Naik Trans Lampung, Bus Bandara yang Nyaman dan Murah di Lampung

19.56
Naik Bus Bandara Trans Lampung 

Pada sebuah kesempatan saya kembali berkunjung ke Lampung untuk suatu keperluan. Kunjungan ini merupakan ke-14 kalinya. Hmm...kalau dihitung-hitung, dalam 2 tahun terakhir sering betul saya ke Lampung. Lebih sering dari pada ke Palembang 😃 Padahal Palembang adalah tanah kelahiran tempat di mana masih banyak keluarga dari orang tua yang bisa dikunjungi. Seringnya saya ke Lampung kadang bikin jealous sodara sendiri. Saya bilang ke sodara kalau Lampung itu banyak tempat wisatanya, banyak teman baek, tapi juga banyak masalahnya. He he. Masalah? Kamsud? 😲

Bus Bandara Trans Lampung

Kali ini saya ingin cerita tentang pengalaman naik bus Trans Lampung. Sependek belasan kali ke Lampung, baru belakangan ini merasakan naik bus dari bandara ke kota Bandar Lampung maupun sebaliknya. Dulu nggak pernah. Biasanya selalu dijemput oleh tuan, atau naik taksi pribadi yang sudah dipesan oleh si tuan. Tuan siapa? Tuan siapa ajalah hehe. Jadi ini tentang naik bus bandara ya, bus Trans Lampung. Kalau sekedar naik bus di Lampung sih sudah beberapa kali tapi bukan bus bandara, melainkan bus pariwisata saat mengikuti suatu event, misal Festival Krakatau.

Selain cerita tentang bus, saya juga akan cerita tentang hal lainnya. Nggak seru kan kalau cerita tentang bus saja. Buat orang yang baru pertama ke Lampung, barangkali saja perlu informasi tentang hotel, tempat makan, tempat ngopi, tempat masar (ke pasar maksudnya), atau tempat-tempat wajib foto di Bandar Lampung. Ok, cekidot yaw. 


Baca juga: Liburan Lampung di Ujung Tahun

Bus Bandara Trans Lampung
 
Bus Bandara Trans Lampung

Saya sebenarnya nggak berani-berani amat jalan sendirian. Nggak berani bukan berarti nggak mandiri lho ya. Itu dua hal yang berbeda. Selama ini kalau ke Lampung seringnya ramean. Kalau pun pergi sendiri, sampai bandara biasanya selalu ada yang jemput. Tapi kan nggak selamanya orang bisa jemput. Kalau yang jemput tiba-tiba berhalangan, terpaksa deh jalan sendiri ke Bandar Lampung-nya.

Karena nggak mau sendiri, dulu pernah lho saya nebeng mas-mas yang sama-sama mau ke Bandar Lampung (BDL). Untung si masnya baik hati, saya diajak. Sebelum memberanikan diri minta barengan, saya lihat-lihat dulu orangnya, nggak main numpang bareng aja. Kalau feeling udah bilang aman, baru ikut. Kalau nggak, ya enggak jadi. Jujur ya, stigma negatif Lampung sebagai daerah rawan begal itu masih susah banget dihilangkan. Sudah jadi stereotif di masyarakat. Dulu kalo mau ke Palembang jalan darat, sering banget diingatkan oleh orang-orang untuk hati-hati jika lewat Lampung. Sering terjadi perampokan di jalan katanya. Bus dilempari batu tengah malam. Rampoknya sadis, sekali rampok bisa dibacok atau didor sampai mati. Ngeri! Alhamdulillah sih selama ini nggak ada mengalami dan ketemu yang begitu. Aman selalu. Jangan sampai terjadi. Tapi tetap harus waspada juga, kan? Gimana pun penjahat bisa ada di mana-mana. 

Bus Trans Lampung di Bandara Radin Inten II

Saya kurang tahu kapan tepatnya bus Trans Lampung mulai beroperasi di bandara Radin Inten II. Sepertinya sejak pertengahan tahun 2016. Saya baru-baru ini saja mencoba. Ternyata banyak juga enaknya. Bisa bareng penumpang lain, jadi nggak takut sendirian. Dan pastinya lebih murah, cuma Rp25.000 ke Kota Bandar Lampung


Kalau mau dibandingkan dengan taksi biasa (mobil Avanza/Xenia) Rp130.000 sekali jalan. Tentunya bus jauh lebih murah. Kalau sedang tidak buru-buru, enak naik bus. Ngetemnya nggak lama kok. Terakhir saya hanya menunggu sekitar 15 menit saja, bus langsung jalan.

Baca juga: Yang Tanpanya, Trip Pulau Sebesi Terasa Hambarnya

Nyaman

Bus Trans Lampung melewati Kota Kalianda dan Unila-Itera. Di dalam kota Bandar Lampung, bus Trans melewati beberapa titik lokasi yang berada di beberapa jalan utama kota seperti Tugu Gajah, Mall Bumi Kedaton, Tugu Juang, stasiun Kereta Api Tanjung Karang, dan beberapa tempat lainnya yang saya nggak hafal.

Di mana ujung perjalanan bus? Di pool-nya tentunya. Letaknya persis di depan Hotel Batiqa Lampung. Kebetulan sekali waktu naik bus Trans Lampung pertama kali, saya nginapnya di Hotel Batiqa. Jadi enak deh, sekali naik turunnya langsung depan hotel.  


Video naik Bus Trans Lampung bisa ditonton di Channel Youtube saya di sini: 30 Jam di Lampung

Tugu Juang Bandar Lampung, lokasi yang dilewati bus Trans Lampung

Di mana beli tiket bus?

Saya belum pernah diarahkan oleh petugas bandara ke loket penjualan tiket bus. Kalau keluar terminal biasanya langsung saja naik bus. Nanti kalau sudah mulai berangkat, tiket baru diberikan. Saat itulah baru bayar. Begitu juga kalau dari Bandar Lampung ke bandara, bayar tiketnya di bus, saat kita sudah duduk manis. Beda ya dengan bus bandara di Soekarno Hatta. Kalau di Soeta, kita mesti beli tiket dulu di loket, baru naik bus. Hal tersebut berlaku di semua terminal bandara Soeta. Samalah kayak kita mau naik pesawat, beli tiket dulu baru naik. Kayaknya belum pernah kejadian ada yang udah duduk dalam pesawat baru bayar tiket haha.

Oh ya, ngomong-ngomong soal tempat beli tiket perjalanan, kamu biasanya beli di mana? Kalau tiket pesawat sih saya biasanya belanja di situs online booking tiket yang satu itu. Eh tapi, 2 kali belanja tiket yang terakhir, saya belinya ke tempat lain karena pas dapat harga lebih murah. Ga jauh-jauh banget si murahnya, selisih Rp8000-10.000 doang. Tapi kan lumayan. Apalagi pas beli tiketnya banyak (sampai jumlah minimum syarat diskon) bisa dapat diskon sampai lebih dari 100ribu 😍

Bus Trans Lampung lewat Stasiun Tanjung Karang

Nah, kalau tiket kereta antar kota antar propinsi (misal ke Surabaya/Semarang/Jogja dll) saya sangat jarang beli. Dulu pernah tapi hanya sekali, pas mau ke Jakarta dari Semarang. Setelah itu nggak pernah lagi. Selama ini seringnya naik kereta KRL saja, buat bolak-balik dari BSD ke Jakarta. Bayarnya pakai kartu e-money dengan sistem pendebetan langsung di stasiun.

Oh ya, sekilas info nih. Buat kalian yang kerap menggunakan kereta untuk bepergian jauh, kini tiket kereta tersedia di Tokopedia. Tahu kan Tokopedia. Situs marketplace ini nggak cuma jual fashion dan barang-barang elektronik seperti yang biasa kita tahu. Tapi juga bisa bayar tagihan listrik dan tagihan-tagihan lainnya. Bahkan, kalau kamu hobi nonton konser, kamu juga bisa dapatkan di Tokopedia. Nggak percaya? Coba deh cek promo tiket konser di Tokopedia.

Upps…kembali ke cerita tentang Lampung yok 😂

Di dalam Bus Trans Lampung yang sedang melaju menuju bandara

Hotel Amalia Bandar Lampung

Hotel Amalia jadi hotel ke sekian yang pernah saya inapi saat di Lampung. Salah satu hotel bintang empat yang ada di Kota Bandar Lampung ini cukup dekat dari Tugu Gajah, sekitar 200 meter saja. Mencoba menginap di hotel yang berbeda tiap ke Lampung, membuat saya jadi punya pengalaman yang berbeda pula untuk dirasakan dan diceritakan.

Beberapa hotel yang pernah saya inapi antara lain Batiqa Hotel, Pop Hotel, Inna Eight, Airy Room Tugu Adipura, Airy Room Gatot Subroto, Wisma D’green, Whiz Prime, Omah Akas, dan yang terbaru Amelia Hotel ini. Dari semua hotel itu, Batiqa Hotel paling saya suka. View Kota Bandar Lampung berlatar laut yang terlihat dari kamar-kamar yang terletak ketinggian sangat menyenangkan untuk dinikmati kala bersantai di kamar. Hotelnya juga nyaman, sarapannya enak. Pokoknya Batiqa paling sreg di hati. Yang kedua Whiz Hotel. Kamarnya juga bagus. Sarapannya enak. Saya suka restonya yang terletak di lantai 17. Dari balik dinding kacanya yang jernih bisa menyaksikan indahnya Kota Bandar Lampung dari ketinggian.

Hotel Amalia Bandar Lampung

Hotel Amalia terletak di Jalan Radin Intan No. 55, Enggal, Kota Bandar Lampung. Hotelnya besar, kamarnya juga besar. Kemarin saya dapat harga sekitar Rp400 ribuan lewat situs online booking hotel langganan. Di hotel ini, spa dan gym gratis. Jika dibandingkan dengan hotel bintang 4 lain yang pernah saya tempati, menu sarapan di hotel ini tidak tergolong mewah.
Bervariasi, tapi kurang istimewa.

Fasilitas di kamarnya sih ok, standarlah ya. Tapi entah kenapa buat saya suasananya ‘tua’. Saya nggak 100% merasa nyaman berada di kamar. Satu hal yang jadi catatan saya saat baru masuk ada noda kekuningan di spreinya. Bukan hanya itu, noda juga ada di sarung bantalnya yang putih. Itu bikin ilfil. Kamarnya tidak kedap suara. Bunyi-bunyian dari luar kamar seperti
langkah kaki, anak kecil yang berlari, juga suara dari kamar sebelah terdengar jelas. Berisik dan mengganggu ketenangan. 

Baca juga: Tiada Resah di Pulau Sebesi

Hotel Amalia Bandar Lampung

Di lantai dasar hotel ada kafe. Buat nongkrong malam atau jadi tempat ketemu teman sih oke juga. Yang bikin senang, hotel ini berada di pusat kota. Dekat dari Tugu Gajah. Staffnya ramah. Tengah malam saat saya sakit, staffnya mau bantu saya menghubungi dokter. Staff di FO juga informatif. Saat saya tanya tentang tempat kuliner, saya direkomendasikan ke Bakso Sony yang berjarak beberapa puluh meter saja dari hotel. Info sederhana seperti itu sangat berguna buat saya.

Nah, kalau kalian mencari hotel di Bandar Lampung, Hotel Amalia ini bisa jadi pilihan. Soal kekurangan yang saya sebutkan tadi, itu adalah pengalaman saya pada satu waktu, belum tentu akan sama pada waktu lain.  Bisa jadi sekarang sudah ada perubahan dan perbaikan, atau pun sudah ada hal-hal baru lainnya yang bikin senang untuk tinggal dan merasa nyaman. 

Kamar Hotel tipe Superior yang saya tempati

Menu sarapan Hotel Amalia

Kuliner Bakso Sony

Makanan bakso sangatlah umum. Hampir di seluruh daerah di Indonesia ada makanan ini dan mudah sekali dijumpai. Di tiap daerah pasti ada saja warung bakso yang terkenal dan jadi favorit pelanggannya. Nah kalau di Lampung, bakso Sony ini yang namanya kondang. Kalau sedang pingin kulineran tipis-tipis, menyambangi warung bakso Sony bisa jadi pilihan menarik. Katanya belum ke Bandar Lampung kalau belum mencicipi Bakso Sony.

Saya sedang tidak pingin banyak keliling kota untuk kulineran. Pingin yang mudah dan dekat, kalau bisa sambil ketemu teman dan teman juga gak perlu jauh-jauh nyusul saya. Maka, saya pilih Bakso Sony di jalan Radin Intan. Selain dekat dari hotel, Cuma jalan kaki sekitar 50 meter saja dari Amelia Hotel, juga dekat dari Tugu Gajah tempat saya akan menunggu bus Trans Lampung buat balik ke bandara. 

Bakso Sony dan Es Campur Sony

Siang itu, alhamdulillah senang bukan main bisa menikmati bakso Sony bareng Mbak Alya dan Yeni. Keduanya teman baik, asli orang Lampung. Saya sudah kenal agak lama, sudah beberapa kali jumpa dalam beberapa kesempatan saat ke Lampung. 

Kenal mbak Alya sejak tahun 2015 (event FK 2015). Kalau dengan Yeni kenal  tahun 2016. Dulu kenal Yeni di RM. Encim Gendut, tempatnya bekerja. Karena beberapa kali mampir, kami jadi sering ketemu dan kemudian berteman sampai sekarang. Senang rasanya punya teman baik di daerah tempat berkunjung, bisa saling berbagi cerita dan kisah tentang apa saja, terutama sharing tentang pariwisata Lampung.  

Teman Lampungku 😍



Lihat-lihat Pasar Pasir Gintung

Katanya, kalau ingin mengenal budaya dan kehidupan masyarakat setempat, datanglah ke pasar tradisionalnya. Nah, selama beberapa kali main ke Lampung, kayaknya saya belum pernah main ke pasar tradisional.

Tahun lalu pernah sih diajakin ke pasar bareng Tini dan Aji. Waktu itu abis dari Way Kanan, kami mampir ke tempat belanja yang ada di Jalan Kartini sebelum ke bandara. Di situ Tini nyari bahan kain. Gede sih pasarnya, tapi bukan pasar tradisional deh kayaknya. Hmm….apa itu mall ya? Saya lupa. 

Masuk Pasar Gintung bisa lewat Jalan Durian di samping BNI

Saya main ke Pasar Pasir Gintung karena lokasinya dekat dengan Hotel Amalia yang saya inapi. Naik GoCar nggak sampai 10 menit udah sampai. Tapi astaga mobil nggak bisa lewat. Pasarnya luber sampai ke jalan, mana hujan, jalannya becek lagi. Motor parkir sampai ke jalan, bikin sempit, susah lewat. Saat itu suasananya amburadul banget. Entah kalau di lain waktu ya.  

Pasar Pasir Gintung

Saya akhirnya nggak jadi turun buat keliling pasar. Cuma lewat dengan banyak drama. Di depan ada mobil bak sedang nurunin karung berisi buah labu dan sayur-sayuran. Di belakang ada gerobak nggak mau minggir. Driver ngoceh nggak abis-abis, marahin orang-orang yang menghalangi jalan haha. Karena nggak enak, saya bilang ke dia nanti dibayar lebih deh. Eh abis dibilang begitu, drivernya malah mau nganterin kemana aja. Diajak muterin pasar sampai dua kali pun dia mau 😂


Ya udah, akhirnya saya muter dua kali, jalan pelan-pelan. Masuk dari Jalan Durian, keluar di Jalan Pisang, lanjut ke jalan Teuku Umar lagi. Pusing masuk pasar, akhirnya balik ke hotel hehe. 

Pasar Pasir Gintung

Pasar Pasir Gintung di Jalan Pisang

Tugu Gajah


Kenangan saya dari tempat ini adalah saat menyaksikan parade budaya Festival Krakatau 2016. Saat itu, acara budaya dipusatkan di Tugu Gajah. Ribuan warga menyemut di lokasi. Saya dan beberapa rekan blogger turut menyaksikan dan menikmati berbagai persembahan budaya khas Lampung dari masing-masing kabupaten dan kota yang ada di Lampung. Menuliskan kembali kenangan itu, saya jadi kangen jalan bareng Mbak Dian, Mbak Lina, Riant, Arie, Hari, Maman, dan Yayan 😢

Seusai menikmati Bakso Sony, saya dan Yeni berjalan kaki ke arah Tugu Gajah. Tujuan kami minimarket Alfamart yang jadi titik tunggu Bus Trans Lampung. Kami tak terburu-buru, hanya berjalan santai dan pelan di trotoar sambil berbincang banyak hal. Sesekali kami berhenti untuk saling memotret atau pun berfoto bareng. Suasana kampanye pilkada mulai terlihat dari spanduk-spanduk lebar dan besar di beberapa titik strategis. Di bundaran Tugu Gajah bahkan ukurannya lebih besar. Foto pasangan cagub dan cawagub terpampang dalam iklan-iklan kampanye. 

Siapa pilihanmu nanti wahai Warga Lampung?





  

Icip-Icip Dimsum Moresto di Transmart Lampung

Saat itu Transmart masih baru-barunya di Lampung. Seorang teman bilang ke saya kalau mau nyari makan ke sana saja, banyak pilihan di satu tempat. Jangan lupa ke Dimsum Moresto katanya. Aih kenapa dia menyebut satu macam resto saja? Oke lah saya ke sana pakai taksi online. Meluncur gak cepat, banyak macetnya di siang jelang sore yang mulai padat. Hujan pula. Untung pakai mobil. Masih trauma naik ojek di Lampung, pernah jatoh soalnya. Waktu itu pinggang dan pinggul ngilu-ngilu karenanya. Sampai hotel langsung pijit-pijit pakai ilmu badai pengusir keseleo hehe.  




Dimsum Moresto terletak di lantai dasar, satu deretan dengan resto-resto lainnya. Dimsum Moresto ini ada di mana-mana. Yang di Transmart ini hanya salah satunya dan baru buka. Ada juga di MBK. Kata teman, dimsumnya enak. Teman saya itu tukang makan dan tukang jalan-jalan. Kalau dia bilang enak, saya percaya.

Ada banyak menu dimsum yang bisa dipesan. Tinggal pilih mana yang jadi kesukaan. Kalau saya sukanya siomay ayam dan dumpling. Dua itu saja yang saya pesan. Saat sedang makan, tiba-tiba si teman memberitahu lewat pesan WA, katanya saya kudu mencoba Mie Tek Tek. Dia bilang enak dan wajib coba. Huuu….sayangnya saya sudah terlanjur kenyang, perut udah penuh kalau mesti nampung mie tek tek lagi huhu. 

Dimsum Moresto Transmart Lampung
Siomay Ayam dan Dumpling - Dimsum Moresto Transmart Lampung

Dimsum Moresto nggak hanya punya menu dimsum, ada juga menu lainnya seperti nasi goreng, mie goreng, kwetiau, dan makanan-makanan mengenyangkan lainnya yang sudah familiar banget di lidah kita tapi tentu dengan olahan rasa ala Moresto. Kamu sudah coba ke sini? 

Video saya saat makan di Dimsum Moresto dapat ditonton di sini: Icip-Icip Dimsum Moresto di Transmart Lampung

Dimsum Moresto Transmart Lampung

Ngopi di Dr Coffee

Buat kamu yang hobi ngopi, salah satu kedai kopi yang bisa disambangi di Bandar Lampung adalah Dr. Coffee. Terakhir saya ke sini karena ingin silaturahmi dengan owner kafenya, Mas Ali. Yup, saya kenal Mas Ali sejak tahun 2015, saat event Festival Krakatau. Dulu kafenya dekat Unila, trus pindah di  gang PU sampai sekarang.  

Bersama Mas Ali, owner Dr. Coffee

Sejak pertama ketemu, kami terus berteman dan saling sapa di media sosial. Makanya pas ke Lampung, pasti selalu ingat Dr Coffee. Tahun 2016 pernah mampir dan ketemu Mas Ali lagi, bareng Mas Yopie dkk. Tahun 2017 juga ketemu lagi. Tiga tahun ketemu terus, tapi setahun sekali haha. Yang penting pertemanannya tetap jalan dan yang pasti selalu ada doa semoga Dr Coffee semakin sukses dengan kopi-kopi andalannya, baik kopi mentah maupun yang sudah diolah jadi minuman yang memanjakan tenggorokan para pecinta kopi di mana pun berada. 

Kopi Robusta Ulu Belu Honey dan Pisang Goreng

Secangkir Kopi Robusta Ulu Belu Honey saya nikmati bersama sepiring pisang goreng hangat pada suatu petang sebelum ngebut menuju bandara buat kembali ke Jakarta. Entahlah ya, saya ini kan bukan penggemar dan penikmat kopi sejati, tapi sore itu kopi yang saya teguk nikmatnya seakan sampai ke ubun-ubun. Faktor apa yang membuat saya saat itu seperti mabuk kopi? Perasaan seperti berbunga-bunga, jadi pingin tersenyum terus, dan nggak merasakan ada beban pikiran apapun.

Dr Coffee make me happy. Auuuuuw…*Pletak!

Ketika pulang, Mas Ali memberi saya oleh-oleh berupa dua bungkus kopi siap seduh. Huaaaa…sungguh saya terharu. Terima kasih Mas Ali!

Tonton video ngopi di Dr Coffee di channel youtube saya di sini: Dr. Coffee Make Me Happy. 


Bandara Radin Inten II Lampung Selatan

Jadwal di Lampung memang sebentar. Total tak lebih dari 30 jam. Tapi lumayan, sempat ke beberapa tempat. Sayang juga kalau bengong di hotel doang, nggak dapat apa-apa, nggak liat apa-apa. Kulineran, liat pasar, ketemu teman, bahkan sempat ngopi. Jadi pengalaman yang bisa diceritakan dalam tulisan, seperti di blog ini.

Tampilan Bandara Radin Inten II kini kece dan nyenengin dilihat. Ruang check in dan ruang tunggu sudah jauh lebih nyaman. Toiletnya nggak sekucel dulu, kini lebih besar dan kinclong. Bangku di ruang tunggu warna-warni. Ada tempat bermain anak. Resto banyak. Nggak susah kalau butuh makan dan minum. El’s Coffee pun ada. Mau cari oleh-oleh gampang, ada toko yang khusus jualan aneka makanan oleh-oleh khas Lampung seperti keripik pisang dan dodol. 

Tempat bermain anak di ruang tunggu bandara

Ruang tunggu keberangkatan bandara Radin Inten II

Sekali waktu saya nongkrong di El’s Coffee. Di lain waktu di kafe lainnya. Terakhir di Kedai Pempek Selamet. Selain memang pingin makan pempek, juga mau numpang ngecas HP. Ternyata enak juga pempeknya. Nggak rugi juga mampir. Kamu pernah masuk kedai ini? Bisa jadi pilihan tempat nongkrong saat sedang nunggu jadwal keberangkatan. 


Baca juga: To The Scenic of Pulau Pisang

Pempek Selamet

Flight saya balik ke Jakarta jam 6 sore. Jelang matahari terbenam. Entah kenapa tiap ke Lampung saya selalu pilih jam balik ke Jakarta di sore hari. Padahal itu adalah jam-jam rawan. Rawan mellow. 

Saya memang mudah mellow. Melihat matahari turun ke peraduan itu selalu bikin hati jadi sendu. Padahal datangnya malam adalah momen hati bergelimang harapan. Harapan bertemu pagi dengan matahari terbitnya yang tak pernah ingkar janji.

Sampai jumpa lagi Lampung. 


Senja di udara....

Informasi Bus Trans Lampung

Harga Tiket Trayek:
Bandara Radin Inten II - Bandar Lampung Rp25.000,-
Kota Bandar Lampung-Kota Kalianda Rp12.500,-
Unila-Itera Rp2.000,- (mahasiswa) Rp4.000,- (umum

Fasilitas:
Full AC, Asuransi Jasa Raharja, Tepat Waktu

Jadwal keberangkatan rute bus:

Bandara-Kota Bandar Lampung
Bandara: Tiap jam mulai Pukul 07.00WIB-21.00WIB
Shelter LJU Pahoman: Tiap jam mulai Pukul 05.00WIB-19.00WIB

Kota Kalianda-Kota Bandar Lampung
Bandar Lampung: Pukul 06.00WIB, 07.00WIB, dan 12.00WIB
Kalianda: Pukul 09.00WIB, 15.00WIB, dan 16.00WIB

Itera -Unila: Start Pukul 06.00WIB s/d 18.00WIB

Pemesanan hubungi: 0822-37588567 dan 0812-73530261

**** 


Video 30 Jam di Lampung :
 

Share this

Indonesian Travel Blogger Email: katerinasebelas@gmail.com

Related Posts

Previous
Next Post »

6 comments

Write comments
5 Maret 2018 17.58 delete

Kapan ya bisa jalan2 ke kota lampung,dulu cuma lewat aja pas mau ke Jawa, itupun lewat lintas timur g lewat lampung kota

Reply
avatar
6 Maret 2018 15.01 delete

Haduh jadi pengen pulang :(

Nelan ludah lihat kulinernya, aak! Sony, Mpek2 Selamet, hanya bisa dinikmati saat pulkam :(

Reply
avatar
7 Maret 2018 17.44 delete

Oh berarti bandara Lampung itu jauh ya dari kota Bandar Lampung? Kirain deket. Jadi tenang deh kalau udah ada bus, nggak perlu cari taksi yang mahal hahaha. Kebetulan anaknya berani ke mana-mana sendirian, wis biasa.

Iklan sponsornya boleh banget, kakak :D

Reply
avatar
21 Maret 2018 11.12 delete

Aku kalau ke Palembang juga nggak lewat kota-nya. Diagendakan saja mbak Hanna ^_^

Reply
avatar
21 Maret 2018 11.12 delete

Postingan ini bikin Juli kangen ya ^_^

Reply
avatar
21 Maret 2018 11.15 delete

Iya, Bandara Radin Inten jauh dari Kota Bandar Lampung, kurang lebih 40 menit naik mobil. Kadang bisa lebih cepat dari itu, atau lebih lama. Tergantung kondisi saat jalan padat atau nggak. Enak naik bus, nyaman dan murah.

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon