To The Scenic of Pulau Pisang

09.25 23 Comments
panorama pulau pisang

To The Scenic of Pulau Pisang

One trip betting for a lot of fun began since driving the car for 6 hours from Bandar Lampung to Krui. It was 8 pm when we arrived at Labuhan Jukung, where we stayed before we continued our journey accros to Pulau Pisang the next day. Labuhan Jukung is known as a tourist area that presents the beauty of the beach and sea with spectacular sunset that can be enjoyed every afternoon. High and long waves with surfers dancing with waves.

The Port of Kuala Stabas Krui becomes the starting point of the crossing to Pulau Pisang. Just beside the harbor there is Bukit Selalau, a favorite place for people to take pictures and sit around enjoying the coastal scenery with rows of hills and Mount Pugung in the distance. 


After wearing a life jacket, installing a backpack cover, and storing the gadget tightly in a waterproof bag, jukung (a kind of traditional boat) hurried leaving the port. Ten people in one jukung, according to maximum capacity. The universe blessed our journey. It gave us clean blue sky, bright sunshine, and wind the caressed the face.

kuala stabas krui
Kuala Stabas
jukung pulau pisang
Jukung (a kind of traditional boat) hurried leaving the port - Photo taken by Arif @arifgwibowo

FOR TOURIST visit Pulau Pisang, the opportunity to see dolphins on the high seas can also be obtained. On the day of departure, we did not plan to hunt the attractions of dolphins. Focusing on the mainland exploration activities of Pulau Pisang made us want to hurry up. Even so, the eyes were still sweeping the ocean, hoping to meet with hordes of dolphins.

At 10.00 am our boat began to dock towards the beach near the pier of the east side of Pulau Pisang which is no longer functional. In this section, Pulau Pisang overlooks the mainland of Sumatra, precisely facing Tembakak Village, Karya Penggawa Subdistrict, West Coast. 


Our boat rested directly on the beach. Not far from the dock there was a large wood that was put to sleep and painted with the words “Welcome Pulau Pisang”. Yes, we had arrived on Pulau Pisang. One rare opportunity to be on a rather hectic island away from Bandar Lampung.

pelabuhan pulau pisang
Floating dock - Photo Katerina @travelerien

Photo Arif @arifgwibowo

The area of Banana Island is about 200 hectares. Located of Tembakak Beach. Currently, it has become one of its own sub-districts and is inhabited by people panorama. Charming old and antique houses to photograph. Old school and Sound Signs Towers, the heritage of Dutch. The house where the fifth Indonesian president’s husband ever lived. The activities of the residents in the morning. Clove gardens are the main commodities of the islanders. Big waves in many spots. Craftsman of gold yarn and tapis (a kind of traditional cloth). To see it all, not enough by just a short visit.

Pulau Pisang - Photo Katerina @Travelerien
Pulau Pisang Culinary - Photo Katerina @travelerien

Much can be seen on Pulau Pisang, especially the beauty of the sea and its beaches. There is a snorkel spot with an unspoiled underwater panorama. Charming old and antique houses to photograph. Old School and Sound Signs Towers, the heritage of Dutch. The house where the fifth Indonesian president’s husband ever lived. The activities of the residents in the morning. Clove gardens are the main commodities of the islanders. Big waves in many spots. Craftsman of gold yarn and tapis (a kind of traditional cloth). To see it all, not enough by just a short visit.

Spending the night here is more complete. More time can be used to see and do things. Swimming, walking around the island, enjoying the typical cuisine. Staying at a community home has added value, making it easier to recognize the culture and habits they have, whether through chatter when interacting directly, from daily activities, or from the food they serve.

Home stay - Photo taken by Katerina @travelerien
Pekon Pasar, Pulau Pisang - Photo by Katerina @travelerien

TO EXPLORE the island to the far, we rented a motorcycle at a price of Rp 60.000, - per day. It can be used to tour the island all day. The motor can be ridden alone. If required, a guide can be hired to accompany the tour.

The first place we visited was the State Elementary School (SDN) of Pasar Pulau Pisang. Based on the existing archives, the school was founded in 1892, built during the Dutch occupation, and still stands today. It has been renovated several times, without changing its original shape. The original building stands on the front, consisting of 5 classrooms. While the additional building is in the back. High and wide door shape, characterizes Europeanstyle building architecture. Without a window but the top wall is made perforated as the air circulation. 

SDN Pasar Pulau Pisang - Photo taken by Arif @arifgwibowo

The village road made of cement, its length to penetrate the clove plantation which became the main commodity of Pulau Pisang. In the clove plantation belonging to the residents there is Menara Rambu Suara (sound sign tower). The five story tower located on top of this hill can be climbed in turns and carefully. There are no guards in the tower, so no ticket has to be paid.

The undeniable charm of the West Coast is presented from the height of the tower. The view of the sea with its beautiful water color gradation. Rows of hills on the mainland of Sumatra Island in Lampung. Coastline, white sand on the beach, waving palms, rooftops, coconut and clove forests, until the endless wave of waves sweeping the beach, all looking stunning. 

Menara Rambu Suara - Photo by Katerina @travelerien


Menara Rambu Suara - Photo taken by Arif @arifgwibowo

We also went to Batu Gukhi, the last destination of the day. The rolling waves I saw in this place, created long and high waves toward the shore. Many times without stopping. But this is the paradise of surfers, as well as photographers. White sand beach to the south is suitable for a relaxing swim or just a soak.

Batu Gukhi - Photo taken by Arif @arifgwibowo
Batu Gukhi Beach -  Photo by Tama @tamaa_11

Pulau Pisang is quite famous for making Tapis Lampung fabric. Many crafters of Tapis fabric and gold embroidery can be found on this island. We came to one of them to see first-hand the making of Tapis fabric with traditional method.

Mrs. Erdalena, one of the Tapis crafters we met, welcomed us kindly. On the porch of her house there was a special table that was used for the process of fabric work. Tapis made by Mrs. Erdalena were in the form of fabric, some in shawls. While the gold embroidery was made in the form of door curtains that were usually used for certain events. The price range of Tapis fabric that Mrs. Erdalena sold was Rp 3 million per sheet, while the door curtain was Rp 1.5-2 million. The crafters of Tapis on Pulau Pisang often received fabric orders from outer island buyers or outside the region. 


Photo by Arif @Arifgwibowo

PULAU PISANG did not only reward us with valuable experience and lessons, but also the natural wonders presented in plain sight. On our way back to Kuala Stabas, we had different stories from the departure trip.

Not until 20 minutes since the boat left Pulau Pisang, a horde of dolphins emerged far more than I’ve ever seen in Kiluan. They came very close from the front, right side and left side of the boat. The camera was ready, but always lost its speed. Maybe it was just time to see with the eyes, not with the camera lens. The appearance of the dolphins did not last long, but I saw the faces of friends so pleased. All shouted joyfully and laughed satisfiedly. Until finally the dolphins did not appear anymore. Disappearing in the vastness of the oceans of the West Coast.

Dolphins - Photo by Aris Pratama @riez-aries

The trip exploring Pulau Pisang provides a rewarding experience, as well as beautiful memories. The sea and its lands offer an exciting adventure that will always be missed in the days to come. No need to spend too deep to fly hundreds to thousands of kilometers leaving the hubbub of the capital. Simply direct yourself to Lampung, to the natural beauty of Pulau Pisang.

Photo taken by Arif @arifgwibowo
Photo taken by Dwi Rino @akunrino
Photo by Katerina @travelerien
To The Scenic of Pulau Pisang - by Katerina - XPRESSAIR Inflight Magazine, August 2017

  

Jelajah Keindahan Pulau Pisang 

Keliling Krui Jelajah Pesona Pesisir Barat

Wisata Kaliber Dunia di Pesisir Barat Lampung

Tiket Kereta Api Kini Semakin Banyak Diburu Oleh Masyarakat

15.08 1 Comment

Melakukan perjalanan apapun sebenarnya ada banyak pilihan dan banyak cara yang bisa dilakukan, diantaranya adalah untuk mencari cara yang tepat dan sesuai sehingga akan memberikan kepuasan tersendiri dalam melakukannya. Bukan tidak menutup kemungkinan karena hal ini akan berpengaruh pada bagaimana nantinya Anda merasa nyaman atau tidak dalam perjalanan Anda, misalnya saja Anda bisa bebas dalam memilih cara bepergian dengan menggunakan apa dan dengan cara apa. Seperti halnya kini orang bisa melakukan perjalanan dengan menggunakan banyak jenis transportasi umum sebab kini semakin canggih segala sesuatunya, maka akan semakin memudahkan Anda untuk bisa menikmati perjalanan yang memuaskan dan juga lebih cepat dilakukan sebagai salah satu pilihan. Hal ini terbukti bahwa saat ini banyak orang yang lebih memilih untuk menggunakan kereta api sebagai perjalanan mereka sehingga kini tiket kereta api semakin banyak diburu.

Sebenarnya ada beberapa hal atau alasan mengapa banyak orang yang memilih untuk menggunakan kereta api sebagai alternatif pilihan transportasi mereka, diantaranya adalah sebagai berikut:

1.    Lebih murah,
Kini memang banyak orang yang lebih memilih untuk melakukan perjalanan dengan menggunakan kereta api dikarenakan memang dari segi ongkos lebih murah dan juga memang ada beragam pilihan harga tiket yang mana saat ini sistem pembelian tiket untuk kereta api hampir sama dengan pembelian tiket pesawat terbang yakni semakin lama jangka waktu memesan dengan hari H keberangkatan maka akan semakin murah tiket yang bisa didapatkan. Dengan demikian Anda bisa mencobanya sebagai salah satu antisipasi yang sesuai.

2.    Cara pesan mudah,
Saat ini banyak cara yang bisa dilakukan untuk memesan tiket karena memang tiket untuk kereta api bisa dibeli secara online di beberapa situs jual beli online yang memang bekerja sama dengan PT. KAI. Bayangkan dengan hanya menggunakan smartphone Anda maka Anda sudah bisa memesan tiket dengan mudahnya dan dalam waktu yang cukup singkat. Anda bisa memesan melalui portal PT. KAI secara langsung atau bisa juga dengan cara memesan online melalui situs jual beli tiket online yang mana biasanya ada promo sehingga bisa membuat Anda lebih untung. Tergantung Anda memilih yang mana sesuai dengan kenyamanan Anda.

3.    Lebih cepat dan tepat waktu,
Sebab dalam membeli tiket kereta api saat ini bisa dengan cara mudah dan hal tersebut pastinya dari segi waktu dalam perjalanan yang Anda lakukan biasanya lebih bisa tepat waktu dan lebih cepat, sebab berdasarkan UU Perkeretaapian dan juga sistem transportasi sudah sejak lama bahwa kereta api didahulukan untuk lewat lebih dulu dan memang sudah ada jalur khusus tertentu sehingga memungkinkan Anda untuk menghindari kemacetan dan hal ini akan sangat efektif dilakukan oleh Anda yang sedang terburu-buru pergi ke suatu tempat. Bayangkan dengan hemat perjalanan selama beberapa jam saja maka hal itu akan bisa membuat Anda merasa nyaman dalam menentukan pilihan perjalanan bahkan waktu yang tersisa tersebut bisa Anda manfaatkan untuk beristirahat meskipun tidak begitu lama.

4.    Nyaman dalam perjalanan,
Tidak mengherankan lagi jika Anda melakukan perjalanan melalui kereta api dan membeli tiket kereta api maka salah satu yang bisa membuat Anda merasa nyaman adalah dari segi pelayanan yang saat ini memang sudah banyak evaluasi dan juga kenyamanan pelanggan atau penumpang adalah hal yang utama bahkan di setiap gerbong kini sudah ada AC yakni sebagai kelas ekonomi AC.

Kedai Kopi Kong Djie Jakarta Biak, Obat Kangen Kuliner Belitung Legendaris

13.49 12 Comments


Kedai Kopi Kong Djie Jakarta Biak

Kong Djie Jakarta Biak 

Banyak alasan yang membuat saya ingin kembali lagi berkunjung ke suatu tempat, salah satunya karena kulinernya. Citarasa yang khas, suasana tempat makan, dan orang-orang yang menemani saat makan, semua menjadi satu kesatuan yang membuat rasa kangen untuk kembali berkunjung makin meninggi.

Sebut saja Belitung, Negeri Laskar Pelangi ini punya kuliner Gangan yang terkenal, Mie Belitung nan sedap, Kong Djie kopi yang legendaris, dan tentunya aneka seafood juara yang super lezat. Semuanya bikin kangen, menerbitkan rasa untuk kembali ke Belitung.

Baca juga: Santap Malam Nikmat di Restoran Dynasty Belitung


Bareng kawan hobi jalan saat ngopi di Kong Djie Kampung Parit Belitung

Lantas, kalau sedang kangen Belitung, obatnya apa?

Berkunjung lagi ke Belitung adalah cara paling afdol. Tapi, waktu dan rejeki kadang tidak langsung berpihak. Kalaupun ada, teman-teman yang akan diajak jalan belum tentu langsung bisa. Waktu dan duit mesti disiapkan dulu, baru bisa berangkat. Menunggu beberapa waktu. Bisa jadi 6 bulan atau 1 tahun kemudian baru terealisasi.

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Hampir satu bulan sejak liburan ke Belitung pada tgl. 14-16 Juli lalu bareng mas Arif dan teman-teman blogger (Riant, Tomi, Dewi, Aji, Dian, Tami, Ima, mas Elton), tiba-tiba ada kesempatan untuk ‘kembali ke Belitung”. KEMBALI dalam tanda kutip yang artinya rombongan Blogger goes to Belitung bisa bertemu dan berkumpul sambil menikmati kuliner Belitung, tapi bukan di Belitung, melainkan di Kopi Kong Djie Biak Jakarta. 


Senang? Banget!

Baca juga: Santap Seafood di RM Sinar Laut Belitung Timur


Jeffry, Pak Toto, Darmawan, dan blogger trip Belitung yang bikin kangen itu...

Cerita ini bagai lanjutan dari liburan Belitung bulan Juli lalu, saat kami memakai jasa Picniq Tour Belitung selama berwisata keliling Belitung. 


Jeffry, owner Picniq Tour Belitung tak hanya manis saat kami sedang menggunakan jasanya, tapi juga sesudahnya. Kami masih saling berkabar dan menyapa. Suatu hari, sekitar dua minggu setelah liburan Belitung, Jeffry mengabari bahwa dia akan buka kedai Kopi Kong Djie di Biak, Jakarta. Kami semua diundang hadir di acara soft launching hari Jumat tanggal 11 Agustus 2017.

Undangan Jeffry kami sambut gembira. Alhamdulillah bisa hadir, teman-teman juga, kecuali Mbak Dian dan Ima, karena mereka jauh (di Batam dan Jogja). Meski tak bisa hadir, mereka turut mendoakan supaya Kong Djie Biak Jakarta dapat dibuka dengan lancar dan sukses untuk seterusnya. Aamiin


Baca juga: Tempat Wisata Kuliner di Belitung


Kedai Kong Djie di Biak Jakarta
Ceret-ceret tinggi khas Kong Djie Coffee

Kopi Kong Djie Biak Jakarta berlokasi di Jalan Biak No.32 Cideng Jakarta. Meski jauh dari tempat tinggal saya di BSD Serpong, lokasi kedai ini mudah dicapai dengan moda transportasi commuter line. Oke, saya ceritakan dulu ya bagaimana cara saya ke sana. Dari rumah, saya naik gojek ke stasiun Rawa Buntu (ongkos 7000), lanjut naik kereta jurusan Tanah Abang (ongkos 6500). Tidak sampai 30 menit sudah sampai. Dari stasiun Tanah Abang saya tinggal naik gojek 10 menit ke Kedai Kopi Kong Djie di Cideng (ongkos 7000). Sampai deh. Mudah dan murah, bukan? Apalagi buat yang tinggal di sekitaran Jakarta Pusat, tinggal ngesot deh he he.

Jumat sore itu, saya berangkat sendiri naik kereta. Suami masih di kantor, pulang kerja ia langsung menyusul saya dkk ke lokasi. Dewi dari Ciledug juga naik kereta, kami janjian ketemu di stasiun Tanah Abang, setelah itu naik Gojek sendiri-sendiri. Riant dan Tomi motoran, tiba hampir magrib. Aji datang setelah magrib, Tami datang jam 7 malam, dan akhirnya semua terkumpul. Dari arah mana pun, tempat ini memang mudah dicapai, baik dengan kendaraan umum maupun pribadi. Tinggal pandai-pandai pilih rute saja karena beberapa titik di jam tertentu arus kendaraan jadi padat dan tersendat.


Baca juga: D'Makmoer Penginapan Murah di Tanjung Pendam Belitung


Kong Djie Siburik Belitung


Kong Djie Kampung Parit Belitung


Kong Djie Tanjung Pendam Belitung

Ciri khas dari Kedai Kopi Kong Djie adalah ceret-ceret tinggi yang dipasang berjejer di depan kedai. Sependek pengalaman saya singgah ngopi di Kedai Kopi Kong Djie yang ada di Belitung (baru 3 dari 12 kedai Kong Djie yang pernah disinggahi), ceret-ceret ini memang jadi pemandangan paling menonjol yang ada di kedai. Sengaja ditaruh diluar, di depan kedai. 

Ceret-ceret tinggi yang jadi ikonnya Kong Djie ini pun bisa dijumpai di Kong Djie Kopie Biak Jakarta. Kalau sudah di Jalan Biak 32, tinggal cari saja kedai yang bagian depannya berderet ceret-ceret. Jika sudah melihatnya, tidak salah lagi itulah Kong Djie Biak Jakarta. 


Ikon Kopi Kong Djie

Kong Djie Biak Jakarta menyediakan Kopi Kong Djie sebagai menu andalannya. Minuman legendaris dari Belitung ini sudah ada sejak tahun 1943. Dengan tujuan untuk turut serta melestarikan Kong Djie, Ibu Tantri (salah satu owner Kopi Kong DJie Biak) menyatakan bahwa kopi yang mereka suguhkan diracik sesuai resep aslinya di Belitung. Jadi buat yang ingin merasakan keaslian citarasa Kopi Kong Djie, jangan ragu untuk ke sini.

Selain Kopi Kong Djie itu sendiri, kedai Kong Djie juga memanjakan lidah para pecinta kuliner Belitung dengan menyediakan menu Gangan, Mie Belitung, Es Jeruk Kunci, dan Nasi Tim Belitung. 





Bicara tentang kuliner khas, kadang ada anggapan bahwa keaslian resep dan citarasa akan berbeda jika dibuat bukan di daerah asalnya. Saya pikir, anggapan itu tidak mutlak, tergantung siapa pembuatnya. 


Di sini, para owner kedai Kopie Kong Djie adalah asli orang Belitung dan tinggal di Belitung. Sebut saja Pak Irawan, beliau adalah anak dari Pak Atep, pemilik kedai Mie Belitung Atep yang terkenal itu. Beliau menjamin bahwa rasa mie Belitung yang mereka buat di Jakarta tidak ada bedanya dengan yang mereka buat di Belitung. 




Malam itu kami mencoba menu-menu khas Belitung seperti Gangan, Mie Belitung, Nasi Tim, dan Es Jeruk Kunci. Tidak ketinggalan mencoba menu-menu lainnya. Di sini tersedia 4 kategori menu yaitu Hot Drink, Cold Drink, Meal, dan light (daftar menu lihat gambar di bawah ini). 


Jeffry merekomendasikan Thai Tea, Riant dan Tomi yang mencobanya. Dimsum ceker juga disarankan untuk dicoba, Dewi yang mencicipinya. Nasi Tim Belitung? Saya dan Mas Arif baru kali ini mencobanya. 






Terasa istimewa kala Mie Belitung Atep yang saya pesan malam itu dibuat sendiri oleh Pak Irawan. Buat yang pernah makan Mie Belitung Atep di Belitung, mie buatan pak Irawan memang jadi pengobat rindu yang ampuh. Buat saya, bukan hanya soal lidah yang mendadak dimanjakan, tapi juga tentang kenangan yang tiba-tiba menyeruak memenuhi benak. 


Saya tidak akan pernah lupa kala makan Mie Belitung Atep di tahun 2015 berdua mbak Samsiah, ataupun di tahun 2016 bareng para blogger. Iya, sebuah makanan pun bisa membawa seseorang terlempar ke masa lalu, pada kenangan manis yang tidak pernah bisa hilang meski waktu telah berlalu sekian lama. 





Sebagai salah satu owner, Pak Irawan memang secara khusus datang dari Belitung. Selain untuk menghadiri soft launching, beliau juga ingin berjumpa langsung dengan para pengunjung kedai. Bersama Jefrry dan bu Tantri, Pak Irawan bahkan terjun langsung turut melayani pesanan, mulai dari mencatat pesanan, hingga memasaknya di dapur Kong Djie.

Datang ke Kopi Kong Djie tentu akan terasa afdol jika memesan Kopi O, baik hangat maupun dingin. Saya dan suami memasukkan minuman ini sebagai prioritas. Saya bukan ahli kopi, penikmat kopi pun bukan. Kalau ada yang mencari kesan terhadap minuman kopi yang saya minum, saya nyerah hehe. Tapi yang jelas, suami berani bilang: “iya, ini Kopi Kong Djie.” 


Coba kopi khas Belitung ini :)


Mie Belitung nya sedap :)


Gangan, si juara yang menggiurkan


Coba juga Nasi Tim Belitung


Siaw May Kepiting ini kesukaan Mas Arif


Es Jeruk Kunci minuman khas Belitung yang menyegarkan


Thai Tea rekomendasi owner Kong Djie Biak JKT. Harus coba!

Pak Irawan, Jeffry, dan bu Tantri adalah orang-orang Travel dari Belitung yang telah lama bergelut di dunia wisata. Maka tak heran ketika kedainya dikunjungi oleh orang-orang yang berkecimpung di dunia wisata, baik para pengusaha jasa wisata, maupun para wisatawan seperti kami. Ruangan kedai yang saat itu baru menyediakan 7 meja dengan 30 an kursi, penuh sesak. Kursi-kursi dan meja pun ditambah.

Ramai dan penuh orang. Masing-masing dengan kelompoknya, menikmati kopi dan obrolan berbagai topik. 3 buah AC dalam ruangan, syukurnya tidak kewalahan mengademkan udara di ruangan yang tidak terlalu luas. Berisik dan tidak tenang. Tapi di sinilah “rasa” dari Belitung yang dirindukan. Kalau kamu pernah datang ke Kopi Kong Djie Siburik, kamu akan tahu rasanya berada di warung kopi melayu ala Belitung. Di mana berisiknya orang bicara apapun, dengan nada suara yang bisa didengar dari jarak sekian, menjadi sensasi paling khas yang tidak kamu jumpai di kafe-kafe kopi modern yang menawarkan suasana nyaman untuk nongkrong-nongkrong tenang. Ini Kong Djie bung! Makin ramai dan berisik, masik asik.



Bu Tantri, salah satu owner Kong Djie JKT Biak bersama para pengunjung kedai

Nikmati kuliner dan suasana Belitung

Asyik buat tempat kumpul bareng teman-teman

Ngopi sambil seru-seruan bersama kawan

Jadi bagaimana, apa kangen pada Belitung sudah tuntas?

Tuntas bagi lidah yang rindu mencecap kembali rasa Kopi Kong Djie, Gangan, dan Mie Belitung. Buat yang belum pernah mencicipi kuliner asli Belitung, baik juga jika kemari dulu sebelum mencicipi langsung di tempat asalnya. Soal harga, minumannya mulai dari Rp 5 ribu hingga Rp 18 ribu. Sedangkan makanannya mulai dari Rp 15 ribu hingga Rp 35 ribu. Terjangkau banget!


Kopi Kong Djie Biak Jakarta
Jalan Biak No. 32a Jakarta Pusat
Instagram : @kongdjiejakartabiak

Asyiknya Bersepeda Onthel Bersama Komunitas Cooperst di Hotel Grand Zuri BSD

18.21 10 Comments
Kapan terakhir kali bersepeda onthel? Agak sulit saya menyebutkan kapan tepatnya. Yang jelas ketika masih SD. Dulu dibonceng tetangga, seorang guru SD bukan tempat saya bersekolah. Sepedanya tinggi, diameter rodanya besar. Ada benda yang saya sebut lonceng di setang kanannya, semacam ‘klakson’. Nyaring jika dibunyikan. Untuk duduk diboncengannya saya dibantu dengan cara diangkat, begitu pula saat turun. Senang sekaligus takut jatuh, itu yang dulu saya rasakan.

Agustusan di Grand Zuri bersama Komunitas Penggemar Sepeda Onthel

Kenangan masa kecil itulah yang menyeruak dalam benak saya ketika mengikuti kegiatan bersepeda onthel hari Sabtu (12/8/2017) di Hotel Grand Zuri BSD. Acara tersebut digelar dalam rangka Hari Kemerdekaan RI (biasa disebut Agustusan). Grand Zuri bekerja sama dengan Komunitas Penggemar Sepeda Onthel Scooperst, menyiapkan 15 sepeda onthel untuk para partisipan.

Peserta sepeda onthel terdiri dari komunitas penggemar sepeda onthel itu sendiri, karyawan Hotel Grand Zuri, dan blogger. Mengingat jumlah sepedanya terbatas, maka tidak semua blogger ikut bersepeda. Peserta dari hotel membawa sepeda sendiri (bukan onthel) dari hotel. Alhamdulillah saya dan suami mendapat kesempatan untuk berboncengan pakai sepeda onthel yang difasilitasi oleh Dhini, marcom coordinator Hotel Grand Zuri BSD.


Mobil Grand Zuri yang mengangkut kami ke Taman Kota BSD 1
Peserta Sepeda Onthel dari Komunitas Cooperst

Bersama salah satu peserta yang memakai kostum prajurit tempo dulu

Titik start bersepeda onthel dari Taman Kota 1 BSD, finish di Hotel Grand Zuri BSD. Seluruh peserta dan sepeda onthel kumpul di Giri Loka. Pukul 7.30 perjalanan baru dimulai. Rute yang dilalui Giri Loka, Puspita Loka, BSD Autopart, Anggrek Loka, Eka Hospital, Hotel Santika, Ocean Park, dan terakhir Hotel Grand Zuri BSD.

Sebelum berangkat, sepeda-sepeda yang datang dengan cara diangkut pakai mobil bak terbuka, diturunkan di seberang Taman Kota BSD 1. Dibariskan, lalu dicek satu persatu untuk memastikan kondisinya siap jalan. Saya melihat satu sepeda terpisah di antara yang lain. Menghadap ke arah berlawanan dari rute yang akan ditempuh. Ukurannya besar. Bentuk setangnya unik, melengkung dan tampak kekaratan. Setelah melihat-lihat, akhirnya sepeda itulah yang kami (saya dan suami) pilih untuk dikendarai.


Ini sepeda yang akan kami pakai, sedang dipasangi bendera

Sepeda onthel dan sepeda kekinian satu barisan

Happy!

Ayo bersepeda, sehat dan seru!

Sebelum perjalanan dimulai, ada satu kejadian dimana kaki kiri saya terjepit di jari-jari roda. Kayuhan pertama langsung terhenti karena saya mengeluh sakit. Padahal saya bersepatu, tapi jari-jari sepeda itu menarik sepatu di bagian tumit, hampir lepas, dan tinggallah tumit berbalut kaus kaki yang kena. 

Saya tidak langsung cek apakah saat itu kaki saya luka, lecet, atau berdarah. Fokus pada jalan dan rombongan pesepeda yang mulai bergerak menyusuri jalan, membuat saya tidak memikirkan keadaan tumit.

Sepeda-sepeda melaju beriringan di jalan yang tidak sepi. Baru kali ini melewati jalan yang biasa saya lalui pakai sepeda. Ada yang beda tentunya. Apalagi bersama para peserta dari Cooperst yang tampil beda dengan busana-busana bernuansa jadul. Ada yang memakai baju prajurit, setelan baju putih ala meneer lengkap dengan topi, baju ala koboy, dan baju daerah. Sementara karyawan Grand Zuri berbusana casual dengan kaos seragam warna merah. Saya dan suami juga demikian. Kebetulan saya memang punya kaos Grand Zuri, hadiah dari hotel, 2 tahun yang lalu. 


Start dari sini

Wow, Dhini boncengan! :)))
Perempatan BSD Auto Part
 
Puspita Loka arah Anggrek Loka

Anggrek Loka

Nyentrik!

Melewati Eka Hospital

Langka rasanya bisa sepedaan onthel bareng komunitas Cooperst. Karena itu, saya nikmati perjalanan tidak jauh ini dengan bahagia, sambil mengenang perjuangan orang-orang dahulu, kala merebut kemerdekaan negeri. Kenangan tentang semangat menyala para pejuang, yang tak boleh mati meski abad telah berganti.
Mas-mas dari komunitas Cooperst itu orangnya seru-seru. Sambil melaju di atas sepeda, mereka nyanyi lagu-lagu perjuangan. Beberapa kali celetukan-celetukan kocak terlontar. Tidak jarang saya ikut tertawa. Saya dan suami sempat digodain, jadi bahan banyolan. "Tuh kayak gitu yang romantis, saat suaminya turun nuntun sepeda, istrinya tetap disuruh duduk di boncengan, bukan disuruh turun dan jalan." Saya dan suami senyum-senyum mendengar mereka saling bersahut-sahutan kata.

Pukul 08.00 WIB rombongan sampai di hotel, disambut oleh para staff hotel yang telah menunggu di depan lobby. Pak Anton Hartanto selaku General Manager Hotel Grand Zuri BSD, turut menyambut kedatangan. Pada sesi kedatangan ini, ada rasa lega dan syukur terbit dalam hati. “Perjalanan berakhir, kami telah sampai. Merdeka!” Berlebihan nggak sih saya merasa demikian? He he. Memang itulah kenyataannya. Buat saya yang tidak biasa, naik sepeda onthel, rasanya ngeri-ngeri sedap. Tampak sekali kalau suami berusaha menaklukan sepeda agar bisa melaju membawa kami berdua sampai finish. Menahan sakit di tumit, kadang sepeda oleng, panik mencari pijakan kaki saat berhenti, menjaga keseimbangan, semua itu bagian dari ‘perjuangan’ untuk mencapai akhir perjalanan.


Rombongan peserta sepeda ontel tiba di hotel


Pak Anton (GM Grand Zuri Hotel BSD) bersiap mengantar sepeda onthel masuk hotel

Pak Anton memberikan kata sambutan tentang makna dari Kemerdekaan RI melalui kegiatan bersepeda onthel yang mereka selenggarakan. Setelah itu, acara dilanjut dengan foto bersama Cooperst. Secara simbolik, sepeda onthel dibawa masuk hotel, dilakukan  oleh Pak Anton. Maksud saya, dikendarai langsung dari luar sampai masuk. Tapi tampaknya ada sedikit “drama” saat Pak Anton membawa sepeda itu, sehingga tidak bisa terus masuk hehe. Sesi terakhir pada bagian ini adalah penyerahan kenang-kenangan dari Hotel Grand Zuri BSD kepada Komunitas Cooperst dan sebuah kenang-kenangan dari Cooperst untuk Hotel Grand Zuri BSD.

Acara ditutup dengan sarapan bersama di area parkir depan lobby hotel. Karyawan, staff, manager, general manager hotel, bergabung dengan para anggota komunitas Cooperst dan blogger. Selanjutnya, blogger diajak ke Zuri Terrace di lantai 3 untuk mencicipi beberapa menu appetizer dan dessert Indonesia Merdeka.  


Sarapan bareng seusai sepedaan
Santai di Zuri Terrace menikmati aneka menu promo Indonesia Merdeka

Selama bulan Agustus, Hotel Grand Zuri BSD menawarkan menu-menu yang disebut Menu Indonesia Merdeka. Terdiri dari appetizer, dessert, dan main course. Yang kami cicipi di antaranya Perkedel, Kroket, Lapis Legit, Klapertart, Poffertjes. Menu-menu tersebut dibandrol dari IDR 30K-40K / porsi.

Menu lainnya yang termasuk promo Agustus dibandrol dengan harga yang sama yaitu IDR 60K adalah Sop Kacang Merah, Selat Solo, Macaroni Scootel, Kentang Tumbuk Sayur, dan Semur. Untuk minumannya ada Kopi Tubruk dan Jus Pahlawan Seribu. Buat yang sedang ingin kulineran di Serpong, bisa cobain menu-menu Nusantara ala Grand Zuri BSD tersebut selama bulan Agustus. 

Lapis Legit

Kroket Kentang

Perkedel Kentang

Klapertart kesukaan!!

Poffertjes alias kue cubit :D

Dari namanya, menu-menu yang saya sebutkan di atas tentu sudah tidak asing bagi kami yang hadir saat itu, atau pun bagi para pembaca. Mungkin sudah berkali-kali mencicipinya, atau pun membuatnya. Yang membedakannya adalah makanan ini adalah buatan chef hotel Grand Zuri. Klapertart ala Grand Zuri BSD, sudah pernah cicipi? Kalau belum, cobain aja..



Kegiatan blogger berakhir di Zuri Terrrace. Setelah melakukan sesi foto bersama, para blogger meninggalkan hotel.

Saya dan suami pulang paling akhir. Kami singgah beberapa saat di area kolam renang, mengambil gambar. Teringat kegembiraan anak-anak saat berenang di sini pada bulan Mei lalu, saat liburan di Hotel Grand Zuri BSD. Hotel ini memang selalu meninggalkan kesan menyenangkan, kapanpun saya berkunjung.

Sehat, kenyang, senang.
Itulah yang saya rasakan usai mengikuti kegiatan Grand Zuri BSD kali ini. 


Selamat hari Kemerdekaan RI ke-72. Damai selalu negeriku. Merdeka! 




Pak Anton Hartanto (GM Hotel Granf Zuri BSD) dan Mas Arif


HOTEL GRAND ZURI BSD
Jl. Pahlawan Seribu Kavling Ocean Park Blok CBD Lot. 6 

BSD City, Banten

Telp: 021-29404955

Email: reservation.bsd@grandzuri.com