Pengalaman pertama makan bakso bakar Malang di Malang

13.01 1 Comment
Pergi ke Malang, sungguhlah malang jika melewatkan kesempatan makan bakso Malang *segitunya ckckck* Eh tapi, tanpa harus ke Malang kan juga bisa makan Bakso Malang ya? :D  Bakso bulat dengan kuah panas yang sedap rasanya, dengan mudah bisa dijumpai di kota-kota lain di luar Malang. Eh tapi...tapi..makan bakso Malang di kota aslinya tentu akan berbeda bukan? Lalu bagaimana dengan bakso bakar? Nah, inilah pertama kalinya saya makan bakso bakar Malang di kota Malang.

Inilah lanjutan ceritaku dari acara kopdarku dengan teman-teman MP ku di pantai Balekambang



Minggu sore, rinai hujan masih belum berhenti ketika kami bermaksud mengunjungi Taman Bunga Selecta di Kota Batu. Taman-taman yang cantik dengan tanaman bunga yang beraneka warna dan rupa, tentu menjadi peluruh peluh dan letih seusai perjalanan ke gunung Bromo pada dini hari hingga tengah hari di hari Minggu itu. Maka, terbayang olehku bisa melompat-lompat cantik di antara bebungaan yang kecantikannya tak dapat mengalahkan kecantikanku *bo’ong tingkat dewa*. Sayangnya hujan ga mau berhenti, akhirnya ga jadi masuk liat bunga. Padahal sudah nongkrong 30menit di Parkiran Taman Selecta. 

Adalah keinginan untuk berkuliner ria hingga menjelang malam. Maka, sebelum mampir ke tempat-tempat makanan khas Malang itu, pak supir dengan baik hatinya mengantar kami ke pusat oleh-oleh khas Malang di kota Batu. Ya, rasanya tak lengkap kalau tak membeli oleh-oleh walau hanya berupa keripik Apel yang renyah dan Jenang Apel yang manis kayak aku *plaaaakkk.

Kami beruntung mendapat supir yang hafal betul tempat makan dan jajan yang enak. Aku bilang enak karena selalu tepat dengan lidah dan seleraku. Seperti halnya petang itu, pak supir mengantar kami ke jalan Candi Trowulan 65. Ada bakso bakar yang enak disana katanya. Namanya Bakso Bakar Trowulan. Ketika tiba, sisa hujan masih berupa gerimis. Sejenak aku menoleh ke papan nama yang menjulang di atap rumah. Terlihat asap mengepul dari tungku api di bagian depan. Seorang pria sedang membakar bakso!

         "Lho kok sepi ya?" tanyaku.

Yang ditanya ndak denger kayaknya. Mungkin masih kliyengan bawaan abis pingsan sewaktu di Bromo haha
Owh rupanya meja pengunjung ada di dalam. Masuknya lewat samping. Kami ga berniat masuk, Soalnya mau bungkus saja. Maklum buru-buru mau pergi lagi malemnya. Mau ngapain? CLD! Candle Light Dinner maksudnya hehe. CLD rame-rame. *ada ya CLD rame2?? haha

Kemudian aku melihat-lihat dan bertanya-tanya soal menu. Lha menunya cuma bakso bakar tok ngapain juga ditanya lagi. Oalah! Akupun memesan 1 tusuk bakso bakar!
Woaaaa....1 tusuk?? Dikit amat. iiiiissh...1 tusuk itu 15 biji lho. Biji baksonya juga besar-besar.  5 biji saja aku belum tentu habis. Maklum perut size kantong gula 1 kilo, bukan perut karung haha


Sambil melihat-lihat bakso pesananku dibakar, aku ijin moto-moto. Eh, mas yang bakar-bakarnya malah nyuri-nyuri begaya. Yaelah mas...kalo mau difoto mah bilang ajeee... ga bayar kuk!

Nah, sewaktu baksoku di proses *ceilah di proses kayak ngurus KTP aje*  aku liat-liat ke rak pajang..ih gitu bukan sih nyebutnya?? Ya gitulah. Ada bakso kuah juga ternyata! Holaaaa....aku mau jugaaaa.  Bakso kuah dengan so’un berwarna biru lembut. Sekilas mirip rumput laut hihihi. Jadilah pesananku bertambah. Huaaa....ga sabar itu bakso-bakso ingin dilahap ampe habis. Aromanya sungguh menggoda!


Si mas yang bakar-bakar, bolak balik membalik tusuk bakso. Setelah kecoklatan diangkatnya lalu dicelupkan ke saus yang terbuat dari campuran saus cabe+kecap manis. Lalu dibakar lagi. Celupin lagi. Bakar lagi sampe akhirnya itu bakso terlihat benar-benar kecoklatan dan menggiurkan. Bakso bakarpun dibungkus sama tusuk-tusuknya. Sausnya  juga, tapi dipisah. Aku menduga rasanya kayak kuah asem manis. Mirip sih. Dan akhirnya, semua pesanan selesai. 

Pak supiiiiir....ayo pulang. Wuzzzzz.....mobilpun meluncur meninggalkan Bakso Bakar Trowulan, lalu pergi mengantarkan kami ke penginapan. Daaaan..tahukaaah?? Rencana candle light dinner (CLD) *ceilaaaaaah gubraksss* buataaaalllll puooollll   karena eh karena kami udah kekenyangan! Bikin males kalo mesti keluar lagi. Apalagi body dah lunglai banget abis jalan ke gunung Bromo dan ke Selecta di Batu. Ga ada cerita lagi selain tidur puleeees sampe ngiler. Iissssh...jorok!
Baksonya enak. Enak?? Banget.    






BANGGA DENGAN MAKANAN KHAS INDONESIA. 
YUK MARIIIIIIIII.....!

Menikmati Indah Cahaya Lampion di Batu Night Spectaculer kota Batu

12.59 Add Comment
Petang yang gerimis di Jumat 24 Feb 2012 tak melunturkan niat kami menuju kota Batu untuk berwisata ke BNS (Batu Night Spectaculer). Kota Batu yang berhawa sejuk pegunungan ini sebetulnya mempunyai banyak tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi antara lain: Jatim Park 1, Jatim Park 2, Perkebunan Apel, BNS dan Taman Bunga Selecta. 

Nah, petang itu kami ingin mengunjungi BNS yang terkenal dengan Lampion Garden-nya. Selain karena hari telah mendekati malam, tentu tak memungkinkan bagi kami untuk melihat kebun binatang dan taman bunga di malam gelap walau berlampu dan bercahaya bintang bulan. Sedangkan BNS memang tempat wisata yang diperuntukkan untuk dinikmati di malam hari. BNS buka dari pukul 15.00 hingga 02.00 dini hari.
Perjalanan dengan mobil dari Kota Malang menuju Kota Batu kami tempuh kurang dari 60menit. Kami tiba beberapa belas menit sebelum adzan Magrib berkumandang. Tersedia musala di dalam area BNS sehingga tak menyulitkan bagi yang hendak menunaikan ibadah salat. Di pintu utama kami membeli tiket masuk seharga Rp 15.000,-/ orang. Tiket ini bukan tiket terusan. Jadi nanti di tiap wahana akan dikenakan biaya masuk lagi.
Awalnya aku pribadi tak mengetahui betul wahana apa saja yang ada di BNS, sebab info yang aku cari tahu sebelumnya tentang wahana apa yang paling populer di Batu pada malam hari, jawabnya ya Lampion Garden di BNS. Jadi, ya itu saja yang menarik minatku. BNS ya Lampion. He he
Sewaktu masuk, sempat bingung juga mau kemana dan main apa. Setelah melihat-lihat baru tahu ternyata ada berbagai macam wahana seperti galeri hantu, slalom tes, sepeda udara, trampoline, sinema 4 dimensi, dan flying swinger. Ada drag race dan mouse coaster bagi yang ingin uji adrenaline. Ada Kids Zone yang diperuntukkan khusus anak-anak. Dan tentunya, BNS yang terletak di dataran tinggi dengan lokasi yang sangat strategis ini menyuguhkan pemandangan alam yang luar biasa yaitu gemerlap lampu Kota Malang Raya pada malam hari yang sungguh indah untuk dinikmati.
Ada Lampion Garden! Hei...itulah tujuan utama kami. Bergegas kami menuju pintu masuk. Disana kami membayar tiket seharga Rp 5000,-/orang. Dengan sebuah gelang sebagai penanda, kamipun memasuki taman lampion. Eh tapi kok langit belum gelap ya? Warnanya masih kebiruan. Rasanya menikmati cahaya lampion tak akan sempurna kalau langit masih terang. Sempat kuutarakan untuk mencari makan dulu sebelum berkeliling. Tapi, kalo mesti keluar lagi, alangkah malesnyaaaaa. Akhirnya, perjalanan keliling lampion garden kami mulai.
Di awal, kami disambut oleh mini panggung berhias cahaya yang dipadati oleh lampion bentuk hewan yang memegang alat-alat musik. Terlihat serupa band. Selanjutnya sepanjang berjalan-jalan, kami menjumpai lebih banyak lagi rupa lampion. Ada yang bentuk bunga, hewan darat, hewan laut, pohon, tokoh kartun, balon udara, icon love, bahkan icon-icon suatu negara seperti menara Eiffel, Twin Tower dan Monas. Ada bangku-bangku di beberapa tempat yang bersuasana romantis. Ada saung kecil dengan permainan cahaya yang membuat sekitarnya hangat. Semuanya berada di tepian danau kecil yang berada di tengah  taman lampion. Danaunya terlihat cantik, dengan lampion-lampion bentuk bebek yang mengapung di atasnya. Ada semacam perahu berukuran kecil untuk dinaiki jika ingin berkeliling danau kecil itu. Dan...ada seacam gerbang bertuliskan huruf LOVE yang besar-besar. Ahaaaaa.....berdiri ditengahnya, sambil berpelukan/berangkulan dengan suami/istri, tentulah keren sekali! He he
Tak hanya memanjakan mata dengan sajian cahaya lampion yang indah, tempat ini juga menyediakan mini food court untuk minum atau sekedar menikmati pisang goreng hangat dengan aneka rasa. Kami duduk di salah satu mejanya, memesan makanan dan minuman sembari menonton balap gokart yang berada disisi food court. Letak foodcourt yang lebih tinggi, memungkinkan kami menonton dengan leluasa.
Dengan secangkir Susu Jahe yang hangat, Milk Shake Strawberry yang dingin dan seporsi Pisang bakar coklat keju, kami menikmati pemandangan taman lampion yang berpendar indah. Sesekali mendongak melihat ke arah pengunjung di wahana sepeda udara yang melambat. Sepertinya mereka sedang menikmati pemandangan kota Batu dari ketinggian. Riuh rendah sorak sorai dari balap gokart terkadang mengalihkan mata kami. Usai memandang kemana-mana, giliran kami yang saling berpandangan...uhuiii... ha ha... maksudnya memandang cangkir dan piring pisang bakar yang telah kosong
Di food court di BNS ini juga menyajikan show time dengan musik-musik yang indah. Yang menariknya adalah saat pertunjukan Dancing Fountain (Tarian Air Mancur). Sayangnya kami tak beruntung malam itu. Sajian spektakuler berupa dancing fountain ini biasanya tengah malam, dan katanya selalu mampu menyihir semua pengunjung yang menyaksikannya. Tarian air mancur diiringi oleh permainan lampu warna-warni serta alunan lagu mulai dari instrumental, pop, rock, hingga dangdut. Mungkin karena kami pulang lebih cepat. Sedangkan Dancing Fountain biasanya dipertunjukan dipenghujung waktu kunjung (malam). Yaa...tak mengapa. Toh sajian yang sudah aku lihat saja sudah demikian indah dan berkesan.
Makin malam, pengunjung taman makin ramai. Nampak muda mudi, keluarga, dan tua-tui. Di sebuah bangku, sepasang kakek-nenek yang masih tampan dan cantik, terlihat begitu menikmati suasana. Tak mau kalah dengan kami yang muda *ceilaah mudaaa*, keduanya juga memasang gaya dengan pose mesra di antara lampion. Aduhai.....romantisnya
Jika ingin berfoto dan tak membawa kamera, BNS menyediakan photograper yang bisa disewa. Mereka ga menjepret semaunya, tapi memiihkan tempat dan pose yang tepat. Hasil fotonya? Memang bagus! Cukup dengan 15.000 per foto (cetak ukuran 10R), sudah include filenya dalam bentuk CD.
Sekitar pukul 21.00 kami mengusaikan diri berkeliling di Lampion Garden. Sembari menuju pintu keluar BNS, kami melihat-lihat wahana lainnya. Ternyata ada juga wahana ice skating dengan tempat bersalju yang cahayanya dibuat kebiruan. Di sebelahnya ada game perang-perangan. Terakhir, sebelum pintu keluar, ada Night Market. Disini ramai kios-kios yang menjual aneka souvenir seperti kaos-kaos, topi, hiasan, dan mainan yang bertuliskan Kota Batu. Ada juga barang-barang kerajinan dan bunga-bunga.
Puas melihat-lihat, kami pun mengakhiri kunjungan di BNS dan kembali ke Kota  Malang.
Sebuah taman yang cantik, secantik kenangan yang kudapatkan. Bagi anda penganten baru (penganten lama juga gapape he he ), berduaan dalam suasana malam nan romantis seperti di Lampion Garden ini amatlah indah. Rasakan hangatnya cinta saat berpandangan diantara cahaya lampion yang mengindahkan hatimu.....

Pantai Segara Ancol

10.36 Add Comment
Pantai, tempat yang paling kugemari ketika membawa langkah diluang waktu
Menatap laut dengan ombaknya
Memandang langit dengan kakinya
Juga dermaga, atau jembatan
Yang membuatku bisa duduk, berjalan, atau bahkan berlarian di atasnya. 
Mungkin untuk melihat sunrise, atau sunset yang menawan hati
Mungkin juga, untuk merasakan siang dengan teriknya, dan malam dengan dinginnya

********

Pantai Segara Ancol, Jakarta Utara - INDONESIA
 05 Februari 2011