Memburu Keajaiban Telaga Warna

11.52
 Telaga Warna - Dieng Wonosobo
[taken with Canon EOS 7D FL: 15.0mm 1/800s f/10.0 ISO 500]

Assalamu'alaikum Wr Wb,

Sekali lagi, saya melarikan diri dari rombongan *hobi bener lari-larian*. Kali ini saya bersama Lestari. Jika sebelumnya di Telaga Menjer saya ditemani oleh Mbak Musya Rofah, kali ini di Telaga Warna ditemani oleh suaminya, Mas Ari.

Untuk naik kami butuh ojek.
Lalu, laki-laki bercambang dan berjenggot lebat hingga menutup leher, gegas menghampiri dengan motornya. Saya menyipitkan mata menatapnya, meneliti turban dikepalanya, juga bentuk matanya yang besar dan melotot. Wow, bapak ojeknya orang India? :))

Belum tuntas rasa penasaran saya, tiba-tiba bapak ojek menjelaskan bahwa jalur menuju tempat yang hendak kami tuju sedang ditutup. Lestari saat itu sudah duduk manis di belakang motor. Ia nyengir tralala sambil turun dari motor. Ga jadi jek naik ojek :))

Katanya, ada jalan lain yang bisa ditempuh. Dan ternyata, mesti jalan kaki hampir 2 km. Tanjakan pula! Jika bukan hendak mencari spot terbaik untuk memotret, tak kan saya daki tanjakan nestapa itu :)) Saya dan Lestari ngos-ngosan. Sebentar jalan, sebentar singgah. Setiap menoleh ke sisi kanan, jurang terjal menganga. Di bawahnya, genangan air raksasa berwarna hijau toska seperti memanggil-manggil menyuruh turun. Eiiiit...sorry ya, kami ga mau turun. Kami maunya naik. Mau lihat dari atas. Bukan dari bawah:D

Makin ke atas, angin makin kencang dan tak henti-henti berhembus. Badan mungil ini seakan hendak melayang dibawa angin. Untung kamera (termasuk 2 lensa yang dibawa) beratnya mungkin mencapai 3 kilo haha. Lumayan buat menahan angin. Ga jadi deh terbang. Selamat...selamat :))

Sayang matahari tak menghadiahi kami dengan sinarnya yang cemerlang, sehingga air telaga yang mestinya bisa berganti-ganti warna menjadi biru, hijau, atau kuning, tak dapat saya saksikan. Meskipun demikian, satu warna yang tampak saja sudah sedemikian indah. Takjub saya dibuatnya. 

Tempat ini terasa istimewa. Sebab dari sini tampak Gunung Sindoro, Gunung Pakuwojo, dan Gunung Kendil. Sementara di garis terdepan, Telaga Warna memimpin panorama alam Dieng.

Di balik cerita tentang indahnya Telaga Warna, hadir cerita lainnya. Kami bertemu seorang pemuda bernama Pi'i. Mas Ari mengenalnya. Katanya, dia penguasa Gunung Prau haha. Kami ditawari untuk naik Prau. 2 jam saja katanya. Oh tidaaaak! Terima kasih ya mas pecinta alam dari kemenhut yang terkenal se-Dieng :))

Terima kasih buat Mas Ari yang sudah rela bergelantungan di pohon demi membantu memotret kami.

 Numpang foto bareng Mas Pi'i, penguasa Gunung Prau :D

Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

2 comments

Write comments
24 Oktober 2014 10.07 delete

coba skalian ke prau mba rien...view nya bakal lebihhhh kereeennn.....

Reply
avatar
25 Oktober 2014 07.11 delete

Ga cukup waktunya, Pay. Next time deh bareng Opay yaaa :

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon