandung. Jamannya dia masih bujang juga rajin ke Bandung. Sekarang juga masih sih mondar-mandir, tapi memang tidak se-intens dulu. Saat ada urusan kerja saja, atau saat kami mau liburan, misalnya seperti sekarang. Mungkin karena dekat dari Jakarta, makanya Bandung itu mudah didatangi kapan saja. 


Tenang...

Glamping Pertama Buat Anak-Anak

Selama perjalanan menuju Trizara Resorts, Humayra banyak bertanya tentang glamping. Ia masih penasaran dengan tenda yang akan kami tempati. Dalam benaknya, camping itu pakai tenda seperti yang ia punya di rumah. Dalam film anak-anak yang pernah ditontonnya, camping itu tidur di alam, seadanya, tidak ada kamar mandi, tidak ada toilet, apalagi kasur bagus. Meski saya sudah tunjukkan gambar tenda yang ada di website Trizara Resorts, Humayra tetap penasaran.

“Sabar ya, nanti kalau sudah sampai adik (panggilan saya kepada Humayra) akan lihat sendiri tendanya bukan seperti yang adik bayangkan. Tendanya besar. Di dalamnya seperti kamar-kamar hotel yang pernah adik tempati.”

“Ada kolam renang, ya, Ma?” tanyanya.

“Ada kolam tapi bukan kolam renang.” Pertanyaan demi pertanyaan terus berlanjut. Saya meladeninya pelan-pelan. Makin banyak tanya, berarti dia makin tertarik untuk tahu. Selama ini, kalau liburan ke Bandung, tempat menginap yang saya pilih kadang hotel, resorts, ataupun hotel berkonsep residence. Anak-anak belum pernah saya ajak glamping. Jadi, ini bakal jadi pengalaman yang pertama. 


Tenda Nasika yang kami tempati

Saya jelaskan pada Humayra, juga pada kakaknya, bahwa di Trizara itu, meski konsepnya resorts dengan kamar-kamar tenda ala hotel berbintang, para tamu tetap akan dibawa menyatu dengan alam. 


Tanpa internet, tanpa TV, tanpa AC, tanpa telepon. Tinggal di lereng bukit yang sejuk, bisa lihat sunrise, sunset, lembah, bahkan bisa lihat langsung Gunung Burangrang dan Gunung Tangkuban Perahu dari tenda yang ditempati.

Saat saya sebut sunrise dan sunset, mata Humayra berbinar, “Aku suka lihat matahari terbit. Langit jadi merah, ungu, kuning, dan biru. Mataharinya oren. Kita bisa lihat malam berubah jadi siang.”  


Begitulah sunrise dalam benak kanak-kanaknya. 

Gerbang Trizara Resorts

Selamat Datang di Trizara Resorts

Sesi terakhir perjalanan kami melewati tanjakan cukup terjal. Mas Arif sempat ragu apa mobil kami bisa nanjak. Saya katakan padanya, elf yang saya naiki Juni 2016 lalu dan bus yang saya naiki pada bulan Januari 2017 saja bisa nanjak, mestinya mobil jenis SUV yang kami gunakan juga bisa. Mungkin Mas Arif rada keder duluan liat tanjakan 45 derajat yang akan kami lewati itu. he he. Alhamdulillah mobil aman nanjak sampai atas.

Jam 2 siang kami tiba di Trizara.  Area parkir tamu Trizara ada di depan gerbang, seberang jalan. Tempat parkirnya cukup luas, bisa menampung hingga 50-an mobil. Ada petugas keamanan yang berjaga 24 jam. Di sekitarnya ada kebun-kebun sayur milik penduduk desa.

Begitu memasuki gerbang Trizara yang mirip dengan Arc de Triomphe yang ada di Paris, lalu berjalan ke lobi, mata langsung disambut panorama lembah dan keberadaan dua gunung ternama di Bandung, yaitu Gunung Burangrang dan Gunung Tangkuban Perahu.  


Lobby

“Kita di Trizara, Ma.” 


Humayra menunjuk rumput sintetis bertuliskan Trizara di area terdepan Trizara dekat gerbang. Anak gadis ini lincahnya nggak berkurang, padahal baru saja menempuh perjalanan 4 jam yang cukup melelahkan. Sejak memasuki gerbang, ia sibuk memperhatikan sekeliling. Sewaktu tiba di lobi dia langsung berucap, ”Tempat kita tinggi, ya, Ma.”

“Iya, posisi kita saat ini ada di atas bukit.”

Konsep menyatu dengan alam yang diterapkan oleh Trizara sudah dimulai sejak dari bagian terdepan Trizara, yaitu area lobi, kafe, dan bar. Semua tempat utama tersebut terbuka, tanpa sekat dengan alam sekitar. Kita bisa menunggu proses check-in sambil menikmati panorama alam, ditemani semilir angin, juga sejuknya udara pegunungan. Begitu pula saat sedang menikmati makanan dan minuman dari Indriya Kafe, Trizara Bar, atau Terrace Café, kita bisa lakukan itu semua sembari menyaksikan bentangan alam Lembang dari ketinggian. 


Terrace Cafe

Sejak sampai di Trizara, ibu dan anak-anak makin gembira. Tak ada lagi pertanyaan yang diajukan. Sepertinya bayangan mereka tentang camping sudah mulai berubah.

“Ini yang disebut glamping, bu,” ucap saya ke ibu. Humayra menggumamkan kata “glamping” sampai beberapa kali. Saya yakin sekarang dia mengerti apa itu glamping.

“Camping mewah, ya, Ma.” Saya mengangguk. Gadis kecil itu mengacungkan jempol sambil tersenyum. Lesung di pipinya muncul. Manis. Sementara papanya mengedipkan mata. Entah apa maksudnya. 


Indriya Cafe

Tenda Nasika Untuk Camping Keluarga

Ada 4 tipe tenda di Trizara Resorts, terdiri dari: Netra (deluxe room Rp 1.688.000/night), Zana (standar room Rp 1.488.000/night), Nasika (superior family room Rp 1.988.000/night), dan Svada (premiere family room Rp 2.188.000/night). Masing-masing harga tenda sudah termasuk sarapan untuk 2 orang ( Netra dan Zana) dan sarapan untuk 4 orang ( Nasika dan Svada). 


CATATAN: rate tersebut valid Maret-Juni 2017. Untuk update rate, bisa cek langsung ke Trizara Resorts.

Saya memilih tenda Nasika karena cocok untuk family. Tenda dengan ukuran 38,5 m2 ini memiliki tempat tidur double bed + two in one. Pas buat kami berlima. Harga tenda Nasika sudah termasuk bonfire, board and sport games facilities. Untuk sarapan, Humayra tidak dihitung alias masih free. Jadi kami tidak dikenakan biaya tambahan untuk sarapan.

Tenda-tenda terletak di bawah, bertebaran di lereng-lereng bukit. Tenda Svada paling strategis letaknya karena berada paling tinggi, menjorok ke lembah, dan berhadapan langsung dengan gunung. Tenda ‘honeymoon’ paling bawah, di area private. 


Santai...

Melewati Tangga Air

Ada tangga untuk turun yang didesain alami dengan taman air pada bagian tengahnya. Orang-orang di Trizara menyebutnya Tangga Air. Airnya mengalir mengikuti undakan tangga, dan berakhir di sebuah kolam mini tepat pada persimpangan jalan menuju area tenda. Tangga yang menyenangkan untuk dilewati. Ada kesan alami yang hadir dari bunyi gemericik air yang terus mengalir, juga dari cantiknya bunga-bunga yang bermekaran di sepanjang sisi tangga. Dari tangga ini pula panorama Lembang terlihat jelas. Gunung, lembah, bahkan matahari terbit, juga atap-atap tenda di lereng bukit.

Ada mini jeep yang bisa digunakan untuk mengantar ke tenda, tapi kami pilih jalan kaki. Selain karena bawaan tidak banyak, juga agar anak-anak bisa melihat-lihat keadaan sepanjang jalan menuju tenda. Mungkin kalau sedang hujan dan bawa banyak barang, naik jeep bisa jadi pilihan yang tepat.

Humayra dan kakaknya setengah berlari menuju tenda. Berlomba siapa yang paling dulu menemukan tenda Nasika Nomor 12, tempat kami tidur Sabtu malam itu. Di sini tidak perlu bingung mencari letak tenda. Ada papan petunjuk arah di tiap persimpangan. Meski semua tenda sama warna putih, tapi ada nama dan nomornya. Letak tenda juga dikelompokkan berdasarkan tipe-nya. Jadi tak akan salah masuk tenda tamu lainnya. 

Tangga Air

Tenda Nyaman Fasilitas Hotel

Tiap tenda ada terasnya, dilengkapi 2 kursi santai dan meja kecil buat menaruh minuman atau makanan. Terdapat kamar mandi modern dengan kloset duduk, shower air panas dan dingin, serta cermin dan wastafel yang cukup besar. Tak ketinggalan handuk lembut dan bersih, serta perlengkapan mandi seperti odol, sikat gigi, samphoo, dan sabun mandi cair dalam wadah ukuran irit.

Tempat tidur yang empuk dan bersih dilengkapi selimut untuk menghangatkan badan dari dinginnya udara Lembang. Terdapat kotak kayu besar untuk menyimpan barang berharga dilengkapi kunci gembok. Tersedia juga teko pemanas air beserta kopi+teh+gula dan 4 botol air mineral. 


Nyaman dan bersih

Yang membuat bahagia, power outletnya banyak! Ya, walaupun katanya sekarang waktunya untuk disconnect dengan gadget, tetap butuh listrik untuk mengisi daya batre kamera biar bisa foto-foto cantik,kan? Apalagi bareng anak-anak, saya pingin motret mereka. Motret suami juga. 


Ponsel juga perlu dicas buat ambil foto atau video. Sebagai blogger yang memiliki akun sosial media, saya tetap pingin punya dokumentasi yang nantinya bisa dijadikan bahan untuk posting.

Meski begitu, menikmati suasana, merasakan hangatnya kebersamaan, duduk-duduk santai sambil menikmati panorama, porsinya tetap lebih besar ketimbang urusan foto-foto dan bikin video. Apalagi buat saya yang sudah 2x ke Trizara, stock foto sudah banyak. Kali ini tidak terlalu ngoyo buat ambil foto. Ambil seperlunya untuk kenangan dengan keluarga, sisanya hanya memperbanyak menikmati dengan mata, telinga, dan perasaan. 


Yang di tengah itu pintu kamar mandinya

Memaknai Kebersamaan

Siapapun pasti ingin saat liburan itu segala harapan tentang kebersamaan dengan keluarga tercapai, nah begitu pula dengan saya. Sejauh ini, Alhamdulillah belum pernah gagal bahagia di tiap liburan bareng keluarga. Karena prinsip saya, bukanlah tempat yang membuat kami bahagia, tapi kamilah yang membuat bahagia di tempat manapun kami berada. 


Walau nggak sering-sering amat liburan bareng keluarga, tapi alhamdulillah tiap liburan selalu berkesan dan bikin ingin mengulanginya lagi meski di tempat yang sama.

Bukan sekedar bersama, tapi benar-benar menikmati kebersamaan. Itu yang ingin saya capai  saat liburan bareng keluarga.

Kebersamaan seperti apa? 


Tanpa gadget/TV bukanlah sesuatu yang sulit

Sore itu, usai menaruh semua barang di tenda, saya ajak anak-anak keluar tenda untuk jalan-jalan santai keliling Trizara. Tapi adik Ai tidak ingin banyak jalan, hanya ingin main trampoline dan main ayunan. Sedangkan Abang Al ingin bersepeda dan main ATV. Ibu ingin bersantai saja di teras tenda sambil minum teh, melihat bunga-bunga, dan juga melihat pohon-pohon alpukat. Suami ingin duduk-duduk santai di kafe. Saya? Saya jadi bingung kalau keinginan tiap orang beda-beda begini :D

Bagaimana caranya biar pada kompak?

Hmm….kebersamaan bukan melulu tentang melakukan segala sesuatunya bersama-sama. Kompak juga bukan melulu soal punya keinginan yang sama. Kadang, kebersamaan adalah memahami apa yang menjadi keinginan orang lain dan membiarkannya melakukan apa yang disenanginya. 


Kalau bisa saya temani, ya ditemani. Kalau tidak bisa, ya masing-masing saja. Yang penting semua senang. 


Piknik cantik

Kalau dalam keadaan ‘tak kompak’ begini, suami biasanya melakukan upaya negosiasi dengan anak-anak.

“Bagaimana kalau kita main trampoline dulu, setelah itu baru main sepeda bareng sampai sore?”

“Tadi mama beli seaweed lho di Indomart. Nah, bagaimana kalau kita temani nenek lihat-lihat pohon alpukat dulu, abis itu kita piknik di atas sambil ngemil snack seaweed?” *seaweed ini snack kesukaan Al dan Ai.*

“Katanya mau jadi fotografer. Gimana kalau sebelum main ATV, kita foto-foto dulu dekat pohon yang tinggi itu, nanti kita sama-sama belajar motret gunung, mau?”


Selalu ada yang bisa dinegosiasikan meski belum tentu anak-anak mau menerima apa yang ditawarkan. Setidaknya dengan negosiasi jadi cara yang paling efektif untuk mencari jalan keluar. Anak-anak pun bisa terima tanpa acara ngambek-ngambekan, apalagi terpaksa. Setelah tawar menawar, akhirnya anak-anak mau menemani neneknya dulu. Setelah itu baru jalan bareng liat-lihat suasana, main ayunan, main sepeda, duduk-duduk di area piknik, dan terakhir santai-santai di bangku depan tangga air sambil makan seaweed kesukaan. Dengan cara begini, kami tetap bisa ‘bersama’. 



Dekat, akrab...

Pohon Alpukat Berbuah Lebat

Ibu sudah cukup senang meski jalan-jalan dekat tenda saja. Beliau kepincut dengan pohon-pohon alpukat yang banyak tumbuh di sekitar tenda. Kami memang beruntung, datang saat sedang musim buah alpukat. Hampir tiap tenda ada pohon alpukatnya. Semua pohon sedang berbuah lebat. Jangankan ibu, saya saja takjub.

Buat kami termasuk langka bisa lihat pohon alpukat berbuah lebat begini. Bukan sekedar lebat lho, tapi benar-benar lebat! Sebagai keluarga pecinta alpukat yang nggak pernah absen nyetok alpukat di rumah, melihat buah alpukat bergelantungan di pohon tentu saja bikin hati klepek-klepek. Rasanya pingin petik dan makan buahnya sampai puas.

Nah, sebagai pencinta aneka tanaman, baik buah maupun bunga, tanaman hias yang tumbuh di sekeliling tenda dan pohon buah alpukat di samping tenda, jauh lebih menarik bagi ibu ketimbang ikut kami naik turun tangga jalan kaki keliling Trizara. Faktor usia juga sih ya. Mungkin bakal lelah kalau mengikuti aktivitas yang muda 😁


Camping juga bisa main ayunan :D

Piknik Sore di Trizara

Setelah menemani ibu sebentar, dan beliau tak masalah sendirian, saya dan anak-anak mulai jalan ke atas. Saya tidak khawatir meninggalkan ibu. Kawasan camping Trizara bukan kawasan terbuka untuk umum. Seluruh kawasan dikelilingi pagar tinggi. Ada pos-pos penjaga di beberapa titik dengan petugas keamanan yang berjaga 24 jam. Ada kamera CCTV di banyak tempat. Ada pekerja dan petugas yang kerap melintas di jalan setapak di tiap jalur tenda. Entah untuk mengantarkan barang tamu yang baru datang, mengantar pesanan tamu, memantau lokasi, membersihkan area sekitar tenda, dan pekerjaan-pekerjaan lainnya.

Anak-anak sudah menentukan sendiri ingin melakukan kegiatan apa. Main tentu saja, tapi yang tidak banyak menguras tenaga, tidak memerlukan banyak waktu, dan tidak perlu tim. Yang ringan-ringan saja, sekedar hiburan saat menikmati suasana Lembang di sore hari. Seperti abang Al, dia cuma ingin bersepeda dan mencoba ATV. Sedangkan adik Ai cuma mau lompat-lompatan di trampoline. Setelah itu main ayunan. Itu saja. Sisanya, mereka ikut saya dan mas Arif jalan-jalan santai ke beberapa titik yang ada spot untuk foto-foto cantik.
 

Berdua saja main trampoline

Buat yang ingin beraktivitas, Trizara menyediakan fasilitas sport games, di antaranya: Jenga, Holla Hop, Rugby Ball, Pictionary, Uno Wild, Boggle, Monopoly, Giant Football, Twister, Backgammon, Dart Game, Guitar, Playing Card, Scrabble, Skip Rope, Taboo, Uno Rummy Up, Sit & Bounce, Sticky Catch Pads,Fressbee, Connect 4, Checkers, Foosball, Laybag, Handball, Volley Ball, Football, Boxing Set, Soccer Ball, Cluedo, Trampoline, Table Tennis, Volley Ball, Badminton. Ingin lakukan yang mana? Tinggal pilih dan sesuaikan dengan waktu yang ada. 

Jika menginap di Trizara pada akhir pekan, tamu bisa mengikuti kegiatan Morning Zumba, Morning Yoga, dan Evening Bonfire. Di antara ketiganya, saya dan keluarga cuma mengikuti kegiatan morning zumba. Kami tidak mencicipi evening bonfire karena malamnya kami pergi keluar, kulineran di Kampung Daun.

Harum bunga, sejuk udara, hijau rerumputan, gunung menjulang, taman-taman dengan bunga yang bermekaran, semua jadi teman dalam keindahan petang yang kami nikmati di Trizara. Lupa sudah segala penat yang dirasakan saat menempuh perjalanan hampir 4 jam lamanya dari Tangsel hingga Lembang. Segalanya terobati. 


Asyik...

Makan Malam Romantis di Kampung Daun
Sejak sebelum berangkat ke Bandung ibu sudah pesan untuk diajak kulineran ke salah satu tempat kuliner favorit di Lembang yaitu Kampung Daun. Permintaan ibu kami kabulkan. Sebetulnya bukan hanya ibu yang kepingin, saya dan mas Arif juga penasaran dengan Kampung Daun. 


Sudah beberapa kali mendengar cerita teman tentang Kampung Daun, katanya wajib dikunjungi kalau ke Lembang. Kebetulan sedang di Trizara, sekalian deh diwujudkan. Lagipula, lokasi Kampung Daun dekat dari Trizara Resorts, kami capai dalam waktu 10 menit saja. 

Kulineran di Kampung Daun

Awalnya saya mengira Kampung Daun itu hanya tempat untuk menikmati kulineran. Ternyata bisa buat belanja-belanja juga. Ada pondok-pondok souvenir, pondok jajanan jadul, pondok mainan jadul, minimarket, bahkan panggung hiburan. Kampung Daun memiliki konsep penataan kawasan wisata yang cukup unik. Kawasan tepian desa yang sunyi ini di desain dengan ornamen tradisional yang antik. Mulai dari tempat makan, saung makan, saung lesehan, hingga lampu dan obor yang menerangi kawasan ini tampak begitu indah, menghadirkan suasana romantis.

Malam itu, pengunjung Kampung Daun sangat ramai. Semua pondok baik yang lesehan maupun bangku sudah penuh. Kami beruntung masih kebagian tempat. Kami satu pondok dengan dua perempuan bule, tapi beda meja. Meski malam itu ramai tapi suasana tetap tenang. Tidak hingar bingar, tidak semrawut, tidak pula terjadi antrian. Makanan tersaji dengan cepat, pelayannya banyak, mudah dipanggil saat dibutuhkan. 



Santapan lezat

Nggak nyesel kemari

Makan enak dalam suasana romantis, ditemani lagu-lagu kekinian yang dinyanyikan secara live oleh band Kampung Daun, membuat kami semua betah berlama-lama. Ai dan Al beberapa kali jalan sendiri melihat-lihat suasana. Mereka paling suka saat melihat deretan obor dan api yang dinyalakan dekat gerbang menuju pondok-pondok makan. Kalau ibu sukanya melihat-lihat aneka souvenir dan jajanan jadul di deretan pondok dekat gerbang Kampung Daun.

Malam itu, kami kembali ke Trizara dalam keadaan kenyang dan senang. Saat melewati Kafe Indriya Trizara, tampak pengunjung yang sedang makan masih ramai. Saya bilang ke ibu, besok pagi ibu akan mencicipi masakan Trizara. Jadi jangan khawatir, menginap di Trizara tetap wajib mencicipi lezatnya kuliner Trizara.

Sampai di tenda sudah malam, anak-anak langsung bersiap untuk tidur. Saya dan suami menyisakan waktu dengan duduk-duduk di teras. Ngobrol di tengah dinginnya udara Lembang, menyaksikan bintang-bintang, juga kerlip cahaya lampu dari rumah-rumah penduduk yang ada di lembah. Sabtu malam di Trizara terasa begitu indah. 


Ada hiburan lagu-lagu


Pagi yang Syahdu

Usai salat subuh, saya dan suami mengajak anak-anak untuk melihat matahari terbit. Tapi tampaknya, udara yang sangat dingin pagi itu membuat anak-anak dan ibu tidak sanggup untuk keluar tenda. Mereka kembali ke kasur, memasang kaus kaki, dan menutupi tubuhnya dengan selimut.

Saya jadi teringat saat pertama kali ke Trizara, saat teman-teman satu kamar memilih hunting foto sunrise, saya memilih berkemul, menggigil kedinginan di kasur. Tapi kali ini tidak, sedingin apapun itu, saya akan keluar.

Kami keluar berdua. Jalan kaki ke atas, ke deretan tenda Svada. Di sana tempat terbaik untuk menyaksikan matahari terbit. Paling pinggir, paling tinggi, dan paling lebar jangkauan pandangan. Tapi entah kenapa kali ini nafsu untuk memotret jadi turun. Saya membiarkan diri untuk tak melakukan apa-apa. Hanya mendekapkan kedua tangan di badan, mengencangkan syal, merapatkan retsleting jaket. Mas Arif pun begitu. Sedangkan kamera yang sudah terpasang di tripod kami biarkan termangu. 



Welcome June ❤️ . . Saking sukanya, sampai 3x camping di sini. Camping mewah di tenda2 berfasilitas lengkap dengan suguhan terbaik berupa sunrise, sunset, lembah berkabut, pemandangan langsung ke Gunung Tangkuban Perahu, suasana tenang, serta layanan dan fasilitas yang baik. Tempat berkesan dan menyenangkan untuk liburan bersama pasangan atau keluarga. . Di sini, suasana libur seakan tiap hari. . Baca ulasannya di blog saya www.travelerien.com @trizararesorts TRIZARA RESORT Jl. Cihideung Gombong, Gudang Kahuripan Lembang, Kab. BANDUNG BARAT Telp 022-82780085 #morningview #trizararesorts #lembang #bandung #wonderfulmorning #sunshine #beautifulskys #leisure #travelblogger #travelerien #fresh #alifealive #photography #beautifulmorning #landscape_lovers #glamourcamping #campingmewah #glamping
A post shared by Katerina (@travelerien) on


Salah satu tenda Svada kosong. Kami duduk di terasnya. Udara masih terasa sangat dingin. Bagi saya yang tidak kuat dingin, badan benar-benar jadi menggigil. Bicarapun enggan. Hanya mata dan gerakan kecil yang bisa saya lakukan sebagai isyarat kepada mas Arif untuk melakukan sesuatu. 


Kami diam beberapa lama. Sampai akhirnya Mas Arif mengajak saya jalan. Katanya, dengan bergerak, badan jadi lebih hangat. Dan itu benar. Namun bagi saya, genggaman tangannya lah yang membuat seluruh badan jadi lebih hangat. Matahari terbit itu ada di sampingku, berjalan bersisian, intim. Sepertinya kami terbawa suasana. 



A post shared by Arif Wibowo (@arifgwibowo) on


Matahari dan Kabut yang Perlahan Pergi

Kabut tebal masih menyelimuti lembah saat mas suami mulai memainkan kamera. Dia mulai berisik. Meminta saya begini dan begitu untuk difoto. Saya berulangkali melihat ke tenda-tenda Svada yang bergeming dengan lampu-lampu yang masih menyala. Saya khawatir berisiknya kami mengusik mereka yang masih terlelap di kasur.

Saya masih enggan memegang kamera. Ponsel di saku jaket pun tak saya gunakan. Tadinya ingin merekam video, tapi tak jadi. Anehnya, enggan motret tapi antusias ketika difoto. Hehe. Mumpung yang pegang kamera lagi banyak maunya. Ya diikuti saja.

Kami tak melakukan apa-apa saat langit mulai menghipnotis dengan beragam warna yang dimilikinya. Dari biru, ungu, kuning, orange, hingga kemerahan. Pagi jadi begitu hening. Hanya hati yang sibuk bertutur tentang rasa syukur. Entah berapa lama kami duduk di bangku bawah pohon dekat tenda Svada itu. Seperti penonton bisu, kehilangan kata-kata. Sama-sama tak mampu melukiskan keindahan alam yang Tuhan cipta dan sajikan pada kami pagi itu.  


LOVE

Momen Indah itu….

Saya seringkali mendapati momen-momen indah di waktu yang tak terduga justru saat berdua Mas Arif. Dua kali ke Trizara Resorts, selalu gagal melihat sunrise. Pertama Juni 2016, saya tidak keluar tenda karena tidak tahan dingin. Kedua Januari 2017, saya keluar tenda tapi hujan. Yang ketiga, Maret 2017 saat bareng mas Arif, baru berhasil.

Ada juga contoh lainnya. Misalnya waktu mendaki Gunung Anak Krakatau di Lampung. 2x ke gunung itu (tahun 2015 dan 2016), tidak pernah berhasil nanjak sampai batas aman, selalu sampai pelataran saja. Ada saja penyebabnya. Kelelahan, kepanasan, sampai kehilangan tenaga. Maret tahun 2017 nanjak bareng mas Arif, tiada kendala sama sekali, dan berhasil naik.

Momen indah itu juga terjadi saat saya berburu penampakan lumba-lumba bulan Maret 2017 (lagi-lagi bulan Maret 2017) di Pulau Pisang, Lampung. Sebelumnya saya pernah 3x ke Kiluan Lampung di tahun 2016 (Januari, Februari, dan Juli). Tapi belum pernah sekalipun berhasil melihat lumba-lumba muncul sebanyak dan sedekat yang saya lihat saat di Pulau Pisang bareng mas Arif.  


Matahariku

Hal seperti ini seringkali terjadi. Bukan 3 momen itu saja, tapi masih ada momen-momen indah lainnya yang saya alami saat bersama Mas Arif. Saya merasa ini sungguh ajaib, membuat saya kembali sadar, bahwa tidak ada yang kebetulan dalam hidup ini. Setiap yang terjadi pasti ada maksudnya.

Sepertinya Tuhan hendak memberitahu saya bahwa momen-momen spesial itu akan saya alami bersama orang yang tepat, pada waktu yang tepat. Bahwa ada keberhasilan dibalik tiap kegagalan, ada kemenangan yang tertunda di balik sebuah kekalahan, dan ada pelangi indah seusai hujan yang tak kunjung reda.

Tuhan Maha Baik.  


Morning view
Aktivitas Pagi

Semesta mulai benderang. Kabut-kabut beranjak pergi seiring angin yang menerpa dan matahari yang terus meninggi merayapi langit. Cahaya kemerahan menerobos dedaunan, rumput-rumput, bahkan menyalip burung-burung yang sedang terbang mengepakkan sayap. Kami mulai bercengkerama dengan kamera, mengabadikan banyak hal yang terlihat.

Anak-anak telah bangun. Mereka menyusul kami di atas, begitu juga ibu. Di lapangan atas dekat gerbang utama Trizara sudah berkumpul orang-orang, bersiap untuk zumba. Saya ajak anak-anak untuk bergabung, tapi mereka memilih untuk berolahraga sendiri. Katanya malu gabung sama mama-mama hehe. 


Mas Arif memilih merekam saya sedang zumba. Ibu asyik jalan-jalan santai dekat tangga air, menikmati pemandangan Gunung Burangrang dan Gunung Tangkuban Perahu di pagi hari. 

zumba di trizara
Morning zumba

Usai zumba, kami berkumpul di ujung tangga air. Duduk-duduk di sana, lalu jalan kaki bareng. Turun tangga, jalan lagi. Sampai puas baru balik ke tenda. Setelah itu mandi. Berhubung kamar mandi dalam tenda cuma satu, mandinya giliran. Sambil menunggu mereka mandi, saya berkemas. Rencananya kami akan check-out sekitar jam 10. Mau lanjut jalan-jalan ke Lodge Maribaya sebelum balik ke Jakarta. Mumpung sudah dekat, wisata sekalian.

Pagi itu kami sarapan di Indriya Kafe. Namanya camping mewah, suguhan makannya pun bukan biasa-biasa saja. Nggak jauh beda dengan menu sarapan di hotel bintang 3, banyak jenisnya dan lezat citarasanya. Menunya cocok buat anak-anak, beragam dan banyak pilihan. Ada bubur ayam, nasi goreng, mie goreng, nasi putih, nasi uduk, sosis ayam, sosi sapi, nuget, ayam goreng, daging sapi masak lada hitam, sereal, roti, kue, puding, aneka buah, salad sayur, minuman buah, teh+kopi. 


Bubur Ayam

Beberapa menu sarapan yang terfoto, yang lainnya tidak sempat difoto

Sarapan biar kuat

Waktu cepat sekali berlalu. Baru Sabtu siang jam 2 tiba, Minggu pagi jam 10 sudah pergi lagi. Walau cuma semalam tapi berkesan. Saya juga mendapat pengalaman berharga di sini. Anak-anak senang dan berharap bisa datang lagi, menginap lebih lama, setidaknya 2-3 malam.

Saat kami di sana, wahana flying fox dan high ropes sedang dalam tahap penyelesaian, belum bisa digunakan. Kalau sudah, anak-anak pasti sudah mencobanya sejak pertama tiba di Trizara. Buat yang ingin beraktivitas di Trizara, bisa lihat informasinya dalam daftar berikut ini: 




The Lodge Maribaya

Saya tahu tempat ini dari Mbak Vania Samperuru dan Kang Ali Muakhir. Dari foto-foto yang ditunjukkan ke saya, tampaknya seru kalau main ke sana. Lokasinya di Cibodas, Lembang. Tidak terlalu dekat dari Trizara meski sama-sama berlokasi di Lembang. Seingat saya perjalanan menuju Lodge Maribaya itu kami tempuh sekitar 1 jam. Cukup lama. Mungkin karena baru pertama ke sana. Laju mobil kami juga lambat, banyak singgah untuk tanya arah jalan ke orang, takut nyasar. Sinyal tidak begitu baik, google map kadang jalan kadang tidak.

Sampai di Lodge Maribaya kami langsung makan siang. Setelah itu beli tiket masuk. Antrian beli tiketnya panjang. Sampai di dalam, antrian beli tiket wahana lebih panjang lagi. Begitu juga antrian wahananya. Terutama Sky Wing, Sky Bike, dan Sky Tree.  


Antriannya panjang, gagal main 3 wahana incaran :D


Saya antri lebih dari 1,5 jam, akhirnya menyerah, dan gagal foto-foto kekinian ala-ala. Tiket wahana saya jual separuh harga ke pengunjung yang sedang antri. Daripada rugi hehe. Selama saya antri, anak-anak dan ibu bersantai di kafe, makan dan minum sambil menunggu saya. Tadinya sih mau lihat saya, eh yang ditunggu malah menyerah hehe.

Buat yang ingin main ke The Lodge Maribaya, baiknya hindari akhir pekan. Ramainya bukan main. Kalaupun mau datang, sebaiknya siang. Antrian sejak pagi sudah panjang, jam 12 saja belum kelar. Tidak boleh bawa makanan dan minuman dari luar. Sebelum masuk baiknya makan dan minum dulu biar kuat berdiri di antrian. Tempat antrinya terbuka, tidak ada atap. Bisa kepanasan dan kehujanan. 


Salah satu spot foto di The Lodge Maribaya

Trizara Resorts Saja

Berwisata itu nggak melulu mudah dan asyik. Pengalaman ke Lodge Maribaya ini jadi pelajaran kalau ke sana lagi kudu milih hari dan waktu yang pas. Harus siap mental dan tenaga, biar kuat menghadapi berjubelnya antrian yang tidak hanya bikin lelah dan kehausan, tapi juga kepanasan. Kecewa sih ada, tapi tidak seberapa. Lagipula, kesenangan saat berlibur di Trizara bisa mengalahkan semua itu.

Buat yang ingin glamping di Lembang, Trizara Resorts ini bisa jadi pilihan yang tepat. Tempat yang kece buat liburan bareng teman-teman. Nyaman untuk liburan bareng keluarga. Tempat yang romantis untuk berduaan dengan pasangan (suami istri). Cocok buat honeymoon. Fasilitas outdoor-nya banyak. Asyik buat seru-seruan. Pokoknya tidak akan bosan selama berada di Trizara. Kulineran juga gampang. Mau di Trizara saja bisa, atau ke tempat-tempat lain yang dekat dari Trizara juga ada.

Tiga kata dari saya untuk Trizara: Tenang, Nyaman, dan Indah. 


Hubungi ini ya kalau mau ke Trizara Resorts :)

 

Share this

Indonesian Travel Blogger Email: katerinasebelas@gmail.com

Related Posts

Previous
Next Post »

38 comments

Write comments
30 Juni 2017 06.59 delete

Baca postingan mbak Rien jadi pengen ke Trizara lagi..

Reply
avatar
30 Juni 2017 07.12 delete

Waaah viewnya bikin mupeeeeng 😍😍 Suasananya bikin betah ya mbak. Di tempat seperti ini emang udah seharusnya disconnect ama dunia maya, waktunya menikmati yang nyata di depan mata. Mudahan ada kesempatan buat ajak keluarga ke Trizara.

Btw pikiranku sama ama ibu, kalo ke Bandung yang ada di pikiran langsung tentang kuliner, hehehe..

Reply
avatar
30 Juni 2017 08.06 delete

viewnya memang apik. Sayang waktu itu aku belum sempat bisa datang ke undangannya (ya iyalah dari palembang ke bandung) hehe..

kayaknya instagenic beberapa spot fotonya.

Reply
avatar
30 Juni 2017 08.39 delete

Menyenangkan banget buat klg ya mb apalgi anak2...

Reply
avatar
30 Juni 2017 08.41 delete

Menyenangkan banget buat klg ya mb apalgi anak2...

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.03 delete

Aah, aku berencana ke trizara abis lebaran ini. Pingin banget ngajak anak2 soalnyaa, biar merasakan juga asiknya glamping di trizara. :)

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.24 delete

Trizara itu selalu ngangenin, hehehe

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.41 delete

Ayo bang ke Trizara lagi. Selagi masih liburan, bisa bareng seluruh keluarga. Cobain High Ropesnya dan bungee trampoline baru 😁

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.45 delete

Betul mbak, lupakan gadget kalau di sini. Khususnya internetan ya. Kalo gadgetnya tetap perlu. Buat merekam moment2 tertentu. Gadget buat foto2 aja. Itupun seperlunya. Sisanya banyakin menyatu dengan alam. Nikmati keindahan alam, udara sejuk, dan waktunya buat manjain paru2.

Kalau sedang liburan ke Bandung, nginap di sini aja mbak. Dijamin berkesan dan menyenangkan.

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.47 delete

Ayo Ded kalau ke Bandung lagi main ke sini. Cocok buat Deddy yang suka foto2. Instagenic di sudut manapun di Trizara. Btw, mbak Zulfa dari Gresik. Waktu diundang dia datang lho...

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.48 delete

Duhhhh mbakk kate indahnyaaaaa...jadi pengen banget kesana...

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.48 delete

Banget mbak. Bikin nagih. Lain kali mau lebih lama, minimal 2 malam. Hepi banget di sini.

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.52 delete

Asyik banget buat anak-anak. Mereka pasti suka dengan suasananya. Bisa flying fox juga depan tenda.

Noe nanti jangan lupa bikin foto hamil cantik ya. Selamat liburan di Trizara 😘

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.53 delete

Selalu!

3x nginap di sana nggak bosen2. Selalu ada fasilitas baru yang bikin betah betlama-lama.

Reply
avatar
30 Juni 2017 09.55 delete

Ulasannya lengkap banget mbaaa. Btw, senang banget ya akhirnya bisa "menangkap" matahari pagi. Jadi inget kata2nya Arbein Rambei, "kalau mau dapet moment foto yang kece, jangan malas, termasuk jangan malas bangun subuh dan jalan utk gunting foto". Itu foto resortnya sampe kece begitu pasti karena rajin :)

Reply
avatar
30 Juni 2017 10.30 delete

Sambil baca postingan ini, sambil ngebayang-bayang rasanya glamping itu gimana, sambil deg-degan juga nunggu-nunggu informasi tarif glamping semalam di Trizara. Hihi..
Sumpah, ini mah elegan pisan. Nyaman, romantis...huaaa, kalo saya dulu camping taunya ya tenda yang kalo keujanan jeblok semua sama tanah dan lumpur, hehehe

Reply
avatar
30 Juni 2017 11.01 delete

Glamping itu menyenangkan, mbak. Menyatu dengan alam dalam suasana dan tempat yang nyaman.

Harga sudah aku tulis. Ada dalam sub judul:

Tenda Nasika Untuk Camping Keluarga.

Ini aku copas lagi ya:

Ada 4 tipe tenda di Trizara Resorts, terdiri dari: Netra (deluxe room Rp 1.688.000/night), Zana (standar room Rp 1.488.000/night), Nasika (superior family room Rp 1.988.000/night), dan Svada (premiere family room Rp 2.188.000/night). Masing-masing harga tenda sudah termasuk sarapan untuk 2 orang ( Netra dan Zana) dan sarapan untuk 4 orang ( Nasika dan Svada).

Reply
avatar
30 Juni 2017 11.04 delete

Terima kasih mbak Maya. Betul mbak, mesti rajin. Diniatkan dan diupayakan, insha Allah dapat. Kalaupun gagal, faktor alam saja. Hujan misalnya. Tapi besok mesti coba lagi, jangan menyerah, sampai dapat.

Reply
avatar
30 Juni 2017 11.05 delete

Indah dan menyenangkan. Ayo mbak liburan di Trizara. Enak di sini, udaranya sejuk 😊

Reply
avatar
30 Juni 2017 11.14 delete

waaaahhhhh banduuuung.... jadi kangen nih, kapan ya bisa kesana lagi

Reply
avatar
30 Juni 2017 12.40 delete

wahh tempatnya asyikk banget ya kelihatannya juga sejuk

Reply
avatar
30 Juni 2017 14.58 delete

Ayo main ke Bandung mbak Avy :)

Reply
avatar
30 Juni 2017 14.59 delete

Sejuk banget. Bawaannya jadi pingin pelukan melulu 😁

Reply
avatar
1 Juli 2017 06.05 delete

cakep banget mbak, emang daerah Lembang viewnya cakep2. Udah lama gak ke Bandung lagi. Ke sini sama keluarga ok banget tuh, apalagi bisa memaksimalkan kebersamaan dg jauh dari gadget :) . Harganya sesuai dengan fasilitas yang didapatkan

Reply
avatar
1 Juli 2017 15.36 delete

Bagus banget Mba tempatnya. Bandung memang dua jempol deh buat keindahan dan kesegarannya. Nggak nyangka aktivitas yg bs dilakukan di Trizara resort juga banyak ya.anak2 bisa main trampolin, emaknya bisa zumba, ah seru. Semoga someday bs kesna. Aamiin

Reply
avatar
1 Juli 2017 16.55 delete

Wiiiwww...lengkap banget. Ada tenda, cafe, plus pemandangan yang bikin mata manja...

Reply
avatar
1 Juli 2017 19.44 delete

Cantik banget tempat nya. Itu keranjang piknik nya juga kiut amaaatt.

Reply
avatar
1 Juli 2017 21.26 delete

Baca postingan tentang trizara mbak Rien, jadi rindu ke sana. Sekarang sudah banyak fasilitasnya,ya mbak. Pas dulu launching masih sedikit hehehe. Tenteram dan nyaman banget di sana, cocok untuk mendamaikan diri. Tunggu trizara 2 aja deh #eh.

Reply
avatar
2 Juli 2017 09.24 delete

Alpukatnya jadinya gk boleh dipetik mbak Rien? hehe
Jadi pengen jg glamping, pasti seru bareng2 keluarga, yg bawa bayi gk repot cari bebersih badannya hehe :D

Reply
avatar
2 Juli 2017 10.49 delete

Dengan suasana kayak gitu, terus makan enak. Pulang-pulang bisa nggeser kanan jarum timbangan.

Reply
avatar
6 Juli 2017 12.22 delete

saya fokus sama tulisan tanpa gadget hidup tak sulit hahahaa

Reply
avatar
6 Juli 2017 14.41 delete

Jadi pingin punya kerangjang seperti itu ya Gesi

Reply
avatar
6 Juli 2017 14.42 delete

Tamatin dulu Trizara 1, baru ke Trizara 2 hihi
Ayo ke Trizara lagi, bareng2...

Reply
avatar
6 Juli 2017 14.49 delete

Aku sibuk main dan foto-foto, sampe lupa mau ijin untuk metik Alpukat. Pas mau check-out baru ingat belum metik, dibolehin sih kalau sedikit, tapi aku udah males turun ke area tenda. Buahnya juga masih banyak muda dan mentah.

Liburan bareng keluarga cocok banget ke sini, April...

Reply
avatar
6 Juli 2017 14.52 delete

hehe...banyak tulisan2 yang isinya serupa di pasang di beberapa tempat di Trizara. Jadi pengingat kalau yang asik-asik itu lebih banyak selain dari pada main sama gadget. Ngobrol dan main sama keluarga lebih seru, bikin makin akrab dan tentunya lebih menyenangkan. Bercengkerama dengan alam juga nggak kalah asyik.

Reply
avatar
7 Juli 2017 11.09 delete

pemandangannya indah plus udara sejuk, pas banget buat refreshing, apalagi bersama keluarga... ulasanny sangat lengkap.. salam kenal mbak katerina .. :)

Reply
avatar
11 Juli 2017 12.25 delete

Alhamdulillah saya dan keluarga pun akhirnya bisa mencicipi menginap di keluarga. Dua kata yang mereka ucapkan setelah puas menginap satu malam adalah, "Pingin lagi!" Hahahaha ^_^

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon