Kuliner Seafood Restoran Artomoro Labuan Bajo TERENAK!!

22.25

Kuliner Seafood Restoran Artomoro Labuan Bajo
Kuliner Seafood Restoran Artomoro Labuan Bajo

Selamat datang kembali di tulisan tentang Labuan Bajo. Semoga betah dan mau baca terusss sampai kecanduan 😂 Kali ini saya bahas kuliner lagi. Kuliner Labuan Bajo tentunya ya, bukan Labuhan Hati. 

Setelah sebelumnya bahas Kuliner Seafood di Kampung Ujung, lalu Kuliner Seafood di atas Kapal Sailing Komodo, sekarang Kuliner Seafood di Restoran Artomoro.

Baidewei basewei, waktu baca Artomoro itu, saya berasa baca nama Podomoro, perusahaan pengembang terbesar di sektor properti. Pada tahu kan?? Nah, pas diajak ke resto itu, saya kok bisa-bisanya ya bayangin apartemen bederet-deret dan muka adik ipar saya (pernah lama kerja di sana) yang sibuk ngarahin anak buahnya jualan unit 😅 

Restoran Artomoro terletak di Kampung Labuan Bajo. Lho kok kampung sih, bukannya kota? Karena Labuan Bajo memang desa kak, desa di pinggir laut yang berada di wilayah Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT. Hebatnya kampung ini, dia punya bandara, pelabuhan, dan objek wisata yang mendunia. Kalau kampung saya mana ada landasan pesawat, adanya landasan hati 😆

Nah, lewat tulisan ini, mari ikut saya keliling kampung dan makan di restoran dengan menu seafood paling yahud.

Abang ganteng bewokan berkaos putih itu adalah Rafael, warga asli Labuan Bajo. Siapa Rafael, dan untuk apa kami ketemu dia, baca di paragraf ya hihi

Di restoran Artomoro ini kami hanya berlima. Bang Rafael, Bayu, Kevin, Celly, dan saya. 2 bule di belakang itu tentu bukan rombongan kami dong wkwkw

Jumpa Rafael di Restoran Artomoro

Judulnya jumpa, udah kayak acara fans ketemu idola aja ya hihi. Saya rasa ini memang acara jumpa penggemar, idolanya adalah Bang Rafael. Tapi, siapa dia?

Celly teman saya, berteman dengan Rafael. Sebagai orang yang bergelut di bidang pariwisata (Celly adalah owner Gamanesia), pergaulan Celly tentu saja luas, dia punya banyak kenalan di mana-mana, termasuk di Labuan Bajo. Nah, Bang Rafael itu adalah salah satu penggiat wisata Labuan Bajo. Pastinya ada hubungan baik antara penggiat wisata dan pelaku wisata. Sebagai kawan, pastilah mereka membuat janji temu. Entah itu untuk sekadar bertemu, atau mungkin untuk ngobrol banyak hal terkait kegiatan pariwisata.

Hari itu tgl. 17 Maret 2019. Hari ke-5 saya berada di Labuan Bajo. Rombongan trip Komodo sudah kembali ke Jakarta. Tinggal saya, Celly, Kevin, dan Bayu yang akan sama-sama balik ke Jakarta tgl. 18 Maret 2019. Berhubung kegiatan trip sudah khatam, kami pun mengisi waktu suka-suka. Jumpa Rafael itu termasuk acara suka-suka lho 😂

Saya sih senang aja diajak Celly ketemu dan kenalan dengan Rafael. Malah bakal nyesel banget kalau menolak. Rugi dong kalau sampai nggak icip-icip seafood Artomoro. Rugi juga kalau gak ikut dengar info-info menarik seputar pariwisata Labuan Bajo langsung dari mulut Rafael. 

Gitu doang bahasan Rafaelnya? Ada sih lainnya. Tapi rahasia 🤣

Kiri: Penampakan Kafe di bawah restoran || Kanan: Penampakan dining area Restoran Artomoro

Dining area indoor restonya seperti ini, biasa aja sih, dan waktu difoto masih sepi. Tapi tak lama ramai,tamunya rata-rata bule, atau wisatawan dari domestik asal Jakarta dan sebagian besar kota-kota di Jawa

Jalan Kaki ke Restoran Artomoro

Kami masih mengandalkan Escape Bajo sebagai tempat menginap. Dari hotel kami jalan kaki ke Restoran Artomoro. Seberapa jauh? Menurut saya, kalau naik mobil terlalu dekat. Kalau jalan kaki, lumayan bikin keringatan dan agak pegal 😅

Ternyata nggak sampai pegal sih, mungkin ga berasa ya, karena sepanjang jalan itu saya menikmati lihat-lihat suasana kampung. Di sepanjang jalan saya cukup sering ketemu wisatawan asing. Mereka tampak keluar masuk tempat-tempat agen wisata yang menjual trip/sailing komodo. 

Nggak sulit mengenali nama-nama tempat yang ada di sepanjang jalan yang kami lewati. Tiap bangunan di sana ada nama, lengkap dengan keterangan yang menjelaskan itu bangunan apa, jual jasa apa, dan buat apa.

Dari hotel, restoran, sewa kapal, agen paket wisata tur sailing, paket wisata diving, toko pakaian, toko perlengkapan diving, mini market, kafe, dan lainnya.

Melihat ramai bule lalu lalang mengingatkan saya pada suasana di Kuta Bali. Tapi di sini masih berasa "kampungnya". Maksud saya, dari segi bangunan belum semodern dan tertata seperti di Bali, masih ada kesan "kumuh" nya. Nggak parah sih, tapi masih berasa.

Kalau soal jalan raya, udah tebal dan mulus. Trotoar juga bagus. Ga ada pengendara yang nakal bermotor di trotoar, tak ada pula yang jualan di trotoar. Tapi soal parkir, badan jalan dipakai gaes. Separuh jalan jadi tempat parkir. 

Trotoarnya lebar dan nyaman buat dilalui. Restoran Artomoro ada setelah bangunan yang tampak di foto ini

Sepanjang jalan banyak agen wisata yang menjual bermacam paket wisata Labuan Bajo. Turis asing cukup biasa terlihat lalu lalang di jalan dan masuk ke tempat-tempat penjualan paket wisata tersebut.

Pertigaan di Jalan Soekarno Hatta -  Labuan Bajo. Kalau ke kanan ke Restoran Artomoro. Kalau ke kiri mungkin ke hatimu

Ini nih yang saya maksud parkir di badan jalan. Pemandangan ini lumrah terlihat di kawasan ini, selain memang ramai oleh tempat makan, juga ramai oleh tempat jualan jasa wisata

Namanya juga kawasan turis, jadi di sini banyak tempat yang memang memfasilitasi keperluan para turis. Dari hotel, kafe, tempat penukaran uang, dan lainnya. Foto kanan ada papan petunjuk "Restoran Artomoro". Itu restonya di atas gaes, naik tangga yang keliatan di kanan itu

Gak Mewah tapi Bersih! Tempatnya Nyaman tapi Toiletnya Cuma Satu! Perut Mules Bule Antri Bikin Keki!

Saya hampir nggak punya ekspektasi apa-apa saat diajak makan di Restoran Artomoro. 

Selama lima hari sebelumnya, berturut-turut makan seafood di Kampung Ujung, lalu makan seafood di kapal, lidah saya menjadi terbiasa dan mulai merasa seolah nggak akan terkejut lagi dengan seafood di tempat lainnya. "Ah, paling juga sama." Pikir saya begitu.

Tapi ada sedikit harapan bahwa makanan di Artomoro level enaknya kemungkinan lebih tinggi dari seafood di Kampung Ujung. Saya membuat kemungkinan itu karena sempat dengar bahwa Artomoro itu tempat favoritnya para wisatawan penggemar seafood.

Kedua, sewaktu tiba di resto, saya lihat tempatnya ternyata nyenengin, gaes. Restonya ada di lantai dua. Tempatnya bersih, dan terbuka. Bukan terbuka atapnya lho ya, tapi ruangannya separuh terbuka yakni bagian depan yang menghadap ke jalan. Jadi udara segar bisa masuk dengan bebas. 

Tempat duduknya juga banyak. Mejanya bisa muat buat berempat saja, hingga berenam atau berdelapan. Nah, yang saya kurang sreg, toiletnya cuma 1. Duh, mana pas nyampe resto itu saya mendadak sakit perut euy. Entah kenapa, belum makan perut udah melilit. Saya jadi bolak-balik ke toilet. Udah gitu, ada 2-3 bule antri nungguin saya wk-wk-wk. Udahlah mules, diserang rasa malu karena kelamaan di dalam. Soalnya sempet diketuk-ketuk. Busyet ha-ha-ha. Saya buruan keluar, tapi abis itu ikut antri lagi wk-wk-wk. Biarin dah bulenya menatap heran. Emang gue pikirin ha-ha-ha.

Setelah didera derita sakit perut yang tiba-tiba banget itu, dan tuntas bolak-balik ke WC, perut akhirnya mendingan. Ternyata, kelar urusan sakit perut, kelar pula masakan yang kami pesan. Makanan pun terhidang. Gilak bisa pas banget yak wk-wk-wk

 Awalnya makan berempat saja, karena Rafael belum datang

 Kami memesan Kepiting Lada Hitam (145K), Cumi Goreng Telur Asin (60K), Udang Saus Tiram (60K), Tumis Kangkung Terasi (25K)

 Cumi Goreng Telur Asin ini  bikin nangis gaes saking enaknya. Beneran!

 Kepiting Lada Hitamnya bukan kaleng-kaleng, sedapnya sampai bikin pengen salto bolak-balik dari istana negara ke Monas

 Sebetulnya saya lupa itu udang dimasak apaan wkwkw Tapi di resto menu udang cuma dimasak Saus Tiram, Bakar Madu, Lada Hitam, Goreng Tepung, Asam Manis dan Cabai Garam. Saya tebak udang yang kami makan ini kalau gak Lada Hitam (80K), Asam Manis (55K), ya Saus Tiram (60K)

Ini Menu di Restoran Artomoro

Seingat saya, Rafael telat datang. Jadi kami makan duluan. Nah, pada pesanan pertama, kami makan menu kepiting, cumi, dan udang. Oh bentar, saya ceritakan dulu menu-menu yang ada di restoran Artomoro ini ya.

Untuk Seafood ada Udang, Ikan, Kepiting, dan Cumi. Buat kamu yang nggak doyan seafood, silakan melengos wk-wk-wk. Buat yang suka, pelototi segera, terutama pada bagian harga. Karena HARGA dalah KUNCI wk-wk-wk
  • Olahan ikan terdiri dari Ikan Goreng ATM (45K/70K), Ikan Tim Jahe (60K), Ikan Bakar ATM (50K/80K). 
  • Olahan Udang terdiri dari Udang Saus Tiram (60K), Udang Goreng Tepung (50K), Udang Cabai Garam (60K), Udang Bakar Madu (75K), Udang Lada Hitam (80K). 
  • Olahan Cumi terdiri dari Cumi Goreng Telur Asin (60K), Cumi Goreng Tepung (50K), Cumi Sauce Padang (60K), Cumi Bakar (80K).
  • Olahan Kepiting terdiri dari Kepiting Saus Pedas (85K/145K), Kepiting Saus Padang (85K/160K), Kepiting Lada Hitam (85K/145K).

Untuk side dish ada Nasi (10K), Potato Wedges (35K), Tempe/Tahu goreng (15K), Bakwan Jagung (35K), Lalapan (10K), Sambal Dabu-Dabu (8K), Sambal terasi (4K). 

Buat yang nggak doyan seafood bisa makan ayam, di sini ada Paket Ayam Goreng ATM+Nasi (45K/160K), Ayam Bakar ATM+Nasi (50K), Ayam Asam Manis (55K).

Aneka Sayur ada Sayur Bayam (20K), Tumis Kangkung Terasi (25K), Tumis Bunga Pepaya Ebi (40K), Sayur Campur (35K), Sayur Asam (25K), Buncis Crispy Bawang Putih (50K).

Daging & Sup tersedia pilihan Sapi Lada Hitam (55K), Tom Yum Seafood (55K), Ikan Kuah Asam (85K), Corn Asparagus (55K).

Untuk dessertnya hanya 1 jenis yaitu Waffle with Honey & Butter (40K).

Minuman ada banyak macamnya. Minuman dingin/hangat mulai 25K-35K, Minuman Juice mulai 30K-40K, dan ada minuman Soft Drink & Beer mulai 20K-48K.

Tersedia juga menu paket di antaranya Paket Menu Reguler 85K/pax, Paket Menu Special 130K/pax, Paket Menu Seafood 180K/pax, Kids Menu 65K/pax.

Untuk rincian menu paket silakan cek di linktr.ee/artomoro.flores.
Di sini saya menulis bukan dalam rangka endors, paid promote, atau apalah itu yang sifatnya dibayar oleh resto. Jadi murni sebagai pengalaman dan informasi saja. 

Jadi kalau saya bilang enak, memang enak beneran. Kalau ga percaya, ya kamu harus percaya wk-wk-wk  

Oh ya, Restoran Artomoro ini ada IG nya kok, silakan ceki-ceki di @artomoroflores.
 Rafael datang, pesan menu lagi, makan lagi 😂

 Kirain buat diulek jadi bumbu gado-gado, ternyata ini cemilan 

 Menu ronde ke-2: Ikan Goreng ATM (45K/60K), Tahu & Tempe (15K), Sambal Dabu-Dabu (8K), Udang Goreng Tepung (50K), Tumis Bunga Pepaya Ebi (40K)

 Sambal Terasi tidak boleh ketinggalan dong. 

Seafood Restoran Artomoro ternyata Benar-Benar ENAK! 

Saya mau nangiiiis makan seafood-nya ternyata enak-enak bangeeet. Enak Gila. Gila enak banget. Enak jangan bikin gila, woy! Wk-wk-wk

Iya suer, masakan di resto ini beneran enak banget. Saya terkezuuuut karena memang gak punya ekspektasi tinggi ya sama makanan di sana. Bukan apa-apa, di tulisan sebelumnya, waktu saya makan seafood di Kampung Ujung itu, saya sudah jujur bilang bahwa masakan di sana enak, tapi biasa. Bukan enak yang istimewa. 

Kalau di resto Artomoro ini level enaknya udah plus istimewaaaa. 

Saya jadi teringat urusan mules sampai ngantri digedor bule itu, ternyata ada hikmahnya sodara-sodara. Biar perut saya dikuras sampai kosong, lalu diisi dengan makanan baru yang rasanya tuh bikin lu pingin nangis ha-ha-ha. Kayak sengaja banget biar perutnya hanya diisi oleh makanan dari Artomoro. 

Tapiiii ingat saudara-saudara. Saya makan di Artomoro gratis. Ditraktir Celly. Bisa jadi enaknya karena saya gak bayar. Totalnya kan hampir sejuta tuh. Coba aja bayar sendiri segitu, bukan nangis keenakan, tapi nangis pahit, gak jadi enak di lidah wk-wkw-wk 

Ah tapi lidah saya jujur kok, biar kata ditraktir, tetap enak. Kalau gak percaya, pergi aja ke Labuan Bajo, datang ke Artomoro, pesen semua makanan yang saya sebut tadi, lalu rasakaaaan kelezatannya. *lalu ditagih dimintain tiket pesawat PP ke Labuan Bajo wk-wk-wk.





Jalan Kaki Keliling Kampung


Usai makan enak di Restoran Artomoro, kami pulang ke hotel dengan jalan kaki. Abis makan dibawa jalan, sampai hotel lapar lagi ha-ha-ha.

Tapi jalannya santai sih. Nggak buru-buru, apalagi ngebut sambil lari karena kami memang bukan atlit lari. 

Jalan yang kami ambil beda dengan jalan sewaktu pergi. Kali ini memutar. Kami melewati sekolah, gedung bea cukai, rumah-rumah penduduk, dan lainnya. Tampak agak sepi dari turis. Tapi hotel, kafe, resto, dan tempat-tempat agen wisata masih berjejer sepanjang jalan.

Saya melihat motor dan mobil lalu lalang, tapi tak ada taksi. Adanya mobil sewa, seperti Avanza dan Inova, tapi susah dikenali karena tidak ada tanda tertentu di kendaraan tersebut. 

Saya juga tidak tahu di mana ada ojek, atau memang tidak ada?

Kampung ini mungkin sepi bila tak ada wisatawan. Dan saya senang sekali turis datang ke sini bejibun. Kampung yang sepi jadi ramai, toko-toko dan tempat makan buka sampai malam, hotel-hotel terisi, paket-paket wisata laris manis.

Keadaannya memang belum serapi di Bali, seperti kawasan Kuta, tapi potensi wisata bahari di sini bagi saya terbaik. Saya yakin suatu saat kampung Labuan Bajo ini akan lebih rapi, bersih, dan beberapa tempat yang masih terlihat kumuh itu bakal tinggal cerita.

Kain tenun Flores yang saya pandang-pandangi

Kemeja Flores Biru yang saya beli untuk suami dan anak

Kain dan selendang Flores yang saya beli

Jalan kaki sampai lewat kantor Bea & Cukai

Anak sekolah melintas di depan sebuah hotel

Dua sekolah di Labuan Bajo

Hotel

Buat yang ga bisa pindah ke lain masakan selain Padang, tenang di Labuan Bajo ada Rumah makan Padang kok 😀

Gerbang Pelabuhan Labuan Bajo

Jalan bareng menikmati suasana malam di Labuan Bajo


Kuliner Seafood Kampung Ujung, alternative tempat makan seafood di Labuan Bajo. Harga Ramah di Kantong.


Buat yang pengen merasakan makan seafood di pinggir laut, dengan suasana yang lebih santai tapi berisik oleh suara ombak, orang-orang lalu-lalang, dan udaranya lumayan gerah, coba pergi saja ke Kampung Ujung.

Kampung Ujung sudah pernah saya tulis, bisa dibaca di sini ya Kuliner Seafood Kampung Ujung.

Saya ceritakan ulang di sini, sebagai tambahan.

Di Kampung Ujung itu, saat pertama masuk kita harus beli kupon dulu supaya bisa belanja. Harga kuponnya bervariasi, mulai dari 20K, 25K, hingga 50K. Setelah itu kita bisa langsung ke tenda-tenda kuliner. Pilih tempat mana saja yang kita suka. Ga ada beda sih, sama-sama di pinggir laut dengan pemandangan mulai dari laut itu sendiri, deretan kapal nelayan dan kapal wisata, hingga orang-orang yang datang dan pergi ke laut. 

Kalau sudah dapat tempat duduk, mulailah pilih-pilih seafood. Mau udang, ikan, cumi, kepiting, kerang, semua ada.

Pilihan menu untuk seafood lumayan beragam, dari sekadar digoreng, dibakar, dimasak dengan bermacam jenis saus, hingga di sup.

Semua menu beserta nasi, sayur, sambal, dan lalapannya jelas lebih murah daripada di Artomoro. Harga pinggir jalan sama resto jelas beda ya. 

Meskipun murah, nggak berarti rasanya hambar. Hanya saja, kalau abis makan seafood di resto Artomoro lalu makan di Kampung Ujung, kebanting banget rasanya. Tapi bukan yang parah gitu juga sih. Saya ga bilang kalau di Kampung Ujung itu gak enak ya. Enak kok, buktinya 2 kali saya makan di sana di waktu berbeda, dan tetep bisa menikmati. Hanya saja, saran saya, kalau mau makan seafood, makan dulu di Kampung Ujung, baru ke Artomoro. Jangan kebalik, apalagi kejungkal.

Tenda kuliner di Kampung Ujung 

Beli kupon dulu sebelum jajan makan

Ikan, cumi, lobster yang bisa kita pilih sendiri sebelum dimasak

Belanja seafood segar

Makan bareng rombongan trip sailing komodo

Berlimpah sambal

Cumi bakar madu

Sambal yang bikin terbayang-bayang wk-wk-wk

Salah satu menu favoritku selama kulineran di Labuan Bajo adalah Ikan Kuah Asam. Pertama kali makan di bandara, yang kedua makan di Kampung Ujung. Nah ini Ikan Kuah Asam di Kampung Ujung. Buatku ini TERENAK!
 

Di Kampung Ujung selain untuk berwisata kuliner, kita juga bisa melakukan beberapa urusan seperti belanja dan tarik uang tunai. Ada minimarket lokal dan beberapa mesin ATM yang ga semua bank ada. Saya lihat ada Mandiri, BNI, dan BRI saja. Lainnya, saat itu tak ada. 

Di sini juga ada pelabuhan Labuan Bajo lama, di situ kita bisa naik ke dermaga, sekadar jalan atau melihat-lihat suasana, dan memotret.

Restoran Artomoro boleh jadi menjual citarasa, tapi di Kampung Ujung menjual suasana. Kita bisa menikmati keduanya tanpa harus mengabaikan salah satunya. Sama-sama enak dijadikan pengalaman kala berwisata di Labuan Bajo.

Akhir kata, buat yang kepo trip Labuan Bajo dan tur Sailing Komodo yang telah saya tulis menjadi beberapa tulisan di blog ini, saya ikut trip-nya Gamanesia, IG nya di @gamanesia.id. 

Untuk tur sailing komodo di masa pandemi ini, menurut info Celly, syaratnya Surat keterangan hasil PCR negatif, Surat keterangan RT, dan Sertifikat Vaksin. 

Catet ya gaes 😁😘😍

Share this

A mother of two who loves travel and enjoy to share my journey and valuable experiences

Related Posts

Previous
Next Post »

24 Comments

  1. Aku baru tahu lho mbak, kalau Labuan Bajo tuh ternyata sebuah desa. Aku pikir, ya semacam kawasan wisata khusus. Seperti pantai Pandawa gitu lho..

    BalasHapus
  2. Teddaaaakk..Pagi2 disuguhin makanan berat gini, dengan beraneka ragam menu seafood jadi super kenyaang, ah restoran PODOMORO eh ARTOMORO begitu komplet banget yaa, next kalo aku ke Labuan Bajo mampir sini, Btw kalo seafood ku sukanya udang ama ikan doank yang lain2nya engga,hmm nikmat itu dicocol sambel yang menggoda.Harga2nya pun masih bersahabat di kantong.
    Coba yaa, sini kain2 floresnya lempar satu ke Bandung, GA NOLAAK!!
    .
    .
    BAru terasa lavaaar, mari sarapan dulu..
    Hmm, ga tanggung jawab ini, mauuu udang deh.

    BalasHapus
  3. Punten Mbak Katerina.. Rafael itu siapa sih? Dalam bayanganku yang namanya Rafael itu ya Rafael SMASH, beda ya?

    Huhu.. itu kepitingnya amboyy..lagi kepengen kepiting, malah disuguhin fotonya doang. Sunggguh Mbak Katerina.. huhuhu..

    BalasHapus
  4. Sebagai penyuka cowo-cowo berkulit gelap berbadan kekar *aiiisssaaaaahhhh
    aku cukup terpesona dengan foto Rafael, semangat buat cari paragraf tentangnya bahahhaha *dikeplak mbak Rien

    FYI, my 1st love is Ambonese, and my hubby -even thouh he is Batavian Arabian but still have dark skin too xixixixiiii

    Males aku bacanya bikin ngences mulu, semua aku suka!
    Kepiting Lada Hitam, Cumi Goreng Telur Asin, Udang Saus Tiram, Tumis Kangkung Terasi alamaaaak tapi aku ga bosen baca kok, kalo ada episode 4 lanjooottt hehehehee

    BalasHapus
  5. hahaha... artomoro ke podomoro atuh jauuuh... hahaha.. eh sama ding moronya. Saya pas baca artomoro malah keinget mal di Bandar lampung, Mba. Pasti Mba Rien tau deh ya.. xixixi..

    Saya sempat bingung pas mba Rien bilang ketemu idola, bang Rafael.. saya langsung mikir.. siapa ya? apa saya yang kuper? ternyata memang saya yang ga kenal.. hahaha.. berarti kalau memang saya mau menjadi penggiat wisata itu harus kenal tokoh-tokoh macam Bang Rafael ini ya.

    Btw, itu makanan di resto artomoro ampuuuun... bikin ngiler..

    BalasHapus
  6. Mbak Rien.. Sekilas labuan baju desa nya kayak di Bali gitu ya vibes nya. Ya Bali, Belitung, Lombok, dan yang setipe banyak wisatawannya. Pertama kali lihat foto Rafael dari jauh kayak Teuku Wisnu. Hehe. Anyway itu kepiting lada hitam nya menggoda iman. Hiks. Terjawab sudah tur labuan bajo Mbak Rien pakai agen mana ternyata gamanesia. Siap kepoin IG nya ah

    BalasHapus
  7. Di Semarang ada restoran Artomoro tapi menunya cuma ayam bakar.
    Kalo di Labuhan Bajo yang ditawarkan sea food ya, aku auto ngiler deh mbak, huhuhuuu
    Kapan ya pandemi lekas hilang jadi bisa ke Labuhan Bajo, meski aku udah vaksin juga. Tapi kayaknya enakan kalo suasana udah aman dari virus.

    Beneran tuh harganya enggak mahal karena kepitingnya juga kelihatan montok, mbak Rien. Aduhh beneran deh ngiler ini, apalagi cumi telor asin. Cuma bisa nelen liur, wkwkwkk
    Sambel yang di Kampung Ujung itu juga kelihatan enak, ngabisin nasi berapa piring tuh?

    BalasHapus
  8. Artomoro itu kayak nama restoran jawa nggak sih? Arto=duit, moro=datang. Jadi artomoro, duitnya datang alias laris gitu. Hehehe. Btw kepitingnya supoerrr menggiurkan. Ah kapan lah nyobain makan itu. Kurindu makan seafood sepuasnya

    BalasHapus
  9. Ya ampun mba, wish list banget nih bisa ke Labuan Bajo menikmati keindahan alamnya, lautnya sampai kulinernya di sana. Makan seafood dipinggir pantai atau di dalam kapal wah luarbiasa nikmat kayaknya ya heheheh

    BalasHapus
  10. Wkwkwk..aku kira itu kacang goreng buat campuran cah kangkung mbk, ternyata buat camilan ya. Enak lho itu.. Bener-bener surga seafood ya mbk Labuan Bajo, apalagi sebelum pesan disitu harus belanja atau pilih ikannya ya mbk. Seru banget, semua ikan-ikannya seger seger banget. Rasanya puas ya biasa pilih dan makan sesuai keinginan kita..

    BalasHapus
  11. Belum ada ke pantai selama pandemi ini. Kangen juga sih. Kalo seafood biasanya aku beli ikan laut atau kerang. Pokoknya yg gak bikin aku alergi.

    BalasHapus
  12. Biasanya gitu ya. setelah berhari-hari makan seafood enak jadi ga banyak ekspektasi. Tapi malah bagus jika ternyata yang didatangi memang enak banget. Kalau reputasinya bagus di antara traveler pastinya memang enak. Dan sukses bikin ngileeer...

    BalasHapus
  13. Lho mbaaa... jadinya ketemu Rafael itu mau ngapain? Netijen butuh penjelasan nih hehehee...

    Aku membaca sambil berharap-harap cemas loh mba. Bisa bernapas lega ketika hampiiir mendekati akhir artikel. Ada tahu dan tempe muncuuull yeaayyy... Klo buat penggemar seafood tentu surga banget nih datang ke Artomoro. Yuuk ke sana mba, enteng klo mau traktir aku loh, paling milihnya tumis kangkung sama duet tahu tempe wkwkwk...

    BalasHapus
  14. Hmm.. pulang dari sana kudu cek kolesterol mba. Hihi
    Kebayang seafood disana seger-seger jadi rasanya mantap, pakai P bukan B. hehe
    Disana ada ngga jenis ikan yang khas cuma ada di Labuhan Bajo?
    Kalau kesana kepengen makan lobster, kangen makan lobster

    Aku naksir sama kemeja cowonya mba, motifnya keren. Kemejanya harga berapa mba?

    BalasHapus
  15. Kepiting lada hitamnya ya ampun! Menggoda banget. Dari harga juga masih masuk akal dan kantong, bukan yang mahal banget. Btw, ngekek waktu baca antri toilet. Semoga habis ini udah dibangun beberapa ya, Mbak

    BalasHapus
  16. aduh aduh, baca ini auto lapar mbak
    kulineran seafood emang nggak pernah gagal ya mbak
    selalu enak dan bikin ngabisini nasi
    emang cumi klo dimasak telur asin, enaknya nggak ada obat ya mbak
    sampai nangis makannya, karena nggak bisa berhenti
    hehe

    BalasHapus
  17. Kampung Labuan Bajo rame juga ya, Mbak. Dan kebanyakan wisatawan ya. Liat foto-foto seafoodnya jadi terbayang atmosfer makan seafood di Jimbaran. Pasti enak banget kalau seger gitu, apalagi yang Kampung Ujung bisa milih sendiri sebelum diolah. Dududu jadi makin pengen ke Labuan Bajo. One day I wiiiill. Aamiin.

    BalasHapus
  18. Kalo gak percaya.. Yha kamu harus percaya.. Wkwk.. Auto ngakak bener.

    Btw, ituu kok aku sampe ketawa baca pengalaman di toilet. Dah ditungguin antri sm bule trus ikut antri lg. Ngebayangin lucuuuk.. XD

    Ada2 aja ya dilema kalo pas jalan. Kemarin cerita gatel, skrg sakit perut. XD Aku tuh kalo jalan permasalahannya sll sama yaitu mabook mobil. Kemana aja dah, kalo gak mabok pusing. Sampe rumah teler cm mau istirahat. Padahal suka banget jalan aslinya.

    BalasHapus
  19. Aku kepengen nikahan cuminya Mbak... Suka bgt aku sama cumi... Oh ya, nama Restonya Artomoro, ngingetin produk UMKM temenku namanya Artomoro yg artinya uang datang, kalau gg ada kata Labuan Bajonya...bisa2 kupikir Resto Artomoro ini ada di Jawa

    BalasHapus
  20. Artomoro di bahasa jawa artinya: DUIT DATANG mbaaa, jadi no wonder kalo pengelola resto ini memperlakukan dagangannya dgn kualitas paripurna yaaa
    supaya duitnya mengaliiiirrr tiap hari :D

    Btw, aku ngecessss sepanjang baca artikel ini.
    Semoga pandemi segera bubaaarrr

    BalasHapus
  21. Duh mbak, cumi kepiting udang favorit saya semua... Kebayang fresh dan enak banget..
    Semoga kapan-kapan bisa main ke labuan bajo dan makan seafood di artomoro...
    Liat foto rafael, langsung kepikiran ide buat novel... Tapi rahasia ah :p

    BalasHapus
  22. Yang punya resto wong Jowo iki kok namanya Artomoro :D
    Walah toilet restonya satu kebayang ribet. APalagi bule2nya jg pd ikutan ngantre :D
    Kepitingnya mantul banget mbak, kangen eui makan kepiting apalagi yang ukuran
    mayan gede2 gtu, cita rasanya lbh ke pedes pula ya.
    BTW harga makanannya kok kyk harga makanan Jkt sini ya hehe

    BalasHapus
  23. aduh ..udah dan cah kangkungnya...enak banget tuh,..pagi2 bikin laper. Semoga suatu saat bisa mapir kesini..aamiin.., tempat sederhana..bersih sajian istimewa donk

    BalasHapus
  24. Indonesia Timur itu memang juaranya seafood yang fresh. Jadi inget pas ke Sumbawa makan seafood bumbu minimalis aja rasanya tetap juara. Duuh kangen jalan-jalan

    BalasHapus

Leave your message here, I will reply it soon!