Menjejak Bohe Silian, Desa Tertua Di Pulau Maratua

12.59
 
Selamat pagi Bohe Silian

Assalamu'alaikum Wr Wb,

Hari itu di Bohe Silian, merupakan pagi pertama sejak aku dan teman-temanku tiba pada malam hari sebelumnya. Kokok ayam terdengar di jam 4 pagi, berselang 3 jam sejak aku terbangun di jam 1 dini hari. Hanya terjaga tanpa beranjak bangun, gusar memikirkan langkah menuju kamar mandi. Antara ingin buang air kecil, atau takut gelap karena kamar mandi yang tak berlampu. Ada senter berkaki 3, tapi apa masih ada di dalamnya? Aku galau memikirkannya.
  
"Zahra...ssst...."

Adik satu itu tak bergerak, masih lelap. Ia mungkin letih seusai snorkeling dan mengarungi lautan seharian kemarin. Sama sepertiku. Uuuh....kenapa aku terus terjaga, gelisah dengan haid di hari kedua yang tak bikin nyaman ini ?

Keluar kamar melewati ruang tamu, ruang tengah, dapur, lalu belok kanan. Kamar mandinya di situ. Ruang kamar mandinya cukup besar, baknya besar, tapi penerangannya minim. Di belakang pula. Paling kalau ada apa-apa, aku harus siap lari dan menjerit. Hiii. Penakut! Padahal empunya rumah kamarnya bersebelahan dengan kamarku. Malahan hanya dibatasi oleh sehelai gorden. Arrgh!


 Rumah tempatku menginap dengan Zahra, Mbak Andri, dan Mbak Nanit

Ruang tamu

Kamar depan (kamarnya mbak Andri dan mbak Nanit)

Kamar tengah (kamarku dan Zahra)

====

Kehidupan di Desa Bohe Silian baru saja dimulai. Orang-orang desa kelihatannya tak begitu sibuk, apalagi ramai berlalu lalang. Keadaan begitu tenang, tak terasa ada yang terburu-buru. Hidup seakan berjalan begitu santai.

Ribuan larik cahaya matahari pagi lembut menerobos sela dedaunan, juga atap-atap rumah. Jatuh menimpa rumput halus di halaman (rumputnya bagus-bagus), bangku-bangku kayu, dan jalanan desa, menimbulkan bayangan indah yang magis dan syahdu. Aku tertegun di depan pintu, bagai tersihir.

Ibu tuan rumah tempatku menginap sedang duduk di bangku kayu seberang rumah. Ia mengobrol dengan tetangganya dalam bahasa yang entah. Bisa kumengerti sedikit, sisanya aku perlu google translate :p Aku melirik kalung emas di leher si ibu, menjuntai panjang dan besar. Tiba-tiba teringat olehku rampok asal Filipina yang katanya suka datang ke desa, merampok dengan senjata berbahaya. Dan kalung ibu itu....hiiiiii. 


Bangunan rumah penduduk Desa Bohe Silian

Orang-orang desa Bohe terbilang mapan. Pekerjaan mereka sebagai nelayan bisa menghasilkan puluhan juta rupiah dalam sekali melaut. Sebuah nominal disebutkan, 30jutaan untuk hasil menangkap ikan. Itu untuk sekali. Dengan rupiah senilai itu, mereka habiskan untuk sekian bulan. Setelah habis, baru melaut lagi.

Kaya itu memang relatif. Dari segi materi yang nampak, penduduk Desa Bohe nampak berpunya. Tiap keluarga punya jenset sendiri (belum ada PLN di Bohe), perahu (speed boat) sendiri, rumah besar (beton maupun kayu), parabola, kendaraan sepeda motor, juga perhiasan-perhiasan emas di tubuh para wanitanya. Walaupun anak-anak berbadan langsing, tapi ibu-ibunya subur makmur sejahtera. Tak nampak derita dan nestapa.

"Ibu, foto sama kita ya?" tanya saya pada ibu tuan rumah.


Si ibu mengangguk, tanpa kata-kata, hanya tersenyum. Anak-anak kecil yang sedari tadi mengelilingi kami (aku, Frida, Mandy, Zahra dan Efi), bergerak mendekat dengan malu-malu. Saat lensa kamera terarah kepada mereka, senyum di wajah mereka melebar. Tawapun berderai. Girang bukan main difoto. Bahkan mau diajak foto berulang-ulang.

Bersama ibu tuan rumah (baju daster ungu) dan anak-anak desa yang girang diajak berfoto

Di Bohe Silian, kami menginap di rumah penduduk. Rumah-rumah itu tersebar di beberapa tempat, mulai dari sekitar dermaga hingga masuk desa. Tiap rumah menyewakan 1-2 kamar. Dan tiap kamar, diisi oleh 2 peserta. Perempuan dengan perempuan, laki-laki dengan laki-laki. Aku selalu sama Zahra. Mbak Andrie berdua mbak Nanit. Kami 1 rumah. Hehe. Geng MB kata Eki.

Kamarnya cukup luas. Tempat tidurnya besar. Tidak ada AC, hanya sebuah kipas angin, tapi itu tidak perlu sebab udara tidak panas. Sebab kamar dibuat tanpa plafon. Jika mendongak, pandangan langsung tembus ke atap rumah. Terbuka dan tinggi. Kamarnya rapi dan cukup nyaman. Bahkan, bagiku semua tak ada masalah. Asyik saja.

Desa yang tenang dan damai

Ini pengalaman pertamaku menginap di rumah penduduk yang empunya rumahnya juga tinggal di dalamnya. Senang, jadi bisa lebih dekat dengan penduduk lokal. Bisa mengenal kebiasaan mereka secara langsung dan juga berinteraksi langsung.

Meskipun rumah penginapan kami terpisah-pisah, tapi soal makan tetap di satu tempat. Kami tidak makan di rumah yang kami inapi, melainkan di satu rumah yang ditunjuk sebagai 'rumah makan'. Bagus idenya, jadi semua bisa kumpul saat makan. Uniknya, hidangannya disajikan ala prasmanan. Rasanya jadi mirip tamu kondangan hehe

Malam itu, kami makan malam di depan rumah. Berlantai bumi, beratap langit. Ada bulan bulat terang, warnanya keemasan. Langit indah sekali. Angin lautpun semilir berhembus. Ah, sesederhana apapun santap malam, jika suasananya begitu, semua jadi nikmat.  

 Sarapan pagi

Balai kampung

Di Bohe Silian, sinyal Telkomselku tidak tiarap. Meskipun begitu, tak berarti sinyalnya selalu bagus. Kadang-kadang ada, kadang tidak ada. Itupun sinyal buat telp dan mengirim/menerima SMS saja. Kalau GPRS sinyalnya tewas. Mati gaya tak bisa internetan.

Tak sampai 24 jam kami di Bohe Sillian, kamipun pergi melanjutkan petualangan, menyeberangi lautan, menuju Kakaban. Baru sejenak, tapi hati ini sudah tertaut di sana. Teringat pengalaman menyusuri hutannya. Mendaki bukit, menuju Goa Simbat yang menyimpan danau berair biru jernih. 

Adakah dulu Bohe Silian itu juga lautan? Entahlah. Aku menemukan bebatuan serupa karang ketika menuju Goa Simbat. Seperti bukan batu pegunungan. Mungkin peneliti Jerman perlu ke sana untuk membuktikannya, seperti ketika meneliti bebatuan di Lembah Harau yang ternyata merupakan batu yang berasal dari laut.

Terima kasih Bohe Silian. Teruslah tua dan menjadi 'bijaksana'.

Treking ke Goa Simbat

Batunya mirip batu karang

 
Danau biru di dalam Goa Simbat

==== 


TENTANG DESA BOHE SILIAN
  • Secara administratif, wilayah Pulau Maratua terbagi menjadi empat desa, yaitu Bohe Silian, Bohe Bukut, Payung Payung, dan Teluk Alulu. Bohe Silian adalah desa tertua di Kecamatan Maratua. 
  • Mayoritas penduduk desa ini adalah Suku Bajo. Suku Bajo dari Sulawesi adalah suku asli yang mendiami Pulau Maratua. Suku pendatang juga berasal dari Sulawesi, Suku Bugis.
  • Mata pencarian utama adalah menjadi nelayan.
  • Fasilitas pendidikan yang ada di Bohe Silian mulai dari TK hingga SMU (tersebar di desa-desa lainnya juga). Untuk melanjutkan kuliah, mereka pergi ke Berau. Ada juga yang ke Samarinda.
  • Fasilitas umum lainnya seperti Posyandu, Puskesmas, Balai Desa, Mesjid, Lapangan sepak bola, transportasi sepeda motor dan speed boat, Kantor Desa dll *bisa lihat di blog ini untuk lebih lengkapnya --> Fasilitas di Pulau Maratua. 
 ===

 Es kelapa laris manis

Bersama anak-anak Desa Bohe Silian sebelum berangkat menuju Kakaban



=====

Alhamdulillah. Perjalanan yang indah.
Terima kasih teman-teman semua ^_^ 

Trip Derawan 17-21 April 2014


Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

5 comments

Write comments
28 April 2014 13.39 delete

huaa mupeng mba riin, doain aku ada rejeki yaa bisa bertandang kesana...

Reply
avatar
28 April 2014 16.38 delete

Ini paling mengesankan yah mba :') yg paling unik yg aku suka foto keluarga merekaa.. Photoshop-an gituu lucuuu <3

Reply
avatar
28 April 2014 16.42 delete

Paling mengesankan yaa di desa ini :'') yg paling lucu aku suka foto keluarga nyaa.. Photoshop-an semua.. Lucuuu <3

Reply
avatar
12 Mei 2014 12.15 delete

BIsa minta no kontak rumah di pulau nya?? saya rencana ingin menginap disana,..
bisa kirim ke email rendiex2@gmail.com

Thanks ya
salam
Rendi

Reply
avatar
19 Juli 2014 19.01 delete

Wahh sayang sekali waktu saya kesini sudah agak gelap..
di Maratua juga ada gua cantik selain di gua sembat ini kaka, cek di blog ku :D
http://yudivika.blogspot.com/2014/07/maratua-punya-gua-biru-blue-cave.html

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon