Mengisi Waktu Senggang Dengan Berkebun dan Memasak

17.21
Tukang jalan ga berarti jalan-jalan mulu. Iya dong hehe tapi aku ngomong gini ga berarti aku memproklamirkan diri sebagai tukang jalan lho. Wong aku banyakan di rumah ketimbang di jalan. Kalo di jalan mulu, gimana caranya aku mandi, makan, tidur, baca buku, nonton TV, nonton bioskop, shoping-shoping (kayak dompet tebel aja :p) dan main-main sama keluarga ya kan? hehe. Eh itu sih maksudnya jalan-jalan, alias rekreasi, alias berwisata, alias berpetualang, alias Pical...lho?? itu mah petinju! 

Usia kangkung 3 hari setelah di semai

Udah pada tahu kan (sejak kapan semua orang tahu apa yang aku kerjakan? :p) kalo daku ini sedang iseng-iseng berhadiah nanem sayur? Berkat mbak Siska yang pakar pertanian itu (pertanian Unmul <-- diperjelas haha), aku tanya-tanya, dan liat-liat fotonya tentang kebun cabe tempo hari, eh kok jadi minat banget tuk nyalurin energi dengan berkebun. Daaan...rasa kepingin itupun kesampean suatu hari.

Oh iya, ada sedikit prahara (lebay) lho waktu itu. Foto cabenya mbak Siska yang lebat dan buahnya mlenuk-mlenuk (kurasa maksudnya gendut-gendut), bikin aku jadi pingin rujakan. Ga cuma pingin, esoknya aku bener-bener nyari rujak ke tempat langgananku yang terkenal rame pembeli. Rame karena apa? Karena rujaknya enak tenan. Yang jual orangnya pembersih, kliatan kok dari tempatnya, dari alat-alat yang dipergunakan, juga dari keadaan orangnya yang gak keringetan, gak panuan dan gak kutuan haha. Jadi, bolehlah disebut higienis. Catet ya, daku ini orangnya phobia kotor, jadi aku tahu mana yang bersih dan tidak, dan pastinya paling milih-milih kalo jajan. Apalagi rujak! 

Usia 6 hari, daunnya mulai dimakan tikus T_T

Nah, tuh rujak habis ama aku sendiri. Dan buntutnya, aku sakit perut. Melilit. Mencret-mencret. Bukan karena kotor atau apa, tapi karena pesen rujak pake cabe rawit 9 biji! Wakakakak... Tapi aku ga kapok. Malahan aku pingin berkebun cabe. Biar suatu hari kalo makan tahu Sumedang, cabenya tinggal metik. Tis tis tis *bunyi cabe dipetik :))

19 Maret 2013 lalu aku mulai menyemai benih Pokchoy, Kailan, Selada, dan Kecipir di dalam pot secara bersamaan. Seminggu sebelumnya, aku menyemai kangkung. Ga sampe 3 hari itu kangkung sudah tumbuh, tapi sayang, di hari ke enam kangkung-kangkung yang mulai meninggi dan berdaun cukup banyak, malah dilalap tikus got! Huh! Kesal banget rasanya. Akhirnya itu pot kangkung aku angkut ke lantai 2, tepatnya di ruang jemur.Ga cuma pot kangkung, semua pot tanaman sayur aku angkut ke atas. Kapok ama tikus. 

Kailan (pojok kiri atas), Kecipir (pojok kiri bawah), Pokchoy (pojok kanan atas), Selada (pojok kanan bawah) di hari ke 7 setelah di semai pada 19 April.
Kangkung (tengah atas)

Pokhcoy, Kailan, dan Selada ternyata cepat banget tumbuhnya. Kecipir perlu waktu 7 hari lebih baru tumbuh. Tapi bedanya, setelah kecipir tumbuh berupa kecambah dan kemudian menjadi batang lalu mengeluarkan daun, laju pertumbuhannya sangat pesat. Sedangkan tanaman lainnya, kayaknya segitu-gituuu aja. Apa karena aku pelototin terus ya? hehe. Sekarang sudah hampir 2 bulan, daun kailan itu baru ada 5 (dalam sebatang) dan tingginya sekitar 5-7cm. Kalo Kecipir sudah lebih dari 30cm. Batangnya sudah menjalar panjang siap untuk membelit (ular kaleee :p). Supaya batang kecipir bisa merambat, aku pasangin kayu (baru hari ini). Eh bukan kayu ding, tapi bekas gagang sapu yang bahannya setengah plastik setengah aluminum. Mau nyari kayu di mana coba di tempatku ini?  Jauh dari hutan :D

Kangkung tumbuh tinggi tapi kurus kayak yang nanem :p

Untuk penyemaian, sebagian aku menggunakan pot dari barang-barang bekas yang belum di buang. Ada bak bekas rendaman cucian yang retak tapi ga bolong, ada ember bekas, ada kaleng bekas biskuit, botol-botol bekas air mineral, dan mangkuk-mangkuk bekas makanan. Akhirnya, ruang jemur (yg jadi satu dengan ruang cuci-setrika) penuh ama pot sayuran dari berbagai barang bekas. Ngapain beli kalo barang yang ada bisa digunakan ulang, ya gak? Ga semua barang bekas sih, ada juga pot-pot baru yang selama ini memang belum kepake :)

Sejak bertanam sayur-sayuran itu, sekarang aku punya kebiasaan baru. Bangun tidur ke tempat jemuran dulu, nyiram-nyiram dan ngitungin jumlah daun. Kalo udah siang, tiap batang sayur aku foto-fotoin. Entah buat apaan hehe. Buat pamer! Wakkakak


Barangkali akibat pamer-pamer, tanaman pokchoy dan seladaku menguning! Hoaaa...kenapa yaaa? Mati kekeringan apa kebanyakan air? Cek punya cek barangkali kebanyakan air. Aku kan nyiramnya 2x sehari. Pagi sore. Pikirku karena di ruang jemur itu panas sekali, aku takut tanamannya kekeringan. Sedih banget lihat tanaman mati. Udah dirawat tiap hari dengan sepenuh hati, tiba-tiba mati...lemes rasanya. Eh ini baru berkebun dalam skala sangat kecil, gimana yang skala besar ya? Duh, jadi kasihan sama petani-petani yang mengalami hal seperti apa yang aku rasakan saat ini.

Pohon kecipir 

Ga semua tanaman mati sih, kangkung, kailan, kecipir, semuanya hidup dan tumbuh subur. Mudah-mudahan tetap bertahan sampai berbuah dan bila mungkin, sampai aku memetik hasilnya. Aamiin. *walau berasa kayak mimpi nanem+merawat+metik hasil :))

Ohiya, berkebun ternyata mengajarkan kesabaran juga ya. Mengasah kepekaaan dan menjadi tempat menumpahkan kasih sayang. Tanaman juga butuh kasih sayang lho :)

======

Ikan Gurame Bakar

Di sela-sela kesibukan rutin harian, aku memasak. Mempraktekkan resep-resep mudah di buku. Mudah, ga mau repot soale hehe. Mulai dari menyiapkan alat-alat masak, bahan dan bumbu masakan, hingga mengolah dan membereskan perabotan seusai menjadikan dapur bak bengkel. Bengkel masak!

Di majalah Kartini edisi 2-16 Mei 2013, yang model covernya Marissa VJ MTV (mantan), dapat bonus buku resep masakan olahan tahu+tempe+telor. Nah, aku mencoba mempraktekan tempe bakar masak santan dengan sayur daun singkong. Trus, kemarin itu dapat ide masak ikan (di steam) dari mbak Vivian Wijaya (di FB). Aku udah nanya-nanya resepnya, udah dicatet, udah ada ikannya pula, eeeeeh...bukannya di steam malah di bakar. Ga nyambung! Wakakak

Jadi ceritanya kemarin itu memang lagi pingin bakar-bakar. Pingin mencium aroma kulit ikan yang terbakar oleh bara batok kepala eh kelapa :p Trus pingin melihat kepulan asap, pingin kipas-kipas kayak penjual sate, maka dipilihlah acara bakar-bakar. Bukan ga sengaja juga sih, soalnya tempe masak daun singkong di buku bonus majalah Kartini itu, tempenya mesti dibakar. Jadi, daripada udah capek-capek ngidupin api di panggangan, kenapa ga skalian dipake buat manggang ikan. Jadi begitu sodara-sodara :D

Gulai tempe bakar daun singkong

Ohiya, aku tuh lebih suka ikan itu (termasuk ayam) dibakar secara tradisional dan manual. Ga suka pake panggangan listrik! Hah, entah apa istilah alatnya (ketauan ya jarang di dapur). Pokoknya sukanya yang bakarnya pake arang. Entah itu arang kayu, arang batu bara, maupun arang batok kelapa. Biasanya buat ngidupinnya pake cairan spritus. Blar! Suka kaget sama apinya. Eh bentar, manggang ama bakar emang bedanya? Toweng...toweng.

Bakar-bakar ala bbq. Berasa di pantai. Padahal di taman haha. Sebenernya kalo manggang-manggang yang tok cuma mengandalkan panggangan bawaan dari tempat panggangan (ribet banget ngomongnya!), ikannya susah dibolak-balik. Lengket, panas pula. Kadang-kadang ikan/ayamnya jatuh :))

Jadi, ikan dan tempenya aku taruh di panggangan jepit. Panggangan kayak gini ada gagangnya, jadi kita bisa bolak-balikin sesuka hati. Kalo mau dilimuri dengan mentega juga mudah. Ikannya lho, tempenya mah ga dilumuri mentega. Kan mau digulai hehe

Sambal kecap Ebi

Untuk sambalnya, ibuk bikin sambel kecap. Bukan sambel kecap biasa, tapi sambel dari cabe+bawang yang diiris kecil-kecil lalu dicampur dengan ebi sangrai yang dihaluskan. Rasanya sedap. Mungkin karena ebinya ya. Ini sambel ibuk yang ngulek. Kalo aku yang ngulek bisa 2 jam baru kelar. Maklum, tanganku kecil, lebih kecil dari ulekannya haha

Nyambung apa enggak gulai tempe bakar dengan ikan bakar dan sambal ini, pokoknya sambung-sambungin aja. Semuanya terasa nikmaaaat bila dimasak dan dikerjakan sendiri, dengan sepenuh hati pula. Rasanya istimewa sekali kalau dalam sehari itu bisa mengerjakan banyak hal dengan senang hati. 

Jalan-jalan mau, masak-masak mau, berkebun juga mau. Banyak yang dimau, tapi kalau cuma sebatas kemauan, ga dikerjakan, ya ga kan jadi apa-apa. Melakukan apa yang disukai, apa yang diinginkan, jika pakai hati, bahagiiiaaa rasanya. Sederhana sekali untuk bahagia, bukan? Sesederhana kita menjadi diri sendiri :)

Sekian dan terima kasih
Wassalam
*kayak sedang nulis surat aja :p

Share this

Indonesian Blogger | Travel Writer | Email: katerinasebelas@gmail.com |

Related Posts

Previous
Next Post »

3 comments

Write comments
16 Mei 2013 20.29 delete

gulai tempe + daun singkong, mau donk dibagi resepnya. seger sepertinya. maklum pecinta sayur, klo ada olahan yg berbau sayur suka gak tahan :D

Reply
avatar
17 Mei 2013 10.38 delete

Aiii... makin ahli sekarng nih... boreraaa....

kalo berkebun aku sukanya nanam kecambah.. ehhe :p

Reply
avatar
18 Mei 2013 17.24 delete

wah mantap mbak rien... selamat, telah sukses membuatku laper :D
itu kalo mau metik kangkung dicabut semua apa gimana? Terus apa harus ditanam dg bibit baru apa gimana? *eaaa petani newbie :D

Reply
avatar

Leave your message here, I will reply it soon! EmoticonEmoticon