Menjajal Ketangguhan si Hitam Manis di Kepulauan Seribu

14.57
Mesra dengan si hitam tangguh

Assalamu'alaikum Wr Wb, 

Ini pertama kalinya saya mengajak si hitam tangguh nyemplung bareng. Ya, nyemplung bareng, bukan sendiri-sendiri. Kalo saya nyemplung sendiri, masih bisa ngapung lagi. Kalo si hitam tangguh nyemplung sendiri? Wassalam. Ga bakal balik lagi ke permukaan air. Makanya harus bareng. Biar mesra kayak Raffi dan Nagita *preet*

Si hitam yang saya sebut tangguh itu adalah Pentax Optio WG-2. Dia tangguh karena diciptakan sebagai kamera waterproof, shockproof, crushproof, coldproof, dan dustproof. Sederet karakter yang gue banget. Itu sebabnya dinamakan si hitam tangguh. Matching, dong ya, si hijaber berkarakter metal seperti saya ini duet sama kamera ini? *brak gedubrak*

Seberapa tangguh?
Nah, itu yang saya belum tahu. Sejak pertama punya pada bulan Juni 2014 lalu, kamera ini belum pernah saya bawa masuk air. Kalo sekedar kehujanan sih pernah. Tapi semenit dua menit saja, ga terasa apa-apa. Mesti dibawa nyelem-nyelem bergembira, baru joss testingnya.

Pinginnya sih dianyari di perairan Kepulauan Togean. Berhubung ke Togean-nya baru akan terwujud tahun ini (entah bulan apa), jadi belum pernah dicoba sekalipun. Eh, ndilalah bulan Februari dapat tawaran manggung ngetrip ke Kepulauan Seribu. Ya sudah, akhirnya dianyari di sana. Mendinglah dianyari di dalam laut Kepulauan Seribu, dari pada di dalam gayung? Dipanggil nenek gayung ntar.

Perdana memotret terumbu karang pake underwater camera pentax Optio WG2

Meskipun si hitam tangguh ini adalah product baru yang dijamin mutu dan keasliannya, tetap saja ada rasa khawatir. Yang paling saya khawatirkan tentu saja saat digunakan untuk memotret di dalam air. Apa bener di-press abis? Apa bener ga akan blep blep blep kemasukan air? Apa bener ga akan bikin memory card camera jadi rusak?

Rasa khawatir itu gencar menghinggapi, namun keinginan untuk menjajalnya dalam air terus maju pantang mundur *MERDEKA!*.

Untuk mengantisipasi terjadi kerusakan, saya sudah melakukan berbagai persiapan. Semua isi foto dalam memory card saya keluarkan. Jika sampai terjadi apa-apa, isinya sudah saya selamatkan. Kebetulan punya 2 memory card 4GB yang nganggur, saya bawa buat cadangan. Siapa tahu kalo ga selamat, yang rusak cuma memorinya tok, kameranya masih bisa dipakai, ya kan?

Selain membawa memory card cadangan, saya juga membawa 1 kamera pocket Canon IXUS 200IS dan 1 kamera DLSR Canon EOS 7D. Udah kayak toko kamera aja pokoknya, saking ngebet banget pingin dapat foto banyak. Banyak? Hellooow...yang penting tuh dapat foto bagus, bukan banyak. Dapat banyak kalau ga bagus buat apa? *tepok jidat sendiri*

Loncat dari perahu bareng si hitam tangguh yang tergantung di leher :D

Singkat cerita, berlayarlah saya ke Kepulauan Seribu. Tegang-tegang senang pas siap-siap mau snorkling di Pulau Bira. Kamera Pentax saya kalungin di leher, biar ga ilang pas dibawa moto dalam air. Siapa tahu ada gelombang besar yang menghanyutkan *lebay mode on*, yang bikin kamera  misah dari badan.

Dengan membaca Bismillah, byuuur saya nyebur. Jepret. Jepret. Jepret.

Entah berapa puluh jepretan. Masuk air bikin saya kehilangan arah rasa cemas. Ga ingat lagi akan keselamatan kamera, yang penting senang bisa nyebur-nyebur bergembira di laut jernih yang berpemandangan indah. Sampai akhirnya saya sadar bahwa kamera masih bisa terus memotret, dan itu artinya si kamera tetap bernyawa.

Yaaaak! Kameranya tidak kemasukan air. Horeeeee! Horeeeee!

Melihat semua aman terkendali, makin menggilalah saya memotret. Ada ikan lewat, jepret. Ada terumbu karang, jepret. Ada temen sedang fun dive, jepret. Ada ekor ikan besar lewat, jepret. Eh ndak taunya bukan ekor ikan, tapi fin yang dipake temen. Google snorkeling yang dipake ternyata bikin mata jereng. Haha.

Fun dive; uji coba si hitam tangguh memotret majikannya :))

Abis snorkling di Pulau Bira, lanjut snorkling di Pulau Putri. Sambil snorkling, kami –saya dan teman-teman- lanjut renang-renang senang sambil loncat-loncat girang dari atas perahu. Yang senang ga ketulungan sih saya. Soalnya janji manis Pentax, brand spesialis underwater camera yang saya punya, ternyata ga gombal. Itu kamera berkali-kali saya pake motret dalam air tidak apa-apa. Saya loncat ikut loncat, saya berenang ikut berenang, saya nyelem ikut nyelem, saya buang ingus di permukaan air, baru dia ga ikutan.

Pupus sudah semua rasa cemas yang ada. Padahal tadinya sangat khawatir kebeli product gagal, sekali masuk air langsung sekarat. Eh, ternyata setelah dites, aman. Jadi lega sekali. Kamera aman, memory card juga aman. Alhamdulillah. Ga salah dong ya saya namakan Hitam Tangguh. Memang terbukti tangguh.

Sekarang jadi makin ketagihan moto-moto underwater. Tapi sayang dalam waktu dekat ini saya belum ada rencana akan ke laut lagi. Trus, di mana dong kalo mau nyelem-nyelem cantik sambil moto-moto lagi?? Di bath-up! :))

"Hitam manis...eeeeh hitam manis. Pentax Optio WG-2....Pandang tak jemu..." 
*singing Hitam Manis*



Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

21 comments

Write comments
24 Februari 2015 15.43 delete

Manteppp. Bisa dipakai sampai kedalaman berapa, Mbak Rien? ira

Reply
avatar
24 Februari 2015 15.45 delete

Aku merasa dipanggil-panggil ketika baca judulnya *uhuk* hihihi.
Itu pose jump-nya euuyy, bikin sirik :D kalo aku yang begitu, udah deh... "SELESAI" :D

Reply
avatar
24 Februari 2015 15.52 delete

14 meter, mbak. Lumayan :D

Reply
avatar
24 Februari 2015 15.56 delete

Haha... Ini lagi mempraktekkan cara membuat judul yang menggoda :D

SELESAI ga nimbul-nimbul lagi ke permukaan ya :D
Ayo dong Cek Yan belajar renang. Apa perlu aku panggilin Nurul Fitriyanti? Itu lho, perenang putri Indonesia yang Des 2014 lalu berhasil memecahkan rekor pada pertandingan POM ASEAN di Stadion Aquatic Jakabaring Palembang :))

Reply
avatar
24 Februari 2015 16.00 delete

Iiih.. aku pernah loh mbak ngalamin kejadian pengen ngejajal HP Xperia Go yang katanya bisa diajak nyemplung bareng.. Pas aku coba, rupanya slot penutup memory card-nya kurang rapat. HP-nya sampe setahun kemudian masih bisa dipake, tapi tanpa memory card, soalnya slot memory card-nya rusaaak :D
Jadi pelajaran berharga banget buat aku tuuh...

Reply
avatar
24 Februari 2015 16.16 delete

Aduh sayang sekali mbak Dee :( Apa ga bisa dibelikan lagi MC yang baru?

Kata temen2ku, mau pake kamera HP, atau kamera spesialis underwater seperti Pentax ku ini, tetep harus diperhatikan semua penutup yang ada. Entah itu penutup MC, batre, dan yang lainnya. Kemarin aku sampe periksa berulang-ulang sebelum masuk air. Dan katanya saat kamera digunakan harus hati2 betul, jangan sampai jari2 menyenggol slot penutup itu. Kesenggol dikit bisa kebuka.

Reply
avatar
24 Februari 2015 16.26 delete

Aku sama kayak yayan nggak bisa renang, paling-paling hanya foto saat main ir di kolam atau pantai :D

Reply
avatar
24 Februari 2015 16.47 delete

Pengen bisa free dive mba rien :(

Reply
avatar
24 Februari 2015 16.54 delete

Naksir aku Mbak Rien sama tuh Kamera. Bosen, tiap kali snorkling harus sewa melulu. Kalaupun ada temen bawa, antri Narsis. Sampe kedalaman 14 meter lagi. Bikin Galau antara underwater apa mirrorless. Piye kalau aku pinjen EOS e sampeyan ??? *tampangmukamemelas*

Reply
avatar
24 Februari 2015 17.22 delete

Aduh mbak Rien, kalo diajarin sama cewek, aku malah gak bisa-bisa. Karena kalo langsung bisa gak bakal diajarin lagi dong hwhwhwhw *modus*

Udah nyoba nih belajar renang, cuma karena gak serius (katanya kudu tenggelam dulu baru bisa berenang hehe) lha aku takut tenggelam. Ntar dikira ikan buntal nyasar di kolam berenang >.<

Reply
avatar
24 Februari 2015 22.25 delete

memory card kamera minimal class 10 kan mbak biar bisa greng

Reply
avatar
25 Februari 2015 03.01 delete

Itu foto lagi jumping itu kok pas banget ya mbak rin. pas gayanya, pas juga posisi lompatnya. mantep dah :D

Reply
avatar
25 Februari 2015 07.06 delete

Hahahaha...modusnya dahsyat! Pantesan ga bisa-bisa renang sampe sekarang. Niatnya bikin kualat tuh hahaha

Mitos dari mana itu kalo mau bisa berenang kudu tenggelem dulu? Mending ga usah bisa renanglah kalo kudu tenggelem dulu. Iya kalo selamat, kalo enggak? wassalam :))
wkwkwkw ikan buntal..... ikan lumba-lumba aja.. cantikan dikit :))

Reply
avatar
25 Februari 2015 07.08 delete

Belajar dong Wan, biar nanti bisa berenang bareng Aim. Mosok ntar pas Aim berenang, dirimu ngejer2 dia pake pelampung :))

Reply
avatar
25 Februari 2015 07.09 delete

Zahra kan udah bisa renang ya. Kalo bisa renang pasti bisa kok. Tapi memang butuh latihan dan keberanian kalo mau nyelem. Dimulai dari kedalaman semeter dua meter aja dulu :D

Reply
avatar
25 Februari 2015 07.13 delete

Hihihi betul banget itu mbak. Aku waktu belum punya selalu ngandalin kamera underwaternya temen, atau kalo nggak kameranya guide tour. Udah gitu, kalo mau foto, pasti foto bareng buat narsis2an hahaha

Aku saranin kalo mau kamera amfibi yang lebih bagus lagi, beli Canon G16 aja. Bisa sampe 40 meter. Buat foto upwater dan underwater bagus banget kualitasnya. Hanya saja kalau untuk underwater mesti pakai casing lagi. Biasanya dipake para diver yang nyelem sampe dalem banget.

Kalo sekedar snorkling 2-3 meter, atau fun dive 4-5 meter, Pentax Optio WG2 ini sudah sangat cukup :)

Eaaaa....kalo EOS 7D dipinjem, ntar aku foto2 ala Dewi Sandra pake apa dong? hahahaha *emak2 narsis*

Reply
avatar
25 Februari 2015 07.26 delete

Betul.

Untuk EOS 7D, aku pake MC SanDisk, kartu UHS yg punya kecepatan tulis 30MB/s
Kalo Class 10 itu kan masih non UHS ya, kecepatan tulisnya min 10MB/s

Untuk Canon IXUS 200IS, MC nya SONY SDHC class 4 (kecepatan tulis 4MB/s)

Untuk Pentax Optio WG2, MC nya SanDisk SDHC class 4.

Canon dan Pentax berarti masih dibawah minimal :D

Reply
avatar
25 Februari 2015 07.31 delete

Foto jumping itu sebetulnya dipotret beruntun mbak (continuous shooting). Jadi, dengan sekali klik, poseku terfoto mulai dari ancang-ancang mau lompat sampai saat jatuh ke air. Terfoto semua. Nah yang aku upload ini adalah salah satu dari foto beruntun itu, makanya dapat pas lagi kayak terbang. Nanti dipostingan berikutnya aku share foto lengkapnya ya.

Makasih mbak Eki :)

Reply
avatar
25 Februari 2015 08.43 delete

Duluuu pas SMA pernah diajari temen, tetep aja nggak bisa :D

Reply
avatar
25 Februari 2015 10.19 delete

selalu sukaaakk gaya tulisan mb Rien.. dan suka foto-fotonya juga ^_^ benerr mba.. memory card kalau ala tamasyaku kudu punya cadangannya.. karena pernah error juga saat mau dipakai..

Reply
avatar
26 Februari 2015 18.16 delete

Saya lagi belajar renang nih Mbak Rien walau divonis dokter gak boleh renang seumur hidup gegara gendang telinga evavorasi apa gitu katanya. Tetep bandel dikit. Cita2 yg harus kesampaian. Bisa berenang dan menyelam kayak Mbak Rien :)

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon