Tradisi Makan Bedulang di Timpo Duluk Belitung

15.26

Tour Keliling Belitong bersama Viscatour.com di hari pertama (11/9/2015) berakhir di Klenteng Dewi Kwan Im. Dari Klenteng tertua dan terbesar di Belitong ini kami kembali mengukur jarak hingga ke Kota Tanjung Pandan. Namun rute yang dilalui berbeda, maka jarak dan waktu tempuh pun berbeda. Lebih pendek dan tentunya lebih cepat. Jika sebelumnya kami menghabiskan 3-4 jam waktu perjalanan, kali ini hanya 1 jam 38 menit.

Menyusuri jalan jelang matahari terbenam itu terasa romantisnya. Pergantian terang menjadi gelap menghadirkan keindahan tersendiri. Langit merah saga dengan matahari bulat orange yang perlahan turun ke kaki langit, seperti sajian pengiring menuju peraduan malam. Aku jadi ngantuk. Apalagi ada lelah menggantung di kaki, pundak, dan juga jari jemari (kebanyakan ceklak ceklek he he). Yang diinginkan adalah mandi, makan, lalu tidur. Bang Romi, supir sekaligus guide kami menghibur dengan kata-kata ajaib, tentang hotel nyaman dengan kasur yang empuk, restoran terkenal dengan makanan enak, juga warung-warung kopi yang buka sampai pagi. Mendengar itu aku tidak jadi ngantuk.

“Kalian akan saya antar ke hotel  untuk bersih-bersih, nanti jam 8 saya jemput lagi untuk makan malam di Ruma (tanpa huruf H) Makan Timpo Duluk,” ucap Bang Romi.

Kami nurut. Kami patuh. Karena kami lelah :))

Sesampainya di Central City 2 Hotel, penginapan yang disebut-sebut sebagai hotel melati tapi ternyata punya fasilitas kece ala hotel bintang tiga, kami langsung menyerbu kamar mandi. Tapi tentu saja itu tak terjadi, tak mungkin kami bareng-bareng mandi, meski sesama perempuan hehe. Singkat cerita, usai urusan bersih-bersih, kami langsung menelpon bang Romi minta dijemput. Tak pakai lama, Bang Romi muncul di hotel. Dia seperti punya pintu dora emon saja. Baru ditelpon sudah sampai. Ternyata sejak setengah jam sebelumnya dia menunggu di simpangan jalan dekat hotel. Oalah pantesan kalo gitu ya. Aku kira dia masih berada di rumahnya yang jauh itu.





Dari hotel kami meluncur ke Ruma Makan Timpo Duluk yang terletak di Jalan Lettu Mad Daud, Kelurahan Parit, Tanjung Pandan. Rumah makan ini menempati bangunan kuno dengan interior unik dan tak biasa. Bang Romi memberitahu kami bahwa rumah ini masuk kategori ‘langka’. Hampir punah, gitu? :D Ya, tebakanku tak keliru.

Di bagian luar aku membaca keterangan tertulis yang berbunyi seperti ini:
Warisan Budaya yang Dilindungi
Rumah Tradisional Melayu Belitong
SIMPOR BEDULANG
Berdasarkan
Rekomendasi Pemerintah Kabupaten Belitong
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
No. 556/792/DISBUBPAR/2011



Begitu masuk, aneka pernak-pernik unik terlihat begitu ramai menghiasi isi ruangan. Mulai dari alat perikanan, alat pertanian hingga perabotan dapur. Ada tampa, topi caping, alat penangkap ikan, bakul nasi, sendok batok kelapa, dayung, golok, cetakan kue, terompah, bubu, ambung, sampai sepeda ontel jaman belanda. Semua itu menempel di dinding-dinding.

Nah, buat kamu yang hobi corat-coret sembarangan, di sini kamu bisa lampiaskan hobi buruk itu pada tempatnya hehe. Deretan caping, tampa, alat tampi beras, bakul nasih dan lain-lainnya bisa dicoret dengan tulisan-tulisan nama dan kata-kata berisi pesan. Mau tulis nama mu pake lambang lope-lope? Mau kasih pesan ala alayers? Bisa! Hehe. Tapi aku lihat sih yang nulis di situ orang-orang beken seperti artis dan pejabat. Kalo nekat mau corat-coret juga, coret aja di selembar tisu, trus tisunya kamu buang ke tempat sampah :p
 













Oh ya nggak cuma pajangan penuh coretan-coretan, di rumah makan ini bahkan sedia tempat menempelkan foto-foto orang yang pernah mampir dan makan. Foto siapapun bisa dipajang? Oh tentu tidak, ada seleksi, kamu itu beken apa nggak di mata pemilik resto. Kalo nggak, ya lewat deh haha. Kemarin aku nggak corat-coret apalagi difoto buat dijadiin ‘pengunjung beken’, tapi sempat dikerumuni oleh para pelayan resto. Ngapain? Buat ditagih! Haha. Eh enggak ding. Aku serius kemarin para pelayan itu menghampiri untuk foto bareng wkwkwkw. Berasa beken banget kan aku? GR mah iya kali :p

Yang tak kalah menarik adalah cara penyajian makanannya. 7 piring berisi makanan dihidangkan dalam satu nampan besar yang disebut dulang. Nampan itu diletakkan di atas meja, di hadapanku dan mbak Iah, tidak diangkat dan dibawa pergi. Di dalamnya tersuguh Gangan Ikan dalam mangkuk model kuno, ikan nila goreng garing, oseng-oseng, sate ikan (mirip pepes), ayam ketumbar, sambal serai (ini enak banget!), dan lalapan (daun singkong+timun). Banyak? Buat kami berdua jelas kebanyakan! Huhu lagi-lagi porsinya berlebih. Tapi kami tak membuatnya mubazir. Setelah menyisihkan bagian yang akan dimakan dan tidak, makanan itu kami bungkus lalu diberikan kepada Bang Romi. Ternyata bang Romi sangat suka. Katanya mau dibawa pulang saja buat anaknya.  

satu dulang


Perhatikan piringnya
 


Ruang makan bersekat
Tempat tisu dari corong minyak


Dalam tradisi khas masyarakat Belitong, makan di atas nampan itu disebut makan bedulang yakni makan bersama dalam satu dulang dengan cara dan etika tertentu. Biasanya satu dulang diperuntukkan empat orang. Dimakan sambil duduk bersila dan saling berhadapan. Makna filosofis yang terkandung di dalamnya adalah tentang rasa kebersamaan dan saling menghargai antara anggota masyarakat yang menjadi cermin keterkaitan erat antara sistem sosial dan ekologi Pulau Belitong.

Malam itu kami makan lahap. Kenyang dan merasa puas. Suasana rumah makan ini memang mendukung, bikin selera makan jadi meningkat. Tak terlalu lapar saja bisa makan banyak, apalagi dalam keadaan perut kosong hehe. Sebelum pulang, aku dan mbak Iah sempat memperhatikan tudung penutup dulang yang berbentuk seperti caping. Banyak sekali yang unik-unik di sini. Bahkan tempat tisunya berupa kaleng corong tempat menuang minyak tanah.
 


Baju hitam celana pendek kotak-kotak itu bang Romi


Rombongan dari Jakarta juga nih


sesekali sok tenar :)))

Terkadang, memang bukan kelezatan sebuah makanan saja yang membuat seseorang terkesan, tapi ada unsur-unsur lainnya juga yang bikin orang jadi ingin berkunjung lagi dan lagi. Jika tak menjadi ‘unik’ dan ‘berbeda’, maka lambaikan tangan pada kunjungan balik :D

Kalau ke Belitong lagi, tentu aku akan balik lagi ke sini. Tak ada alasan untuk bosan pada sajian dan suasana rumah makan yang telah beroperasi sejak 16 April 2013 ini.
 
Dalam berita, dalam komentar Bondan


Foto para pengunjung

 
Ruma Makan Belitong Timpo Duluk
Resep tahun 1918
Buka setiap hari mulai pukul 11.00-22.00

 

~Belitong 11 September 2015. Jalan bareng Viscatour.com

  

Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

18 comments

Write comments
29 Desember 2015 17.01 delete

Diajak foto bareng, mungkin karena dikira Dewi Sandra :D

Reply
avatar
29 Desember 2015 20.46 delete

Wooaaa...dekornya cakep banget. Eh btw, aku sempet salah baca. Bukannya Timpo Duluk, tapi timpuk dulu, wkwkwwk

Reply
avatar
29 Desember 2015 21.10 delete

Nah. Sepakat mb Dian..dikira Dewi Sandra kalee...etapi alat makan kayak gitu masih ada di rumah bapakku, jd berasa di timpo duluk juga..hehe

Reply
avatar
29 Desember 2015 22.14 delete

Memang wajib kemari kalau jalan ke Tanjung Pandan, kalau belum ya tidak sah kayaknya! Saya suka makan di sana, cita rasanya pas dengan lidah saya, meski makanan itu belum pernah saya cicip sebelumnya. Tentu saya mau balik lagi ke Belitung dan merasakan santapan di situ :hihi. Oh iya, tutup dulang yang seperti caping itu juga ada di Lombok, sama juga fungsinya untuk menutup, bisa makanan tapi bisa juga seserahan :hehe.

Reply
avatar
29 Desember 2015 22.47 delete

Waah unik banget, piringnya ya sudut ruangannya

Reply
avatar
29 Desember 2015 23.44 delete

hahaha...kalau gitu jangan2 aku yang ngaku2 Dewi Sandra

Reply
avatar
29 Desember 2015 23.45 delete

buahahahaha hati-hati mbak Anne bisa dimarahin pemiliknya ntar salah sebut nama haha

Reply
avatar
29 Desember 2015 23.49 delete

Bagus itu mbak kalau masih punya alat makan kuno seperti itu. Bisa dikoleksi. Temanku malah ada yang berburu kemana-mana untuk mendapatkannya :)

Reply
avatar
30 Desember 2015 00.00 delete

Begitu juga yang aku alami, belum pernah makan di sini sebelumnya tapi langsung cocok di lidah :)

Sebenarnya awalnya aku nggak merasa tempat ini wajib didatangi. Karena kalau soal interior, di tempat lain juga ada yang mirip seperti ini. Bahkan lebih unik dan menarik. Tapi karena tempat ini merupakan bangunan 'langka', aku rasa memang wajib didatangi. Lagipula, biar sekalian mencicipi masakan khas Belitong di tempat asalnya.

Oh ya trims infonya tentang tutup dulang :)

Reply
avatar
30 Desember 2015 00.01 delete

itu termasuk yang 'dijual' mbak ;)

Reply
avatar
30 Desember 2015 02.47 delete

ya ampuuun mbaaa...ini restoran enak bangeeet sih..makanannya menggoda selera sekali dan desain interiornya juga baguuus :)

Reply
avatar
30 Desember 2015 08.34 delete

piringnya piring seng ya mba, jadul tapi ngangenin :)

Reply
avatar
30 Desember 2015 20.23 delete

Tempat tisunya sungguh kereh, corong gas. Hahaha. Unik sekali ya mbak, betul kalau tempat ini begitu berkesan.

Reply
avatar
31 Desember 2015 17.38 delete

keren ya,, klo di medan rumah makan yg mirip ini adalah "resep nenek moyangku", klasik & artistik!

Reply
avatar
31 Desember 2015 17.50 delete

Kapan ya terakhir makan dengan mangkok dan priring jadul gitu, kayaknya dirumah mbah dulu.
Sambal serai ? duh duh duh denger saja, mulut dan full liur.

Reply
avatar
5 Januari 2016 06.20 delete

suka dengan interiornya yang tradisional macam begini mbak. makan jadi tambah lahap, dan indah buat foto2 hehe

Reply
avatar
13 Januari 2016 18.18 delete

Mirip sama ngidang Palembang ya cara makannya mbak Rien

Reply
avatar
5 April 2016 16.49 delete

Tempatnya asik, makanannya juga enak kayaknya.
Bisa buat foto2 nih di sini ;)

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon