Maratua Paradise Resort, Beautiful Water Villa And Sunset

12.09
 
Beach Villa

Assalamu'alaikum Wr Wb,

Sungguh, keindahan laut dan pantai negeri ini tak pernah ada habisnya. Selalu ada yang spektakuler dan membuat kagum. Inilah yang membuat saya tak pernah ingin berhenti melihat lebih banyak lagi tempat di Indonesia, terutama bagian pantai dan lautnya. 

Trip Derawan pada 17-21 April 2014, mengantarkan saya pada Pulau Maratua di Kepulauan Derawan. Tiga jam waktu tempuh dari Pelabuhan Tengkayu Tarakan dengan menumpang speed boat untuk mencapai pulau ini. Mengarungi lautan luas dan dalam. Di atas gelombang yang bersahabat. Di bawah matahari yang bersinar terik. Di antara warna biru langit dan laut yang seakan saling bertaut. 

Kemanapun mata memandang, hanya laut, laut, dan laut. Namun sesekali, ada lumba-lumba melompat indah. Sebuah hiburan yang sangat menarik, pengusir bosan atas rasa rindu pada daratan. Ah, saya memang bukan pelaut. Baru sekian jam saja di atas laut sudah terasa seperti berbulan-bulan.



I'm so in love with the turquoise water

Maratua Paradise Resort. Wahai, berada di sini membuat saya seperti ingin menghentikan waktu.

Seperti namanya, Maratua Paradise dibangun untuk mereka yang menginginkan sebuah tempat berlibur yang nyaman dengan sajian pemandangan menakjubkan sepanjang waktu. Bangunan resort dibangun di atas pasir putih yang membentang luas. Ketika matahari bersinar terang, air laut yang menutupinya membentuk warna turquoise yang indah.

Kamar-kamar penginapan dibangun terpisah. Modelnya seragam, seperti rumah panggung. Semua terbuat dari kayu, termasuk tiang-tiangnya yang menancap di dalam air. Kamar-kamar penginapan dihubungkan dengan jembatan kayu. Jembatan itu juga merupakan akses menuju office, dive center, kamar mandi umum, restaurant, dan balkon umum tempat duduk-duduk di bagian terdepan resort. 

Bersih, rapi dan nyaman

Maratua Paradise Resort memang dibangun di atas laut, meskipun demikian supply air tawar dialirkan melalui pipa tersendiri.

Akan tetapi akhirnya saya mengetahui, ternyata pembuangan dari saluran shower di kamar mandi maupun toilet (karena saya sudah mencobanya), masih langsung ke bawah (ke laut). Ini patut menjadi perhatian. Oleh karena itu, bagi siapapun yang menginap, bijak kiranya untuk tidak banyak menggunakan shampoo dan sabun. Kasihan ikan-ikan cantik yang ada di bawahnya...hiks.

Akses di Maratua Paradise

Apa yang paling menarik dari Maratua Paradise adalah view yang dimilikinya. Bagian depannya berhadapan langsung dengan laut tiga warna: Turqoise, biru kehijauan dan biru pekat (karena kedalaman laut yang langsung berubah di jarak sekitar 60 meter). Tatkala senja, duduk-duduk di bangku yang berjejer di depan restaurant, akan menjadi tempat yang paling sempurna untuk menyaksikan matahari terbenam.

Tarif penginapan di Maratua Paradise Resort, untuk water villa Rp 770.000,- per orang per malam (bukan per kamar per malam). Sedangkan beach villa Rp 660.000,- Harga sudah termasuk makan 3x sehari. Menurut info, biasanya saat high season harga bisa berubah. Oleh karena itu disarankan untuk cek harga dulu, bisa melalui contact: +628215757169229 atau +6285246585368 (Ilsam). Bagi yang berminat, pemesanan bisa melalui email ke  jworld@po.jaring.my ,website Maratua Paradise di http://www.maratua.com/index.php/rates-a-reservations.  

Dive store Maratua 

Di Balkon Maratua Paradise


Bagaimana menuju Maratua Paradise?
Yang jelas ke Balikpapan (Kalimantan Timur) terlebih dahulu, kemudian mengambil penerbangan lanjutan ke Berau atau ke Tarakan. Kemudian dari Tarakan atau Berau ke Kepulauan Derawan dengan menggunakan speed boat. 
*Tarif speed boat dari pelabuhan Tanjung Batu, Berau ke Pulau Maratua Rp. 1.500.000,- (one way, kapasitas 10 hingga 13 orang). Disarankan untuk sewa untuk PP (diantar dan dijemput kembali).


Kemarin, saya datang dari Jakarta. Mengambil penerbangan langsung ke Tarakan. Kemudian dari Tarakan menggunakan speed boat menuju Maratua. Agar murah, tentu saja pergi beramai-ramai. Bisa sharing budget.

 Laut super jernih, pasir putih memanjang, matahari bersinar terang
Sempurna!

Jelang sunset di Maratua Paradise

Hampir tak ada kekurangan yang bisa menghalangi keinginan untuk menginap di tempat mempesona seperti ini. Semua terasa sempurna. Rasanya ingin berlama-lama, dan tak ingin kembali ke kota asal ^_^

Tempat yang menawan, sayang berbiaya mahal. Sekedar mampir saja mesti bayar Rp 30.000,- orang. Tapi menurut saya, semua sepadan dengan yang dilihat, dirasa dan didengar. Ya, melihat, merasa, dan mendengar langsung memang punya nilai lebih. Dan itu tak terganti.

===

*Trip Derawan 17-21 April 2014
*Sumber foto dari dokumentasi pribadi. Sebagian lainnya dari mbak Winarni (Nanit) dan Eki. Terima kasih mbak Nanit dan Eki.

Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments
27 April 2014 20.44 delete

I hope we can make the other nice trip again, Mbak... Ahhhh Derawan, hatiku tertinggal secuil di Maratua.

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon