Buah Galau Kejepit Pintu

17.36
Apa iya sedang galau? Kayak anak muda saja pake galau hehe. Galau ama dollar sih iya. Tuh udah meroket jauh tembus 12 ribu. Kaget bukan kepalang, bikin meriang *lebay. Gimana ga galau, wong Euro tahun lalu saja masih 12 ribu, eh sekarang malah Dollar yang 12 ribu. Berapa Euronya coba? Au ah :p

Jadi, karena memang lagi banyak yang dipikirkan dan banyak di urus, buru-buru pula, siang itu ga disangka dapat musibah. Kejepit pintu! Seumur-umur baru kali ini kejepit pintu mobil huhuhuhu. Lagian aneh ya, badan udah keluar, nutup pintu braaaak eeeeh eeeh itu jari masih ketinggalan di dalam. Jempol pula. Hiks.

Hari pertama kejepit, 30/08/2013, sakitnya bukan main. Memar di bagian dalam kuku. Ga semua sih, hanya pada pangkal kuku saja. Saya olesi dengan Trombopop. Biar ga bengkak dan makin memar. Saya yakin banget terjadi perdarahan di dalam. Sorenya saya ke dokter karena khawatir terjadi apa-apa. Tapi dokter bilang tidak parah, paling nanti kukunya lepas. Hah!??? Duh, ga rela deh.

Saya ingat sekitar 6 bulan lalu, ibu yang di rumah juga jari kelingkingnya kejepit pintu mobil ( apa itu artinya si ibu juga sedang galau? hihi). Memar di kukunya full. Dan kukunya lepas, lalu berganti kuku baru. Waktu kukunya lepas, saya ngeri liatnya. Dan merasa aneh dengan sebentuk kuku kecil yang baru tumbuh. Tapi sekarang kukunya sudah kembali seperti semula. Sudah bagus lagi. Nah, asaya sih ngarep begitu juga. Makanya ga terlalu cemas juga jadinya.

Berhubung ada rasa nyeri, dokter memberi obat anti nyeri. Namanya Flamigra. Cuma saya minum 3x saja. Sisanya ga dihabiskan karena rasa nyerinya sudah hilang. Tiap hari kuku saya itu saya perhatikan. Menunggu kapan lepasnya. Ngeri juga sih bayanginnya. Eh tapi waktu saya perlihatkan pada seorang teman, katanya sih ga bakal lepas, soalnya memar dalamnya ga full, cuma sedikit. Paling nanti hilang kalau kuku saya sudah panjang. Lama-lama hitamnya akan pindah ke atas lalu habis karena dipotong. Nah...!

Ya...ya...fokuslah kalau sedang ngapa-ngapain. Jangan sampe badan dimana, pikiran dimana. Akibatnya banyak yang ga sinkron. Halah...ini sih saya aja kaleee :p Lho iya, kayak gini ini, masa keluar mobil jari-jari tangan masih didalem, trus sekuat-kuatnya banting pintu hehe...kasian ama jari. Sakiiiiit pula rasanya.

Mudah-mudahan saat memar hitam di kuku saya ini hilang, nilai tukar Dollar dan Euro sudah kembali normal yee.... Aamiin. Kalo bisa sih, sebelum memarnya hilang, udah pada turun lagi ke angka 9000. Harus! Kalo ga, duh...kayak apa ya nasib perekonomian Indonesia ini nantinya? *duilee...mikirin Indonesia Raya. Iya dunk!

 30 Agustus 2013


 31 Agustus 2013

04 September 2013

05 September 2013



Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

2 comments

Write comments
16 September 2013 16.19 delete

kalau aku sering ganti kuku itu di kaki mba, klo ga jempol kanan, ya jempol kiri, itu terjadi kalau abis turun gunung,, dan kemarin rekor 3 jari ganti kuku baru semua; jempol kanan, telunjuk kanan dan kiri gara2 kesandung, pas turun gunung juga, hehe..

Reply
avatar
26 Oktober 2015 09.31 delete

Terus sekarang jadi kayak apa kukunya? Habis kejepit juga ini....hehehe

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon