Lebih Dekat Dengan Sang Moment Catcher

17.10
Andrie Potlot

Assalamu'alaikum Wr Wb,

Mengenal dan berjumpa dengan seorang mbak Andrie, lalu mewawancarainya tentang banyak hal terkait photography, seperti memperoleh keberuntungan yang bertubi-tubi. Mencoba menyingkap keahlian tersembunyi dari sosok ramah yang rendah hati, tenang, dewasa dan sangat bersahabat ini, dalam sebuah kesempatan berharga yang baru mampu saya balas dengan sebaris kata terima kasih, juga doa semoga sukses menyertainya selalu.

Namanya Andriyani, populer dengan nama Andrie Potlot. Kenal beliau di grup MB. Seingat saya pasca MB ngetrip ke Bromo. Waktu itu photo-photo hasil jepretannya yang bertebaran di grup, membuat saya kagum. Mulanya saya kira beliau ini laki-laki, eh ternyata perempuan. Karena penasaran, FB nya saya buka-buka. Oh ternyata....

Alhamdulillah Oktober 2013 lalu berkesempatan ngetrip ke Lombok bareng mbak Andrie. Jalan bareng, makan bareng, menginap bareng, dan foto-foto bareng. Sosoknya berkesan di hati. Satu hal tentang mbak Andrie, beliau profesional. Ga narsis! Selama ini kebanyakan photographer yang saya kenal, jagonya banget, narsisnya juga banget. Sedangkan mbak Andrie, kameranya sudah membidik kemana-mana, ke siapa saja, tapi diri beliau sendiri hanya seperlunya. Bener-bener ga mengutamakan potret diri. Sibuk memotret hal-hal diluar dirinya. Kebalikan dari saya, yang selalu mendahulukan diri pasang badan dan wajah. Pokoknya kalo ga ada diri ini, ga sah. Ga afdol. Ga oke. Ga keren! Hahaha...ya iyalah ya, saya mah narsis tralala. Photo-photo harus ada saya. Harus nampang pokoknya :p

Di mata saya, tercermin betapa beliau fasih dalam menangkap moment. Apa yang disajikannya mampu merangsang sensasi tanpa sensasional. Memiliki kecermatan tinggi, dan juga seorang 'pekerja keras' dalam mencapai hasil (saya ingat waktu beliau berkali-kali menyelam untuk memotret terumbu karang di dasar laut, wiiiih....).

Gaya mbak Andrie ketika memotret
@ Pantai Loang Baloc

Oke, berikut wawancara saya dengan mbak Andrie.

Sejak kapan mulai jatuh cinta pada dunia photography?

Sebenernya sejak SMA, kala masih jamannya pakai film. Aku hunting film yang murah meriah, walau hasilnya gak terlalu bagus. Rumit pula. Untuk motret aku lebih suka ngeshoot. Kebetulan dulu bapakku punya handycam, aku pake itu. Biasanya paling suka kalo dimiinta untuk  ngeshoot, entah itu acara pernikahan, ulang tahun maupun peristiwa-peristiwa menarik lainnya.

Sejak dulu pengen banget belajar fotografi. Tapi merasa kesulitan soal teknis dan rasanya gak pernah ada kesempatan. Gabung di Facebook tahun 2010 (itu  juga temen yang maksa bikin… xixi). Dia gregetan karena lingkup pergaulanku hanya di seputaran Potlot saja. Gaul dong bu, gitu katanya. Ya sudah bergabunglah aku di Facebook. Ngelink dengan kawan-kawan sekolah. Gabung dari 1 group ke group lainnya. Makin lama makin banyak teman. Awalnya gabung group Ibu-Ibu Doyan Nulis. Satu ketika di wall group ada yang posting foto sunset. Cantik banget. Pengunggahnya ibu Viviera Siregar. Aku koment. Dari situ akhirnya aku gabung di Rumah Kayu Fotografi. Aku langsung in di dalamnya,  merasa seolah Rumah Kayu adalah rumahku. Auranya hangat. Merasa direngkuh, dan aku gak canggung. Kenapa? Soalnya  di sana anggotanya beragam. Dari yang masih kecil sampe yang sudah tua. Yang mahir atau yang baru belajar membaur. Low profile, walau rata-rata di sana sudah jauh lebih jago dari aku. Peralatan gak dipandang. Dari yg punya peralatan canggih dengan lensa yg besar-besar, dengan yang hanya pegang kamera poket, bahkan kamera ponsel. Semua ndak masalah. Pokoknya love RKF full dah. Jadi bisa aku katakan bahwa berawal dari RKFlah aku cinta fotografi…

Nelayan di Pantai Selong Belanak

Kenapa menggemari photography?
Hhmmm… kenapa yaa? Aku orangnya suka gambar. Suka bikin prakarya sejak kecil. Waktu SD sudah diajarin bikin berbagai prakarya dimana aku selalu antusias untuk mengikutinya. Dulu waktu SMP dapat nilai 9 di raport. Waktu pelajaran senirupa, aku suka membuat sesuatu yang detail. Ketika SMA hingga kuliah, aku seneng ngeshoot. Menangkap moment. Sejak SMP sudah seneng jalan-jalan ke gunung, pantai dll. Nah saat gabung FB,  jadi suka nulis. Dengan gabung di RKF kesukaan-kesukaan itu seakan menyatu dan terakomodasi dengan motret. Sampai detik ini gak suka kalo ngelewatkan moment. Sekarang kamera poket selalu dibawa bawa kemana. Motret bisa jadi bahan inspirasi untuk nulis dan sebaliknya. Karena ingin menulis tentang sesuatu jadi pengen motret sesuatu yg berhubungan dengan apa yg ditulis. Jalan-jalan jadi media untuk mendapatkan itu semua. Nah klop kan? Semuanya ternyata saling berhubungan dan akhirnya membuat fresh. Menyenangkan sekali bukan ?

Apa definisi “foto yang bagus” menurut anda?
Tema pas. Cahaya pas. Moment pas. Komposisi dan segala hal berkaitan dengan teknis pas. Di samping itu, foto yang bagus adalah foto yang bisa bercerita tanpa harus dijelaskan detail. Walaupun asumsi tiap orang bisa berbeda. Gak jadi masalah. Yang penting adalah memotret dengan hati.
Wanita Suku Sasak di Desa Sade

What type of Photography Projects you undertake ? *gaya bener nanya pake bahasa Inggris, padahal dari tadi nanyanya pake bahasa Indonesia mulu yak hihi*
Sepertinya aku sudah mantap menjadikan fotografi sebagai hobby. Gak untuk dijadikan bisnis. Tapi misal pada akhirnya dari hasil jepretanku bisa menghasilkan materi, ya kenapa juga harus ditolak hahaa. (OB) Intinya nothing to lose lah. Motret murni bener-benar karena  senang melakukannya. Berhubung karena aku suka jalan jalan,  backpackeran, eh  ada yang menyebut udah jadi phototraveler aja. Itu mendekati dengan hati. Jadi ndak masalah.

Berbicara mengenai peralatan, kamera dan lensa apa yang anda miliki saat ini? Dan jika anda harus memilih satu jenis lensa, lensa manakah yang akan anda pilih? Kenapa? *Pertanyaan borongan hihi*
Gak perlulah  tergantung dengan peralatan. Yang dipegang saat ini yang dimaksimalkan. Walau sekedar kamera ponsel dengan resolusi minim. Aku pemotret amatir. Berilmu dangkal. Kamera Canon 650 D hanya punya lensa standard. Lensa zoom 300mm dan lensa fix. Rencana mau nambah beli lensa sapujagad. Mudah-mudahan dapet murah nanti. Rencana ingin beli di Singapura. Kebetulan dapat tiket murah dan berencana pergi akhir bulan ini bareng keluarga. Karena aku suka berenang dan berniat untuk terus beraktifitas (motret) yang ada hubungannya dengan air, baru-baru ini aku beli kamera underwater yang bisa maksimal untuk motret di darat juga. Soal jenis lensa, kalo mau beli kamera mending beli body aja plus lensa sapu jagad tadi. Udah cukup efektif. Bisa  deket, bisa jauh, tanpa harus ganti-ganti lensa J Kalo dikasih kesempatan sih pengen beli lensa tele yg bisa makro.. hehee…
*Lensa sapujagad….baru denger hihihi*

Pedagang Souvenir di Pantai Kuta

Dari sekian banyak peralatan, kamera – lensa – software – aksesoris, manakah yang menurut anda menjadi kunci untuk menghasilkan foto yang bagus?
Sebenernya gak tergantung kameranya. Pake kamera ponsel kalo motret/moment pencahayaan/komposisinya bagus, gak akan kalah dengan kamera pro. Kalo kameranya bagus hasilnya bagus itu biasa. Kalo kameranya biasa tapi menghasilkan foto yg bagus.. itu baru luar biasa.
*langsung merenung sambil manggut-manggut*

Bagaimana anda mempelajari teknik-teknik fotografi? Belajar sendiri atau anda memiliki “guru” dalam fotografi?
Teknik-teknik dasar, seperti cara pengambilan dan penempatan Point Of Interest dan sebagainya sudah diajarkan kepada kami dari kecil. Sejauh ini aku belum pernah kursus/belajar secara spesifik. Sering rajin ikutan hunting yang diadakan oleh RKF. Selalu bawa kamera kemana-mana. Intinya sering latihan. Nambah ilmu dengan cara sharing dengan kawan kawan. Baca-baca modul/buku-buku dan internet.

Souvenir Gantungan Kunci
@Pantai Kuta

Teknik-teknik dasar, seperti cara pengambilan dan penempatan Point Of Interest dan sebagainya, penting gak untuk dipelajari?
Penting dong. Gak ada salahnya membaca tapi yang lebih penting lagi banyak-banyaklah memotret.

Anda memotret hampir apa saja, macro, fauna, flora, manusia, produk, juga human interest. Subyek apa yang sebenarnya paling membuat anda merasa “hidup”?
Hal hal baru!  Apapun objeknya. Di tempat-tempat baru akan lebih menantang. Ketemu orang-orang baru dengan berbagai karakter akan memberikan soul tersendiri saat memotret.. hehe..

Pesan apakah yang sering ingin anda sampaikan melalui foto-foto anda?
Bisa bermacam macam. Tergantung kondisi dan situasi. Kita, umat Islam diwajibkan untuk selalu membaca. Dari setetes embun pun akan banyak makna yg bisa disampaikanJ
*wah, dalem nih*

MB photo session di Pantai Senggigi

Siapakah fotografer yang menjadi sumber inspirasi anda?
Dulu sempet dapet orderan mug dari Jerry Aurum, mungkin sekitar 5-6 tahunan yang lalu (gak nyambung yak hihih). Yang saya tahu dia pemotret handal. Pemenang wirausaha muda mandiri.  Cukup kagum sama beliau. Dulu, kebanyakan teman-teman di RKF, adalah inspiratory, terutama pak guru Fendi Siregar. Indonesia harusnya bangga mempunyai seorang seperti beliau. Trus, aku juga suka sama Madam Vivie. Tulisan-tulisannya tentang fotografi meresap sampai ke hati. Katanya “dan dunia adalah laboratorium yang baik untuk para fotografer, dimana mereka bisa melakukan berbagai percobaan pemotretan untuk menghasilkan satu karya pilihan yang luar biasa  dan beliau selalu bilang….” follow your heart”.
*Wow, inspiratif*

Di titik manakah/aspek apakah yg  anda merasa masih harus memperbaiki kemampuan fotografi anda?
Waaah banyak. Daku newbie di bidang fotografi. Baru seumur jagung. Masih harus banyak belajar tentunya. Hal-hal teknis perlu lebih dipelajari agar lebih mudah /jadi bekal saat  action.
*down to earth banget deh mbak yang satu ini* 

Taman bawah laut Gili Kedis

Apa saran anda bagi para photographer pemula yang ingin meningkatkan skill fotografi?
Saran? Yang pertama harus tahu bahwa dia suka dengan fotografi. Sesuatu yg didasari atas dasar kesukaan/kecintaan akan mempermudah proses /tahapan berikutnya J Gak perlu minder kalo belum punya kamera bagus. Maksimalkan yang ada. Pencahayaan pas. Posisi/komposisi pas, moment yg ditangkap menarik. Mencari tempat-tempat indah/menarik. Sebenernya di sekitar kita juga banyak hal-hal kecil dan sederhana yang jadi menarik kalo kita bisa mengexposenya.
*noted*

Saya penasaran untuk mengenal lebih jauh tentang anda terkait foto candid anda yang selalu bercerita. Apakah ada maksud tertentu untuk menampilkan visual secara candid ?
Terus terang aku gak terlalu suka foto yang diatur hahaa. Lebih suka candid. Expresi lebih natural dan enggak dibuat buat. Kadang-kadang iya, pas motret langsung mikir ah nanti akan cerita tentang hal itu misalnya.  Atau sebaliknya dari hasil jepretan justru bisa jadi ide untuk bahan nulis.

Pantai Senggigi
 
Bersedia tidak kalau saya menjuluki anda sebagai Moment Catcher?
Whaaa… boleeeh.. gak nolak kok  hahaa…
*langsung potong kambing buat syukuran nama hihi*

Terakhir nih, pertanyaan narsis, kemarin waktu ke Lombok saya merasa mendapat banyak foto bagus dari hasil jepretan anda. Bisa membuat kesimpulan gak apa yang paling menarik dari memotret saya? Harus dijawab lho *nanya sambil nodongin senjata*
Pernah baca coment Bi Iffa? Tentang mata lensa wkwk.. Lensaku itu otomatis mengarah pada bidang-bidang yang menarik.  Gak perlu disuruh atau diminta bakal membidik sendiri.  Yang menarik itu semacam warna, komposisi, bentuk dll. Mbak Rien kan pada dasarnya suka bergaya depan kamera. Dan itu sepertinya udah diniatkan sejak awal pergi...hahaa... hayooo... ngaku. Mbak Rien karena udah pengalaman dan sering, jadi tau ornament pendukung, sikap, gerak gerik, cuaca, latar belakang.. Itu juga yang gak bisa nahan kamera ini untuk menjepret.. hehee. Untuk foto candid, aku paling suka foto mbak Rien waktu sama anak-anak bule kecil itu, dan waktu di pantai.
*hihi ketahuan deh, Jadi malu :p eh tapi betul sih, yang sama anak-anak bule memang kece photonya huehehe

Anak-anak bule di Gili Nanggu

foto candid : Ninik, Ibu Imas, dan saya di Pantai Kuta



Terima kasih banyak Mbak Andrie, sudah berbagi waktu, kesempatan dan ilmu. Semoga sukses selalu. Salam potret! :D

**Catatan: Semua foto dalam tulisan ini hasil jepretan mbak Andrie ketika kami ngetrip di Lombok.




Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments
22 Januari 2014 10.06 delete

Aku ikutan membaca mencuri ilmu dari mbak andrie potlot :-)

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon