Takut Hantu di Friendlytel Hotel Hat Yai Thailand

13.22

Friendlytel Hotel - Hat Yai THAILAND

Friendlytel Hotel, Songkhla Hat Yai

Waktu menunjukkan jam 9 malam waktu Thailand ketika bus yang kami tumpangi sejak dari Malaysia tiba di Friendlytel Hotel yang beralamat di 10/7 Chaiyakuluthit Rd, Hat Yai, Hat Yai District, Songkhla 90110, Thailand.

Saya dan Lusi turun paling akhir, membiarkan yang lain berebut turun. Padahal buat apa, belum bisa langsung masuk hotel juga, wong nunggu koper-koper dikeluarkan dari bagasi. Begitu koper sudah diturunkan, giliran kami yang bingung mencari, pasalnya di area parkir depan hotel itu tidak terlalu terang. Dalam keadaan letih dan ngantuk, terpaksa memeriksa tumpukan koper satu persatu, mana banyak yang mirip pula, bagaikan meraba jarum di tumpukan jerami. Sampai akhirnya ketemu, langsung saya seret ke hotel. Ealah...tempat parkir itu kan terbuat dari konblok gak rata, bikin roda koper merintih kesakitan. Untunglah nggak ngambek diseret sampai lobi, tapi suaranya bikin rasa letih nambah-nambah.

Sampai lobi hotel kayak pasar, tamu-tamu numpuk di sana. Saya lihat semua tourguide kami sedang mengurus proses check-in. Saya mendadak agak pening, bukan karena membludaknya orang, tapi bau dupa yang dibakar di pojok lobi. Duh, saya memang nggak suka bau dupa sih. Hampir 1 jam di lobi nunggu sambil nahan pening, akhirnya pas dapat kunci, saya dan Lusi langsung melesat ke lantai 5, lewat lift yang ukurannya kecil sekaliiiii. Cuma muat 3 orang, itu pun dempet-dempetan sama koper haha. 

Kamar kami di lantai 5 (saya ragu, 5 atau 7), persis dekat tangga darurat! Ini dia kamarnya:

Kamar yang saya tempati berdua Lusi, difoto saat pertama kali masuk pada 15/2/2019 malam +/- jam 10 malam

Kamar berukuran cukup luas, bersih, dan fasilitas lengkap

Terdapat dua lampu kamar yang tidak terlalu terang

Teriakan di kamar mandi, lari heboh keluar pindah kamar

Ada sedikit kendala saat pintu kamar dibuka, saya dan Lusi perlu beberapa kali mencoba baru berhasil. Begitu terbuka, terlihatlah sebuah kamar berukuran lumayan luas buat kami berdua. Terdapat kasur queen bed size, sofa, meja dengan kursi kerja, TV, AC, lemari es, coffee/tea maker, lemari pakaian, meja rias, serta terdapat 2 jendela besar. 

Saya puas dengan keadaan kamarnya. Satu hal saja yang kurang, cahaya lampunya tidak benderang, agak remang-remang, saya jadi kurang senang. Karena sudah nggak tahan ingin lekas tidur, saya bersiap hendak membersihkan diri dulu di kamar mandi, sementara Lusi keliling kamar, cek sana sini. Nah, begitu mau masuk kamar mandi, saya berhenti di depan pintu tuh. Entah kenapa, mendadak ada rasa nggak enak. Trus saya mundur beberapa langkah, lalu balik badan, ngomong sama Lusi.

"Lusi, barengan aja yuk ke kamar mandinya.."

"Iya mbak, aku juga mau ngomong gitu!"

Wkwkwk ternyata sama. Nah, karena ada barengan, masuk kamar mandi jadi maju tak gentar, nggak mundur cantik kayak tadi lagi. Kami masuk bareng, buka pintu kamar mandi pun bareng-bareng, dan pelan-pelan. Udah kayak mau buka pintu ruang rahasia aja pokoknya. Pas udah kebuka, bukannya masuk, kami malah terdiam, tegak memandangi kamar mandi, sambil melotot. 

"Yuk mbak, aman."

Wkwkw...Lusi bilang aman karena kami emang nggak melihat apa-apa sih. Lagian mau lihat apa? Pocong? haha.

Di kamar mandi, kami cuma mau cuci muka, tangan, kaki, dan gosok gigi. Gak pakai mandi segala, udah malam. Entah kenapa, saat mau gosok gigi itu, kami refleks berdiri dekatan, nggak mau jauh-jauhan, sama-sama menghadap wastafel. Trus, tiba-tiba kami serentak saling pandang dengan tetap sambil gosok gigi. Sesaat kemudian seperti dikomando, serentak pula noleh ke belakang, ke arah kloset dan tempat mandi. Beberapa detik kemudian...

"Huaaaaaaaa......."

Berdua teriak bareng, sambil berusaha lari keluar dari kamar mandi. Konyolnya, karena keluarnya bareng, sementara pintu muat 1 orang doang, ya udah tuh kejepit wkwk. Saling dorong, saling dulu-duluan, gedubrak gedabruk gak karuan... 

Wastafel di kamar mandi tempat saya dan Lusi gosok gigi, sesaat sebelum lari keluar ketakutan tanpa sebab

Kamar mandi yang belum sempat dipakai mandi, keburu pindah kamar 

Pintu dibuka nggak ada dinding, jadi pada Jerit-jeritan di kamar

Ngapain sih kami teriak??? Lihat hantu?? NGGAK ADA! Wkwkw. Entah juga kenapa. Wong saya nggak lihat apa-apa kok. Spontan aja gitu. Apa gara-gara noleh bareng ke belakang sambil bayangin sesuatu? Entah. Saat itu, urusan gosok gigi gak selesai. Ya udahlah. Ditelen ajalah odolnya. Males ke kamar mandi lagi buat kumur-kumur haha. 

Saat itu sudah jam 10 lewat. Harusnya saya sudah istirahat tidur. Tapi karena rasa takut lebih besar, kantuk yang dari tadi berat menggelayuti, sudah minggat entah kemana. Lusi menelpon Ester, tourguide asal Malaysia yang mendampingi kami, untuk minta pindah kamar. Ternyata kamar Ester ada dekat situ juga. Saya buru-buru pakai kerudung lagi, mengikuti Lusi menemui Ester yang kamarnya cuma selemparan kolor.

"Ester, kami takut di kamar itu, masih ada kamar kosong lain nggak? Kami mau pindah," Lusi langsung to the point, ngomong sambil gemetar. Saya ikut bantu ngomong, sambil pasang muka pucat, eh, tapi memang pucat beneran kali ya. Lha wong tegang gitu keadaannya.

"Ya udah tunggu saya cek dulu ya. Masuk sini aja dulu."

Nah, di kamar Ester kan ada tourguide lain juga, total 3 orang di kamarnya yang besar itu. Ohiya, kamar di hotel ini memang besar-besar. 1 kamar bahkan bisa muat 6 orang. Sambil nunggu Ester cek kamar, saya dan Lusi liat-liat kamarnya Ester sampai ke belakang. Eh, taunya di belakang itu ada pintu, pas dibuka ternyata cuma dinding, gak ada ruangan. Saya auto jerit kaget wkwkw

Gara-gara saya jerit, yang lain juga ikut menjerit. Jadilah seisi kamar jerit-jeritan wkwk gelo.

Temanku Lusi, sama-sama penakut 😂

Suasana saat check-in di Friendlytel Hotel

Tempat sembahyang/berdoa di area lobi, dekat resepsionis


Penampakan gedung Friendlytel Hotel

Pindah Kamar, disuruh berdoa oleh staff muslim asal Malaysia

Akhirnya berkat bantuan Ester (makasih Ester! 💜), kami bisa dipindah ke kamar lain, kalau tak salah ke tipe suite yang lebih besar. Untung dong kami, udah kayak tamu VVIP aja dapat suite haha. Kamarnya lebih besar, ada living room-nya segala, ada meja dan sofa, serta meja makan, dan ada 1 kamar tidur. Di sini, begitu masuk langsung merasakan keanehan lagi. Lampu menyala normal ketika cardlock sudah diletakkan di tempatnya. Tapi sesaat kemudian mati, nyala, mati, nyala. Begitu terus beberapa kali, udah kayak di tempat dugem aja...jeb ajeb...

Kali ini kami nggak pakai teriak. Cuma diam saja sambil nunggu bell boy membawa koper kami. Lusi tampak santai membuka pintu kamar, membawa masuk tas yang dipegang, dan meletakannya. Tak lama bell boy datang membawa koper kami. Saya langsung melaporkan soal lampu. 

Si mas bell boy dengan sigap mengambil cardlock, lalu memasangnya lagi. Seketika lampu menyala dengan stabil. Lho, kok bisa? Aneh. Trus, dia nanya dong kenapa pindah dari kamar sebelumnya, saya jawab, takut sama kamar mandinya, serem. Jujur banget dong saya jawabnya. Ketawalah si mas itu. Hadeuuh...

"Sekarang ucap salam Assalamu'alaikum lagi saja, dan baca Bismillah. Insha Allah gak ada apa-apa."

Nyeeessssss.....badan gerah dan keringatan gara-gara mondar-mandir dari kamar ke kamar lain langsung adem kayak disiram air es denger kata-kata si mas bell boy itu. Baek kali lah kau mas bell boy, nenangin wanita amat penakut ini. 

"Ada lagi yang perlu dibantu? Saya ijin pamit dulu, terima kasih. Selamat istirahat".

Si mas itu memeriksa kamar lagi sebelum pergi. Sempat saya tanya asalnya dari mana, sebab logatnya amat Melayu, ternyata dari Malaysia. Pantaslah tadi dia berucap ke saya soal Assalamu'alaikum dan Bismillah. Berkat kata-katanya itu, saya jadi tenang lho, nggak ada rasa takut lagi. Bahkan, malam itu saya berani ke kamar mandi sendiri untuk mandi. Bukan cuma melanjutkan gosok gigi dan cuci muka saja, tapi mandi beneran, sampai bersih, sampai rasa takutpun ikut tersapu air. Oh iya, saat itu saya sedang haid ya, jadi mau nggak mau harus mandi, biar bersih semuanya.

Hampir jam 12 malam. Lusi sudah duluan tidur. Suasana terasa amat sunyi, Saya nyalakan TV, memakai selimut hingga menutup muka, dan akhirnya tertidur nyenyak sampai besok pagi! Woaaah!!

Wefie dengan Lusi di kamar kedua. Di kamar ini kami tak merasa takut lagi 😂

Beberapa keanehan menjadi buah bibir saat sarapan

Pagi yang cerah di hari kedua di Hat Yai (16/2/2019). Rasa takut dan kantuk sudah tiada, berganti tubuh yang bugar dan segar, tapi lapar bukan kepalang. Nggak pakai nunggu lama, kelar mandi dan berpakaian, saya dan Lusi langsung meluncur ke resto hotel yang terletak di lantai dasar. Di sana kami sarapan dengan lahap, bekal energi untuk jalan-jalan keliling Songkhla seharian.

Dan, di saat sarapan inilah terdengar aneka cerita dari mulut para teman perjalanan, bahwa malam pertama di Friendlytel Hotel beberapa orang mengalami cerita seram lho!

"Tadi malam, pas teman saya sudah pada tidur, tinggal saya sendiri, koper saya mondar-mandir jalan depan tivi."

"Lha, pintu lemari pakaian saya buka tutup sendiri."

"Jam 2 bunyi shower kamar mandi, padahal nggak ada yang mandi."

"Pintu kamar kami diketok-ketok jam 1-an, pas diintip ga ada siapa-siapa."

"Gak tahu jam berapa, kayak ada yang bikin minuman, ngaduk-ngaduk gelas."

Wadaaaawwww....saya kira saya dan Lusi cuma lebay aja kebanyakan halu, ternyata yang lain malah beneran mengalami hal seram sampai lihat koper mondar mandir depan tipi haha.

Saya tuh pagi itu, sebenarnya udah positif thinking ya. Bahwa, apa yang terjadi di kami tuh akibat kami udah kelelahan, ngantuk, dan mulai deh mikir yang aneh-aneh. Lagipula, saya dan Lusi memang nggak lihat apa-apa kok. Nggak dengar apa-apa juga. Cuma ketakutan gak jelas aja.

Eeeeh pas yang lain pada cerita, ternyataaaa itu tuh ADA! wkwk

Tapi tunggu dulu, saya nggak bermaksud mengatakan hotel ini seram ya. Soalnya, dari 400an wisatawan rombongan kami yang nginap di hotel ini, cuma segelintir saja yang punya cerita seram. Yang lainnya nggak ada dong. Tapi, entah juga kalau ditutupi haha. Atau, memang ada orang-orangnya juga kali ya. Ada yang diusili, ada yang enggak.

16/2/2019 - Sarapan bersama

Sambil sarapan sambil nguping cerita seram dari teman perjalanan lainnya

Dua malam di Friendlytel Hotel

Seingat saya, ada info bahwa kami akan diinapkan di suatu hotel, tapi karena penuh, akhirnya pindah ke Friendlytel Hotel. Saya pribadi, tak masalah, yang penting hotelnya tetap layak, dan masih sesuai dengan hotel yang dijanjikan. Friendlytel Hotel bagus-bagus saja kok fasilitasnya. Buat tidur saja kan? Lebih dari cukup. Toh, di siang hari sampai malam kami banyak kelayapan keliling ke tempat-tempat wisata di Hat Yai, bukan berdiam di hotel.

Soal kejadian seram, saya tak pernah menganggap bahwa hotel bintang 5 dengan gedung baru paling modern pun akan bebas dari hal-hal menyeramkan. Setiap tempat, ada saja gangguan, kalau biasa diusili. Buat yang "peka", pasti tahulah ya, bahwa di mana-mana itu ada.

Lain halnya dengan saya, yang aslinya memang penakut, apa aja dibayangin ada. Padahal, nggak pernah melihat sesuatu yang aneh-aneh, termasuk mendengar suara-suara, nggak pernah. Tapi karena takutnya lebih besar, yang seram-seram seolah selalu mengikuti haha.

Saya bukan pemberani, tidur sendiri di hotel tuh cobaan banget rasanya, bikin menderita ketakutan haha. Ada teman pun, kalau temannya penakut juga, ya sama aja. Bukannya jadi berani, malah lebih ngeri, kayak pas masuk kamar mandi sama Lusi itu, wong cuma pandang-pandangan di kamar mandi kayak mencoba mendengar atau melihat sesuatu padahal nggak ada, akhirnya malah jejeritan ketakutan. Ini sih, yang ada malah hantunya kali yang takut sama kami hahahaha.

Tapi bener sih, apa yang dibilang sama mas bell boy yang ngurus koper kami malam-malam, "jangan lupa ucap salam dan baca doa, biar tenang." 

Di mana pun dan kapan pun, penting banget memang mengingat dan menyebut nama Allah, karena Tuhan saja yang Maha Pelindung dan Penenang, lebih besar dari apapun, dan yang seharusnya ditakuti. Sama hantu yang cuma ada dalam pikiran kok takut, giliran gak solat ga takut? Kira-kira gitu ya...pesan buat para pejalan. 

Rumah ibadah di dekat hotel

2 dari 4 bus yang membawa kami dari Malaysia-Singapore-Thailand

Kendaraan umum Tuk-Tuk, parkir di seberang hotel, dan ada lapak dagangan tiap pagi di depan hotel 

Sudah pernah nyobain naik Tuk-Tuk?
 

Tiga hari dua malam di Hat Yai, saya keliling Songkhla mengunjungi Sleeping Budha Temple, Samila Beach (mermaid statue), Big Bee Garden, Klong Hae Floating Market Hat Yai, serta beberapa tempat wisata belanja dan wisata kuliner terkenal di Songkhla. Dinner di Lee Gardens di hari pertama dan dinner di Chalee D'Hat Yai di hari kedua, nyobain street food, dan belanja oleh-oleh di sentra oleh-oleh Songkhla. Semua itu, akan saya ceritakan pada tulisan lainnya, nantikan di blog ini juga, ya.

Yang menarik dari Hat Yai, kota ini ramah wisatawan muslim. Hat Yai memang berpenduduk mayoritas muslim, tak heran bila ia menjadi destinasi wisata ramah muslim di Thailand.

Kapok nggak nginap di Friendlytel Hotel? Enggak sih. Tapi akan saya pertimbangkan kalau ada pilihan lain.

Cerita saya tentang Hat Yai juga bisa ditonton dalam video yang telah saya upload di channel saya Katerina. S berikut ini.

Silakan di tonton, jangan lupa subscribe, komen, dan like. Terima kasih banyak, ya!

Share this

A mother of two who loves travel and enjoy to share my journey and valuable experiences

Related Posts

Previous
Next Post »

46 Comments

  1. Auto ngakaaakkk, inget2 pas kita glampin di Jogja.... mb Rien waktu itu takut ke toilet sendirian ya kan wkwkw. Owalaahh, memang begitulah serba/i traveling ya mba.

    Aku termasuk yg ga masalah kalo kudu tidur sendirian di kamar hotel. Alhamdulillah, jarang mengalami hal2 yg spooky gini. Waktu ke amrik, daku juga tidur sendirian di kamar, kalo istilah orang Jawa, tidurku udah kayak keboooo wkwkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaaa takut banget ke toilet sendirian, soale di luar kan, jauh dari tenda 😆

      Pokoknya aku menderita ketakutan kalau tidur sendirian di hotel haha

      Hapus
  2. Untung bacanya pas siang Mba, kalau enggak, mungkin takut juga, padahal ya lagi ga di hotelnya hahaha.

    Tapi bener ya, di mana-mana itu, kalau kita udah ucap salam, insha Allah lebih tenang.

    Mau di hotel baru atau lama, serem atau enggak, memang sebaiknya jangan lupa beri salam.

    Dan ngomong-ngomong, hotel kalau kamarnya luas itu, entah mengapa kok selalu ada yang seram ya 😀

    Cuman meskipun seram, syukurlah nggak gangguin tamu yang tidur 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, kalau kamar hotel terlalu luas buat tidur sendiri saja, malah lebih takut. Mendingan yang sedang aja, dan kalau bisa yang desain interiornya tuh jauh dari kesan jadul (meski dibilang klasik/antik). Trus kalau bisa yang pencahayaannya bagus, benderang gitu.

      Hapus
  3. kirain memang paket wisata mistis.. ternyata.. menegangkan juga.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan maaas. Kalau wisata mistis mah, aku ogah ikutan :))

      Hapus
  4. Seru pengalaman berada di hotel negeri gajah putih, ada cerita 'serem' di lokasi meskipun akhirnya teratasi. Bagus hotelnya di Thailand.

    BalasHapus
  5. aku bacanya selepas magrib wkwkwkw, urusan kamar mandi hotel memang gimana gitu mbak. kerasa banget kalau ada sesuatunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kamar mandi emang sarangnya apa ya?

      Hapus
  6. Aku udah nggak pernah ngalamin yang aneh-aneh terakhir pas kelas 6 SD gitu. Jadi penasaran deh dengan friendlytel hotel hehehe. Kira-kira apakah bakal mengalami kejadian ghaib juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ngeliat yang aneh2 terakhir pas SMP. Sejak itu ga pernah lagi :D

      Coba aja ke HatYai mbak, nginap di friendlytel, belum tentu ngalamin juga, tapi bisa jadi iya, soalnya tiap orang beda2 pengalamannya

      Hapus
  7. hihihi saya jadi penasaran pingin tidur di Friendlytel Hotel, tapi didiskon gede hehehhe

    Saya laahir dan besar di Kota Sukabumi dengan rumah yang pemiliknya orang Belanda, kebayang kan rumah tempo dulu yang serem tea

    Eh, karena si pemilik ga punya anak, rumahpun dihibahkan ke panti jompo, jadi ada beberapa orang yang meninggal di rumah yang saya huni dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meskipun ada yang mengalami kejadian serem, itu hotel tetep aja rame, ambu 😁

      Wuaah ambu, pasti udah biasa ya tinggal di rumah tua (dan mumgkin juga horor), kuyakin udah kebal ama rasa takut 👍😆

      Hapus
  8. Mbaa kok jadi pengen ke Thailand yak hehehe. Gimana ya rasanya nginep di hotel yg agak horor gitu apalagi di luar negeri. Seru banget ingin merasakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dulu mbak, masih pandemi, pariwisata sana belum buka buat warga asing 😁
      Nanti kalau ke HatYai cobain ya 😂

      Hapus
  9. Saya juga kalai nyium bau dupa langsung kliyengan mbak. Padahal wangi ya sebenarnya, tapi terlalu wangi, jadinya nggak cocok di penciuman saya.

    Emang ya, setiap tempat, bagus atau jelek bisa jadi ada "penghuninya" dan ada yang diberi kemampuan khusus untuk bisa merasakan kehadiran mereka.
    Untung ya udah sempat foto2 kondisi kamar sebelum diserang ketakutan nggak jelas. Eh kamar yang baru malah nggak ada fotonya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto saya dan Lusi sedang bercermin itu foto di kamar kedua mbak. Memang ga foto ruangannya lagi. Udah turun nafsu motonya haha. Kalau foto kamar mandi dan wastafel itu, diambil sebelum pindah kamar. Diberani2in, sambil ditemani, ambil fotonya, trus lari wkwk

      Hapus
  10. Mbak Katerina ternyata penakut yaa hihihihihi.
    Aku juga dulu seingatku penakut loh. Sampai dengan sebelum menikah malah masih penakut.
    Setelah menikah dan punya anak.. ntah kenapa nggak takut lagi bayangin sesuatu kalo lagi di dalam kamar mandi..atau kamar ..atau lgi sendiri.

    BTw.. asik banget jadi dapat kamar lebih luas yaa mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku penakut mbak. Apalagi kalau sendirian dan berada di tempat asing.

      Hapus
  11. Hahaha itu beneran ngeriin sih menurutku ya kalo lagi tidur tiba2 liat koper jalan sendiri atau denger suara ngaduk2 gelas dan orang mandi shower padahal di kamar kita cuma berdua doang...serem ih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antara ngeri dan pingin ketawa sebenernya mbak. Ketawa pas denger ceritanya siang-siang. Kalau udah malam, ya takut lagi hahaha

      Hapus
  12. Serunya sampe jejeritan rame2, Mbak hehehe. Terus itu koper mondar-mandir ... seram ya 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi kalo kita barengan Mbak Rirn mungkin bakal ikutan pindah kamar supaya dapat kamar yang lebih bagus.

      Asal ngga dapet kamar yang malah lebih seram, hahahha

      Hapus
  13. Kesan pertama hotelnya cukup baik dengan bangunan masuk kategori modern. Pelayanan bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serba bagus kecuali pengalaman seramnya aja. Buat yang ga peduli, hotel ini tetap recommended buat diinapi, mungkin pilih kamar yang agak ke tengah aja ya, jangan dekat tangga

      Hapus
  14. Wuaaah ini dia niiiih, aku tuh penakut maksimal, pernah nginep di hotel di Serang, yang lumayan bagus (kayaknya paling bagus deh) dan dua malam itu TIDAK TIDUR!
    jadilah kalau di mobil nyuri nyuri tidur... yup, menderita emang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha aku ada temennya Mbak Tanti, sesama penakut :))

      Hapus
  15. Beneran ya selaku Muslim, kita tuh kemana dan dimana pun tetap ucap salam dan berdoa memulai semuanya dengan bismillah...

    Pengalaman yg tidak akan terlupakan itu pastinya ya

    BalasHapus
  16. Waktu 2017 saya pernah ke Thailand juga bareng Kangmas. Waktu itu nginepnya bukan di hotel, tapi motel gitu. Tapi bagussss banget kamarnya. Alhamdulillah, ga ada pengalaman aneh-aneh, hihihi...

    Thailand emang masih kentel ya suasana mistisnya. Banyak sesembahan gitu soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beragam pengalaman orang nginap di hotel. Ada yang cuek mesti mengalami kejadian seram. Ada yang kapok. Ada yang ga mengalami apa2. Kayak aku, ga liat apaapa sih, tapi takutnya gede :))

      Hapus
  17. Kamarnya luas banget eeeyy, padahal bukan yg suite yaa. Malah jd penasaran kamar barunya kyk apa.
    Aku kadang kalau di Hotel jg gt, suka ngerasain :) karena memang aku sama anak2 peka banget, banyak2 combonya.

    Tp sometimes ya dibuat enjoy aja, masih untung gak diganggu. Btw kok jd ingin traveling inihh, huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamar kedua lebih luas. Sayang nggak sempat foto2 lagi. Udah ga nafsu buat moto2 kamar.

      Hapus
  18. Kalau aku baca trnyata ga cuma mba aja ya yg merasa hal hal mistis terjadi. Beberapa tamu lain juga merasakannya. Hihi. Kalau aku mah penakut nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lain bukan cuma merasakan, malah mengalami langsung kejadian aneh, kayak koper mondar mandi depan TV itu :D

      Hapus
  19. Aku termasuk penakut nih mba, kalau ketemu hotel yg agak horor kayaknya bakal kapok deh

    BalasHapus
  20. Hahahahaha aku ngakak gak habis-habis setelah baca tulisan ini. Susah memang kalau sudah ketakutan sendiri tanpa sebab. Jadi ingat perjalanan kita ke Pulau Pisang dan nginap di rumah warga di Way Kanan. Nah kalau itu memang ada Rien. Aku segan aja cerita, takut semua pada ketakutan hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang di rumah warga di Way Kanan ado apo yuk? Aku malah belum diceritain haha. Yang rumah tua itu kan?

      Hapus
  21. Duh, serem banget sih ceritanya mba. berarti sudah rahasia umum ya di hotel itu ada kejadian mistis gitu. Btw ruangannya keren gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang mengalami kejadian mistis, tapi lebih banyak lagi yang enggak.

      Hapus
  22. wahh aku jadi inget waktu nginep di spooky hotel di papuma
    banyak suara suara aneh juga
    serem

    BalasHapus
  23. Akuu tuh bacanya antara ngakak, serem sama geleng2 wkwkwk.atulah itu odolnya ditelen😣bisaa2nya.. bener tapi kata bellboy doa dan ucapin salam biar tenang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau balik ke kamar mandi takut haha ya udahlah odol ditelen daripada balik lagi. Sambil dilap pakai tisu aja mulutnya

      Hapus

Leave your message here, I will reply it soon!