Edensor Hills, Resort di Sentul Bogor Bernuansa Eropa. Tempat Berpanorama Indah Untuk Liburan Keluarga

villa sentul edensor hills
 
Edensor Hills, villa dan resort di Sentul Bogor yang saya kunjungi baru-baru ini, sangat menarik untuk diceritakan. Pengalaman positif yang saya dapatkan selama menginap di villa Edensor, meninggalkan memori indah dan kesan manis tak terlupakan.

Edensor punya villa bernuansa Eropa yang amat memesona. Pemandangan sekitarnya indah menakjubkan. Punya resto dan kafe dengan beragam pilihan menu yang enak dan mengenyangkan. 

Saya suka dengan kebersihannya yang terjaga, terasa sangat nyaman. Keramahan orang-orang yang bekerja di sana pun menyenangkan hati. Fasilitas dalam dan luar kamarnya lengkap. Desain interior serba berkualitas. Luar biasa!

Saya kagum pada semua yang ditawarkan oleh Edensor, serba premium, layaknya hotel berbintang lebih dari 3. 

Untuk dapat menikmati semua itu, gak heran tarif yang diberikan agak mahalan. Tapi gak usah dipikirkan. Memang worth it , sebanding dengan pengalaman yang didapat! 

Saya menginap di Edensor Hills bersama keluarga dalam rangka mengisi libur akhir pekan. 

 

Hidden Gems Bernuansa Eropa di Sentul

Edensor Hills terletak di Desa Bojong Koneng, Kec. Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Tempatnya mudah dicari karena titik lokasinya tertera dalam peta online. Tinggal gunakan aplikasi Google Maps dijamin sampai nggak pakai ribet.

Saya berangkat ke Edensor dari BSD, lewat jalan biasa, melintasi Parung. Sampai Bogor baru masuk tol, lalu keluar lagi di Sentul City. Melewati AEON, KFC, McD, The V Vila, Imperial The V, Aston Sentul, dan lainnya, hingga memasuki jalan Desa Bojong Koneng.

Jalan yang kami lalui menanjak dan berkelok. Jalannya tidak lebar tapi masih aman dilalui oleh dua mobil dari arah yang berlawanan. Rumah penduduk, warung, kafe, bahkan ada beberapa restoran besar di sisi kiri dan kanan jalan. Namun tak jarang tak ada apa-apa. Hanya lahan kosong dan sunyi, dengan pemandangan tumpukan bukit di kejauhan. Suami menyetir santai menyusuri jalan di lereng bukit. Sesekali kami was-was setiap melewati jalan yang terlalu ke pinggir dengan kondisi curam. Cukup bahaya kalau sampai gelundung ke bawah. Mesti hati-hati sekali.

Saat kami sampai di titik lokasi yang tampak di aplikasi Google Maps, di sisi kiri jalan terlihat tonggak semen segi empat bertuliskan Edensor Hilss Villa & Resort. Saya menoleh, tak nampak ada bangunan. Ternyata, harus masuk dulu. Jalan masuknya menanjak. Di puncak tanjakan itulah letak resort. Ternyata berada di ketinggian.


Edensor Hilss punya area parkir yang cukup luas. Dari gerbang besarnya yang berhiaskan untaian tanaman merambat itu, pengunjung bisa membawa mobilnya ke arah kiri setelah gerbang, mau pun ke kanan arah restoran. Selama masih kosong, bebas pilih tempat parkir. Saat kami tiba, sudah cukup ramai, tapi masih ada parkiran kosong dekat front office, tempat untuk check-in.

Sebuah bangunan yang didesain seperti rumah-rumah di Edensor -sebuah pedesaan subur yang indah di pedalaman Inggris- berdiri gagah di area terdepan resort. Diapit pohon tinggi, dirambati tanaman berbatang menjalar, terlihat menonjol mengundang perhatian. Itulah mansion, satu-satunya villa di Edensor. 

Ada bungalow di pojok paling kiri. Arsitekturnya juga bergaya Eropa. Di sana ada 5 kamar. Bungalow lainnya ada di sebelah Selatan, tak terlihat dari depan. Perlu naiki gunung, turuni lembah, baru sampai. Eh, enggak ding. Hanya perlu naik tangga resto, lalu turun tangga lainnya, sampailah di bungalow.

Ohya, proses check-in nya cepat. Gak pake lama, apa lagi ribet.

Front office

Cafe & resto di atas

Bak Kampung Eropa di Bogor

Sejajar dengan Mansion ada resto dan kafe. Di pojok setelah tangga naik ke resto, ada toilet bersih, tempat wudhu yang nyaman, dan musala yang lapang untuk salat berjamaah. Senang rasa hati liat musala disediakan sebagus itu. 

Pengunjung resto dan cafe bisa gunakan toilet dan musala kapan saja. Tenang aja gak bayar, seperti halnya parkiran tamu, gratis. Jangan heran liat desain toiletnya. Seolah sedang berada di terowongan kereta bawah tanah di Eropa. 

Eh beneran lho, di toiletnya itu ada foto besar bergambar suasana peron di suatu tempat di Eropa sana. Mungkin inspirasi desain toiletnya dari sana.

Tempat wudhu pria dan wanita terpisah. Letak tempat wudhu di bawah restoran

Tempat wudhu yang senantiasa bersih

 
TOILET PRIA & WANITA. Penampakan lorong ini saat diakses dari restoran (restonya di atas) atau saat keluar dari bungalow.  Setelah toilet, berikutnya ada tempat wudhu, dan di ujungnya adalah musala. Tempat wudhu dan musala bisa diakses dari luar (depan resto). Jadi, musala ini bukan berada di pojokan sempit tapi justru di area terdepan Edensor, di depan restoran. Edensor hebat! Sebab biasanya banyak resto menempatkan musala di belakang, sempit, dan gelap.
 
Desain serba Eropa, saya yakin bikin tamu mana pun akan feels like in Europe. Khususnya nuansa Eropa di pedesaan, ya. Dan itu bikin kita ingin foto-foto di mana pun, termasuk di toilet 😅 

Ah iya, Edensor Hilss ini serba bersih. Saya yakin, pemiliknya yang beragama muslim itu memegang teguh prinsip Kebersihan adalah Sebagian dari pada Iman. Dan itu, diterapkannya pada seluruh sudut resort, termasuk toilet.

Jadi, bukan sekadar menyediakan fasilitas musala, atau pun perlengkapan salat di dalam kamar, prinsip hidup seorang muslim yang menjunjung tinggi kebersihan dipraktekkan secara nyata. Itu yang bikin tamu resikkan kayak saya betah.


Deretan toilet. Kadang saya ke bungalow lewat sini, gak lewat tangga resto. Tapi nyaman-nyaman aja tuh meskipun lewat toilet haha
Lorong menuju bungalow saya yang ada di bawah

Mansion dan Bungalow Bernuansa Eropa

Hanya ada dua tipe kamar yang bisa dipesan di Edensor Hills. Yakni Mansion dan Bungalow. Mansion villa bertingkat dua berarsitektur serupa kastil, berisi 7 kamar, berkapasitas 14 tamu. Cocok untuk rombongan keluarga besar yang hendak menginap bareng. Harga per malamnya Rp 12 juta. 

Ada 10 bungalow, masing-masing seharga Rp 2 juta. Satu di area paling kiri resort, satunya lagi di tengah hingga ujung paling kanan resort. Saya dan keluarga menempati bungalow paling ujung kanan. Kamarnya luas, berukuran 35m². Itu sebabnya saya tempati berenam bersama suami, Alief, Aisyah, dan 2 keponakan perempuan saya seusia Aisyah.

Dengan ukurannya yang luas itu, saya bisa menambah 2 extra bed ke dalam kamar. Jadi sempit? Gak. Masih ada space buat lalu lalang ke ke pintu keluar utama, maupun ke pintu menuju balkon, ke kamar mandi, serta tempat untuk salat berjamaah 2 orang. 

Saya pilih tidur sekamar ber-enam ketimbang pisah kamar. Biar tak sepi. 

Mengenai harga, kalau cek di OTA, harga bungalow bisa didapat dengan harga Rp 1,5 juta. Sedangkan harga mansion tak tersedia di OTA. Sepertinya harus langsung pesan ke Edensor. Bisa melalui chat WA ataupun email yang alamatnya dapat dibaca di website Edensor Hills.

Pintu masuk kamar kami. Kamar nomor 10

Bagian dalam di balik pintu ada lemari kayu. Lemari kayu ada dua. Satunya lagi ada di sisi kanan ranjang.

1 King Bed dan 2 ekstra bed buat berenam. Kamar tetap lapang. 

Balkon kamar kami, menghadap matahari terbit. Balkon ini hanya bisa diakses oleh penghuni kamar nomor 10, yaitu kami. Di sini pula seekor monyet sempat menghampiri. Hati-hati pintu dan jendela jangan dibuka kalau sedang ditinggal. Biar si monyet gak mengacak-acak isi kamar 😁

Fasilitas di Kamar. Desain Elegan, Material Serba Berkualitas

Bungalow Edensor yang saya tempati, selain luas, juga memiliki detail yang mahal. Seperti penggunaan kayu tebal pada pintu, lemari, rak dan meja berhias, serta langit-langit kamar, tampak betul bukan dari material biasa-biasa saja. Kuat dan kokoh, menghadirkan kesan artistik yang megah. Hiasan dinding berbahan tembaga, bentuknya seperti kemudi, dengan beberapa gagang pedang yang menancap, serta lukisan besar berisi gambar wanita-wanita Eropa berlatar tempat di desa Eropa, semakin menambah kesan Eropa.

Alat hiburan berupa smart TV layar datar berukuran besar digunakan oleh anak-anak menonton film kartun saat bersantai. Alat pembuat kopi & teh lengkap dengan kopi, teh, gula, dan air, saya gunakan untuk membuat minuman di malam hari, saat bersantai di balkon menikmati suasana malam yang syahdu.

Stand hanger kayu tebal dan kuat, berguna sekali untuk kami menggantungkan jaket dan sweater. AC kamar berfungsi dengan baik. Meskipun udara cenderung sejuk, karena di dataran tinggi ya, tapi di waktu siang bila kamar tertutup, hilang dikit sejuknya. Tapi gak sampai gerah bermandi keringat juga. Biasa saja.

Saya mendapat 5 kupon WiFi gratis berisi kode akses. 1 kode untuk 1 perangkat. Canggih juga, biar pemakaiannya terkontrol. Selama di sana saya sedikit saja mengakses internet. Saat butuh baru saya pakai. Ternyata internetnya kencang kapan pun digunakan.

Dua hal lainnya yang saya suka adalah keberadaan Alquran dan peralatan salat. Diletakkan dengan rapi dalam keranjang, di lemari. Fasilitas sederhana, tapi besar artinya bagi muslim, agar tak lalai salat ketika di mana pun. Arah kiblat tertempel di langit-langit kamar, memudahkan menemukan arah kiblat.


Perapian

Meja untuk berhias. Hair dryer nya di meja ini, bukan di dalam kamar mandi. Tirai jendela menghadap balkon, motif bunga, menambah cantik kamar.

Stand hangernya sebagus ini

Kamar Mandi Shower dan Bathup, Berdinding Kaca View Pemandangan 

Kamar mandi bungalow Edensor Hills yang saya tempati berukuran cukup luas. Panjangnya hampir 3/4 lebar kamar (+/- 4 m). Lebarnya kurang lebih 2 meter. Tak heran sebuah bathup besar bisa diletakkan di dalamnya. 

Ada space cukup lapang untuk lalu lalang dari bathup ke shower tertutup. Tertutup tapi berpintu dan berdinding kaca transparan. Dilengkapi cermin dan wastafel, serta kloset duduk. Tersedia air hangat di setiap keran. Air pun selalu mengalir lancar. Saya pun terhindar dari panggilan anak-anak "Ma, airnya kecil. Maaaa, airnya ga hangat.." 😁

Yang bikin saya lebih suka lagi adalah dinding kaca di samping bathup, menghadap keluar. Sehingga saat krei (tirai) dibuka, tampaklah pemandangan indah di luar. Bebukitan hijau, dan langit biru berhiaskan awan. Dijamin, bakal lama berendam di bathup. Tapi saya gak pake berendam manja, apalagi mandi berdua suami. Ada anak-anak dan ponakan lho, wkwkw. Bukan waktunya.

4 Sabun mandi cair, 4 shampoo, sikat gigi dan pastanya, disediakan di kamar saya. Tak ketinggalan 4 handuk bersih yang tebal dan wangi. Gak perlu risau kalau misal gak sengaja ketinggalan handuk.

Ada dinding kaca besar dan lebar, dan ada jendela kecil

Pemandangan di balik dinding kaca

Tempat mandi shower. Air hangat tersedia. Air bersih mengalir lancar di semua keran.

Info Harga dan Menu Restoran Edensor. Beragam dan Terjangkau.

Restoran dan kafe Edensor memiliki pilihan menu yang beragam. Dalam buku menu resto terdapat pilihan untuk appetizer, salad, soup, pizza, pasta, western, Asian Delight, patisserie, coffee, coffee latte, milkshake, ice blend, juice, squash, signature tea, honey milk & tea, dessert, soft drink, mojito, hingga all day breakfast.

Harga yang tertera di buku menu belum termasuk tax dan service. Harga makanan dan minuman untuk restoran yang menyajikan menu premium seperti di Edensor ini, menurut saya masih terjangkau. Berikut harganya:

Appetizer 22K-60K. Salad serba 60K. All day breakfast 60K-64K. Soup 40K. Pizza 90K-155K. Pasta 40K-90K. Menu western 60K-250K. Asian delight 40K-130K. Patisserie 20K-435K. Coffee 18K-46K. Coffee Latte 33K-36K. Milkshake 40K. Ice Blend 36K-54K. Juice 30K-49K. Squash 40K. Signature tea 27K-32K. Honey, Milk & Tea: 23K-38K. Dessert 30K-45K. Soft drink 12K-20K. Mojito serba 40K.

Harga tersebut saya dapatkan dari buku menu. Saya salin di sini sebagai informasi. Siapa tahu ada yang berminat makan minum di resto Edensor. Bisa cek harganya dulu dari tulisan ini. Yang perlu dicatat, harga tersebut adalah harga saat saya ke sana, tgl 2-3 Juli 2022. 

Alhamdulillah dari semua yang dipesan tak ada komplain dari anak-anak, termasuk suami. Berarti mereka menyukai apa yang mereka makan.

Berikut adalah menu saat kami makan siang di Restoran Edensor. 

Sup Buntut yang saya pesan merupakan signature dish restoran Edensor. Termasuk Soto Ayam yang dipesan suami. Saya bangga makanan khas Indonesia ini jadi signature dish. Lainnya Beef Bulgogi saya pesan 3 porsi untuk Aisyah, Alief dan sepupunya. Ponakan saya yang lainnya memesan fish & chips. 

Minuman serba es menemani makan siang kami

Rincian ini bisa jadi gambaran bila ada pembaca yang berencana makan di restoran Edensor. Belum termasuk tax & service.

Menikmati Hidangan di Tengah Indahnya Pemandangan

Tujuan makan tak hanya kenyang, melainkan juga untuk bahagia. Makanan enak membuat bahagia. Dapat menikmati makanan juga membuat bahagia. Makanan yang membuat sehat, tentu lebih membahagiakan. Menjadi bahagia ketika makan bisa diusahakan. Misalnya, makan bersama keluarga. Makan di tempat yang menyenangkan hati. Makan di tengah suasana yang disukai. 

Maka, makan di restoran Edensor, menghadirkan banyak rasa bahagia. Makanan enak. Dikelilingi keluarga tercinta. Di tengah suasana tenang dan nyaman di atas perbukitan. Dikelilingi pemandangan indah, di bawah langit biru yang cerah. Nikmat Tuhan mana lagi yang hendak didustakan?

Terkadang, yang mahal itu suasana, serta orang-orang yang membersamai. Maka, harga yang dibandrol oleh restoran terkadang cukup diabaikan saja. Selama bisa bayar, lupakan harga. Syukurnya, harga makanan di Edensor Resto ini gak mahal-mahal amat. Jadi, gak ada beban juga ketika melakukan pengabaian demi suasana.

Edensor sungguh beruntung, berada di tempat yang strategis, dianugerahi pemandangan alam yang menawan. Suguhan alam berupa jajaran bukit yang seolah bertumpuk-tumpuk, sangat memanjakan mata. Ada Curug Bidadari di kejauhan. Tinggal pilih mau makan di meja mana untuk dapat makan sembari menikmati suguhan alam tersebut

Makan di area semi indoor

Balkon resto lantai teratas

Dari kejauhan, kamera HP saya masih bisa menangkap penampakan air terjun bernama Curug Bidadari. Pemandangan ini bisa dinikmati sembari makan di restoran

Deck View Edensor. Di bawahnya (bersebelahan dengan kolam) adalah bungalow yang memiliki view ke bukit dan matahari terbit

Sudut lain balkon resto di lantai teratas, berlatar Mansion dengan gaya rumah pedesaan Eropa

Kolam Renang dan Taman. Untuk Kebugaran dan Ketenangan.

Kolam renang Edensor berada di tengah asrinya taman. Terletak di antara Mansion dan Bungalow sebelah Utara. Persis di samping sport area. Tak hanya memenuhi kebutuhan untuk berolahraga, keberadaan kolam renang tersebut juga menambah keindahan taman karena bentuknya yang estetik, gak monoton. 

Sayangnya, anak-anak, termasuk saya dan suami, tidak satu pun menceburkan diri. Tadinya, anak dan ponakan sudah berencana mau renang. Mereka sudah bawa baju renang. Nah, karena Aisyah tiba-tiba haid, lalu gak mau renang, sepupunya jadi mundur teratur. Akhirnya sepupu paling kecil (masih SD), ikutan gak jadi. 

Kolam renangnya sering sepi. Mungkin orang-orang yang stay di sana pada mager, lebih suka duduk santai di deck view, menikmati pemandangan dan suasana saja.

Dekat kolam renang ada tempat barbeque-an. Ada lapangan berumput. Ayunan. Space untuk senam dan yoga. Tempatnya tenang dan sejuk. Cocok untuk tempat berolahraga santai tanpa kepanasan.

Tentunya, yang saya suka dari semua fasilitas outdoor Edensor adalah kebersihan. Serba bersih di mana-mana. Sangat membuat nyaman kala beraktivitas.

Di ujung kolam renang ada bungalow

Di taman depan bungalow, dengan view perbukitan

Akses menuju kolam renang, sport area dan taman. Di atasnya view deck

Di belakang sebelah kiri adalah bungalow. Lorong ini merupakan salah satu akses menuju bungalow kami. Di atasnya ada view deck dan restoran.

Sport area. Buat jogging, senam, yoga. Tapi kami malah cuma foto-foto, gak olah raga 😂

Dekat tempat barbeque, sebelah kolam renang


Gimana gak betah duduk santai di sini berlama-lama?

Restoran Edensor di Malam Hari

Salah satu yang mengagumkan dari restoran Edensor, tempat makannya banyak, indoor maupun semi outdoor. Kita bisa bebas pilih tempat di bawah, bisa juga di atas. Bisa di dalam ruangan tertutup, bisa di tempat terbuka. Buat yang merokok tentunya cocok di luar. Tapi tenang, meskipun di luar gak bakal kehujanan atau kepanasan karena konsepnya semi outdoor, tetap beratap. 

Mau makan di balkon sebelah utara bisa, di selatan bisa. Bebas bisa pindah-pindah kalau mau cobain suasana berbeda.

Nah, saat makan malam, kami tadinya mau di balkon. Tapi ternyata ada laron kecil-kecil berterbangan dekat lampu di atas meja yang kami pilih. Akhirnya kami pindah ke dalam. Eh ternyata masih ada. Meskipun hanya 2 atau 3 ekor saja. Tapi kan khawatir nanti kalau jatuh masuk makanan. Akhirnya kami pindah ke meja lain. Akibat pindah-pindah ini, pesan makanan jadi tertunda. Perut jadi makin lapar. Ya sudah, saya putuskan berhenti pindah-pindah. Lalu order makanan dan segera duduk di meja terakhir yang kami pilih. Entah kenapa, laron-laron itu akhirnya pergi. Mungkin karena pintu kaca sudah ditutup.

Alhamdulillah saat makanan datang, laron itu sudah tak ada. Di luar sih masih, terlihat beterbangan. Meskipun sedikit saja.

Saya bukan gak suka sama laron, malah bagus kalau masih ada laron berarti ekosistem di tempat ini masih bagus. Cuma karena sedang makan, jadi agak terganggu 😁


Semi outdoor resto

kafe tempat ngopi-ngopi santai

Tempat favorit makan

Balkon resto. 

Makan Malam di Restoran Edensor

Kami memesan menu berbeda dari makanan yang kami makan di saat makan siang. 

Udara yang tak lagi hangat, ditambah angin yang berhembus menyapu kulit saat keluar kamar, menghadirkan keinginan untuk merasakan yang hangat-hangat dan pedas. Itulah sebabnya, kami kompak memesan makanan dan minuman yang mendukung keinginan itu.

Ponakan saya yang gede makan Thai Fried Rice. Saya makan Prawn with salted egg & rice. Ini pedas, dan saya kira semuanya pedas, ternyata pas bagian ada cabenya saja yang pedas. Meskipun begitu saya gak tahan. Lalu bertukar dengan suami yang memesan Indonesian Fried Rice.  

Ponakan saya yang paling kecil lahap menyantap Chicken Katsu Curry & Rice yang dipesannya. Alief menikmati Pasta Aglio Olio dan Chicken Cream Soup. Aisyah pun melahap Chicken Cream Soup tanpa tambahan yang lain. Anak saya yang satu ini memang suka sekali makan cream soup, apapun variannya. Ayam, jamur, maupun jagung, sama suka. Yang penting cream soup. Dan dia akan menikmati cream soup-nya tanpa ditemani makanan lain. Katanya, makanan lain bisa menghilangkan kenikmatan makan cream soup

Di saat makan siang kami memesan minuman serba dingin. Malam itu, kami memesan minuman serba hangat. Mulai dari matcha latte, taro latte, chocolate latte, lychee tea, hingga espresso. Suami yang pesan espresso. 

Di saat makan, kami agak tidak tenang, karena bolak balik menatap lampu di atas meja, mencari barangkali masih ada laron yang beterbangan. Khawatir ada yang jatoh, masuk makanan. Sepertinya tidak ada. Tapi entah kenapa tetap pada was-was. Dan akhirnya, kami tidak berlama-lama di restoran. Usai menghabiskan makanan, kami segera kembali ke bungalow.

MAKAN MALAM dengan Chicken Katsu Curry & Rice, Thai Fried Rice, Chicken Cream Soup, Prawn with Salted Egg & Rice, Indonesian Fried Rice, Pasta Aglio Olio.

Sebagai gambaran makan malam dengan menu yang kami pesan. Belum termasuk tax & service.

Pesona Matahari Terbit di Edensor Hills

Malam berlalu dengan tenang. Anak dan ponakan tidur cepat, tak ada yang begadang, meskipun seandainya mereka ingin, kali ini akan saya ijinkan. Kasur yang ditiduri sepertinya telah menghipnotis mereka untuk memejamkan mata tanpa syarat apapun lagi. 

Sesuatu yang langka, sebab biasanya bila berkumpul, mereka akan tidur larut. Entah sekadar ngobrol, main game bareng, atau nonton film yang sama-sama mereka sukai. Mungkin karena hari itu banyak kegiatan. Badan jadi lelah. Sejak perjalanan berdurasi 3 jam dari BSD ke Sentul (banyak macetnya makanya lama), hingga siang sampai sore beraktivitas di resort, lalu ditutup dengan makan malam kenyang, jadinya ngantuk.

Saya sekasur dengan suami. Memang tak leluasa, tapi tidak sempit meskipun berdua. Alief sendiri di kasurnya. Anak dan para ponakan cewek saya biarkan bersama di ranjang besar. Suara hewan liar di luar kamar, tak lagi saya hiraukan. Saya tidur dengan tenang dan terbangun keesokan pagi, 30 menit sebelum waktu subuh. 

Anak-anak kembali ke kasurnya, tetapi tidak dengan saya dan suami. Kami keluar pergi ke deck view, ingin menyaksikan matahari terbit dari sana. Walaupun sebenarnya, dari balkon kamar kami pun bisa, tapi ada satu dan dua pohon yang menghalangi. Sedangkan di deck view tak ada satupun penghalang.

Alief tak ikut serta. Katanya cukup lihat dari balkon. Ok, kami tinggalkan anak-anak. Saya membawa kamera HP, suami membawa DSLR. Bagi yang hobi motret seperti saya, kenikmatan memandangi keindahan alam akan sempurna bila disertai memotret. 




Sarapan di Edensor

Untuk setiap bungalow yang dipesan free sarapan untuk 2 orang. Ketika saya memesan 2 extra bed, dapat free sarapan lagi untuk 2 orang. Lebih dari itu dikenakan charge 100k per orang untuk sarapan.

Sarapan dihidangkan prasmanan. Ada choco crunch dengan susu cair. Ada teh dan kopi. Buah potong (semangka & melon). Roti tawar dengan selai. Serta makanan berat berupa nasi putih, nasi goreng, mie goreng, sosis goreng, telur goreng, ayam/ikan goreng tepung (saya lupa mana di antara keduanya itu), capcay, emping/kerupuk, sambal.

Saya sempat berharap ada kue atau jajanan pasar khas Indonesia. Minimal makanan khas Bogor. Sempat berharap ada bubur ayam atau soto bogor dengan lontong. Saya juga sempat berharap ada minuman buah, minimal jus buah jambu asli. Untuk sereal, saya sempat berharap ada corn flake. Kemudian, harapan-harapan itu perlahan sirna sesaat setelah saya berdiri menatap meja prasmanan.  

Sebetulnya, apa yang dihidangkan sudah cukup. Lebih dari cukup untuk sarapan yang mengenyangkan. Yang salah adalah saya, mengira hidangan (minimal) hotel-hotel bintang 4 yang pernah saya inapi akan sama dengan menu sarapan Edensor yang sesungguhnya masih bintang 3. Sepertinya, juga gara-gara saya melihat aneka menu di buku menu resto, lalu berharap menu sarapannya akan sama banyak pilihan. Salah saya di situ.

Memang, Edensor ini bagi saya rasanya udah gak kayak hotel bintang 3, tapi udah setara bintang 4. Maka itu ekspektasi saya soal sarapan jadi ketinggian. Apalagi saat dapat info bahwa per orang akan kena cas 100K untuk sarapan (di luar yang free). Jadilah saya membayangkan harga segitu dapat banyak pilihan.

Terlepas dari prasangka saya yang salah itu, sarapan di Edensor tetap bisa dinikmati dengan senang hati. Mau kenyang tinggal ambil porsi lebih, asal masih sesuai batas. Seandainya masih lapar dan ingin makan yang lain selain yang dihidangkan, tinggal pesan dari buku menu, lalu bayar, supaya puas.

Waktu sarapan cukup singkat, 07.30-09.00 WIB. Saya suka dengan pengingat untuk sarapan yang dilakukan oleh para staf, baik yang datang langsung ke kamar, maupun lewat telpon kamar. Rasanya sangat diperhatikan secara personal. Ga semua hotel seperti itu. 

Sarapan prasmanan

Suasana resto di jam sarapan

Sarapanku

Tempat Berlibur Ideal Untuk Keluarga

Dengan segala kelebihan yang dimilikinya, Edensor Hills ideal untuk tujuan berlibur. Baik berdua saja dengan pasangan, maupun dengan anak. Baik anak yang masih kecil, maupun sudah ABG dan beranjak dewasa. 

Saat saya di sana, ada beberapa keluarga yang menginap bersama anak-anaknya yang masih usia SD. Saya sempat membayangkan suasana di kolam renang akan berisik oleh anak-anak itu, ternyata tidak. Kolamnya lebih sering sepi. Hanya karyawan yang mondar mandir memantau dan membersihkan sekitarnya dari sampah daun. 

Orang dewasa maupun anak, tampak santai saja berkegiatan. Leyeh-leyeh di deck view, berjalan santai di taman, duduk-duduk di balkon resto sambil ngobrol tapi dengan suara yang hampir tak terdengar.

Begitulah. Suasana tampak tenang sekali. Dan sepertinya orang-orang menyatu dengan keadaan itu. 


Berada di Edensor membuat saya tak perlu kemana-mana lagi. Butuh kulineran, menikmati pemandangan, berolahraga, bersantai nyaman, semua bisa dilakukan di Edensor.

Mau makan dan minum tinggal ke resto. Malas gerak naik ke resto, tinggal pesan melalui layanan kamar, lalu tunggu di kamar nanti diantar. 

Mau liat pemandangan tinggal duduk di balkon kamar, atau pergi ke balkon resto. Mau beraktivitas yang bikin tubuh sehat ada, tinggal berenang, atau jogging di taman. Mau barbeque-an ada tempatnya. Mau foto-foto, lebih gampang lagi karena hampir semua sudut Edensor itu instagramable!

Hal lain yang membuat diri seakan menyatu dengan alam adalah keberadaan hewan-hewan yang kehadirannya muncul lewat suara. Suara kodok, jangkrik, burung. Bahkan monyet pun ada. Iya lho, masih ada monyet liar di sana. Tapi mudah diusir kok. Anak dan ponakan saya gak takut, malah heboh senang.

Mas-mas dan mbak-mbak di sana banyak. Mereka mudah ditemui. Mudah dicari saat dibutuhkan. Saya lebih suka melihat mereka sering muncul, membuat suasana gak terlalu sepi. Bukan berarti saya takut dengan keadaan sepi. Oh ya, di sini perasaan saya selalu enak. Tidak ada hal-hal yang membuat saya takut, mencekam, serem, atau apalah itu yang sifatnya horor. Saya merasa nyaman di mana pun saya berada di Edensor.


Saat ini masih liburan sekolah. 

Buat yang masih belum menemukan tempat berlibur yang cocok, Edensor Hills ini bisa jadi pilihan istimewa. Terutama buat yang ingin bersantai, menikmati suasana tenang di tempat dengan pemandangan memukau.

Dikatakan memukau, sebab lokasi villa berada di perbukitan yang menawarkan pesona hamparan Gunung Salak dengan view Air Terjun Bidadari di Sentul Paradise Park. Serta memiliki suasana lingkungan hijau yang sejuk dan tenang. 

Andaipun ingin sambil rekreasi menikmati hiburan dan melakukan aneka permainan seru, tinggal pergi ke Jungle Land Adventure Theme Park Sentul City, karena jaraknya tidak jauh dari resort. 

Satu hal yang unik dan paling menarik, menginap di Edensor Hills ini membuat saya memiliki pengalaman menginap di villa bernuansa arsitektur country pedesaan Eropa, seperti berada di pedesaan Edensor.

Edensor, sebuah desa kecil di kawasan Derbyshire, Peak Districts, Inggris yang berjarak sekitar satu jam perjalanan dari kota Sheffield. Keindahannya pernah saya saksikan, dalam khayal. Tapi, Edensor Hills di Sentul Bogor ini, keindahannya telah saya saksikan dalam nyata.

Saya ingin balik lagi.

Foto dan video lain yang saya ambil selama staycation di Edensor, dapat dilihat di instagram @travelerien.

Di website tertera harga bungalow Rp 2 juta. Harga Mansion Rp 12 juta (7 kamar 14 orang). Untuk harga hemat cek di OTA langganan aja 😉

Edensor Cafe&Resto
Weekday 10.00-20.00
Weekend 10.00-22.00
☎Villa & Resort 08111479966, 081514906333
☎Cafe & Resto 085891526384
☎Office (021)22930643
www.edensorhills.com

Seorang istri. Ibu dari dua anak remaja. Tinggal di BSD City. Gemar jalan-jalan, memotret, dan menulis.

Share this

Previous
Next Post »

40 komentar

  1. Wah cantiknyaaaa...kayanya cocok banget untuk pengantin baru yang pingin honey moon ke Eropa
    Ga usah jauh2 ke Eropa. Ke sini aja, gak kalah cozy, dan yang pastinya makanannya cocok di lidah

    BalasHapus
  2. Edensor, pertama baca nama ini langsung ingat judul novel

    Senengnya ada penginapan yang menyediakan Al Qur'an dan seperangkat alat sholat gini, walau mungkin tamunya udah bawa alat sholat sendiri, tapi bisa jadi pengingat untuk tak melalaikan sholat.

    Satu kupon wifi untuk 1 perangkat saja. Kesannya kayak di batasi ya, kalau bawa laptop dan handphone, cuma salah satu bisa akses internet pakai wifi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas baca edensor saya juga langsung terpikir sesuatu...apa ya? Oh iyaaa judul novel Andrea Hirata haha (tapi kayaknya saya belum baca sih). Baca tulisan mb katerina jd baru ngeh kalau edensor itu letaknya di inggris.

      Cakep pisan edensor van bogor ini Mbak..Selama baca juga ikut terpuaskan oleh foto2 yang tjakeeeep... bisa nih jd liburan ala eropa yg lebih hemat drpd ke eropa beneran hehehe

      Hapus
  3. Lokasinya alami cocok untuk quality time bersama keluarga atau kegiatan bersama ketika di Bogor. Pernah ke Bogor namun di aalah satu hotel di sana pas kegiatan namun semoga bisa juga berkunjung disana

    BalasHapus
  4. Beneran kayak kampung di Inggris ya, duh pengen kesana deh, foto-foto nya cantik kak, sepertinya makanan nya enak semua ya, live well, happy after. Kerennn

    BalasHapus
  5. Kalau lihat perapian itu, kayak lagi nonton Harry Potter yang seri kedua adegan dia masuk ke dalam perapian terus lempar bubuk hitam haha.

    Keren bungalownya, sepertinya banyak spot kece banget dan juga kamar yang nyaman buat bareng² menginap ya

    BalasHapus
  6. MashaAllah. Tempat yang luar biasa. Uraian yang lengkap menggoda dilengkapi dengan foto-foto yang ciamik. Jiwa ngukur jalan dan doyan nginep pun langsung bergejolak hahahaha. Tapi bener nian Rien, kelihatan istimewa ini tempatnya. Ada sentuhan Eropa, rustik, vintage dan modern bercampur jadi satu.

    BalasHapus
  7. Baca judul nonton fotonya, ulalala. Ayooo lanjuuuut baca. Meskipun baca tapi seperti ikut masuk didalamnya. Gpp deh baca dulu dari artikel Mbak kat, suatu saat ingin juga ke sana. Ke Eropa belum bisa, ke situ semoga dimudahkan. Asyiiiik.

    Dah deh kalau dari toilet dah bersih lainnya pasti bersih dan itu yang bikin nyaman pastinya kan ya, Mbak. Kebersihan nomor 1. Apalagi kemudahan yang diberikan untuk muslim dalam melakukan ibadah

    BalasHapus
  8. Kak Rieeeen...
    Gak pengen angkat aku jadi adekmu..??

    Hahhaa...melihat anaknya kak Rien dan keponakan, rasanya aku gak pantes lagi jadi keponakan. Tapi boleh doonk.. jadi adeknya kak Rien. Hahhaa...demi diajakin jalan, travelling seru sekeluarga dan menginap di Edensor Hilss.


    Pemilik Edensor Hilss ini mashaAllah~
    Semua serba islami. Dari sign-nya bukan pria - wanita atau man - woman, tapi ikhwan - akhwat doonk..

    Dan melihat betapa menghormati tempat sholat, aku jadi terharuu..
    ((loh..iya, soalnya nyaman banget kalau masuk waktu sholat tapi makanan belum dateng, bisa mlipir dengan nyaman ke mushalla yang nyaman, bersih dan tidak jauh))

    BalasHapus
  9. Menarik sekali Mbk Rien, melihat interior-nya wow, bakal betah deh. Apalagi kalau nginap itu toiletnya bersih, makin betah deh! Menarik sekali Edensor Hills dengan menampilkan kesan modern tapi mendukung ibadah bagi muslim, jadi makin respek deh.

    BalasHapus
  10. Baca ulasannya jadi pengen ke Edensor Hills. Keren ya, suka ama tempatnya. Nuansa khas Eropanya dapat banget. View sekelilingnya juga masih asri dan cantik. Makanannya juga menggoda. Paket lengkap ya Mba Rien.

    BalasHapus
  11. Suasana Edensor Hills Villa dan Resort ini benar-benar bikin yang liburan jadi betah stay di sana. Diam di sana gak kemana-mana aja udah seru banget feelnya. Lihat pemandangan di sekeliling villa, interior/eksterior villa maupun resortnya yang unik, hingga mencoba aneka menu yang tersedia di resto/cafenya. Beneran staycation sih ini, full menikmati area villa/resort aja udah puas.

    Dan..sama mbak, bahagia banget rasanya kalau di tempat kita menginap tuh disediakan perlengkapan shalat. Kayak gimana yaa.. berasa diperhatikan gitu kebutuhan kita sebagai muslim.. serius disiapkannya..

    BalasHapus
  12. bagus banget tempatnya. saya liat koleksi fotonya kok jadi inget sama harry potter ya. nuansanya mirip-mirip nih. makanannya juga kayaknya enak ya...

    BalasHapus
  13. Seru banget kak, asyik2 makan-makan bareng keluarga. Sehat2 ya kak semuanya yang disana aamiin :)

    BalasHapus
  14. Dua kali saya lewat lokasi Edensor Hills waktu ke Kedai Omah Omar di Bojong Koneng, Mbak Rien.
    Wah...cakep sekali Edensor Hills iniii! Bisa nih kapan-kapan nginep ke sini
    Beneran Europe sekaliii desainnya ya. Sukaaaa!
    Sudut-sudut manis yang romantis dengan view sekitar dan udara segar. Pas buat weekend escape, libur sejenak dengan jarak relatif dekat dari Ibukota.

    BalasHapus
  15. Seru banget tempatnya, asik ya bikin betah. Jadi penasaran ingin kesana, ingin ber swafoto disana juga.

    BalasHapus
  16. kakakku sempat mau mengadakan pernikahan di Edensor Hills ini saat pandemi di tahun 2020 yang lalu, tapi ternyata fully book semua

    BalasHapus
  17. Saya terharu banget lho melihat ada Al Quran dan alat shalat yang disediakan oleh penginapan. Jadi semakin pengen menginap di sana, deh. Pastinya battere kamera juga harus full terus. Banyak area yang cakep untuk difoto :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kak Myra.
      Rasanya adeem yaa.. begitu lihat fasilitasnya untuk umat Muslim.
      Selain juga menu makanannya yang juaraaa.. dan viewnya, mashaAllah~

      Hapus
  18. Waktu baca lokasinya daerah Bojong Koneng, kayak pernah dengar. Oh ternyata kalo menuju Curug Bidadari, seneng ya jadi mendapat view yang menghadap Gunung Salak. Aku nggak bisa berkata-kata menyaksikan foto-foto dan baca tulisan mba Rien, tempat yang nyaman banget untuk menyepi. Kebayang suasananya yang tenang, sejuk, ada aroma embun saat menanti sunrise, wah jadi makin mupeng staycation di Edensor. Udah membayangkan tinggal di rumah dengan nuansa pedesaan Inggris.

    BalasHapus
  19. Aduh duh duh
    Lihat resort ini jiwa traveling saya meronta
    Meski sebenarnya lebih senang staycation daripada jalan keliling di sekitar wisata
    Harus nih agendakan ke Edensor biar makin tenang jiwa busui

    BalasHapus
  20. Wahhh vibesnya berasa di Eropa beneran yah. Pengen juga nih mampir ke hidden gems bernuansa Eropa di Sentul. Rasanya staycation di Edensor bisa kebayang nuansa pedesaan yang asri tapi Eropa banget.

    BalasHapus
  21. pemandangannya indah sekali kak! ada perapian juga, kerennnn bangettttttt

    BalasHapus
  22. Pas lihat IG story mba Rien, aku auto mupeeengg baca review lengkapnyaaaaa

    Ya ampuun, cantiik sekali ini EdeNsoor! Mudah2an ada rezeki daki bs cuss ke sana dgn kluarga besaaarrrr

    Aamiiin aamiin ya robbal alamiinnn

    BalasHapus
  23. Aku juga baru tahu ini ada penginapan kyk gtu di Sentul mbak, tahunya cuma beberapa hotel itu. Mbak Rien nemu ajeeee hehe.
    Di sana udah family friendly banget yaa, kalau ngajak sekeluarga gak hanya anak kecil yang menikmati, oma opa pun hepi kyknya. Udah lengkap juga fasilitasnya gak usah keluar2 lagi kalau nginep di sana TFS

    BalasHapus
  24. baru sekali ke Sentul trus baca ini menikmati banget pemandangan di sana. Staycation udah puas yah, enggak jalan-jalan keluar. Fasilitasnya OK juga. Makasih review komplit ini Mbak Rien.

    BalasHapus
  25. Kalau belum bisa ke Eropa, boleh nyicip nginap dulu di Edensor Hills ya. Dari luar sampai dalamnya emang modelnya Eropa. Asyik juga tuh perginya bareng keluarga

    Btw, Stand hangernya mengingatkan showroom tempat kerjaku dulu. Majang gituan juga sih

    BalasHapus
  26. Edensor Hills, Resort di Sentul Bogor ini emang cakep ya mbak
    Bergaya eropa dengan pemandangan yang indah
    Pas buat liburan sejenak bersama keluarga

    BalasHapus
  27. Kalau harga lebih mahal tapi pelanayannya lebih gak kesal jadinya ya mbak karena merasa senang. Seru juga liburan akhir pekan keluarha di Edensor Hills apalagi punya rasa Eropa kaya gitu Mbak Rien, apalagi deretan resto & kafe yang beraya ala Eropa juga

    BalasHapus
  28. Wah cantiknya Masya Allah... Edensor Hills villa & resort keren banget. Gaya Eropanya nampak memikat. Makasih reviewnya, Mbak. Lengkap dan asik. Semoga kapan-kapan bisa ke sana. Insya Allah

    BalasHapus
  29. Edensor memang keren, pernah kesana awal-awal berdiri masih booming apalagi di kalangan emak2 arisan.
    Edensor bagus buat foto-foto karena banyak spot cakep.

    Makanan lumayan enak memang sudah mager mak kalau sudah di sini, mau pergi cari makan di luar juga jauh dan sepii

    BalasHapus
  30. wah kalau ingat Edensor itu ingetnya Laskar Pelangi hehehe. Jadi mupeng nih mbak Rien pengen mampir dan menginap di Edensor Hills Villa. Apalagi ini kayaknya nyaman kalau bawa keluarga ya mbak

    BalasHapus
  31. Saya pernah lewat Edensor ini waktu mau ke Richie The Farm Sentul. Saat itu parkiran Edensor penuh. Jadi meski penasaran Saya gak jadi masuk. Langsung bablas ke Richie The Farm.

    Berkat review Mbak Rien yang super duper lengkap jadi tau dalamnya seperti apa. Makasih Mbak Rien. Btw mayan banyak juga ya habisnya buat makan siang dan malam. Hehehe

    BalasHapus
  32. Beneran terpukau lihat foto-fotonya, beneran serasa di Eropa. Bisa terbawa mimpi nih haha mudah-mudahan suatu saat bisa kesini.

    BalasHapus
  33. Mba Rien, aku ikut merasakan kebahagiaan liburan di Edensor Hills ini. Semua pemandangannya indah, fasilitas yang dinikmati pun prima. Jadi pengalaman liburan yang tak terlupakan yaa... Semoga aja ada rejeki nih buatku dan keluarga supaya bisa mencicipi kenyamanan Edensor Hills sebelum beneran bisa ke Edensor di UK. Aaamiin...

    BalasHapus
  34. Suasananya menyenangkan ya mbak.. Damai.. Terus banyak spot foto kerennya juga. Dan hidangannya juga sepertinya enak-enaak...

    BalasHapus
  35. Suasananya asyik dan menyenangkan ya mbak. Damai gitu. Makanannya juga bervariasi dan sepertinya enak. Banyak spot instagramablenya juga

    BalasHapus
  36. Ini beneran tempat menginap yang buagussss banget, mbak. Berharap, Jatim ada resort atau hotel seperti ini. Jadi betah buat berliburnya

    BalasHapus
  37. Saya jadi ingat edensornya The Lord Of The Rings. Pecinta novel tersebut pasti seneng deh kalau bisa nginep sini. Dengan harga start from 1,5 jutaan aja dapat experience yang nyaman dan beda.

    BalasHapus
  38. Kagum dan takjub!

    1. Mereka menyediakan Al Qur'an dan seperangkat alat sholat di tempat yang mudah ditemukan - pake keranjang estetik

    2. Ada tulisan ikhwan - akhwat di pintu toilet!

    3. Menyediakan kupon wifi untuk 1 perangkat saja jadi terpantau ya

    BalasHapus

Leave your message here, I will reply it soon!