Nikmati Kuliner Khas Tidore Ini di Safira Beach Restaurant

20.04
Tidore tersohor sebagai negeri penghasil rempah sehingga dijuluki The Spice Island. Di masa lampau, pulau kecil ini pernah menghipnotis para penjelajah ulung dari berbagai belahan dunia untuk berlabuh dan membawa pulang cengkeh, pala, kayu manis dan banyak komoditas rempah lainnya untuk dijual kembali di pasar Eropa.

Abad berlalu, masa berganti. Para ‘penjarah’ rempah telah lama pergi. Dermaga Bumi Marijang kini sepi dari kapal para penjajah, tapi rempah tetap berlimpah. Adakah rempah itu bergelimang sedap dalam tiap menu masakan khas Tidore? Akankah saya mencicipi rasa dan aroma wanginya dalam hidangan-hidangan menggugah selera? Kali ini, perkenankan lidah saya “menjarah” Tidore lewat citarasa masakan aslinya.  


kuliner maluku utara
Kuliner Khas Tidore

Restoran Pinggir Pantai 
 
Waktu menunjukkan pukul 12.00 WIT ketika kami tiba di Safira Beach Restaurant yang terletak di Cobodoe, Tidore. Saat itu, rasa lapar seolah melanda hingga tingkat dewa. Padahal, tiga jam sebelumnya ada nasi uduk berlauk ikan goreng dan telur balado yang saya santap di pelabuhan Rum. Salahnya, nasi uduk enak itu hanya mampu separuhnya saja masuk perut. Derita perut bermuatan kecil, cepat kenyang berdampak cepat lapar. Wajar ketika sampai di Safira saya rada oleng. 


Bagian depan Resto Safira tak seperti resto pada umumnya. Penampakannya seperti rumah tinggal biasa. Setelah semua rombongan turun dari mobil, Mbak Anita mengarahkan kami untuk berjalan ke belakang, melewati halaman di samping rumah. Ternyata, di belakang terdapat taman dengan pondok-pondok makan yang menghadap langsung ke laut.

Taman yang asri dengan pohon-pohon yang tinggi dan rindang, membuat area makan jadi teduh. Udara pun terasa sejuk. Air laut hanya beberapa meter saja dari pondok makan. Beberapa speed boat milik Safira bersandar dekat pantai. Sementara di kejauhan, Pulau Failonga tampak kecil, bergeming di antara ombak dan angin yang bersabung di lautan.


Baca juga: Tempat Wisata Kuliner di Belitung

Tampak depan Safira Beach Restaurant
Jalan samping menuju pondok-pondok makan yang terletak di belakang
Suasana di area pondok makan

Langsung menghadap pantai dan laut

Masakan Minim Rempah

Kenapa pulau kaya rempah ini masakannya minim rempah? Pertanyaan itu melintas dalam benak saya ketika mengetahui tak banyak makanan Tidore yang dibuat dengan menggunakan rempah.

Saya mencoba mencari tahu dari beberapa sumber online. Salah seorang penulis menuturkan bahwa ia mendapat penjelasan dari buku Kepulauan Rempah-rempah karya M. Adnan Amal (saya belum baca langsung bukunya) yang menyebutkan bahwa cengkeh dan pala memang tak banyak berperan dalam isi dapur masyarakat Tidore dan sekitarnya. Di masa lalu, penduduk tidak menanamnya dan tidak membudidayakannya. Kalaupun digunakan, kebanyakan hanya sebagai campuran obat atau minyak oles saja. Hal tersebut diperkuat oleh catatan Alfred Russel Wallace yang melawat ke kepulauan Maluku sekitar tahun 1857. Dalam bukunya yang terkenal “The Malay Archipelago”, Wallace menjelaskan bahwa pala dan cengkeh bukan kebutuhan pokok masyarakat. Bahkan pala dan cengkeh, yang menjadi komoditas 'rebutan' bagi pedagang Eropa, justru tidak banyak digunakan untuk aneka olahan yang tersaji dari dapur penduduk setempat.

Menu-menu khas Tidore dan kepulauan di Maluku rata-rata menggunakan ikan segar sebagai bahannya. Sedangkan bumbu-bumbunya kebanyakan menggunakan bumbu dasar seperti garam, bawang dan cabe saja. Bayangan saya tentang makanan kaya rempah semacam rendang, opor, soto, sayur ketupat, dll, langsung hilang tak berbekas saat Kasbi, Gohu, Kakap Dabu-Dabu, Kakap Balado, Sup Ikan tersaji di meja. Inilah beberapa kuliner minim rempah itu. 

Blogger, Ngofa Tidore, dan pemilik Safira Beach Restaurant

Kasbi

Diantara menu-menu yang terhidang, Kasbi lebih dulu menarik perhatian saya. Mungkin karena bentuknya yang sangat mirip roti tawar, sehingga menimbulkan keheranan.  


“Apa kami bakal  makan siang dengan roti tawar?” 

Oh tidak! Ternyata itu bukan roti tawar, melainkan sagu singkong. 

Kasbi terbuat dari singkong yang parut dan dipanggang dalam gerabah yang dipanaskan di atas api kayu bakar. Setelah saya cicipi, ternyata tidak selembut roti tawar, tapi rasanya lebih legit. Makan 1 potong (separuh dari ukuran cetaknya), sudah membuat saya merasa cukup. Jika diteruskan 2 potong, saya yakin bakal kenyang. Beda dengan roti tawar biasa, 3 lembar baru merasa kenyang.  

Baca juga: Makan Enak di Kafe Cantik The Magnolia Floral Cafe

Proses pembuatan Kasbi *Sumber foto annienugraha.com*

Kasbi bisa dimakan langsung tanpa apapun. Namun lebih enak jika disantap bersama olahan ikan bakar/goreng/panggang. Kalau saya sendiri, menikmati Kasbi dengan Gohu rasanya lebih nendang. Saya belum mencoba versi kasbi diolesi selai kenari. Tapi sudah kebayang akan lezat sekali jika jadi teman minum teh/susu/kopi.

Di masa lampau, Kasbi merupakan makanan yang awet sampai satu tahun, sehingga sering dibawa oleh para pejuang dan pelaut Tidore ataupun pelaut kolonial yang singgah di Tidore sejak jaman dahulu sebagai bekal untuk perang ataupun pergi berlayar di lautan. 

sagu singkong
Kasbi (Sagu Singkong)

Gohu

Sashimi ala Tidore, begitu orang menyebutnya. Buat mereka yang tidak suka ikan mentah, kemungkinan akan mundur untuk menyantapnya. Beda dengan saya, makin mentah, justru makin menantang di lidah. Tapi tergantung ikannya juga kali ya. Kalau ikan segar, saya tidak pakai ragu lagi, begitu tersaji langsung disikat. 


Bagi masyarakat Tidore, rumus wajib membuat menu Gohu adalah IKAN SEGAR. Apapun ikannya, yang penting ikan segar, dan sangat disarankan ikan laut. Ikan Tuna misalnya. Bumbu Gohu sangat mudah. Terdiri dari campuran bawang dan cabe yang diiris tipis-tipis, serta perasan air lemon cui dan daun kemangi untuk pewangi. Semua bahan tersebut dicampur dan diaduk rata, terakhir baru diberi minyak kelapa mendidih. Sesederhana itu cara membuatnya tapi kelezatannya melekat begitu lama dalam mulut . 

Buat saya, GOHU adalah menu JUARA yang sangat menggugah selera. Kalau ditanya kuliner Tidore mana yang paling dikangeni, GOHU tentu saja. 

kuliner maluku utara
GOHU, Kuliner JUARA dari Tidore

Kakap Dabu-Dabu
Saya penggemar sambal. Banyak jenis sambal yang saya suka, tapi banyak sambal yang tidak saya makan. Bukan tidak enak, tapi karena tiap kali hendak makan, saya kudu lihat-lihat kondisi lambung dulu. Jika sedang “luar binasa”, semua hal yang berhubungan dengan cabe akan saya abaikan hehe.

Sambal dabu-dabu tidak asing bagi saya. Meski tergolong jarang menikmatinya, sambal ini sudah beberapa kali mampir di lidah. Bedanya, jika selama ini lidah saya biasa-biasa saja merespon citarasa-nya, kali ini jadi spesial. Kemungkinan karena beberapa faktor. Pertama, ikannya memang ikan yang benar-benar segar. Kedua, tempat makannya di Tidore. Ketiga, makannya bareng teman-teman Ngofa Tidore dan blogger-blogger juara lomba menulis blog Tidore. Kadang-kadang begitu ya, soal rasa bisa tergantung apa, dimana, dan sama siapa makannya he he.

Ikan kakap digoreng matang, lalu disiram dengan sambal dabu-dabu. Gurih daging ikan kakap berpadu dengan irisan bawang dan tomat mentah, serta cabe utuh yang disiramkan pada ikan. Kalau nggak ingat malu, mungkin satu potong ikan berlumur dabu-dabu itu sudah saya habiskan sendirian! #kecil-kecil nafsu makannya gede juga yak :p 

Kakap Sambal Dabu-Dabu

Sup Ikan

Serba ikan, termasuk sup. Masakan berkuah ini cocok jadi menu pembuka. Rasa kuahnya gurih sekaligus segar. Di antara makanan serba ikan yang kering dan bersambal, sup jadi penyelamat bagi mereka yang tidak mampu makan makanan pedas. Kalau sedang bawa anak kecil, sup ikan ini bisa jadi menu favorit yang sayang untuk dilewatkan dari daftar pesanan. 


Selain makanan yang sudah saya sebutkan tadi, ada pula Kakap Sambal Balado dan Tumis Daun Sawi. Sepertinya dua menu ini bukan khas Tidore karena di daerah lain pun punya menu serupa.

Menikmati sajian serba ikan ala Safira, bikin makan jadi nambah-nambah. Saya berani jamin, masakannya benar-benar enak. Tidak bisa dipungkiri di sinilah saya jatuh cinta pada kuliner Tidore bernama Gohu dan Kakap Dabu-Dabu. Dua menu ini saya cari-cari di Jakarta dan sekitarnya, belum ketemu. Asli, saya kangen Gohu T_T


Baca juga: Kulineran di Lemongrass Cafe & Resto Bogor

Sup Ikan

Tidak banyak restoran di Tidore. Restoran seperti Safira bisa dihitung jari. Tempat makan lainnya hanya warung-warung nasi biasa, dekat pasar, terminal, maupun pelabuhan. Itupun belum tentu menyediakan menu khas. Salah satu yang bisa saya rekomendasikan saat ini adalah Safira Beach Restaurant, tempat kami makan siang itu (8/4/2017). Di sini, selain menikmati citarasa, juga menikmati suasana tepi laut. 

Coba lihat foto berikut ini, wajah-wajah sumringah yang menikmati lezatnya kuliner khas Tidore di Safira Beach Restaurant :
Haryadi Yansyah, Deddy Huang, Eko Nurhuda, Rifqi, Ayu, Mbak Zulfa, Yuk Annie, Bu Woro, Fia, Mbak Anita, Kak Gathmir, Yuk Annie, Mbak Tati, dan Mas Dwi. Ada juga kawan-kawan Tidore seperti Bam dan Eros :)






Lapis Tidore

Ada banyak jenis kue khas Tidore yang saya cicipi selama berada di Tidore. Tapi, tidak semua namanya mampu saya hafal. Kue-kue tersebut saya jumpai di Penginapan Seroja, di Desa Gurabunga, dan di Kedaton Kesultanan Tidore. Bentuknya unik-unik dengan rasa yang bervariasi.

Salah satu kudapan khas Tidore adalah lapis Tidore. Nama kue ini mudah dihafal karena namanya mudah diucapkan. Yang menjadikannya khas adalah selai yang digunakan, yaitu selai kenari. Di Tidore, buah kenari banyak digunakan untuk bahan makanan dan minuman. Kenari bisa dibuat jadi selai, taburan minuman Guraka, campuran talam sagu bakar, bahkan jadi sambal. 



Restoran Safira memproduksi Lapis Tidore. Konon katanya, Lapis Tidore Safira terkenal enak dan memiliki banyak pelanggan se-Tidore hingga Ternate (delivery). Makanan satu ini dibuat dengan baik, tanpa menggunakan bahan pengawet, tentunya sehat untuk dikonsumsi. Masa awetnya sekitar 5-7 hari.

Kami diajak ke ‘dapur’ tempat produksi Safira Lapis Tidore. Letak dapurnya dekat dengan pondok tempat kami makan. Di sana, ada 5 orang pekerja sedang beraktivitas membuat kue. Kami diperkenankan melihat bahan-bahan dan cara membuatnya. Bahan utama terdiri dari terigu, telur, gula, dan susu kental manis. Untuk selainya ada 3 pilihan rasa, yaitu kenari, kacang, dan coklat. Dari ketiganya, Lapis Tidore selai kenari jadi best seller, karena khas Maluku Utara. 







Produksi Safira Lapis Tidore maksimal 70 buah per hari. Kadang tergantung pesanan. Bisa  lebih banyak dari itu jika pesanan sedang banyak. Tidak sekedar melihat cara pembuatan, kami juga diberi kesempatan untuk mencicipi lapis Tidore yang sudah jadi.  

Lidah memang tidak bisa bohong ya, kue enak itu rasanya tidak cuma sampai di lidah, tapi juga di hati. Sayangnya saat itu saya tidak membeli. Karena baru hari pertama di Tidore, masih lama kembali ke Jakarta, saya santai saja. Ternyata, ketika tiba saatnya meninggalkan Tidore, malah tidak bisa mampir lagi. Hiks. Padahal ingin beli buat oleh-oleh pulang ke Jakarta. Sekarang baru deh nyesel

Kenari yang akan dijadikan selai Lapis Tidore


Ada selai kenari di tiap lapisannya


Siap untuk dikemas


Siap untuk dijual :)

Jika berkunjung ke Tidore, Safira Beach Restaurant recommended untuk dijadikan tempat menikmati aneka kuliner khas Tidore. Kamu juga bisa beli oleh-oleh Lapis Tidore di sini.

Harga Safira Lapis Tidore:
Lapis Tidore Kenari Rp 60.000,- per buah
Lapis Tidore Kacang Rp 50.000,- per buah
Lapis Tidore Cokelar Rp 65.000,- per buah

Safira Beach Restaurant
Instagram: @safirabeachresto
Instagram: @lapistidoresafira
HP: 08111010444 (Bukhari Fabanyo)
Jalan Kemakmuran Ling, Cobodoe, Tidore 97813 



Contacts: Anita Gathmir – 0815.1433.7014, Gathmir – 0816.829.959, Annie Nugraha – 0811.108582
Emails: anitagathmir99@gmail.com, gathmir@yahoo.com, annie.nugraha@gmail.com, visittidore@gmail.com

Share this

Indonesian Travel Blogger Email: katerinasebelas@gmail.com

Related Posts

Previous
Next Post »

28 comments

Write comments
12 Juni 2017 07.09 delete

Sayang banget pas sampe di Tidore sakit gigiku tambah parah. Jadi gak enjoy makan banyak di Safira (padahal makannya tetep banyak hahahahaha). Yang terlupa waktu itu adalah order KOPI DABE. Padahal enak banget minum kopi sambil nongkrong di pantai depan Safira dengan pemandangan Pulau Failonga

Reply
avatar
12 Juni 2017 08.18 delete

Tampaknya efek kekenyangan sampai lupa pesan KOPI DABE. Padahal suasana dingin saat itu (hujan) cocok buat menyeruput KOPI DABE. Ayolah yuk kita cus ke Tidore lagi, tapi jangan pakai sakit gigi lagi ya :D

Reply
avatar
12 Juni 2017 09.27 delete

Menurutku "kesalahan" terbesar kita datang ke Safira saat itu adalah datang dalam keadaan perut masih penuh (abis makan nasi kuning di Pelabuhan Rum). Untuk aku yang tukang makan aja, sedih rasanya melihat lauk pauk yang masih tersisa di piring buahahahahaha. Ingin rasanya tak bisikin, "bu, plastik ada?"

Aku paling suka gohu dan supnya. Juara banget. #NgecesTime

omnduut.com

Reply
avatar
12 Juni 2017 11.05 delete

Semoga suatu hari bisa kesana..
Makannya bikin ngiler..kesalahan nih baca sekarang, harusnya pas buka puasa aja. 😁

Reply
avatar
12 Juni 2017 11.33 delete

sepertinya permasalahan penggunaan rempah2 di tidore sama seperti kopi arabika di gayo,.

walaupun ia terkenal ke seantero dunia, tapi orang gayo lama, tidak pernah mau minum kopi arabika mereka, melainnkan hanya minum robusta saja

Reply
avatar
12 Juni 2017 11.51 delete

boleh pesen ini mbak Kakap Sambal Dabu-Dabu dan Sup Ikan donk ...
heeeee

Reply
avatar
12 Juni 2017 13.37 delete

Sama.. aku pikir roti tawar.. ternyata bukan..
Kue lapisnya betah berapa hari ya Mbak.. pingin pesan.. hehe

Reply
avatar
12 Juni 2017 17.12 delete

Tempat yang indah dan makanan yang enak....

Reply
avatar
12 Juni 2017 22.06 delete

Kasbi. Wah jadi jaman dulu pun nenek moyang kita udah pandai mengaetkan makanan ya :D
Penasaran rasa lapir Tidorenya :D
TFS

Reply
avatar
13 Juni 2017 04.49 delete

Wah. Itu singkong bakarnya persis kayak roti tawar ya? Terus liat Gohu jd ngeces, pgn cb buat dirumah, mg2 enak ya..hihi

Reply
avatar
13 Juni 2017 06.16 delete

Gohunya enak banget dikunyah dengan kasbi. Duh, salah banget baca ini pagi pagi waktu puasa. Hehehe


Kangen ......

Reply
avatar
13 Juni 2017 06.39 delete

Iya, kalian masih pada kenyang setelah makan di pelabuhan ya. Kalau aku memang sudah lapar karena di pelabuhan makannya dikit. Pesen makanan di Safira juga banyak banget. Gohu di mejaku sih habis ga bersisa :D

Lain kali siapin kantong plastik besar Yan, persiapan buat bungkus2 haha

Sup-nya memang enak banget ya.

Reply
avatar
13 Juni 2017 06.40 delete

Sabar ya, ini ujian buat yang puasa :D

Reply
avatar
13 Juni 2017 06.42 delete

Aamiin. Banyak alasan untuk ke Tidore, salah satunya karena kuliner khasnya ini :)

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.11 delete

"Permasalahan" yang sama-sama mengherankan ya Yud. Ada yang harus kita selami dalam-dalam untuk tahu alasannya, dan mungkin kita harus melemparkan diri jauh-jauh ke masa lampau untuk mencari tahu apa sebabnya. Kita bisa saja berasumsi, tapi aku yakin nggak bisa benar 100 persen tentang alasan-alasan dari pertanyaan "Kenapa?"

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.12 delete

Boleh dong. Pergi dulu ke Tidore, lalu ke Safira Beach, baru deh buat pesanan :D

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.13 delete

Lapis Tidore awet 5-7 hari saja, soalnya dibuat tanpa bahan pengawet.

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.13 delete

Tempat yang menyenangkan dan mengenyangkan :)

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.16 delete

Jaman dulu orang-orang harus bertahan untuk hidup di tengah gempuran para penjajah dan penjarah. Mungkin karena itu kasbi dibuat agar bisa jadi bekal yang awet buat para pejuang yang pergi melawan penjajah.

Pesan aja Lapis Tidore-nya kalau mau.

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.17 delete

Iya, bentuk Kasbi mirip roti tawar, tapi rasanya beda.

Coba buat aja Diba, enak kok Gohu. Aku baru pertama cicip saja langsung merasa ketagihan :D

Reply
avatar
13 Juni 2017 07.18 delete

Tiap ingat gohu aku langsung laper dan pingin makan haha. Kangen jalan-jalan bareng yaaa

Reply
avatar
13 Juni 2017 09.15 delete

Ikan segar tu rasanya ada kayak manis2nya ya mbaaak
Lebih enak...

Reply
avatar
13 Juni 2017 17.36 delete

Waaaah ikan segaaar.. Saya suka! Saya suka! Tapi itu beneran ya semua sambalnya pake bawang merah mentah *langsung tutup muka. Kayaknya kalo aku bakal request sambal tanpa bawang deeh..

Reply
avatar
13 Juni 2017 18.32 delete

Kasbinya bikin penasaran, kayaknya mirip kue kelapa, hehe. Gohu aku kolu nggak ya makan ikan mentah:D. Kalau air jahe yang dikasih kenari itu khas Tidore juga ga? Atau Ternate aja?

Reply
avatar
14 Juni 2017 05.58 delete

Kapan-kapan kalau ke Tidore diam-diam ah, langsung tancap gas ke Safira ini buat kulineran :D :D

Reply
avatar
14 Juni 2017 11.22 delete

Kalo ga mampir ke sini, aku ga bakal tahu yang namanya Gohu. Hehehe. Makasi foto-foto nya mba Rien.

Reply
avatar
14 Juni 2017 22.02 delete

Menunya juara apalagi sambal dabu dabunya yang pasti sangat enak. Klo bikin sendiri biasa aja mungkin ya? Ah jd mupeng pengen ke tidore

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon